HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI

Telingan Berdenging - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Dipublish tanggal: Mei 10, 2019 Update terakhir: Jun 23, 2020 Waktu baca: 4 menit

Tinnitus adalah istilah medis untuk bunyi denging di telinga. Kebanyakan orang menyebut tinitus sebagai “berdengung.” Namun, Jika Anda menderita tinitus, kelainan lain yang dapat didengar antara lain::

  • gemuruh
  • Berdengung
  • Suara siulan
  • mendesis

Meskipun Anda mendengar suara di telinga Anda, tidak ada sumber suara eksternal yang masuk ke dalam telinga. Ini berarti tidak ada yang dekat dengan kepala Anda yang membuat suara yang Anda dengar.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Tinnitus bisa mengganggu dan membuat frustrasi. Terkadang, suara yang Anda dengar dapat mengganggu pendengaran suara di sekitar Anda. Tinnitus dapat terjadi bersamaan dengan timbulnya depresi, kecemasan, dan stres.

Anda mungkin mengalami tinitus di satu atau kedua telinga. Orang-orang dari segala usia dapat menderita tinitus, tetapi lebih sering terjadi pada orang dewasa yang lebih tua.

Tinnitus bisa muncul secara objektif atau subyektif. Tinnitus objektif berarti bahwa Anda dan orang lain dapat mendengar suara-suara tertentu di telinga Anda. Ini biasanya karena pembuluh darah abnormal di dalam dan sekitar telinga Anda. Ketika jantung Anda berdetak, Anda dan orang lain dapat mendengar suara denyut yang berbeda.

Tinnitus objektif jarang terjadi. Tinitus subyektif jauh lebih umum. Hanya Anda yang bisa mendengar raungan, dering, dan suara tinnitus subyektif lainnya.

Apa yang menyebabkan telinga berdenging?

Kerusakan pada telinga tengah atau dalam adalah penyebab umum tinnitus. Telinga tengah Anda menerima gelombang suara dan meminta telinga bagian dalam Anda untuk mengirimkan impuls listrik ke otak Anda. Setelah otak Anda menerima sinyal-sinyal ini dan menerjemahkannya menjadi suara, Anda dapat langsung mendengar sumber suara tersebut. Terkadang apabila telinga bagian dalam Anda mengalami kerusakan, ini dapat mengubah cara otak Anda memproses suara.

Kerusakan pada gendang telinga atau tulang-tulang kecil di telinga tengah Anda juga dapat mengganggu konduksi suara. Tumor di telinga atau di saraf pendengaran juga dapat menyebabkan dering di telinga.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Paparan suara yang sangat keras dapat menyebabkan tinitus pada beberapa orang. Mereka yang menggunakan jackhammers, gergaji mesin, atau alat berat lainnya lebih cenderung menderita tinitus. Mendengarkan musik keras melalui headphone atau di konser juga dapat menghasilkan gejala tinitus sementara.

Penggunaan obat-obatan juga dapat menyebabkan tinitus dan gangguan pendengaran yang disebut ototoksisitas. Obat-obatan yang dapat menyebabkan tinitus antara lain:

  • aspirin dosis sangat besar, atau lebih dari 12 dosis setiap hari untuk jangka waktu lama
  • obat diuretik, seperti bumetanide
  • obat antimalaria, seperti klorokuin
  • antibiotik seperti erythromycin dan gentamisin
  • obat kanker tertentu, seperti vincristine

Kondisi medis lain yang dapat membuat telinga Anda berdenging diantaranya:

Pemeriksaan pada telinga berdenging

Dokter Anda akan memeriksa telinga Anda dan melakukan tes pendengaran untuk mendiagnosis tinitus.

Dokter Anda mungkin juga menggunakan tes pencitraan, seperti CT atau MRI, untuk melihat apakah Anda memiliki kelainan atau kerusakan pada telinga Anda. Tes CT dan MRI menggunakan pancaran sinar-X dan gelombang radio untuk menghasilkan gambar. Hasil dari pencitraan tidak selalu menunjukkan adanya tumor, kelainan pembuluh darah, atau kelainan lain yang dapat memengaruhi pendengaran Anda.

Terapi pada telinga berdenging
Dokter Anda akan mengobati segala kondisi medis mendasar yang menyebabkan tinitus Anda. Dokter Anda akan mengatasi setiap kelainan pembuluh darah dan membuang sisa kotoran telinga. Jika obat-obatan yang menyebabkan tinitus Anda, dokter Anda dapat mengubah resep Anda untuk memulihkan pendengaran menjadi normal.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Terapi obat
Terapi obat juga dapat membantu mengurangi gangguan suara yang Anda dengar di telinga Anda. Antidepresan trisiklik dan obat anti ansietas, termasuk Xanax, amitriptyline, dan nortriptyline, dapat mengurangi tinnitus.Namun, tidak semua orang merespons terapi obat dan efek sampingnya dapat mengganggu aktivitas.

Efek samping dari obat yang digunakan untuk mengobati tinitus dapat meliputi:

Dalam kasus yang jarang terjadi, obat-obatan ini juga dapat menyebabkan masalah jantung.

Perawatan Di Rumah
Mesin penekan kebisingan dapat membantu mengurangi tinnitus. Anda juga dapat mencoba perangkat penutup telinga untuk mengurangi respon denging dari dalam Telinga Anda

Perubahan Gaya Hidup
Anda juga dapat mengambil langkah-langkah untuk memperbaiki tinitus Anda dengan mengurangi stres. Stres tidak menyebabkan tinitus tetapi dapat memperburuk keadaan. Melakukan aktivitas sesuai hobi atau berkumpul bersama dengan teman atau anggota keluarga dipercaya untuk mengurangi stres dalam hidup Anda. Anda juga harus menghindari paparan suara keras untuk mengurangi keparahan tinnitus Anda.

Alat bantu Dengar
Alat bantu dengar dapat bermanfaat bagi beberapa orang dengan tinitus. Amplifikasi suara dapat membantu mereka yang mengalami kesulitan mendengar suara-suara normal karena tinitus mereka.

Implan koklea efektif dalam mengembalikan sumber suara normal.. Implan koklea adalah alat yang digunakan untuk memotong bagian telinga yang rusak untuk membantu Anda mendengar lebih efektif. Mikrofon yang ditanamkan tepat di atas telinga Anda berfungsi sebagai elektroda yang dimasukkan ke telinga bagian dalam Anda. 

Implan mengirimkan saraf pendengaran Anda sinyal yang Anda butuhkan untuk memproses suara. Implan koklea dan bentuk stimulasi listrik lainnya dapat membantu otak Anda menafsirkan suara dengan baik.


10 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Daniel Murrell, M.D., Tinnitus (https://www.medicalnewstoday.com/articles/156286.php), 15 December 2017.
Stacy Sampson, DO, Tinnitus (https://www.healthline.com/health/tinnitus), 17 April 2019.

Artikel ini hanya sebagai informasi awal mengenai kondisi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini
Telinga kanan saya agak kerasa budeg sebelah kanan udah 3 hari dok
Pertanyaan ini telah dijawab oleh seorang ahli medis
Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app