Kesehatan Fisik

7 Fakta Seputar Bulimia Yang Jarang Diungkap

Dipublish tanggal: Feb 22, 2019 Update terakhir: Apr 1, 2020 Tinjau pada Jun 13, 2019 Waktu baca: 3 menit
7 Fakta Seputar Bulimia Yang Jarang Diungkap

Bulimia gangguan yang ditandai dengan pola makan berlebih tak terkontrol disertai dengan perilaku mengeluarkan kembali makanan yang telah masuk secara paksa, biasanya dengan cara memuntahkannya atau mengonsumsi obat laksatif. Untuk pemahaman lebih jauh, simak beberap fakta seputar bulimia berikut ini:

1. Bulimia adalah Gangguan Psikologis

Meski memiliki ciri-ciri berupa gangguan pola makan, sebenarnya bulimia merupakan gangguan psikologis yang berakar pada pikiran obsesif dan perilaku komplulsif akan citra tubuh. Bahkan, menurut National Association of Anorexia Nervosa and Associated Disorders (ANAD), bulimia termasuk salah satu gangguan psikologis yang paling fatal lantaran terkait erat dengan masalah kesehatan jangka panjang hingga bunuh diri.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

2. Agak Sulit Mengenali Penderitanya

Tidak seperti penderita anoreksia yang mudah dikenali dengan melihat bentuk badannya yang sangat kurus, hal serupa tidak berlaku pada penderita bulimia. Bentuk badan penderita bulimia biasanya terlihat normal bahkan seperti kelebihan berat badan. Penderita bulimia cenderung lihai dalam menyembunyikan perilaku abnormalnya.

Penderita bulimia dapat dikenali dengan melihat secara langsung kebiasaan penderitanya. Misalnya seperti menstimulasi dirinya agar muntah, mengonsumsi obat pencahar maupun diuretik segera setelah makan, kerap melakukan puasa dan olahraga ekstrem hingga memicu dehidrasi dan cedera pada tubuh.

3. Pria Dapat Mengalaminya

Dalam sejumlah besar kasus, bulimia memang lebih sering dijumpai pada wanita. Namun pada kenyataannya, bulimia juga menargetkan kaum pria sebagai korbannya. Serupa dengan wanita yang berupaya keras dalam mencapai bentuk tubuh yang ideal menurutnya, begitu pula dengan pria. Ketidakpuasan pada bentuk tubuh menjadi alasan yang melatarbelakanginya, namun dengan distorsi perseptual yang berbeda, yakni demi mengejar bentuk badan kekar dan berotot.

4. Banyak Faktor Penyebabnya

Penyebab bulimia tidak diketahui secara pasti sampai sekarang. Para ahli percaya bahwa terdapat korelasi yang kuat antara masalah psikologis seperti stres, depresi, perfeksionisme, gangguan stres pascatrauma (PTSD) serta gangguan obsesif komplusif (OCD) dengan gangguan pola makan seperti bulimia atau anoreksia.

Beberapa hasil penelitian lainnya menyebutkan bahwa timbulnya bulimia dapat pula dipicu oleh berbagai faktor, seperti tuntutan profesi seperti pada para model, pengaruh lingkungan dan media sosial, keseimbangan kadar serotonin di otak yang terganggu hingga kemungkinan faktor genetik di mana seorang anak rentan mengalami bulimia apabila orang tuanya menderita kondisi serupa.

5. Penderitanya Tak Mesti Kurus

Anoreksia menyebabkan penurunan berat badan yang ekstrim lantaran adanya defisit kalori yang begitu besar. Namun hal ini tak selalu berlaku pada kasus bulimia, di mana penderitanya bisa jadi memiliki berat badan normal bahkan lebih.

Iklan dari HonestDocs
Beli Domperodine IF 10mg Tab via HonestDocs

Domperidone IF digunakan untuk mengatasi rasa mual dan muntah akibat keterlambatan proses pengosongan lambung. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Domperidone if 10mg tab 1

Seseorang dengan bulimia dapat mengalami anoreksia yang membuat ia sama sekali tak menyentuh makanan atau hanya makan dalam porsi kecil. Namun pada waktu lainnya, terjadi ledakan nafsu makan yang membuatnya akan makan seketika dalam porsi besar dan tak terkontrol. Lantas setelahnya, timbul rasa bersalah dan penyesalan sehingga makanan yang telah masuk langsung dipaksa keluar kembali, baik melalui muntahan, obat pencahar dan berbagai cara lainnya yang terbilang ekstrem.

Pola makan seperti inilah yang membuat para penderita bulimia kelihatan bisa mempertahankan bobot tubuh normalnya. Tak jarang kondisi ini dapat mengelabui orang-orang di sekitar, bahkan menyebabkan dokter kesulitan dalam menegakkan diagnosis.

6. Memiliki Konsekuensi Kesehatan yang Serius

Setiap sistem atau organ dalam tubuh manusia sangat bergantung pada nutrisi dan pola makan yang sehat agar dapat berfungsi dengan baik. Maka ketika terjadi gangguan makan seperti anoreksia atau bulimia, imbasnya tidak hanya berdampak pada bentuk tubuh, namun kondisi kesehatan pun akan ikut terpengaruh.

Banyak masalah kesehatan serius yang dapat dialami oleh para penderita bulimia. Antara lain seperti kerusakan gigi, anemia, tekanan darah rendah, denyut jantung tidak teratur, kulit kering, rambut rontok, kuku rapuh dan mudah patah, terganggunya siklus menstruasi, ruptur esofagus hingga gagal ginjal atau gagal jantung.

7. Merupakan Pertarungan Seumur Hidup

Pada dasarnya, bulimia adalah penyakit yang dapat diobati, namun gejalanya kerap kali kembali tanpa peringatan. Oleh karena itu, dibutuhkan kecermatan untuk mengidentifikasi pemicunya. Contohnya bulimia hadir kembali lantaran depresi, maka segera lakukan perawatan kesehatan mental pada psikolog atau psikiater. Antidepresan seperti prozac (fluoxetine) diketahui dapat membantu meredakan gejala bulimia pada orang yang mengalami depresi.

Bulimia bukanlah gangguan pola makan biasa. Bulimia dapat menyebabkan berbagai dampak buruk bagi kesehatan tubuh penderitanya. Apabila Anda atau orang di sekitar Anda mengalami gejala bulimia, segera periksakan diri ke dokter untuk pertolongan pengobatan.

6 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Mayo Clinic Staff. (2016, January 29). Bulimia nervosa (http://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/bulimia/home/ovc-20179821)
Eating disorders: Facts about eating disorders and the search for solutions. (2011). NIH Publication (No. 01‐4901) (http://www.nimh.nih.gov/health/publications/eating-disorders/index.shtml)

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Buka di app