Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Kesehatan Anak

Crohn’s Disease Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 10, 2019 Update terakhir: Feb 11, 2020 Waktu baca: 8 menit
Crohn’s Disease Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Apa itu penyakit Crohn?

Penyakit Crohn adalah pembengkakan dan kemerahan (peradangan) di dinding saluran pencernaan. Lapisan dalam (mukosa) dan lapisan dinding yang lebih dalam menjadi meradang. Seiring berjalannya waktu, penyakit ini dapat merusak jaringan dan menyebabkan luka, atau bisul.

Penyakit Crohn adalah kondisi (kronis) yang berkelanjutan. Ini adalah salah satu bentuk paling umum dari penyakit radang usus (IBD).

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Dokter percaya penyakit Crohn terjadi karena ada sesuatu yang salah antara susunan genetik anak, sistem kekebalan tubuh mereka dan microbiome mereka. Ini menyebabkan saluran pencernaan meradang. Sistem kekebalan tubuh tidak dapat menghentikan proses dan mengembalikan keseimbangan. Sebaliknya, area tersebut tetap meradang, yang mengarah ke gejala umum penyakit Crohn.

Tidak jelas mengapa ini dapat terjadi. Dokter sedang mempelajari penyakit Crohn untuk mempelajari lebih lanjut tentang penyebabnya.

Penyakit Crohn dapat memengaruhi bagian mana pun dari saluran pencernaan dari mulut ke anus. Biasanya penyakit Crohn memengaruhi ujung usus halus dan usus besar. Bisa jadi ada tambalan sehat di antara tambalan yang meradang.

Gejala Penyakit Crohn

Gejala paling umum dari penyakit Crohn adalah:

  • Nyeri kram di perut (abdomen)
  • Diare yang sedang berlangsung

Ini terjadi karena usus yang meradang tidak dapat menyerap air dan nutrisi. Peradangan juga membuat usus itu sendiri sering kosong.

Gejala-gejalanya berkisar dari ringan (sakit ringan, tinja yang longgar atau perut yang mengandung gas) hingga yang parah, di mana seorang anak merasakan sakit berlipat ganda, kehilangan berat badan, mengeluarkan tinja lebih dari 8 kali sehari dan mengeluarkan darah. Gejala dapat bervariasi dari waktu ke waktu. Hal biasa bagi seorang anak tanpa gejala selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun dan kemudian memiliki gejala muncul kembali.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Masalah kesehatan lain yang diperhatikan dokter

Penyakit Crohn dapat menyebabkan masalah kesehatan lainnya. Komplikasi utama yang biasanya diperhatikan dokter meliputi:

  • Dehidrasi, atau kehilangan cairan, karena diare.
  • Luka (borok) di usus, yang bisa menyebabkan perdarahan. Ketika terdapat luka dan membuat lubang di dinding usus, itu disebut perforasi.
  • Anemia, atau tingkat sel darah merah yang rendah, karena pendarahan internal dari bisul. Anemia dapat menyebabkan kelelahan ekstrim.
  • Saluran abnormal (fistula) yang terbentuk ketika luka meluas ke bagian lain dari usus atau ke dalam kandung kemih, vagina atau kulit. Fistula dapat terinfeksi. Ini bisa menyebabkan kantung nanah (abses).
  • Nyeri, kebocoran atau keluarnya fistula atau abses di sekitar anus.
  • Robek (celah) padarektum atau anus, yang bisa berdarah.
  • Sembelit jangka pendek atau usus yang tersumbat total karena pembengkakan dan jaringan parut di usus.
  • Penurunan berat badan, pertumbuhan melambat atau pubertas tertunda karena kesulitan mendapatkan nutrisi yang cukup. Anak-anak dengan penyakit Crohn mungkin kurang nafsu makan dan makan lebih sedikit, dan usus mereka mungkin tidak menyerap nutrisi dengan baik.
  • Megakolon toksik, di mana bagian utama usus besar (usus besar) mengalami peradangan hebat. Kemudian dinding usus besar melemah dan balon keluar. Ini bisa menghancurkan, atau melubangi usus besar.

Bagaimana Crohn dapat mempengaruhi bagian tubuh lainnya

Beberapa orang dengan penyakit Crohn mendapatkan masalah kesehatan yang mempengaruhi bagian lain dari tubuh mereka. Masalah-masalah ini meliputi:

Mendiagnosis Penyakit Crohn

Diagnosis selalu dimulai dengan riwayat kesehatan yang terperinci. Untuk mendiagnosis penyakit Crohn, tim di Pusat Inflammatory Bowel Disease (IBD) akan menanyakan riwayat penyakit anak secara mendetail. Dokter anak dan anggota tim lainnya akan memeriksa anak.

Anak mungkin juga menjalani tes, termasuk pemeriksaan laboratorium, pencitraan tubuh (radiologi) dan endoskopi.

  • Pemeriksaan Lab
  • Tes darah. Tes darah untuk memeriksa anemia, yang bisa menjadi pertanda perdarahan internal yang berat di usus, dan tingginya tingkat sel darah putih dan trombosit, yang bisa menjadi tanda peradangan. Kadar protein darah dapat memberi tahu tim jika anak tidak makan cukup protein, tidak menyerap cukup protein atau kehilangan terlalu banyak protein karena peradangan. Tes lain mencari zat dalam darah yang merupakan tanda-tanda peradangan (tes protein C-reaktif, laju sedimentasi)
  • Tes pada sampel feses. Tim menggunakan tes ini untuk mencari darah atau tanda-tanda infeksi. Tes feses tertentu dapat memberitahu tim jika anak memiliki peradangan aktif.

Studi Pencitraan Tubuh

Gambar yang menunjukkan bagian dalam perut atau pinggul anak dapat membantu tim mempelajari lebih lanjut tentang kondisi anak. 

Beberapa anak mungkin memerlukan rangkaian sinar-X GI (PDF) (gastrointestinal) atas dengan pemeriksaan usus kecil atau pemindaian CT (computed tomography).

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Endoskopi

Salah satu cara terbaik bagi dokter untuk mengetahui apa yang terjadi di usus anak adalah dengan mencarinya. Dokter melakukan ini dengan memasukkan endoskopi tipis, fleksibel, dan terang ke mulut atau anus anak.

Tabung ini memiliki kamera yang terhubung ke komputer dan monitor TV. Dengan menggunakan kamera ini, dokter dapat mencari pembengkakan, kemerahan, luka dan pendarahan. Mereka bahkan dapat mengambil sampel kecil (biopsi) usus untuk pengujian. Ini dapat membantu tim anak mendiagnosis IBD, mencari tahu tipe IBD dan memberi tahu seberapa besar pengaruhnya pada usus.

Anak akan menjalani satu atau lebih tipe endoskopi ini:

Endoskopi bagian atas. Dokter menempatkan endoskop melalui mulut anak untuk melihat perut mereka dan bagian pertama dari usus kecil mereka.

  • Sigmoidoskopi. Dokter menempatkan endoskop melalui anus anak untuk melihat hanya bagian bawah usus mereka.
  • Kolonoskopi. Dokter menempatkan endoskop melalui anus anak untuk melihat seluruh usus mereka.

Sebelum prosedur ini, rumah sakit memberikan obat kepada anak yang membuat mereka tertidur (anestesi). Mereka tidak akan merasakan sakit dan tidak akan bergerak.

Terkadang dokter meminta anak untuk menelan perangkat seperti pil yang membawa kamera kecil (endoskopi kapsul). (Dokter mungkin juga perlu menempatkan kapsul di saluran pencernaan anak menggunakan endoskop.) Perangkat ini dapat mengambil gambar usus. Alat tersebut akan keluar dari tubuh anak melalui tinja. Dokter melihat gambar di komputer. Ini memungkinkan mereka melihat bagian usus yang tidak bisa mereka lihat menggunakan endoskop biasa.

Mengobati Penyakit Crohn

Penyakit Crohn adalah kondisi seumur hidup. Tidak ada perawatan yang bisa menyembuhkannya. Namun, banyak anak dapat mengendalikan penyakit dan gejalanya dengan keseimbangan antara obat-obatan dan dukungan nutrisi (lihat di bawah). Ketika perawatan lain tidak cukup untuk mengendalikan penyakit, beberapa anak perlu dioperasi.

Tujuan pengobatan penyakit Crohn

Tujuan rumah sakit untuk mengobati penyakit Crohn anak adalah untuk:

  • Mengembalikan keseimbangan dan kesehatan tubuh anak
  • Meringankan rasa sakit atau gejala lain dari penyakit Crohn
  • Mengurangi radang dan sembuhkan borok di usus anak
  • Memastikan anak mendapatkan nutrisi yang baik
  • Mengembalikan pertumbuhan dan perkembangan anak
  • Memastikan anak membangun kepadatan tulang terbaik
  • Membantu anak dan keluarga Anda dengan efek mental, emosional, dan sosial dari IBD

Obat untuk penyakit Crohn

Anak mungkin memerlukan obat-obatan yang:

  • Menekan sistem kekebalan tubuh mereka yang terlalu aktif (kortikosteroid). rumah sakit mencoba menghindari kortikosteroid atau menggunakannya sesedikit mungkin karena mereka dapat menyebabkan efek samping jangka panjang jika digunakan berulang kali.
  • Memblokir reaksi imun yang memperburuk peradangan (imunomodulator, seperti azathioprine atau methotrexate).
  • Memblokir zat tertentu yang memicu proses peradangan (agen penghambat TNF-alpha, seperti infliximab, adalimumab, atau certolizumab).
  • Membatasi pergerakan sel imun yang terlalu aktif (natalizumab).
  • Mengontrol pertumbuhan bakteri (antibiotik).

Nutrisi dan Penyakit Crohn

Tugas usus adalah memecah makanan sehingga nutrisi dapat diserap ke dalam aliran darah. Peradangan dari penyakit Crohn dapat menyulitkan anak untuk mendapatkan nutrisi yang cukup untuk tumbuh dan berkembang. Bantuan nutrisi dapat membantu memperbaiki kekurangan. Pada saat peradangan terkendali, bantuan nutrisi masih perlu untuk menjaga pola makan yang sehat dan seimbang.

Bantuan nutrisi dapat berarti mengubah apa atau bagaimana anak makan atau menggunakan terapi nutrisi (formula atau diet khusus).

Perubahan makan

Tim Pusat IBD akan merancang rencana nutrisi lengkap untuk anak sehingga mereka mendapatkan cukup kalori dan makan berbagai macam makanan, termasuk buah-buahan dan sayuran. Pilihan tertentu dapat membantu mengurangi gejala. Dua kunci dari perubahan ini adalah:

  • Membatasi laktosa (gula dalam susu) dan fruktosa (gula dalam buah), terutama fruktosa yang tidak dalam bentuk aslinya, seperti pada sirup jagung fruktosa tinggi.
  • Mengunyah makanan dengan baik, terutama makanan mentah, renyah.

Terapi nutrisi

Ada banyak bukti yang menunjukkan bahwa terapi nutrisi tertentu dapat mengurangi peradangan pada penyakit Crohn. Salah satunya adalah diet yang terbuat dari formula 100%. Bisa berupa formula dengan nutrisi sederhana yang tidak perlu dirinci sebelum diserap (formula unsur) atau formula dengan nutrisi yang lebih kompleks (formula polimer). Penelitian menunjukkan formula ini dapat membantu beberapa anak dengan IBD.

Pilihan lain, seperti Diet Karbohidrat Spesifik, ada. Pada saat ini, opsi tersebut memiliki tingkat bukti yang berbeda untuk mendukung efektivitasnya.

Di Pusat IBD, rumah sakit melibatkan terapi nutrisi dan membantu keluarga memutuskan apakah jenis perawatan ini tepat untuk anak mereka dan bagaimana menggunakannya. Tim pusat dapat memberi Anda detail dan sumber daya tentang opsi ini. rumah sakit bekerja sama dengan Anda untuk memutuskan cara terbaik untuk melacak kemajuan anak dan memberitahu apakah terapi tersebut akan berhasil untuk mereka.

Mengistirahatkan Usus

Ada saat-saat langka ketika anak perlu mengistirahatkan ususnya. Artinya, anak hanya makan makanan tertentu atau, dalam beberapa kasus, tidak mengkonsumsi apapun melalui mulut. Mengistirahatkan usus memberi kesempatan untuk sembuh. Alih-alih makan melalui mulut, anak mungkin diberi makan melalui:

  • Sebuah tabung nasogastrik (NG), yang melewati hidung menuju perut.
  • Terkadang, tabung gastrostomi, yang langsung masuk ke perut melalui lubang yang dibuat di dinding perut.
  • Sangat jarang, jalur IV (intravena), yang masuk ke pembuluh darah

Operasi untuk membantu mengendalikan penyakit Crohn

Anak mungkin perlu dioperasi jika:

  • Mengalami peradangan serius yang tidak membaik dengan obat-obatan dan bantuan nutrisi.
  • Usus mereka menjadi sangat sempit atau parut. Ini bisa memblokir usus.
  • Mereka memiliki beberapa komplikasi lain, seperti abses atau fistula di sekitar anus mereka, yang dapat menyebabkan rasa sakit dan infeksi.

Secara keseluruhan, sekitar dua pertiga hingga tiga perempat orang dengan penyakit Crohn membutuhkan pembedahan beberapa kali untuk kondisi tersebut. rumah sakit berharap bahwa perawatan yang lebih baru dan pendekatan perawatan yang lebih efektif akan mengurangi kebutuhan untuk operasi.

Pembedahan tidak menyembuhkan penyakit Crohn, tetapi dapat membantu mengendalikan masalah yang terkait dengan penyakit ini. Ahli bedah akan mengangkat bagian usus di mana penyakit ini aktif. Ini adalah bagian yang menyebabkan gejala. Tujuannya adalah untuk menghilangkan area masalah sambil menjaga sebanyak mungkin usus sehat.

Ada banyak operasi berbeda untuk penyakit Crohn. Pilihan untuk operasi termasuk teknik laparoskopi dan metode terbuka (menggunakan potongan yang lebih besar). Operasi yang tepat untuk anak tergantung pada kondisi mereka dan area usus yang terkena. Dokter bedah anak akan mendiskusikan opsi-opsi ini dengan Anda. Bersama-sama, Anda dapat membuat rencana yang paling sesuai dengan anak.

Operasi untuk mengobati komplikasi penyakit Crohn

anak mungkin memerlukan jenis operasi lain untuk mengobati komplikasi penyakit Crohn. Sebagai contoh, mereka mungkin memerlukan pembedahan untuk menguras kantong atau nanah (abses) atau memperbaiki saluran yang tidak normal (fistula) yang terbentuk ketika luka memanjang ke bagian lain dari usus atau ke dalam kandung kemih, vagina atau kulit. Jika usus menyempit dari jaringan parut, anak mungkin perlu dioperasi untuk membuatnya lebih luas (struroplasti).

Apa pun prosedurnya, tim bedah anak akan menjelaskan detailnya, termasuk:

  • Apa yang akan terjadi sebelum, selama dan setelah operasi anak
  • Berapa lama waktu yang dibutuhkan
  • Berapa lama anak mungkin perlu tinggal di rumah sakit sesudahnya
  • Jenis perawatan apa yang dibutuhkan anak di rumah setelah operasi

9 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Crohn's Disease: Causes, Symptoms, Diagnosis, and More. Healthline. (https://www.healthline.com/health/crohns-disease)
Crohn's disease cure: How close are we?. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/323072.php)
Crohn's Disease Center: Symptoms, Types, Causes, Tests, and Treatments. WebMD. (https://www.webmd.com/ibd-crohns-disease/crohns-disease/default.htm)

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit