Vagina Gatal - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: May 11, 2019 Waktu baca: 5 menit
Telah dibaca 1.039.817 orang

Gatal pada vagina adalah gejala yang tidak nyaman dan kadang menyakitkan yang sering terjadi karena zat iritasi, infeksi, atau menopause.

Ini juga dapat terjadi sebagai akibat dari gangguan kulit tertentu atau penyakit menular seksual (PMS). Dalam kasus yang jarang, gatal-gatal vagina dapat berkembang karena stres atau kanker vulva.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat GRATIS Ongkir via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir minimal pembelanjaan Rp50.000.

Medicine delivery 01

Sebagian besar gatal pada vagina tidak perlu dikhawatirkan. Namun, Anda harus menghubungi dokter jika gatalnya parah atau jika Anda curiga Anda memiliki kondisi yang mendasarinya.

Dokter Anda dapat menentukan penyebab gatal-gatal vagina Anda melalui pemeriksaan dan pengujian. Mereka juga akan dapat merekomendasikan perawatan yang tepat untuk gejala tersebut.

Apa penyebab gatal pada vagina?

Penyebab gatal pada vagina

Berikut beberapa kemungkinan penyebab gatal pada vagina dan daerah sekitarnya.

Iritasi
Mengekspos vagina dengan bahan kimia yang mengiritasi dapat menyebabkan gatal pada vagina. Iritasi ini dapat memicu reaksi alergi yang menyebabkan ruam gatal di berbagai area tubuh, termasuk vagina. Iritasi kimia yang umum terjadi meliputi:

  • sabun mandi
  • Busa
  • semprotan feminin
  • kontrasepsi topikal
  • Krim
  • Salep
  • Deterjen
  • pelembut kain
  • kertas toilet beraroma

Jika Anda menderita diabetes atau inkontinensia urin, urin Anda juga dapat menyebabkan iritasi dan gatal pada vagina.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat GRATIS Ongkir via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir minimal pembelanjaan Rp50.000.

Medicine delivery 01

Penyakit kulit
Beberapa penyakit kulit, seperti eksim dan psoriasis, dapat menyebabkan kemerahan dan gatal di daerah genital.

Eksim, juga dikenal sebagai dermatitis atopik, adalah ruam yang terutama terjadi pada orang dengan asma atau alergi. Ruam ini kemerahan dan gatal dengan tekstur bersisik. Ini dapat menyebar ke vagina pada beberapa wanita dengan eksim.

Psoriasis adalah kondisi kulit umum yang menyebabkan bercak merah bersisik, gatal, dan terbentuk di sepanjang kulit kepala dan persendian. Kadang-kadang, wabah gejala ini dapat terjadi pada vagina juga.

Infeksi ragi
Ragi adalah jamur alami yang biasanya ada di vagina. Biasanya tidak menimbulkan masalah, tetapi ketika pertumbuhannya tidak terkendali, infeksi yang tidak nyaman dapat terjadi.

Infeksi ini dikenal sebagai infeksi ragi vagina. Ini adalah kondisi yang sangat umum, mempengaruhi 3 dari 4 wanita dalam beberapa kehidupan.

Infeksi sering terjadi setelah konsumsi antibiotik, karena jenis obat ini dapat menghancurkan bakteri baik bersama dengan bakteri jahat. Bakteri baik dibutuhkan untuk menjaga pertumbuhan ragi tetap terkendali.

Pertumbuhan berlebih ragi di vagina dapat menyebabkan gejala tidak nyaman, termasuk gatal, terbakar, dan keluarnya cairan.

Vaginosis bakteri
Bacterial vaginosis (BV) adalah alasan umum lainnya untuk gatal-gatal pada vagina.

Seperti infeksi jamur vagina, BV dipicu oleh ketidakseimbangan antara bakteri baik dan jahat yang ada di vagina.

Kondisi ini tidak selalu menimbulkan gejala. Ketika gejala muncul, mereka biasanya termasuk gatal-gatal pada vagina dan keluarnya cairan yang berbau tidak sedap. Kotoran mungkin berbentuk lendir tipis dan berwarna abu-abu atau putih. Dalam beberapa kasus, mungkin juga berbusa.

Penyakit menular seksual
Sejumlah PMS dapat ditularkan selama hubungan seksual tanpa kondom dan menyebabkan gatal di vagina. Ini termasuk:

  • Klamidia
  • kutil kelamin
  • Gonorea
  • bulu kemaluan
  • trikomoniasis

Kondisi ini juga dapat menyebabkan gejala tambahan, termasuk pertumbuhan abnormal, keputihan hijau atau kuning, dan nyeri saat buang air kecil.

Haid selesai
Wanita yang sedang mengalami menopause atau yang sudah melakukannya lebih berisiko mengalami gatal-gatal pada vagina.

Ini terjadi karena berkurangnya kadar estrogen yang terjadi selama menopause, yang mengarah pada atrofi vagina. Kondisi ini merupakan penipisan mukosa yang dapat menyebabkan kekeringan yang berlebihan. Kekeringan dapat menyebabkan gatal dan iritasi jika Anda tidak mendapatkan perawatan.

Stres
Stres fisik dan emosional dapat menyebabkan gatal-gatal dan iritasi pada vagina. Ini mungkin terjadi ketika stres melemahkan sistem kekebalan tubuh Anda, membuat Anda lebih rentan terhadap infeksi yang menyebabkan gatal.

Kanker vulva
Dalam kasus yang jarang, gatal pada vagina mungkin merupakan gejala kanker vulva. Ini adalah jenis kanker yang berkembang di vulva, yang merupakan bagian eksternal alat kelamin wanita. Ini termasuk bibir dalam dan luar vagina, klitoris, dan pembukaan vagina.

Kanker vulva mungkin tidak selalu menyebabkan gejala. Namun, ketika gejalanya muncul, mereka mungkin termasuk gatal, perdarahan abnormal, atau rasa sakit di daerah vulva.

Kanker vulva dapat diobati jika dokter Anda mendiagnosisnya pada tahap awal. Ini adalah alasan lain bahwa pemeriksaan ginekologis tahunan sangat penting.

Penanganan keputihan

Penanganan oleh dokter:
Penting untuk mengunjungi dokter Anda untuk mengatasi rasa gatal pada vagina jika rasa gatalnya cukup parah sehingga mengganggu aktivitas sehari-hari atau siklus tidur Anda. Meskipun sebagian besar penyebabnya tidak serius, ada beberapa perawatan yang dapat mengurangi ketidaknyamanan pada vagina yang gatal.

Anda juga harus menghubungi dokter jika rasa gatal pada vagina Anda bertahan lebih dari satu minggu atau jika rasa gatal Anda muncul bersama dengan gejala-gejala berikut:

  • bisul atau lecet pada vulva
  • rasa sakit atau nyeri di daerah genital
  • kemerahan atau pembengkakan genital
  • kesulitan buang air kecil
  • keputihan yang tidak biasa
  • ketidaknyamanan saat berhubungan seksual

Dokter Anda akan bertanya kepada Anda tentang gejala Anda, termasuk seberapa parah mereka dan berapa lama mereka telah berlangsung. Mereka mungkin bertanya tentang aktivitas seksual Anda juga. Mereka juga kemungkinan harus melakukan pemeriksaan panggul.

Selama pemeriksaan panggul, dokter Anda akan secara visual memeriksa vulva dan dapat menggunakan spekulum untuk melihat bagian dalam vagina. Mereka mungkin menekan perut Anda saat memasukkan jari dengan sarung tangan  ke dalam vagina Anda. Untuk memeriksa organ reproduksi jika ada kelainan.

Dokter Anda juga mengumpulkan sampel jaringan kulit dari vulva Anda atau sampel pengeluaran Anda untuk dianalisa dan juga dilakukan pemeriksaan urin.

Perawatan medis untuk gatal-gatal pada vagina

Setelah dokter menemukan penyebab gatal pada vagina Anda, mereka akan merekomendasikan opsi perawatan. Kursus perawatan khusus yang diperlukan tergantung pada kondisi tertentu yang menyebabkan masalah.

Infeksi ragi vagina
Dokter Anda dapat mengobati infeksi jamur vagina dengan obat antijamur. Ini tersedia dalam berbagai bentuk, termasuk krim, salep, atau pil yang tersedia melalui resep dokter.

Namun, jika dokter Anda tidak pernah mendiagnosis Anda dengan infeksi jamur, pastikan untuk berbicara dengan dokter Anda sebelum minum obat bebas.

BV (Bacterial vaginosis)
Dokter sering mengobati BV dengan antibiotik. Ini mungkin datang sebagai pil yang Anda ambil secara oral atau sebagai krim yang Anda masukkan ke dalam vagina Anda. Terlepas dari jenis perawatan yang Anda gunakan, penting untuk mengikuti instruksi dokter Anda

PMS
Anda dapat mengobati PMS dengan antibiotik, antivirus, atau antiparasit. Anda harus minum obat secara teratur dan menghindari hubungan seksual sampai infeksi atau penyakit Anda sembuh.

Menopause
Gatal yang berhubungan dengan menopause dapat diobati dengan krim estrogen, tablet, atau sisipan cincin vagina.

Penyebab lainnya
Anda bisa menggunakan krim atau lotion steroid untuk mengurangi peradangan dan mengurangi rasa tidak nyaman. Namun, Anda harus membatasi seberapa banyak Anda menggunakannya karena dapat menyebabkan iritasi kronis dan gatal-gatal jika Anda menggunakannya secara berlebihan.

Penanganan dan Pencegahan Keputihan di rumah

Anda dapat mencegah penyebab gatal-gatal pada vagina melalui kebiasaan hidup bersih dan gaya hidup yang baik. Ada beberapa langkah yang dapat Anda lakukan di rumah untuk mencegah iritasi dan infeksi vagina:

  • Gunakan air hangat dan pembersih lembut untuk mencuci area genital Anda.
  • Hindari sabun wangi, lotion, dan mandi busa.
  • Hindari menggunakan produk seperti semprotan dan semprotan vagina.
  • Ganti pakaian basah atau basah setelah berenang atau berolahraga.
  • Kenakan pakaian dalam dari katun dan ganti pakaian dalam Anda setiap hari.
  • Konsumsilah yogurt dengan kultur hidup untuk mengurangi kemungkinan mendapat infeksi jamur.
  • Gunakan kondom saat berhubungan seksual.

Referensi

American Pregnancy Association (2017). Yeast Infections During Pregnancy.

Baby Center (2017). Thrush in pregnancy.

Burd, et al. U.S. National Library of Medicine Medline Plus (2016). Vaginal itching and discharge - child.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit