Warna Urin Tidak Normal - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: Apr 21, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 750.885 orang

Warna urin normal berkisar dari kuning pucat hingga emas tua. Urin yang berwarna tidak normal mungkin berwarna merah, oranye, biru, hijau, atau coklat. Warna urine yang tidak normal dapat disebabkan oleh berbagai masalah. 

Sebagai contoh, urin yang tidak normal dapat terjadi akibat mengonsumsi obat-obatan tertentu, makan makanan tertentu, memiliki kondisi medis tertentu, atau mengalami dehidrasi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Jika urin Anda berwarna tidak normal dan Anda tidak dapat menentukan penyebabnya, segera periksakan diri Anda ke dokter. Dalam beberapa kasus, warna urin yang abnormal disebabkan oleh kondisi medis serius yang memerlukan perawatan.

Apa yang menyebabkan warna urin abnormal?

Banyak hal yang dapat menyebabkan urin Anda mengalami warna yang tidak biasa. Beberapa penyebab bersifat sementara dan tidak berbahaya. Misalnya, makan makanan tertentu atau minum obat tertentu dapat menyebabkan warna urin Anda berubah. Penyebab lain yang lebih serius. Misalnya, Anda mungkin mengalami cedera, infeksi, atau kondisi medis lainnya yang memerlukan perawatan.

Urin berwarna kuning gelap

Jika urin Anda tampak lebih gelap dari biasanya, Anda mungkin mengalami dehidrasi. Ketika Anda tidak minum cukup cairan, senyawa dalam urin Anda menjadi lebih terkonsentrasi, sehingga membuatnya tampak berwarna lebih gelap.

Urin berwarna merah atau merah muda

Urin berwarna merah atau merah muda dapat disebabkan oleh:

  • makanan tertentu, seperti bit, blackberry, dan rhubarb
  • obat-obatan tertentu, seperti rifampisin, pyridium, dan obat pencahar yang mengandung senna
  • darah dalam urin Anda, misalnya, akibat cedera, batu saluran kemih, infeksi, penyakit ginjal, pembesaran prostat jinak, atau kanker
  • keracunan timbal atau merkuri
  • cedera otot yang parah

Darah dalam urin membutuhkan pertolongan medis karena kondisi ini bisa menjadi tanda dari suatu masalah kesehatan yang serius.

Urin berwarna oranye

Urin berwarna oranye umumnya disebabkan oleh obat-obatan, seperti:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01
  • rifampisin
  • Pyridium
  • obat pencahar
  • sulfasalazine
  • beberapa obat kemoterapi.

Beberapa kondisi medis juga dapat mengubah urin Anda menjadi berwarna oranye. Urin berwarna oranye mungkin merupakan tanda masalah dengan saluran empedu atau hati Anda, terutama jika tinja Anda berwarna pucat. Urin Anda juga bisa berwarna oranye akibat dehidrasi.

Urin berwarna biru atau hijau

Urin yang berwarna biru atau hijau dapat disebabkan oleh:

  • pewarna makanan
  • pewarna yang digunakan pada tes ginjal dan tes kandung kemih tertentu
  • obat-obatan dan suplemen tertentu, seperti indometasin, amitriptyline, propofol, dan beberapa multivitamin

Dalam kasus yang jarang terjadi, urin berwarna biru atau hijau mungkin disebabkan oleh:

  • infeksi pada saluran kemih Anda yang disebabkan oleh bakteri Pseudomonas aeruginosa
  • hiperkalsemia jinak familial, penyakit keturunan yang jarang terjadi.

Urin berwarna coklat

Urin berwarna coklat dapat disebabkan oleh:

  • makanan tertentu, seperti kacang fava, lidah buaya, atau rhubarb
  • obat-obatan tertentu, seperti primaquine, chloroquine, nitrofurantoin, metronidazole, methocarbamol, dan obat pencahar dengan cascara atau senna
  • beberapa infeksi saluran kemih, gangguan hati, dan gangguan ginjal
  • cedera otot yang parah

Kapan Anda harus mencari pertolongan medis?

Jika urin Anda memiliki warna yang tidak biasa yang tidak disebabkan oleh makanan yang Anda makan, obat yang Anda minum, atau dehidrasi, segera pergi ke dokter.

Beberapa penyebab urin yang abnormal atau berwarna gelap tidak berbahaya. Sedangkan beberapa penyebab lainnya adalah penyakit serius yang memerlukan perawatan. Dokter Anda dapat membantu Anda mengidentifikasi penyebab urin Anda yang berwarna tidak normal.

Sangat penting untuk segera pergi ke dokter jika Anda mencurigai ada darah dalam urin Anda. Anda juga harus segera pergi ke dokter jika Anda mengalami urin berwarna coklat gelap yang disertai dengan tinja yang berwarna pucat atau warna kekuningan pada kulit dan mata Anda.

Bagaimana dokter Anda mendiagnosis penyebabnya?

Dokter Anda kemungkinan akan menanyakan pertanyaan tentang urin Anda. Dokter akan bertanya mengenai:

  • berapa lama perubahan warna pada urin telah terjadi
  • apakah ada bau yang tidak biasa saat Anda berkemih
  • apakah Anda pernah melihat gumpalan darah saat Anda berkemih

Kemungkinan dokter juga akan bertanya apakah Anda pernah mengalami rasa sakit saat buang air kecil atau gejala lainnya. Mereka mungkin juga bertanya tentang obat apa saja yang sedang Anda pakai. 

Penting untuk melaporkan penggunaan obat apapun dan baik itu obat yang diresepkan, obat-obatan yang dijual bebas serta suplemen herbal yang Anda gunakan.

Tergantung pada warna urin dan gejala lainnya, dokter Anda dapat melakukan satu tes lebih untuk menegakan penyebab yang mendasari kondisi ini. 

Sebagai contoh, dokter mungkin akan mengumpulkan sampel urin Anda untuk melakukan pengujian di laboratorium untuk memeriksa tanda-tanda infeksi atau kelainan lainnya. Tes darah dapat membantu dokter untuk mengetahui hati dan ginjal Anda berfungsi dengan baik.

Dokter Anda mungkin juga melakukan pemeriksaan USG untuk memeriksa kandung kemih atau ginjal Anda. CT scan perut dan panggul dapat dilakukan jika diduga penyebabnya adalah batu saluran kemih. Studi pencitraan dapat membantu dokter Anda untuk memeriksa kerusakan struktural pada saluran kemih Anda.

Apa yang akan dilakukan untuk mengobati kondisi Anda?

Rencana perawatan yang direkomendasikan dokter Anda akan tergantung pada penyebab yang mendasari terjadinya perubahan warna urin abnormal yang Anda alami. Tanyakan kepada dokter Anda untuk informasi lebih lanjut mengenai diagnosis spesifik, pilihan perawatan, dan prospek jangka panjang mengenai kondisi Anda.

Dalam beberapa kasus, perubahan gaya hidup sederhana saja sudah cukup. Jika urin Anda berwarna tidak normal akibat dehidrasi, Anda dapat minum lebih banyak cairan. 

Jika warna yang abnormal disebabkan oleh makanan tertentu, Anda bisa mengurangi mengkonsumsi makanan tersebut jika makan makanan tersebut menyebabkan masalah bagi kesehatan Anda.

Ditinjau secara medis oleh Stacy R. Sampson, DO pada 26 Oktober 2016 - Ditulis oleh Mary Ellen Ellis

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit