Pendarahan Dubur - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: Apr 13, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 1.176.041 orang

Apa itu perdarahan dubur?

Jika Anda selesai ke kamar mandi dan melihat darah merah-hitam di toilet, di atas kertas toilet, atau di kursi Anda, mungkin saja Anda mengalami pendarahan dubur.

Pendarahan dubur memiliki banyak penyebab dan dapat terjadi sebagai akibat dari area yang lebih lemah atau abnormal di sepanjang saluran pencernaan Anda. Menurut Klinik Cleveland, wasir adalah penyebab paling umum dari pendarahan dubur.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat GRATIS Ongkir via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir minimal pembelanjaan Rp50.000.

Medicine delivery 01

Apa saja tanda-tanda perdarahan dubur?

Tanda yang paling jelas dari pendarahan dubur adalah darah merah pada tisu toilet, darah yang terlihat atau tinja berwarna merah di mangkuk toilet. Namun, hal penting yang Anda perhatikan berupa pewarnaan darah (dan warna tinja Anda) karena dapat menunjukkan hal-hal yang berbeda diantaranya:

  • Darah merah terang menunjukkan perdarahan di suatu tempat di saluran pencernaan bagian bawah, seperti usus besar atau dubur.
  • Darah merah tua atau berwarna seperti anggur mungkin mengindikasikan perdarahan di usus kecil atau bagian awal usus besar.
  • Feses berwarna hitam dan lembap dapat mengindikasikan perdarahan dari lambung atau bagian atas usus kecil.
  • Gejala tambahan yang terkait dengan perdarahan rektum meliputi:
  • Kebingungan
  • Pingsan
  • Merasa pusing
  • Nyeri dubur
  • Sakit perut atau kram

Apa yang menyebabkan pendarahan dubur?

Penyebab perdarahan dubur dapat berkisar dari ringan hingga serius. Penyebab ringan yang terkait dengan perdarahan rektum meliputi:

  • celah anal di lapisan anus
  • sembelit atau buang air besar dengan konsistensi keras
  • wasir atau vena di anus atau iritasi rektum
  • polip, atau pertumbuhan jaringan kecil di lapisan rektum atau usus besar yang dapat berdarah setelah melewati tinja

Penyebab pendarahan dubur yang lebih serius termasuk:

  • kanker dubur
  • kanker usus besar
  • penyakit radang usus, yang meliputi kolitis ulserativa dan penyakit Crohn
  • infeksi usus, atau infeksi yang disebabkan oleh bakteri, seperti salmonella

Penyebab perdarahan dubur yang kurang umum adalah gangguan pembekuan darah dan reaksi alergi terhadap jenis makanan tertentu.

Kapan saya harus mencari bantuan medis?

Pendarahan dubur yang parah dapat merupakan kondisi darurat medis. Anda perlu segera berkunjung ke instansi gawat darurat jika Anda mengalami gejala tambahan sebagai berikut:

  • dingin, kulit lembab
  • kebingungan
  • perdarahan dubur terus menerus
  • rasa ingin pingsan 
  • kram perut yang menyakitkan
  • napas cepat
  • sakit dubur yang parah
  • mual yang parah

Segera atur janji untuk berkunjung ke dokter jika Anda mengalami pendarahan dubur yang tidak terlalu parah, seperti tetesan darah kecil dari dubur. Namun, karena sejumlah kecil pendarahan dubur dapat dengan cepat berubah menjadi jumlah yang besar, mencari pengobatan pada tahap awal adalah penting.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat GRATIS Ongkir via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir minimal pembelanjaan Rp50.000.

Medicine delivery 01

Bagaimana pendarahan dubur didiagnosis?

Dokter Anda akan mulai dengan menanyakan gejala Anda. Pertanyaan mungkin termasuk ketika Anda pertama kali memperhatikan pendarahan, gejala terkait yang Anda alami, dan apa warna darahnya.

Dokter paling sering melakukan pemeriksaan visual dan / atau fisik untuk memeriksa daerah yang terkena. Ini bisa termasuk memasukkan jari yang dilumasi sarung tangan ke dalam anus untuk memeriksa kelainan, seperti wasir.

Kadang-kadang perdarahan dubur mungkin memerlukan prosedur endoskopi. Ini melibatkan memasukkan lingkup cahaya tipis dan fleksibel ke dalam anus. Ruang lingkup memiliki kamera di ujungnya, yang memungkinkan dokter untuk melihat daerah tersebut untuk menentukan tanda-tanda perdarahan. Contoh prosedur endoskopi untuk melihat perdarahan rektum termasuk sigmoidoskopi atau kolonoskopi.

Seorang dokter juga dapat memesan tes darah, seperti hitung darah lengkap (CBC) untuk menentukan apakah Anda telah kehilangan banyak darah.

Cara merawat pendarahan dubur

Perawatan perdarahan dubur tergantung pada penyebab dan tingkat keparahannya.

Anda bisa menghilangkan rasa sakit dan ketidaknyamanan wasir dengan mandi air hangat. Menerapkan krim tanpa resep atau resep juga dapat mengurangi iritasi. Dokter Anda mungkin melakukan perawatan yang lebih invasif jika rasa sakit wasir Anda parah atau wasirnya sangat besar. Ini termasuk ligasi pita karet, perawatan laser, atau operasi pengangkatan wasir.

Seperti halnya wasir, fisura anus bisa sembuh sendiri. Menggunakan pelunak feses dapat mengatasi masalah sembelit dan membantu celah anal untuk sembuh. Infeksi dapat memerlukan terapi antibiotik untuk menghilangkan bakteri.

Kanker usus besar mungkin memerlukan perawatan yang lebih invasif dan jangka panjang, seperti pembedahan, kemoterapi, dan radiasi untuk mengangkat kanker dan mengurangi risiko kekambuhan.

Perawatan di rumah untuk mencegah sembelit dapat mengurangi risiko pendarahan dubur. Ini termasuk:

  • makan makanan berserat tinggi (kecuali jika diarahkan oleh dokter Anda)
  • berolahraga secara teratur untuk mencegah sembelit
  • menjaga daerah dubur tetap bersih
  • menjaga hidrasi tubuh dengan baik

34 Kondisi yang memungkinkan terjadinya pendarahan dubur:

  • Fisura ani
  • Kolitis ulseratif
  • Kanker anal
  • Kolitis
  • Kanker kolon
  • Amebiasis
  • Enterokolitis nekrotikan
  • Divertikulitis
  • Penyakit crohn
  • Eneteritis radiasi
  • Hemoroid
  • Shigelosis
  • Proktitis
  • Polip kolon
  • Gastroenteritis bakterial
  • Konstipasi
  • Hemofilia B
  • Gastroenteritis viral
  • Ulkus peptikum
  • Ulkus gastrum
  • Infeksi E. coli
  • Gastritis
  • Sirosis 
  • Trombositopenia
  • Hemofilia A
  • Kolitis iskemia
  • Leukemia
  • Von Willebrand
  • Penyakit kistik medula
  • Penyakit gagal ginjal kronis
  • Infeksi hookworm
  • Malaria
  • Keracunan klorin
  • Displasia servikal

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit