Fluocinonide: Manfaat, Efek Samping, dan Dosis

Update terakhir: Feb 17, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 789.267 orang

Jika Anda memiliki kondisi kulit yang menyebabkan gatal parah, dokter Anda mungkin akan meresepkan Fuocinonide. Fluocinonide termasuk dalam kelas obat yang disebut kortikosteroid. Kortikosteroid berfungsi dengan cara mengurangi produksi bahan kimia tertentu dalam tubuh. Zat kimia ini, disebut prostaglandin dan leukotrien, menyebabkan pembengkakan dan gatal.

Fluocinonide adalah obat resep. Yang tersedia dalam bentuk krim, gel, salep, atau larutan. Krim fluocinonide tersedia dengan merek dagang Vanos. Obat ini juga tersedia sebagai obat generik. Harga obat generik lebih murah daripada obat paten.

Fluocinonide dapat digunakan sebagai bagian dari terapi kombinasi, yang berarti Anda mungkin perlu menggunakannya bersama dengan obat lain. Fluocinonide digunakan untuk mengurangi gatal, kemerahan, dan pembengkakan yang disebabkan oleh masalah kulit tertentu. Masalah-masalah ini termasuk alergi, psoriasis, dermatitis xerotik (kulit kering), dan dermatitis atopik.

Pada kondisi apa Anda tidak boleh menggunakan Fluocinonide?

Dokter Anda dapat memberi tahu Anda apakah aman menggunakan fluocinonide atau tidak, tetapi, secara umum, Anda tidak boleh menggunakannya jika:

  • Anda menderita rosacea, dermatitis perioral, atau infeksi jamur atau bakteri
  • Anda sedang hamil. Fluocinonide dianggap sebagai obat kategori C, yang berarti belum ada cukup banyak penelitian yang dilakukan pada manusia untuk memastikan jika obat tersebut dapat mempengaruhi janin.
  • Anda sedang menyusui. Tidak diketahui apakah fluocinonide masuk ke dalam ASI atau apakah itu menyebabkan efek samping pada bayi yang menyusu.

Selain itu, tidak diketahui pasti apakah fluocinonide aman untuk digunakan pada anak-anak di bawah 12 tahun. Anak-anak dapat menyerap jumlah Fluocinonide lebih tinggi daripada orang dewasa, yang dapat mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan.

Bagaimana dosis dan kegunaan Fluocinonide?

Untuk obat Fluocinonide generik, tersedia dalam bentuk krim topikal dengan kandungan Fluocinonide 0,05% dan krim topikal dengan kandungan Fluocinonide 0,1%.

Untuk penggunaan gatal, kemerahan, dan pembengkakan yang disebabkan oleh masalah kulit pada orang dewasa dewasa (usia 18 tahun ke atas), aturan pakai sebagai berikut:

  • Fluocinonide 0,05% krim: Oleskan film tipis ke daerah yang terkena 2-4 kali per hari seperti yang diarahkan oleh dokter Anda
  • Fluocinonide 0,1% krim: Oleskan tipis-tipis ke area kulit yang terkena sekali atau dua kali sehari seperti yang diarahkan oleh dokter Anda

Untuk penggunaan gatal, kemerahan, dan pembengkakan yang disebabkan oleh masalah kulit pada anak (usia 12-17 tahun), aturan pakai sebagai berikut:

  • Fluocinonide 0,05% krim: Oleskan film tipis ke daerah yang terkena 2-4 kali per hari seperti yang diarahkan oleh dokter anak Anda
  • Fluocinonide 0,1% krim: Oleskan tipis-tipis ke area kulit yang terkena sekali atau dua kali sehari seperti yang diarahkan oleh dokter anak Anda

Sedangkan pada kondisi psoriasi dan atopic dermatitis pada anak, penggunaan Fluocinonide tidak dianjurkan.

Efek samping apa yang dapat ditimbulkan akibat penggunaan Fluocinonide?

Awalnya, fluocinonide dapat menyebabkan rasa terbakar, gatal-gatal, iritasi, atau kekeringan, tetapi gejala-gejala ini biasanya mereda dalam beberapa hari. Efek samping yang lain dapat terjadi, jika salah satu dari efek samping berikut muncul, segera pergi ke dokter untuk mendapatkan perawatan.

Efek samping tersebut meliputi:

  • Kulit melepuh, terbakar, berkerak, kering, atau mengelupas
  • Kulit kemerahan, meradang, atau sakit
  • Memar atau kulit yang menipis
  • Sakit kepala
  • Demam
  • Menggigil
  • Nyeri otot
  • Kelelahan atau kelemahan
  • Demam
  • Nyeri otot
  • Hidung tersumbat atau pilek
  • Muncul jerawat
  • Peningkatan pertumbuhan rambut di dahi, punggung, lengan, dan kaki
  • Garis-garis ungu kemerahan pada lengan, wajah, kaki, batang, atau selangkangan
  • Melembutkan kulit

Dalam kasus yang jarang terjadi, menggunakan fluocinonide untuk waktu yang lama atau lebih dari area besar tubuh dapat menyebabkan kondisi serius yang melibatkan hormon dan kelenjar adrenal, termasuk:

  • Adrenal insufficiency: Kondisi ini dapat terjadi ketika kelenjar adrenalin tidak memproduksi cukup hormon adrenalin dan kortisol. Gejalanya bisa berupa pusing, lemas, kehilangan nafsu makan, atau sakit perut. Kondisi ini kadang-kadang dapat terjadi setelah pengobatan fluocinonide telah berhenti.
  • Sindrom Cushing: Jika fluocinonide diserap ke dalam aliran darah Anda, maka seperti semua penggunaan obat kortikosteroid, dapat menyebabkan sindrom Cushing, suatu kondisi di mana tubuh Anda membuat terlalu banyak kortisol. Gejalanya meliputi wajah berbentuk bulan dan benjolan lemak di antara bahu, serta gula darah tekanan darah yang tinggi.

Apakah Fluocinonide dapat menimbulkan interaksi jika digunakan bersama dengan obat lain?

Beri tahu dokter Anda tentang obat yang Anda konsumsi termasuk obat yang diresepkan, obat yang tidak diresepkan, vitamin, obat herbal, suplemen makanan ataupun yang lainnya. Selain itu, Anda harus ekstra hati-hati jika Anda menggunakan obat seperti:

  • Obat-obatan kemoterapi
  • Obat topikal (obat luar) lainnya
  • Obat apa pun yang memengaruhi sistem kekebalan tubuh Anda
  • Obat lain yang mengandung kortikosteroid

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit