Kesehatan Anak

Penyumbatan Kotoran Telinga Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 15, 2019 Update terakhir: Feb 11, 2020 Waktu baca: 5 menit
Penyumbatan Kotoran Telinga Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Gejala Penumpukan Kotoran Telinga

  • Terlalu banyak kotoran telinga dapat menyebabkan gesekan pada telinga atau saluran tertusuk.
  • Sepotong kotoran telinga bisa menjadi kering dan keras di saluran telinga. Ini menciptakan sensasi adanya suatu benda di telinga.
  • Penyumbatan total saluran telinga akibat kotoran telinga menyebabkan lebih banyak gejala. Ini termasuk pendengaran yang berkurang atau teredam.
  • Sepotong besar kotoran telinga dapat terlihat di dalam saluran telinga.

Penyebab Penumpukan Kotoran Telinga

1. Penyeka kapas (cutton bud)

Penumpukan kotoran telinga biasanya karena menggunakan kapas. Kapas dapat mendorong kotoran telinga ke dalam dan menjebaknya di dalam telinga.

2. Jari

Beberapa anak biasanya menghasilkan lebih banyak kotoran telinga daripada yang lain. Biasanya kotoran tersumbat karena terdorong oleh jari yang masuk ke lubang telinga.

Iklan dari HonestDocs
Beli BLACKMORES CELERY 7000 via HonestDocs

Blackmores Celery dapat digunakan untuk kesehatan sendi dan meredakan sakit akibat arthirits, encok dan rematik. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Blackmores celery 7000 120 1

3. Penutup Telinga

Mengenakan penyumbat telinga jenis apapun juga dapat mendorong kotoran telinga kembali.

Kotoran telinga adalah Normal

  • Setiap orang memiliki kotoran telinga. Kotoran telinga adalah normal dan sehat. Kotoran telinga tidak kotor atau pertanda kebersihan yang buruk.
  • Kotoran telinga juga disebut cerumen.
  • Kotoran telinga dibuat oleh kelenjar khusus di sepertiga bagian luar saluran telinga.
  • Kotoran telinga memiliki tujuan, yaitu melindungi kulit yang melapisi saluran telinga. Kotoran telinga merupakan agen kedap air alami.
  • Kotoran telinga juga memiliki sifat membunuh kuman.
  • Kotoran telinga baru lembut dan warna kuning keemasan.
  • Kotoran telinga yang lebih tua menjadi pengering dan berubah menjadi warna cokelat atau hitam.

Saluran Telinga Membersihkan Sendiri

  • Saluran telinga dirancang untuk membersihkan diri.
  • Kulit saluran telinga perlahan-lahan bergerak keluar dari saluran telinga. Biasanya membawa kotoran telinga bersama dengannya. Kotoran telinga yang mengering dan menjadi serpihan. Dapat jatuh dari telinga sendiri.
  • Ada beberapa orang yang menghasilkan kotoran telinga lebih banyak daripada yang lain. Untuk orang-orang seperti itu diperlukan pembersihan telinga berkala.
  • Kotoran telinga hanya perlu dikeluarkan dari dalam telinga jika menyebabkan gejala. Contoh gejala adalah penurunan pendengaran, rasa tidak nyaman, sensasi saluran telinga penuh atau penyumbatan.

Masalah Dari Menggunakan Penyeka Kapas Berujung

  • Penyeka berujung kapas dapat mendorong kotoran telinga masuk kembali. Kotoran telinga akan menumpuk dan menyebabkan gejala.
  • Pendengaran menurun atau teredam.
  • Sensasi saluran telinga yang penuh atau tersumbat.
  • Air yang terperangkap di belakang kotoran telinga (bisa mengarah ke Telinga Perenang).
  • Saluran kanal yang gatal atau menyakitkan, terutama pada remaja yang sering menggunakan Q-tip. Saluran telinga yang kering selalu terasa gatal.
  • Terkadang dapat terjadi pendarahan atau kerusakan pada gendang telinga.

Pencegahan Saluran Telinga yang Tersumbat

  • Jangan sekali-kali memasukkan cotton bud (Q-tip) ke dalam saluran telinga. Penyeka kapas hanya mendorong kotoran telinga lebih dalam ke saluran telinga. Alasan: Kapas biasanya lebih lebar dari saluran telinga anak.
  • Kotoran telinga tidak perlu bantuan keluar. Anda tidak dapat mempercepat prosesnya.
  • Jangan pernah mencoba menggali potongan kotoran telinga dengan tusuk gigi, batang korek api, atau perangkat lain. Biasanya, melakukan ini hanya akan mendorong kotoran masuk kembali.
  • Benda-benda ini juga dapat menggaruk saluran telinga dan menyebabkan infeksi.
  • Jika semua kotoran telinga dihilangkan (seperti menggunakan penyeka kapas), saluran telinga menjadi gatal. Mereka juga menjadi lebih rentan terhadap telinga perenang. Ini dapat terjadi pada remaja ketika cotton bud lebih kecil dari saluran telinga.
  • Batasi penggunaan penyumbat telinga.

Kapan Harus Memanggil Bantuan Medis Untuk Penumpukan Kotoran Telinga

  • Nyeri telinga atau pendarahan setelah benda (seperti kapas) dimasukkan ke dalam saluran telinga
  • Nyeri telinga setelah saluran telinga membilas untuk menghilangkan lilin dan itu parah
  • Berjalan sangat tidak stabil

Hubungi Dokter Dalam 24 Jam

  • Sakit telinga setelah saluran telinga memerah dan berlangsung lebih dari 1 jam
  • Nanah (keluarnya cairan berwarna kuning atau hijau) dari saluran telinga

Saran Perawatan untuk Kotoran Telinga

1. Yang Harus Anda Ketahui Tentang Penumpukan Kotoran Telinga:

  • Kotoran telinga adalah sesuatu yang normal.
  • Secara umum, tidak perlu membersihkan kotoran telinga.
  • Kotoran telinga akan keluar dan jatuh sendiri.
  • Jika Anda melihat beberapa kotoran telinga tepat di lubangnya, Anda bisa menjentikkannya. Gunakan sesuatu yang tidak akan mendorongnya kembali, seperti klip kertas.

2. Alasan untuk Membersihkan Saluran Telinga:

  • Kotoran telinga benar-benar menghalangi saluran telinga dan tidak dapat mendengar di sisi tersebut.
  • Jika pendengaran tampak normal di sisi tersebut, itu artinya penyumbatan hanya terjadi sebagian. Anda bisa membiarkannya sendiri.

3. Usia 6 Tahun ke atas - Membilas Saluran Kanal Telinga dengan Air:

  • Di bawah usia 6 tahun, gunakan air hanya jika disarankan oleh dokter anak.
  • Beli jarum suntik atau pentol telinga karet lembut dari apotek. Tidak perlu resep.
  • Mintalah anak membungkuk di atas bak cuci. Alasan: Agar air yang digunakan dapat dialirkan ke telinganya.
  • Gunakan air hangat (suhu tubuh). Alasan: Untuk mencegah pusing.
  • Semprotkan air secara lembut ke saluran telinga. Kemudian miringkan kepala anak dan biarkan airnya keluar sampai habis. Anda mungkin perlu melakukan ini beberapa (3-4) kali.
  • Jika kotoran telinga sepertinya tidak keluar, miringkan kepalanya. Lalu, siram dengan kepala dimiringkan. Posisikan telinga dengan kotoran di dalamnya menghadap ke bawah. Gravitasi akan membantu air mencucinya (efek air terjun).
  • Tahap akhir: Bilas sampai air yang keluar bersih dari kotoran. Selain itu, saluran telinga harus terbuka saat Anda melihat dengan bantuan cahaya.
  • Setelah itu keringkan telinga sampai bersih. Anda dapat melakukan ini dengan meletakkan setetes alkohol ke dalam saluran telinga. Atau Anda dapat mengatur pengering rambut pada posisi rendah. Pegang dengan jarak satu kaki dari telinga selama 10 detik.

4. Perhatian - Pembilasan Saluran Telinga:

  • Jangan melakukan pembilasan jika anak memiliki lubang di gendang telinga atau tabung telinga.
  • Berhenti bilas jika menyebabkan rasa sakit atau pusing.
  • Jangan gunakan pembersih gigi jet (seperti WaterPik) untuk membersihkan telinga. Alasan: Kekuatan jet dapat menyebabkan rasa sakit.

5. Obat Tetes Telinga - Gunakan selama 4 Hari untuk Melunakkan Kotoran Telinga:

  • Jika kotoran telinga keras, lunakkan sebelum membersihkan saluran telinga. Gunakan tetes telinga untuk memecah kotoran telinga.
  • Tetes telinga buatan sendiri: larutan soda kue 15%. Buat dengan menambahkan ¼ sendok teh (1,25 mL) baking soda ke 2 sendok teh (10 mL) air.
  • Pilihan lain untuk tetes telinga buatan sendiri: hidrogen peroksida dan larutan air. Campur masing-masing dengan jumlah yang sama.
  • Pilihan toko obat: Obat tetes telinga untuk menghilangkan kotoran telinga. Tidak perlu resep. Gunakan 5 tetes di telinga, 2 kali sehari, selama 4 hari.

6. Cara Memasukkan Tetes Telinga:

  • Berbaring di samping dengan telinga yang terhalang ke atas.
  • Teteskan  5 tetes ke dalam saluran telinga.
  • Biarkan tetes telinga di dalam selama 10 menit dengan terus berbaring.
  • Kemudian berbaring dengan sisi yang diblokir ke bawah. Biarkan tetes telinga terserap ke beberapa jaringan.
  • Gunakan dua kali sehari hingga empat hari.
  • Dengan pembilasan umumnya bisa mengeluarkan semuanya.

7. Perhatian untuk Tetes Telinga:

  • Jangan gunakan obat tetes telinga jika anak memiliki lubang di gendang telinga. Selain itu jangan menggunakannya untuk anak-anak dengan tabung telinga.
  • Berhenti menggunakan obat tetes telinga jika sakit terjadi.

8. Membersihkan Kotoran Telinga Sebelum Usia 6 Tahun:

  • Membersihkan kotoran telinga pada kelompok umur ini bisa sulit.
  • Bisa juga tidak perlu membersihkan kotoran telinga. Kotoran telinga harus keluar dengan sendirinya. Jangan gunakan penyeka kapas.
  • Jangan gunakan obat tetes telinga atau pembersih telinga lainnya kecuali disarankan oleh dokter anak. Anda dapat melakukannya di kantor dokter.

9. Hubungi Dokter Jika:

  • Membilas saluran telinga tidak mengembalikan pendengaran menjadi normal
  • Terjadi sakit telinga

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Earwax: Symptoms, Causes, Treatment, Removal, and Prevention. WebMD. (https://www.webmd.com/a-to-z-guides/ear-wax)
Earwax Buildup and Blockage: Causes, Symptoms, Treatments. Healthline. (https://www.healthline.com/health/earwax-buildup)
Earwax problems: Symptoms, causes, risk factors, and treatment. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/248934.php)

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Buka di app