Co Amoxiclav: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Feb 22, 2019 Update terakhir: Okt 25, 2020 Tinjau pada Jun 13, 2019 Waktu baca: 6 menit

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Co Amoxiclav adalah antibiotik yang digunakan untuk mengatasi infeksi akibat bakteri yang sudah resisten terhadap amoxicillin tunggal.
  • Mengandung kombinasi amoxicillin dan asam klavulanat sehingga dapat membasmi lebih banyak jenis bakteri dalam tubuh.
  • Dosis Co Amoxiclav untuk dewasa adalah 2 x sehari 500 mg atau 3 x sehari 250 mg tablet. Dapat disesuaikan dengan keluhan masing-masing.
  • Dosis Co Amoxiclav untuk bayi usia < 12 bulan adalah 2 x sehari 30 mg/kg/hari, sedangkan bayi usia 3 bulan atau lebih disesuaikan dengan keluhan.
  • Tidak diperuntukkan bagi penderita alergi terhadap amoxicillin atau asam klavulanat, riwayat penyakit kuning, hingga gangguan ginjal dan hati yang berat.
  • Klik untuk mendapatkan Co Amoxiclav atau obat antibiotik lainnya ke rumah Anda di HDmall. *Gratis ongkir ke seluruh Indonesia & bisa COD.

Co Amoxiclav adalah obat kombinasi antara amoxicillin dan asam klavulanat yang digunakan untuk mengatasi infeksi akibat bakteri yang sudah resisten terhadap amoxicillin tunggal. Gabungan dua jenis obat ini membuat co amoxiclav dapat membasmi lebih banyak jenis bakteri.

Resistensi bakteri terhadap amoxicillin terjadi akibat luasnya penggunaan antibiotik tipe penisilin. Hal ini karena bakteri memiliki mekanisme pertahanan dengan cara memproduksi zat kimia yang disebut beta-laktamase, enzim yang dapat menetralisir kerja antibiotik tipe penisilin.

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

Atas alasan itulah, digunakan asam klavulanat yang merupakan zat penghambat beta-laktamase untuk menghambat bakteri dalam menghentikan amoxicillin. Co amoxiclav dapat membunuh bakteri yang resisten atau kebal terhadap amoxicillin.

Mengenai Co Amoxiclav

Jenis obat Antibotik
Kategori Obat resep
Kegunaan Mengobati infeksi akibat bakteri yang resisten terhadap amoxicillin
Konsumen Dewasa
Sediaan Tablet, syrup, injeksi
Merek Aclam, amocomb, ancla, capsinat, betaclav, bellamox, clabat, dexyclav, protamox, vulamox, Augmentin

Mekanisme kerja Co Amoxiclav

Cara kerja Co amoxcilav merupakan gabungan kerja antara amoxicillin dengan asam klavulanat. Amoxicillin bekerja dengan cara menghancurkan peptidoglikan yang merupakan pelindung dinding sel bakteri.

Saat bakteri membelah diri, amoxicillin bekerja menghambat pembentukan peptidoglikan sehingga bakteri mengalami lisis dan mati.

Sementara itu asam klavulanat merupakan substansi yang dapat menghambat pembentukan beta-laktamase yang diproduksi bakteri untuk melindungi dirinya dari serangan antibiotik tipe penisilin seperti amoxicillin.

Gabungan amoxicillin dan asam klavulanat ini membuat co amoxiclav ampuh mengatasi serangan bakteri dari berbagai jenis, termasuk juga bakteri yang resisten terhadap amoxicillin.

Manfaat Co Amoxiclav

Co amoxiclav digunakan untuk mengatasi infeksi yang disebabkan oleh bakteri, terutama bakteri yang resisten terhadap amoxicillin, di antaranya yaitu:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Kontraindikasi 

Orang yang diketahui memiliki beberapa kondisi seperti di bawah ini tidak dianjurkan menggunakan Co amoxiclav:

  • Memiliki riwayat alergi terhadap amoxicillin atau asam klavulanat.
  • Memiliki riwayat alergi terhadap agen beta laktam lainnya seperti cephalosporin, carbapenem, atau monobactam.
  • Memiliki riwayat penyakit kuning setelah mengonsumsi obat ini.
  • Menderita gangguan ginjal dan hati yang berat.
  • Sedang menjalani cuci darah (hemodialisis).

Dosis Co Amoxiclav

Co Amoxiclav tersedia dalam bentuk sediaan dan kekuatan dosis seperti berikut:

  • Co Amoxiclav Tablet:
    • 250 mg/125 mg
    • 500 mg/125 mg
    • 875 mg/125 mg
  • Co Amoxiclav Syrup Kering tiap 5 mL (1 sendok takar):
    • 125 mg/31,25 mg
    • 200 mg/28,5 mg
    • 250 mg/ 62,5 mg
    • 400 mg/70 mg
  •  Injeksi: 10 mL dan 25 mL vial

Kekuatan dosis pertama (atas) menunjukkan kandungan amoxicillin, sedangkan angka bawah menunjukkan kandungan asam klavulanat.

Dosis Co Amoxiclav adalah sebagai berikut:

Dosis dewasa

Tablet

  • Dosis lazim dewasa: 2 x sehari 500 mg atau 3 x sehari 250 mg tablet
  • Dosis untuk infeksi parah atau infeksi pada saluran pernapasan: 2 x sehari 875 mg atau 3 x sehari 500 mg

Suspensi Oral

Iklan dari HonestDocs
Beli Thiamycin via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Thiamycin 500 mg kapsul 1
  • Dosis lazim: 250 mg/5 mL suspensi 3 kali sehari.
  • Dosis infeksi parah: Co Amoxiclav 250 mg/5 ml sebanyak 2 sendok takar, 3 kali sehari.

Jangan menggabungkan dosis 2 kali 250 mg tablet menjadi 500 mg tablet. Hal ini karena 250 mg dan 500 mg Co amoxiclav mengandung asam klavulanat yang sama yaitu 125 gr.

Injeksi

  • Dosis lazim: 3 x sehari 1,2 gr melalui injeksi intramuskular atau intravena, selama 14 hari kemudian dilakukan peninjauan ulang setelahnya.
  • Dosis untuk operasi: 1,2 - 2,2 gr pada induksi anastesi dan maksimal 3 kali dalam 24 jam sesuai dengan lamanya prosedur operasi.

Anak-anak

  • Bayi umur < 12 bulan: 2 x sehari 30 mg/kg/hari
  • Bayi umur > 12 minggu (3 bulan) atau lebih: Dosis dapat dilihat pada tabel dosis Co amoxiclav untuk bayi >3 bulan berikut.
INFEKSI DOSIS
Otitis media, sinusitis, infeksi saluran pernapasan bawah, dan infeksi  lebih parah 45 mg/kg/hari dibagi dalam 2 dosis 40 mg/kg/hari dibagi dalam 3 dosis.
Infeksi yang lebih ringan 25 mg/kg/hari dibagi dalam 2 dosis 20 mg/kg/hari dibagi dalam 3 dosis.

* Untuk anak-anak dengan berat lebih dari 40 kg, dosis yang digunakan disamakan dengan dosis dewasa.

Penderita gangguan fungsi ginjal

Seseorang dengan gangguan fungsi ginjal biasa umumnya tidak perlu mengurangi dosis Co amoxiclav, kecuali jika kerusakan ginjalnya sudah parah. Berikut ini pedoman penyesuaian dosisi untuk penderita gangguan fungsi ginjal:

  • Tingkat filtrasi glomerulus <30 mL/min seharusnya tidak diberikan dosis 875 gr.
  • Tingkat filtrasi glomerulus 10 - 30 mL/ min: 250-500 mg setiap 12 jam.
  • Tingkat FG < 10 mL/ min: 250-500 mg setiap 24 jam.

Untuk pasien hemodialisis (cuci ginjal) dosisnya 250-500 mg setiap 24 jam sekali, tergantung dari keparahan infeksinya.

Petunjuk Penggunaan:

  • Untuk obat yang ditelan, gunakanlah setelah makan supaya meminimalisir masalah pencernaan yang mungkin muncul serta mempercepat absorbsi amoxicillin dan asam klavulanatnya.
  • Selalu ikuti anjuran dokter atau petunjuk penggunaan yang tertera pada kemasan sebelum mulai mengonsumsinya.
  • Gunakanlah antara satu dosis dengan dosis lainnya pada jarak jam yang sama, misalkan 2 kali sehari berarti per 12 jam, 3 kali sehari berarti per 8 jam. Oleh sebab itu, untuk memudahkan usahakan untuk mengonsumsinya pada jam yang sama setiap hari.
  • Apabila ada dosis yang terlewat akibat lupa, maka begitu ingat dianjurkan untuk segera meminumnya apabila dosis berikutnya masih lama sekitar 5 jam atau lebih. Tidak boleh menggandakan dosis Co amoxiclav pada jadwal minum berikutnya sebagai ganti untuk dosis yang terlewat.

Efek samping Co Amoxiclav

Co amoxiclav umumnya ditoleransi dengan baik. Namun, ada beberapa efek samping Co amoxiclav yang perlu diperhatikan, antara lain sebagai berikut:

  • Reaksi alergi ringan hingga berat terhadap komponen obat ini, umumnya muncul pada seseorang dengan riwayat alergi penisilin. Untuk itu sebelum menggunakan Co amoxiclav, selalu sampaikan pada dokter jika Anda pernah mengalami alergi terhadap antibiotik jenis penisilin atau agen beta laktam lainnya.
  • Disfungsi hati, termasuk hepatitis dan hepatitis kolestatis pernah dilaporkan disebabkan oleh penggunaan obat ini. Untuk itu, perlu pengawasan dokter saat menggunakannya pada penderita gangguan fungsi hati.
  • Clostridium difficlie merupakan kondisi peradangan pada usus yang disebabkan oleh bakteri C. difficile. Kondisi ini mungkin terjadi akibat penggunaan antibiotik termasuk Co amoxiclav, maka seseorang yang memiliki riwayat penyakit ini sebaiknya tidak menggunkan Co amoxiclav.
  • Ruam kulit pada penderita mononukleosis, banyak dilaporkan terjadi akibat efek samping penggunaan amoxicillin. Oleh karena itu sebaiknya tidak menggunakan Co amoxiclav untuk penderita mononukleosis.
  • Jika terjadi pertumbuhan mikroba secara tidak wajar, penggunaan Co amoxiclav sebaiknya tidak dilanjutkan.
  • Penggunaan Co amoxiclav pada kondisi yang sebenarnya tidak ada infeksi bakteri malah akan memunculkan risiko terbentuknya bakteri yang resisten terhadap obat ini.

Efek Overdosis Co Amoxiclav

Penggunaan Co amoxiclav melebihi dosis yang dianjurkan dapat menyebabkan beberapa masalah kesehatan, di antaranya:

  • Nefritis interstisial
  • Kristaluria

Interaksi Co Amoxiclav

Potensi interaksi obat terjadi ketika digunakan bersamaan dengan obat lain, sehingga dapat mengubah cara kerja obat. Sebagai akibatnya, obat tidak dapat bekerja dengan maksimal atau bahkan menimbulkan racun yang membahayakan tubuh.

Oleh sebab itu, penting untuk mengetahui obat apa saja yang sedang Anda konsumsi dan beri tahukan pada dokter. Jenis obat yang dapat berinteraksi dengan Co Amoxiclav adalah:

  • Probenesid
  • Obat antikoagulan tablet
  • Allupurinol
  • Obat kontrasepsi oral

Perhatian

Sebelum dan selama menggunakan Co amoxiclav, harap perhatikan hal-hal di bawah ini:

  • Hati-hati penggunaan obat ini untuk penderita gangguan hati dan ginjal.
  • Selalu patuhi dosis dan cara mengonsumsi yang sudah disarankan oleh dokter.
  • Selalu sampaikan ke dokter jika Anda pernah mengalami alergi obat.
  • Sampaikan juga obat apa saja yang sedang Anda konsumsi sebelum mengonsumsi Co amoxiclav.

Kehamilan dan Menyusui

Apakah obat Co amoxiclav boleh dikonsumsi oleh ibu hamil dan ibu menyusui?

  • Untuk ibu hamil, penggunaan obat ini cukup aman asalkan sesuai anjuran dan pengawasan dari dokter. Obat Co amoxiclav masuk dalam kategori B untuk obat kehamilan yang berarti studi pada sistem reproduksi hewan percobaan tidak memperlihatkan adanya resiko terhadap janin, tetapi studi terkontrol terhadap wanita hamil belum pernah dilakukan.
  • Namun penggunaan antibiotik ini dalam proses ibu melahirkan tidak disarankan, karena belum ada banyak data yang menunjukkan apakah obat ini aman ataukah akan menyebabkan semakin lamanya waktu persalinan
  • Co amoxiclav terbukti dapat masuk dalam ASI sehingga berpotensi menyebabkan alergi pada bayi yang disusui apabila ia rentan. Oleh karena itu, penggunaan antibiotik ini tidak dianjurkan untuk ibu menyusui.

Artikel terkait:


7 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Co-Amoxiclav Indo Farma Dosage & Drug Information. mims.com. (https://www.mims.com/indonesia/drug/info/co-amoxiclav%20indo%20farma)
High Dose Amoxicillin or Co-amoxiclav/Amoxicillin-Clavulanate- what it treats. Singapore Health Services. (https://www.singhealth.com.sg/patient-care/medicine/amoxicillin-and-co-amoxiclav-high-dose-therapy/treats)
What is Amoxicillin or Co-amoxiclav/Amoxicillin-Clavulanate (Augmentin®) used for?. Singapore Health Services. (https://www.singhealth.com.sg/patient-care/medicine/amoxicillin-and-co-amoxiclav-high-dose-therapy/dosage)

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app