Cara Agar Tidak Mual Setelah Makan

Dipublish tanggal: Agu 15, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 5, 2020 Waktu baca: 3 menit
Cara Agar Tidak Mual Setelah Makan

Setelah makan, mungkin Anda merasakan perut tidak nyaman dan seperti ingin muntah ataupun mual. 

Mual bukanlah suatu penyakit, tetapi merupakan gejala dari sejumlah kondisi medis. Sebagian orang memang bisa merasakan mual setelah makan.

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

Mual setelah makan tidak selalu muncul dan biasanya terjadi karena makan yang berlebihan dan merupakan hal yang normal. Akan tetapi, jika mual muncul dalam jangka waktu yang lama, bisa jadi ada suatu gangguan yang mendasarinya.

Penyebab mual setelah makan

Berikut beberapa penyebab mual setelah makan yang dilihat dari faktor fisik.

Flu Perut

Flu perut yang istilah medisnya disebut dengan gastroenteritis adalah infeksi yang terjadi pada sistem pencernaan

Infeksi ini biasanya terjadi karena mengonsumsi makanan yang sudah tercemar virus, seperti makanan yang diolah dengan cara yang tidak bersih dan tidak sehat. 

Beberapa gejala flu perut seperti mual dan muntah, diare, otot terasa sakit, demam, dan sakit kepala.

Keracunan makanan

Keracunan makanan bisa terjadi akibat mengonsumsi makanan yang sudah terkontaminasi toksin atau racun ataupun kuman penghasil toksin. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Batuk dan Flu via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 9

Selain mual, keracunan makanan juga bisa menunjukkan gejala seperti muntah, demam, dan diare.

Konsumsi Alkohol, Kopi, dan Merokok Berlebihan

Mengonsumsi alkohol, kopi, dan merokok berlebihan dapat menyebabkan terjadinya iritasi pada dinding lambung sehingga muncul rasa mual. 

Gejala lainnya yang bisa terjadi seperti rasa kembung, muntah, dan nyeri pada perut bagian atas.

Tukak Lambung

Orang yang memiliki gangguan pada lambung biasanya akan mengalami rasa perih di ulu hati, mual, muntah, perut kembung, bahkan penurunan berat badan

Kumpulan gejala tersebut dinamakan dengan dispepsia, yang lebih dikenal di masyarakat sebagai sakit maag. Jika tidak dilakukan pengobatan yang tepat dan mengubah pola hidup, maka lama kelamaan, penderita akan mengalami tukak lambung

Rasa sakit yang muncul pada penderita tukak lambung berasal dari luka di lapisan lambung atau usus dua belas jari. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Batuk dan Flu via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 9

Kondisi ini diakibatkan oleh infeksi bakteri ataupun penggunaan obat-obatan anti peradangan nonsteroid (NSAID), seperti ibuprofen dan aspirin. Orang yang merokok dan gemar mengonsumsi alkohol juga mudah terkena tukak lambung.

GERD (Gastroesophageal Reflux Disease)

GERD (Gastroesophageal Reflux Disease) disebut juga dengan penyakit lambung. Penyakit lambung terjadi ketika asam lambung atau isi perut naik ke kerongkongan (refluks) sehingga menyebabkan terjadinya iritasi pada lapisan kerongkongan. 

Kondisi ini terjadi karena cincin otot bagian bawah kerongkongan kurang berfungsi dengan baik. 

Seharusnya otot bagian bawah kerongkongan menutup setelah makanan masuk ke lambung. Sementara pada kasus ini, otot tersebut tidak menutup dengan sempurna, sehingga memungkinkan makanan dari lambung naik kembali ke kerongkongan.

Kondisi ini juga disebabkan oleh produksi asam lambung yang berlebihan sehingga muncul gejala dispepsia seperti yang terjadi pada tukak lambung. Keadaan ini juga menyebabkan adanya rasa terbakar di dada penderita.

Seseorang berisiko mengalami GERD jika obesitas, merokok dan sedang hamil. Selain itu, beberapa mengonsumsi makanan pedas, asam, dan berlemak juga dapat memicu terjadinya GERD.

Mencegah Mual setelah makan

Bagi Anda sering merasa mual setelah makan, Anda dapat mengurangi frekuensi munculnya rasa mual setelah makan dengan beberapa langkah berikut.

  • Daripada makan tiga kali dengan porsi besar, alangkah baiknya jika Anda makan lebih sering namun dengan porsi yang kecil.
  • Makanlah dengan perlahan-lahan.
  • Hindari minum ketika sedang makan. Sebaiknya Anda minum sebelum atau setelah makan dengan jarak waktu yang cukup.
  • Setelah makan, ada baiknya agar Anda tidak langsung melakukan aktivitas ataupun berkendara. Sempatkan waktu untuk beristirahat sejenak dalam posisi duduk.
  • Jika mual yang Anda rasakan disebabkan oleh reaksi alergi makanan, Anda dapat menghindari makanan tersebut.
  • Hindari makanan dan minuman pemicu GERD, seperti makanan yang berlemak dan pedas, kopi, dan minuman bersoda.
  • Untuk mengatasi rasa mual secara alami, Anda dapat meminum minuman jahe.
  • Anda juga dapat mengonsumsi obat pereda mual dan asam lambung.

Jika Anda terus merasa mual setelah makan hingga lebih dari seminggu, sebaiknya Anda memeriksakan diri ke dokter untuk mengetahui penyebab pastinya dan mendapatkan penanganan yang tepat.



14 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Nausea and vomiting during pregnancy. (n.d.)
Nausea and vomiting. (2012, February) (http://www.cancer.gov/publications/patient-education/nausea.pdf)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app