Penyakit Klonus, Ketika Otot Terus Berkedut dan Berkontraksi

Dipublish tanggal: Agu 11, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Penyakit Klonus, Ketika Otot Terus Berkedut dan Berkontraksi

Apa itu penyakit Klonus?

Klonus adalah jenis kondisi neurologis yang menciptakan kontraksi otot tanpa sadar. Ini menghasilkan gerakan yang tidak terkendali, berirama, dan bergetar. 

Orang yang mengalami clonus melaporkan kontraksi berulang yang terjadi dengan cepat. Ini tidak sama dengan kontraksi otot sesekali.

Iklan dari HonestDocs
Beli BLACKMORES CELERY 7000 via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores celery 7000 120 1

Clonus terutama terjadi pada otot yang mengendalikan lutut dan pergelangan kaki. Biasanya disebabkan oleh peregangan otot-otot ini secara berlebihan.

Apa yang menyebabkan Klonus?

Sementara para peneliti tidak memahami penyebab pasti dari clonus, kelihatannya itu disebabkan oleh jalan saraf yang rusak di otak.

Sejumlah kondisi kronis dikaitkan dengan clonus. Karena kondisi ini memerlukan perawatan khusus, hasilnya dapat bervariasi di setiap kasus.

Dimana letak terjadinya Klonus?

Klonus dapat mempengaruhi area dari tubuh, seperti:

  1. Pergelangan kaki
  2. Pergelangan tangan
  3. Jari
  4. Rahang
  5. Siku

Kondisi yang sering menyebabkan clonus meliputi:

  1. Amyotrophic lateral sclerosis (ALS)  penyakit neurologis langka yang mempengaruhi kontrol dan pergerakan otot, kadang-kadang dikenal sebagai penyakit Lou Gehrig
  2. Kerusakan otak
  3. Cerebral palsy
  4. Penyakit metabolik tertentu, seperti penyakit Krabbe, penyakit saraf herediter, seperti paraplegia spastik herediter, sekelompok kelainan genetik langka yang mempengaruhi sumsum tulang belakang dan menyebabkan hilangnya secara bertahap tonus dan kontrol otot
  5. Multiple sclerosis (MS)

Multiple sclerosis, atau MS, adalah penyakit jangka panjang yang dapat mempengaruhi otak, sumsum tulang belakang, dan saraf optik di mata Anda. 

Iklan dari HonestDocs
Beli BLACKMORES CELERY 7000 via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores celery 7000 120 1

Ini dapat menyebabkan masalah dengan penglihatan, keseimbangan, kontrol otot, dan fungsi dasar tubuh lainnya.

MS terjadi ketika sistem kekebalan tubuh Anda menyerang bahan berlemak yang disebut myelin, yang membungkus serat saraf Anda untuk melindunginya. 

Tanpa cangkang luar ini, saraf Anda menjadi rusak. Jaringan parut dapat terbentuk.

Kondisi umum yang terkait dengan clonus adalah multiple sclerosis (MS). Ini adalah penyakit pada sistem saraf pusat yang mengganggu sinyal antara otak dan tubuh. MS dapat menyebabkan gerakan otot tak sadar.

6. Toksisitas serotonin

Sindrom serotonin, juga disebut sebagai toksisitas serotonin, adalah kondisi yang berpotensi mengancam jiwa yang terkait dengan peningkatan aktivitas serotonergik dalam sistem saraf pusat (SSP). Hal ini terlihat dengan penggunaan obat terapeutik, interaksi yang tidak disengaja antara obat, dan keracunan diri yang disengaja

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Hiperaktif neuromuskuler dapat bermanifestasi sebagai tremor, kekakuan otot, mioklonus, hiper-refleksia, dan tanda Babinski bilateral. Hyperreflexia dan clonus sangat umum. Temuan ini, serta kekakuan, dan lebih sering di ekstrimitas bawah. 

7. Cedera tulang belakang

8. Stroke

Bagaimana cara mendiagnosis Klonus

Untuk mendiagnosis clonus, dokter pada awalnha dapat secara fisik memeriksa area yang paling terpengaruh. Jika otot berkontraksi, dokter dapat memantau kontraksi untuk melihat seberapa cepat otot berdenyut dan berapa kali berkontraksi sebelum berhenti.

Dokter Anda juga dapat memesan tes tertentu untuk mendiagnosis clonus. Tes-tes ini juga dapat membantu dokter Anda mengidentifikasi segala kondisi yang tidak terdiagnosis yang mungkin Anda miliki. Tes tersebut meliputi:

  1. Tes keseimbangan dan koordinasi
  2. Tes darah
  3. MRI otak
  4. Sampel cairan tulang belakang

Tidak ada tes tunggal yang dapat mendiagnosis penyebab clonus. Anda mungkin perlu melakukan serangkaian tes sebelum dokter membuat diagnosis.

Bagaimana terapi Klonus?

Obat-obatan

Obat penenang dan pereda otot membantu mengurangi gejala clonus. Dokter sering merekomendasikan obat ini pada contoh pertama bagi orang yang mengalami clonus.

Obat-obatan yang dapat membantu kontraksi clonus meliputi:

  1. baclofen 
  2. dantrolene 
  3. tizanidine 
  4. gabapentin 
  5. diazepam 
  6. clonazepam 

Obat penenang dan obat anti spasmodik dapat menyebabkan kantuk. Orang yang menggunakan obat ini tidak boleh mengendarai mobil atau mengoperasikan alat berat.

Efek samping lain yang mungkin muncul seperti kebingungan mental, sakit kepala ringan, atau bahkan kesulitan berjalan.

Seseorang harus mendiskusikan efek samping ini dengan dokter, terutama jika mereka cenderung mengganggu pekerjaan seseorang atau kegiatan sehari-hari.

11 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Vinagre-Aragon A, et al. (2018). Movement disorders related to gluten sensitivity: A systematic review. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6115931/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app