Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Doctor men
Ditinjau oleh
DR SCIENTIA INU KIRANA ENWA SIWI

Herpes zoster

Update terakhir: SEP 17, 2019 Tinjau pada SEP 17, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 1.585.142 orang

Herpes zoster merupakan penyakit kulit yang disebabkan oleh virus varicella-zoster (VZV). Masyarakat indonesia khususnya jawa menamai Herpes zoster ini sebagai "Dompo" atau sakit dompo. Penyakit ini dapat menular. Biasanya seseorang hanya mengalami penyakit ini sekali saja, karena begitu sudah terkena akan mendapatkan kekebalan seumur hidup.

Penyebab Herpes zoster

Seperti telah disinggung diatas, Herpes zoster disebabkan oleh varicella zoster virus, virus yang sama yang menyebabkan cacar air. Setelah seseorang sembuh dari cacar air, virus tetap dalam tubuh dalam keadaan tidak aktif. Untuk alasan yang tidak sepenuhnya diketahui, virus dapat mengaktifkan kembali pada tahun berikutnya, lalu menyebabkan herpes zoster. Herpes zoster tidak disebabkan oleh virus yang sama yang menyebabkan herpes genital, yaitu penyakit menular seksual.

Gejala dan tanda Herpes zoster Herpes zoster (dompo) biasanya dimulai sebagai ruam yang menyakitkan pada satu sisi wajah atau tubuh. Ruam membentuk lepuh yang biasanya berkeropeng dalam 7-10 hari dan akan hilang dalam waktu 2-4 minggu.

Sebelum ruam berkembang, sering ada rasa sakit, gatal, atau kesemutan di daerah di mana ruam akan berkembang. Hal ini dapat terjadi di mana saja dari 1 sampai 3 hari sebelum ruam muncul.

Paling umum, ruam terjadi pada garis tunggal sekitar baik kiri atau sisi kanan tubuh sesuai dengan dermatom. Dalam kasus lain, ruam terjadi pada salah satu sisi wajah. Dalam kasus yang jarang terjadi (biasanya di antara orang dengan sistem kekebalan yang lemah), ruam mungkin lebih luas dan terlihat mirip dengan ruam cacar. Herpes zoster dapat mempengaruhi mata dan menyebabkan hilangnya penglihatan.

Gejala lain dari herpes zoster dapat mencakup

  • Demam
  • Sakit kepala
  • Panas dingin
  • sensitif terhadap cahaya
  • Kelelahan
  • Anoreksia
  • Nyeri dada (bila mengenai dermatome dada)

Transmisi/penyebaran Herpes zoster

Virus yang menyebabkan herpes zoster, varicella zoster virus, dapat menyebar dari orang dengan herpes zoster aktif untuk seseorang yang belum pernah menderita cacar air. Dalam kasus tersebut, orang yang terkena virus mungkin berkembang menjadi cacar air, tetapi mereka tidak akan mengembangkan herpes zoster. Pasien yang terkena herpes zoster biasanya pernah mengalami cacar air (varicella). Virus ini menyebar melalui kontak langsung dengan cairan dari ruam lepuh, bukan melalui bersin, batuk atau kontak biasa.

Seseorang dengan herpes zoster dapat menyebarkan virus saat ruam berada dalam fase-melepuh. Seseorang tidak menular sebelum lepuh muncul. Setelah ruam kering, orang tersebut tidak lagi menular.

Herpes zoster kurang menular dibandingkan cacar air dan risiko orang dengan herpes zoster menyebarkan virus rendah jika ruam tidak pecah dan mengeluarkan cairan.

Jika Anda memiliki herpes zoster

  • Jangan menyentuh atau menggaruk ruam.
  • Seringlah menCuci tangan Anda untuk mencegah penyebaran virus varicella zoster.
  • Sampai ruam Anda telah mengembangkan kerak, hindari kontak dengan ibu hamil yang belum pernah menderita cacar air atau vaksin varicella ;prematur atau berat badan bayi lahir rendah, dan orang immunocompromised (seperti orang yang menerima obat imunosupresif atau menjalani kemoterapi, penerima transplantasi organ, dan orang dengan infeksi HIV).
  • Jaga kebersihan kulit dengan mandi minimal 2x sehari, hindari mandi dengan air terlalu panas karena dapat membuat kulit cepat kering
  • Kompres daerah lesi dengan menggunakan cairan infus normal saline
  • Gunakan losio calamine dengan zinc untuk mendinginkan kondisi kulit

Komplikasi Herpes zoster

Komplikasi yang paling umum dari herpes zoster adalah suatu kondisi yang disebut postherpetic neuralgia. Orang dengan Perkesmapostherpetic neuralgia mengalami sakit parah di daerah di mana mereka memiliki ruam, bahkan setelah ruam teratasi.

Rasa sakit dari postherpetic neuralgia bisa berat dan melemahkan, tetapi biasanya sembuh dalam beberapa minggu atau bulan pada kebanyakan pasien. postherpetic neuralgia, bagaimanapun, berlangsung selama bertahun-tahun di beberapa orang.

Lanjut usia, mereka lebih cenderung untuk mengembangkan postherpetic neuralgia, dan rasa sakit yang lebih mungkin untuk menjadi parah. postherpetic neuralgia jarang terjadi antara orang-orang di bawah 40 tahun, tetapi bisa terjadi pada sampai setengah (dan mungkin lebih) orang-orang yang tidak diobati yang 60 tahun dan lebih tua.

Herpes zoster dapat menyebabkan komplikasi serius yang melibatkan mata. Sangat jarang, herpes zoster juga dapat menyebabkan pneumonia, masalah pendengaran, kebutaan, radang otak (ensefalitis) atau kematian.

Pencegahan herpes zoster

Satu-satunya cara untuk mengurangi risiko herpes zoster dan rasa sakit jangka panjang yang dapat mengikuti herpes zoster adalah mendapatkan vaksinasi.

Terapi Herpes Zoster

Secara umum infeksi virus dapat sembuh dengan sendirinya dengan meningkatkan daya tahan tubuh. Beberapa pengobatan yang dapat mempersingkat perbaikan penyakit diantaranya:

Antivirus beberapa obat-asiklovir, valasiklovir, dan famsiklovir-yang tersedia untuk mengobati herpes zoster. Obat-obatan ini akan membantu memperpendek panjang dan tingkat keparahan penyakit. Tetapi untuk menjadi efektif, mereka harus dimulai sesegera mungkin setelah ruam muncul. Dengan demikian, orang-orang yang memiliki atau berpikir mereka mungkin memiliki herpes zoster harus menghubungi penyedia layanan kesehatan mereka sesegera mungkin untuk mendiskusikan pilihan pengobatan.

Analgesik (obat sakit) dapat membantu meringankan rasa sakit yang disebabkan oleh herpes zoster. Kompres basah, lotion calamine, dan mandi dengan oatmeal koloid dapat membantu meringankan  gatal.

 


Referensi

Harding, M. Patient (2016). Shingles.

Johnson, et al. (2015). Herpes Zoster Epidemiology, Management, and Disease and Economic Burden in Europe: A Multidisciplinary Perspective. Therapeutic Advances in Vaccines. 3(4), pp. 190-120.

Kawai, et al. (2016). Increasing Incidence of Herpes Zoster Over A 60-year Period from A Population-Based Study. Clinical Infectious Disease, 63(2), pp. 221-226.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Dok apakah orang yang sudah pernah kena herpes zooster pasti terkena HIV juga ?
Pertanyaan ini telah dijawab oleh seorang ahli medis

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit