Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Doctor men
Ditinjau oleh
VINA SETIAWAN

Kenali Diabetes Melitus Tipe 1 Dari Penyebab, Gejala dan, Pengobatannya

Update terakhir: NOV 11, 2019 Tinjau pada NOV 11, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 1.632.986 orang

Apakah Diabetes Melitus Tipe 1?

Diabetes merupakan suatu penyakit akibat meningkatnya kadar gula darah dalam tubuh. Penyakit ini memiliki kondisi jangka panjang dan beresiko fatal apabila tidak ditangani dengan obat-obatan penurun gula darah. Diabetes tipe 1 adalah kondisi yang ditandai dengan tingginya kadar gula dalam darah yang terjadi akibat tubuh kurang atau sama sekali tidak memproduksi insulin.

Diabetes tipe 1 lebih jarang terjadi dibandingkan dengan diabetes tipe 2. Penderita diabetes tipe 1 biasanya akan memerlukan tambahan insulin dari luar untuk mengatasi kondisi ini.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Diabetes 1 ini memiliki faktor penyebab yang berbeda dengan diabetes tipe 2. Pada topik ini kita akan membahas diabeter melitus tipe 1 yang merupakan merupakan jenis diabetes kronis yang berkaitan dengan kelainan autoimun.

Penyebab Diabetes Melitus Tipe 1

Kondisi ini merupakan salah satu jenis penyakit autoimun yang hingga saat ini masih belum diketahui pasti penyebabnya. 

Terjadinya diabetes melitus tipe 1 atau DM tipe 1 disebabkan oleh rusaknya sel beta pankreas sehingga sel pankreas tidak memproduksi insulin yang cukup untuk mengendalikan glukosa darah di dalam tubuh.

Hingga saat ini penyebab yang mungkin terjadi berasal dari riwayat genetik dari orang tua. Anak yang lahir dari orang tua yang memiliki riwayat diabetes dapat berpotensi terkena diabetes di kemudian hari. Selain itu adanya paparan infeksi menimbulkan kerusakan pada sel pankeas yang berujung pada diabetes tipe 1.

Normalnya insulin akan meningkat apabila ada konsumsi gula yang berlebih di dalam tubuh. Lain halnya pada DM tipe 1, pada DM tipe 1 insulin tidak dapat diproduksi secara cukup sehingga gula yang ada di dalam darah semakin tertimbun dan meningkat sehingga muncul diabetes melitus tipe 1. 

Penyakit ini sering muncul pada anak remaja usia antara 5 hingga 10 tahun dengan total angka tertinggi pada usia di bawah usia 30 tahun.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Gejala Diabetes Melitus Tipe 1

Gejala pada DM tipe 1 biasanya muncul perlahan terkait dengan kondisinya yang jangka panjang. Terkadang kondisi ini tidak disadari oleh beberapa orang terutama pada remaja yang suak beraktivitas. Gejala yang timbul yaitu :

  1. Sering merasa haus (polydipsia)
    Kondisi ini menjadi keluhan awal yang sering diungkapkan oleh pasien. Sering haus juga sering muncul pada penderita diabetes melitus tipe 2.
  2. Sering kencing (polyuria)
    Penderita DM tiper 1 mengeluhkan sering kencing terutama terbangun pada malam hari untuk kencing.
  3. Rasa lapar terus-menerus
    Penderita DM tipe 1 akan merasakan lapar dengan cepat meskipun sudah makan
  4. Berat badan yang menurun
  5. Penurunan penglihatan
    Terjadi pada DM tipe 1 yang berat yang berkomplikasi menjadi retinopati diabetikum
  6. Gangguan mood
  7. Mual muntah
  8. Luka yang sulit sembuh 

Komplikasi Diabetes Melitus Tipe 1

Penyakit DM tipe 1 tidak boleh diremehkan karena banyak sekali pengaruhnya terhadap organ lain akibat tidak cukupnya insulin untuk mengolah glukosa di dalam darah. Komplikasi yang dapat terjadi pada penderita DM tipe 1 tanpa penanganan yang memadai yaitu :

  1. Neuropati
    Meningkatnya gula dalam darah akan merusak sel-sel saraf sehingga timbul neuropati terutama pada kaki dan jari-jari tangan. Ini akan menimbulkan hilangnya sensasi raba, suhu, dan nyeri.
  2. Gangguan Ginjal
    DM tipe 1 yang kronis dapat merusak pembuluh darah dan fungsi penyaringan di ginjal sehingga dapat memicu terjadinya ESRD (End Stage Renal Disease)
  3. Kerusakan Mata
    Kerusakan saraf mata akibat DM tipe 1 yang memicu retinopati diabetik
  4. Gangguan jantung dan Pembuluh darah
    Peningkatan gula darah akibat gagalnya pembentukan insulin memicu gangguan jantung seperti jantung koroner dan aterosklerosis (penyempitan pembuluh darah jantung).
  5. Pada kehamilan
    Ibu yang hamil dengan DM tipe 1 memiliki resiko adanya genetik pada bayinya. Ibu dengan DM tipe 1 memiliki resiko terkena ketoasidosis diabetik hingga preeklampsia (tekanan darah tinggi saat hamil).

Diagnosis Diabetes Melitus Tipe 1

Selain melakukan pemeriksaan fisik pada penderita DM tipe 1 dari keluhannya. Terapat beberapa pemeriksaan penunjang yang berkaitan pada pengecekan kadar gula darah.

  • HbA1c
    Pemeriksaan HbA1c digunakan untuk memeriksa rata-rata kadar glukosa darah selama 3 bulan terakhir. Batas normal HbA1c yaitu di level 6,5
  • Gula darah Puasa
    Jenis pemeriksaan ini digunakan untuk mengecek kadar gula darah selama masa puasa dan gula darah dua jam setelah makan atau gula darah total. Pada tes gula darah puasa, kadar gula dinilai normal bila kurang dari 100 mg/dL. Sedangkan bila kadar gula darah dalam kisaran 100-125 mg/dL, hal ini menandai kondisi pradiabetes. Bila kadar gula darah mencapai 126 mg/dL atau lebih, penderita akan didiagnosis dengan diabetes.
  • Gula darah sewaktu , bila kadar gula mencapai 200 mg/dL atau lebih, penderita didiagnosis dengan penyakit diabetes.

Penanganan Pada Diabetes Melitus Tipe 1

  • Insulin

Pemberian insulin menjadi terapi utama pada DM tipe-1. Jenis pemberian insulin ditentukan oleh kebiasaan hidup dan usia penderita. Jenis insulin berupa Short acting, Long acting, Intermediate Acting, dan Rapid Acting. 

Administasi obat insulin dengen menggunakan injeksi atau insulin pump. Insulin pump bentuknya seperti Pager atau handphone kecil yang terhubung dengan kateter dan insulin yang dilekatkan di perut. Pompa insulin diprogram untuk memasukkan insulin ke dalam tubuh secara terus-menerus, sedikit demi sedikit untuk menjaga kadar gula darah selalu normal

Dalam masa pengobatan, pemeriksaan kadar gula darah secara rutin harus dilakukan untuk memastikan kadar gula selalu dalam batas normal. Selain itu, pemeriksaan HbA1c tiap 2-6 bulan sekali juga perlu dilakukan untuk menunjukkan rata-rata kadar gula darah dan mengetahui apakah pengobatan berjalan dengan baik. 

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat
  • Obat-obatan

Obat-obatan yang biasa diberikan pada penderita diabetes termasuk obat aspirin (untuk menjaga kesehatan jantung), obat kolesterol (agar terhindar dari penyakit  atau serangan jantung) serta obat hipertensi

  • Sistem pankreas buatan

Sistem pankreas buatan dirancang untuk meniru kemampuan pankreas dalam mengatur kadar gula darah dan mengukur kadar glukosa secara rutin serta menyesuaikan kadar insulin yang disuntikkan. 

  • Diet sehat
  • Olahraga secara rutin

Referensi

American Diabetes Association 92018). Type 2 Diabetes.

Copenhaver, M. Hoffman, R. (2017). Type 1 Diabetes: Where Are We in 2017? Translational Pediatrics, 6(4), pp. 359-364

Diabetes UK. What is Type 1 diabetes?

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Dok mau tanyak..pepesan apa ya yg buat nyembuhin luka di karnakan diabetes
Pertanyaan ini telah dijawab oleh seorang ahli medis

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Pencarian yang sering mengarah ke halaman ini
diabetes tipe 1 dm tipe 1 makalah diabetes melitus tipe 1 obat dm tipe 1