Papula - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: Apr 30, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 879.695 orang

Papula adalah area jaringan kulit abnormal yang berukuran kurang dari 1 sentimeter. Sebuah papula memiliki batas yang tegas, dan dapat muncul dalam berbagai bentuk. 

Papula sering disebut lesi kulit, yang pada dasarnya merupakan perubahan warna atau tekstur pada kulit Anda. Terkadang, papula berkumpul bersama untuk membentuk ruam.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Dalam kebanyakan kasus, papula tidak serius dan dapat ditangani dengan perawatan di rumah. Namun, jika papula muncul segera setelah Anda mulai menggunakan suatu pengobatan tertentu, segera konsultasikan dengan dokter Anda.

Bagaimana saya bisa membedakan papula dengan lesi kulit lain?

Papula biasanya berukuran kecil, hanya berukuran sekitar lebar kuku Anda. Papul pada kulit Anda mungkin memiliki bentuk kubah atau mungkin rata di bagian atas. Papula yang muncul pada kulit Anda bahkan mungkin berbentuk umbilicated, yang artinya memiliki sedikit lekukan di tengahnya yang terlihat seperti pusar.

Mengapa saya memiliki papula?

Papula dapat disebabkan oleh sejumlah kondisi yang mempengaruhi kulit. Yang paling umum adalah:

  • infeksi kulit
  • cacar air
  • eksim

Infeksi kulit
Dermatitis, istilah medis untuk peradangan kulit, adalah penyebab paling umum menyebabkan terjadinya papula. Dermatitis adalah suatu kondisi yang ditandai dengan ruam, yang dapat terdiri dari papula. Dermatitis kontak adalah bentuk paling umum dari dermatitis. Dermatitis kontak disebabkan ketika bahan-bahan tertentu menyentuh kulit dan menimbulkan iritasi atau reaksi alergi. Penyebab umum meliputi:

  • lateks dan karet
  • Alat-alat kosmetik
  • sabun mandi
  • bahan kimia dan pewarna pada pakaian
  • poison ivy atau tanaman sejenis lainnya
  • perhiasan

Cacar air
Cacar air adalah penyakit yang sangat menular yang berkembang setelah seseorang terinfeksi virus varicella-zoster. Cacar air dapat menyebabkan ruam papula yang sangat gatal di kulit. Papula akan memiliki penampakan yang berbeda di seluruh tubuh. Penyakit ini mudah menyebar melalui batuk dan bersin dan bisa serius jika terjadi pada:

  • bayi
  • orang dewasa
  • orang dengan sistem kekebalan yang lemah

Jika Anda belum pernah menderita cacar air atau belum pernah divaksinasi terhadap penyakit ini, Anda memiliki risiko lebih besar terinfeksi. Namun, karena sebagian besar anak telah divaksinasi biasanya penyakit ini tidak akan muncul lagi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Eksim
Eksim , atau dermatitis atopik, adalah penyebab umum terjadinya papula. Eksim ditandai oleh ruam gatal, bersisik, dan kulit yang sangat kering. Penyebab pasti eksim tidak diketahui. Seseorang biasanya menderita eksim jika terpapar oleh sesuatu. Namun, kondisi ini bukan disebabkan oleh alergi. Eksim paling sering terjadi pada bayi, namun eksim juga bisa terjadi pada orang dewasa.

Kandidiasis kulit
Kandidiasis kulit adalah infeksi pada kulit yang disebabkan oleh jamur, biasanya Candida albicans . Kandidiasis kulit juga dapat disebut infeksi kulit. Infeksi jamur dapat menyebabkan ruam popok pada bayi dan infeksi jamur pada mulut orang dewasa.

Penyebab potensial lainnya

Meskipun kurang umum, beberapa hal berikut ini juga dapat menyebabkan terjadinya papula:

  • Efek samping terhadap penggunaan obat-obatan
  • lichen planus (penyakit kulit tidak menular yang sering terjadi pada pergelangan tangan dan ditandai dengan benjolan berwarna ungu kemerahan, mengkilap)
  • psoriasis (suatu kondisi kulit yang ditandai dengan kulit yang merah, keras dan bersisik, seperti sisik)
  • herpes zoster (ruam dan lepuh yang menyakitkan yang disebabkan oleh virus varicella zoster)
  •  kusta (penyakit yang ditandai oleh luka kulit, kelemahan otot, dan kerusakan saraf)
  • acrodermatitis (kondisi kulit yang biasanya muncul pada masa kanak-kanak yang dikaitkan dengan kondisi seperti hepatitis B )
  • gigitan bug

Kapan Anda harus pergi ke dokter?

Jika Anda baru saja memulai menggunakan suatu pengobatan dan timbul papula sebagai akibatnya, bicarakan dengan dokter Anda tentang hal ini. Jangan berhenti minum obat apa pun tanpa memberi tahu dokter terlebih dahulu. 

Anda mungkin juga perlu mengunjungi dokter jika memiliki papula akibat gigitan serangga. Beberapa serangga, seperti kutu, dapat membawa penyakit berbahaya, seperti penyakit Lyme . Penyakit Lyme dapat menyebabkan gejala mulai dari muncul ruam hingga radang otak. Bicaralah dengan dokter Anda jika gejala dari gigitan serangga tidak membaik setelah perawatan di rumah.

Pengobatan papula yang Anda alami

Dalam banyak kasus, Anda dapat mengobati papula secara efektif di rumah. Menghindari bahan-bahan yang dapat mengiritasi kulit Anda dapat membantu membersihkan papula. Beberapa langkah perawatan tambahan termasuk:

  • Jangan menggaruk kulit Anda selama proses pembersihan.
  • Gunakan air hangat - bukan air panas - dan sabun lembut saat mencuci.
  • Jangan memakai makeup atau lotion di daerah yang terkena.
  • Hentikan penggunaan makeup atau lotion yang baru Anda gunakan untuk melihat apakah hal-hal tersebut adalah penyebabnya.
  • Biarkan area yang terkena mendapatkan udara sebanyak mungkin.

Jika Anda atau anak Anda menderita papula akibat cacar air, satu-satunya pengobatan adalah membiarkan penyakitnya. Namun, bicarakan dengan dokter Anda jika anak Anda menderita cacar air dengan kondisi:

  • adalah bayi baru lahir atau bayi
  • menderita eksim
  • sudah memiliki sistem kekebalan yang melemah

Jika mereka mengalami kondisi-kondisi di atas, Anak-anak ini dapat mengalami komplikasi yang lebih serius dari cacar air. Anda juga perlu memberi tahu dokter jika anak Anda menderita cacar air kemudian secara bersamaan ada orang lain di rumah Anda yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah.

Jika eksim adalah penyebab munculnya papula pada kulit Anda, Anda mungkin ingin mencoba produk mandi yang terbuat dari oatmeal yang dapat mengurangi gejala pada lkulit Anda. Anda juga bisa melembabkan kulit Anda dua kali sehari dengan menggunakan emolien.

Bagaimana Anda bisa mencegah munculnya papula?

Setelah mengetahui penyebab terjadinya papula, Anda mungkin bisa mencegahnya. Sebagai contoh:

  • Vaksin dapat membantu mencegah terjadinya cacar air, menurut Mayo Clinic .
  • Menyusui bayi yang berusia di bawah 4 bulan telah lama dianggap membantu mengurangi risiko terkena eksim pada masa kanak-kanak, menurut sebuah ulasan yang diterbitkan dalam jurnal Advances in Dermatology and Allergology. Klaim ini kontroversial dan telah ditantang dalam sejumlah penelitian, termasuk ulasan di seluruh dunia yang diterbitkan dalam British Journal of Dermatology .
  • Menjaga kulit Anda bersih dan kering dapat membantu mencegah terjadinya kandidiasis kulit.

Ditinjau secara medis oleh Nancy Choi, MD pada 7 November 2016 - Ditulis oleh Carmella Wint

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit