Deteksi Dini Kanker Kolorektal

Ketika kanker kolorektal ditemukan lebih awal dan sebelum menyebar di organ tubuh lain, tingkat kelangsungan hidup relatif 5 tahun adalah 92%. Ini berarti lebih dari 9 dari 10 orang dengan kanker tahap awal bertahan setidaknya 5 tahun. Tetapi jika kanker memiliki kesempatan untuk menyebar ke luar usus besar atau dubur, tingkat kelangsungan hidup lebih rendah.
Dipublish tanggal: Agu 21, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 11, 2020 Waktu baca: 3 menit
Deteksi Dini Kanker Kolorektal

Kanker usus besar adalah jenis kanker yang dimulai di usus besar yang merupakan bagian terakhir dari saluran pencernaan.  Kanker usus besar biasanya mempengaruhi orang dewasa yang lebih tua, meskipun itu bisa terjadi pada usia berapa pun. 

Kelainan yang dibentuk biasanya dimulai sebagai gumpalan kecil, sel non-kanker (jinak) yang disebut polip yang terbentuk di bagian dalam usus besar. Seiring waktu beberapa polip ini dapat menjadi kanker usus besar.

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Polip dapat berbentuk kecil dan secara perlahan menimbulkan gejala. 

Untuk alasan ini, dokter merekomendasikan tes skrining secara teratur untuk membantu mencegah kanker usus dengan mengidentifikasi dan menghilangkan polip sebelum berubah menjadi kanker.

Jika kanker usus besar berkembang, banyak perawatan tersedia untuk membantu mengendalikannya, termasuk pembedahan, terapi radiasi dan perawatan obat, seperti kemoterapi, terapi yang ditargetkan dan imunoterapi.

Kanker usus besar kadang-kadang disebut kanker kolorektal, yang merupakan istilah yang menggabungkan kanker usus besar dan kanker dubur, yang dimulai pada daerah anus

Gejala kanker usus besar

Banyak gejala kanker kolorektal juga dapat disebabkan oleh sesuatu yang bukan kanker, seperti infeksi, wasir, sindrom iritasi usus, atau penyakit radang usus.

Dalam banyak kasus, orang yang memiliki gejala ini tidak menderita kanker. Namun pemeriksaan lebih lanjut oleh dokter terkait sangat dibutuhkan untuk menyingkirkan kanker

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Gejala yang sering ditimbulkan pada penderita kanker usus besar antara lain:

  1. Perubahan kebiasaan buang air besar, seperti diare, sembelit, atau penyempitan tinja, yang berlangsung selama lebih dari beberapa hari
  2. Pendarahan dubur
  3. Kotoran warna kehitaman , atau darah 
  4. Nyeri kram atau perut
  5. Kelemahan dan kelelahan
  6. Penurunan berat badan 

Ketika kanker kolorektal ternyata menjadi penyebabnya, gejala sering muncul hanya setelah kanker telah tumbuh atau menyebar. Itulah mengapa sebaiknya dilakukan tes kanker kolorektal sebelum mengalami gejala apa pun.

Pemeriksaan dini kanker kolorektal

Penelitian kesehatan merekomendasikan skrining kanker kolorektal secara teratur untuk orang-orang dengan risiko rata-rata dimulai pada usia 45. 

Orang-orang dengan riwayat keluarga penyakit atau yang memiliki faktor risiko tertentu lainnya harus berbicara dengan dokter mereka tentang memulai skrining pada usia yang lebih muda. 

Beberapa tes yang berbeda dapat digunakan untuk menyaring kanker kolorektal. 

Ketika kanker kolorektal ditemukan lebih awal dan sebelum menyebar di organ tubuh lain, tingkat kelangsungan hidup relatif 5 tahun adalah 92%. Ini berarti lebih dari 9 dari 10 orang dengan kanker tahap awal bertahan setidaknya 5 tahun.

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Tetapi jika kanker memiliki kesempatan untuk menyebar ke luar usus besar atau dubur, tingkat kelangsungan hidup lebih rendah.

Tes yang digunakan untuk menyaring kanker kolorektal dijelaskan di bawah ini.

1. Kolonoskopi. 

Kolonoskopi memungkinkan dokter untuk melihat ke dalam seluruh rektum dan kolon saat pasien dibius. 

Sebuah tabung fleksibel dan terang yang disebut kolonoskop dimasukkan ke dalam rektum dan seluruh usus besar untuk mencari polip atau kanker. Selama prosedur ini, dokter dapat mengangkat polip atau jaringan lain untuk diperiksa.

2. CT atau CAT 

CT colonography, atau disebut colonoscopy virtual, adalah metode skrining yang sedang dipelajari di beberapa pusat. Dibutuhkan interpretasi oleh ahli radiologi yang terampil untuk memberikan hasil terbaik. 

Namun, CT colonography dapat menjadi alternatif bagi orang-orang yang tidak dapat memiliki colonoscopy standar karena risiko anestesi.

3. Sigmoidoskopi

Sigmoidoskopi menggunakan tabung fleksibel dan terang yang dimasukkan ke dalam rektum dan usus besar bagian bawah untuk memeriksa polip, kanker, dan kelainan lainnya. 

Selama prosedur ini, dokter dapat menghilangkan polip atau jaringan lain untuk pemeriksaan nanti. 

Tes skrining ini memungkinkan untuk menghilangkan polip yang juga dapat mencegah kanker kolorektal, tetapi jika polip atau kanker ditemukan menggunakan tes ini, kolonoskopi untuk melihat seluruh kolon direkomendasikan.

4. Fecal Occult blood test (FOBT) dan tes darah okultisme tinja 

Tes ini digunakan untuk menemukan darah di tinja, atau tinja, yang dapat menjadi tanda polip atau kanker. 

Tes positif  yang berarti darah ditemukan dalam tinja, dapat berasal dari penyebab selain polip usus atau kanker, termasuk pendarahan di lambung atau saluran pencernaan bagian atas dan bahkan menelan daging langka atau makanan lain. 

 Polip dan kanker tidak berdarah terus menerus, sehingga FOBT harus dilakukan pada beberapa sampel tinja setiap tahun dan harus diulang setiap tahun. 

Bahkan kemudian, tes skrining ini memberikan pengurangan yang cukup kecil dalam kematian akibat kanker kolorektal, sekitar 30% jika dilakukan setiap tahun dan 18% jika dilakukan setiap tahun.

14 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Grothey A, et al. Duration of adjuvant chemotherapy for stage III colon cancer. New England Journal of Medicine. 2018;378:1177.
Warner KJ. Allscripts EPSi. Mayo Clinic, Rochester, Minn. Oct. 10, 2019.
Dean PA, et al. Laparoscopic-assisted segmental colectomy: Early Mayo Clinic experience. Mayo Clinic Proceedings. 1994;69:834.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app