Clonazepam: Manfaat, Efek Samping, dan Dosis

Update terakhir: Mar 2, 2019 Waktu baca: 7 menit
Telah dibaca 788.844 orang

Clonazepam adalah obat generik dari obat merek Klonopin, yang diindikasikan untuk mengobati kejang dan serangan panik. Clonazepam termasuk dalam golongan obat yang disebut benzodiazepin. 

Clonazepam bekerja dengan meningkatkan efek GABA, neurotransmitter yang menginduksi pergerakan sinyal saraf di otak. Food and Drug Administration (FDA) menyetujui clonazepam pada tahun 1975 dengan merek Klonopin yang diproduksi oleh perusahaan obat Roche. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat GRATIS Ongkir via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir minimal pembelanjaan Rp50.000.

Medicine delivery 01

Sekarang banyak perusahaan yang membuat clonazepam generik.

Clonazepam adalah zat yang dikontrol peredarannya karena memungkinkan orang untuk menyalahgunakan atau menjadi tergantung pada obat tersebut. Pada tahun 2011, ada 76.557 kasus di ruang gawat darurat akibat penyalahgunaan clonazepam, meningkat 122 persen dari tahun 2004.

Peringatan penggunaan Clonazepam

Clonazepam dapat meningkatkan risiko Anda untuk melakukan pencobaan bunuh diri. Sekitar satu dari 500 orang yang memakai obat-obatan seperti clonazepam mengembangkan pikiran untuk bunuh diri, biasanya dalam seminggu setelah memulai pengobatan. 

Setelah Anda memulai pengobatan clonazepam, penting untuk memberi tahu dokter Anda jika Anda memiliki pikiran untuk menyakiti diri sendiri atau perubahan suasana hati atau perilaku yang tidak biasa, seperti serangan panik, gelisah, gelisah, atau depresi

Teman dan anggota keluarga juga harus waspada terhadap perubahan perilaku Anda yang tidak biasa.

Penelitian belum menunjukkan apakah clonazepam aman dan efektif dalam mengobati serangan panik pada siapa pun yang berusia di bawah 18 tahun. Orang yang lebih tua dari 65 juga harus mengkonsumsi clonazepam dengan hati-hati. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat GRATIS Ongkir via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir minimal pembelanjaan Rp50.000.

Medicine delivery 01

Selalu beritahu dokter Anda jika Anda memiliki alergi terhadap obat apa pun, termasuk benzodiazepin lainnya.

Nama merek dagang untuk benzodiazepin meliputi Valium, Xanax, Librium, Dalmane, dan Ativan. Clonazepam dapat berinteraksi dengan banyak obat, jadi pastikan dokter Anda mengetahui semua obat yang Anda minum.

Anda sebaiknya tidak minum clonazepam jika Anda memiliki glaukoma sudut terbuka yang tidak diobati, jadi beritahu dokter Anda tentang gejala mata yang Anda alami. Anda juga tidak dapat mengkonsumsi clonazepam jika Anda memiliki penyakit hati yang parah. 

Kondisi lain yang perlu diketahui dokter Anda sebelum meresepkan clonazepam meliputi:

  • Penyakit paru-paru
  • Kesulitan menelan
  • Penyakit ginjal
  • Alkohol atau penyalahgunaan obat terlarang

Gejala withdrawl atau Sakau pada penggunaan Clonazepam

Begitu Anda mengkonsumsi clonazepam untuk jangka waktu yang relatif lama, ada kemungkinan Anda akan menjadi tergantung pada obat tersebut. Jika ini terjadi, berbahaya untuk berhenti minum clonazepam secara tiba-tiba. 

Menghentikan tiba-tiba bisa menyebabkan gejala withdrawl atau Sakau dan kejang. Gejala withdrawl atau Sakau mungkin termasuk halusinasi, gemetar, kram, gelisah, berkeringat, dan sulit tidur.

Kehamilan dan Clonazepam

Clonazepam berbahaya dikonsumsi selama kehamilan. Ada bukti bahwa clonazepam dapat meningkatkan risiko cacat lahir jika Anda meminumnya saat hamil. Sebelum minum clonazepam, beritahu dokter Anda jika Anda hamil atau mungkin hamil. 

Jika Anda hamil sedang mengkonsumsi clonazepam, segera beritahu dokter Anda.

Clonazepam juga bukan obat yang aman untuk dikonsumsi saat menyusui. Bicaralah dengan dokter Anda tentang pilihan lain jika Anda mempertimbangkan untuk menyusui saat mengkonsumsi clonazepam.

Efek samping Clonazepam

Clonazepam memiliki banyak efek samping. Yang paling umum pada orang dengan kejang yang mengkonsumsi Clonazepam adalah mengantuk, ataksia (sejenis inkordinasi gerakan), dan perubahan perilaku. Biarkan dokter Anda tahu tentang efek samping apa pun yang muncul saat mengkonsumsi Clonazepam.

Efek samping lain dari clonazepam dapat meliputi:

  • Pusing
  • Kebingungan
  • Peningkatan air liur
  • Nyeri otot
  • Sering buang air kecil
  • Penglihatan kabur
  • Kehilangan ketertarikan pada aktivitas seksual
  • Kelelahan
  • Depresi
  • Hilang ingatan
  • Gugup
  • Gangguan atau infeksi pernafasan bagian atas
  • Sembelit
  • Menurunnya nafsu makan

Efek samping yang serius bisa terjadi. Jika Anda memiliki efek samping ini, hubungi dokter Anda segera atau hubungi nomor telpon darurat di daerah Anda:

  • Ruam parah atau gatal-gatal
  • Kesulitan bernafas atau menelan
  • Pembengkakan wajah, bibir, atau lidah
  • Sakit dada
  • Depresi yang memburuk
  • Pikiran untuk bunuh diri

Interaksi Clonazepam dengan obat Lain

Banyak obat dapat mempengaruhi cara kerja clonazepam, dan clonazepam dapat mempengaruhi obat lain yang Anda minum. 

Sangat penting untuk memberi tahu dokter Anda tentang semua obat yang Anda minum, termasuk obat-obatan terlarang, obat bebas-pakai (OTC), dan ramuan herbal atau suplemen apa pun. Clonazepam dapat berinteraksi dengan banyak obat lain yang bekerja di otak dan sistem saraf Anda, termasuk:

  • Obat untuk mengobati depresi, termasuk inhibitor monoamine oxidase (MAOIs), antidepresan trisiklik, dan penghambat reuptake serotonin selektif tertentu (SSRI), seperti fluvoxamine (Luvox)
  • Obat lain yang digunakan untuk mengobati kejang, termasuk carbamazepine (Tegretol), phenobarbital (Luminal, Solfoton), dan fenitoin (Dilantin)
  • Obat yang digunakan untuk mengobati penyakit jiwa, termasuk fenotiazin, thioxanthenes, dan butyrophenones
  • Relaksan otot
  • Obat tidur
  • Obat anti kecemasan
  • Obat yang digunakan untuk mengobati infeksi jamur, termasuk itrakonazol (Sporanox) dan ketoconazole (Nizoral)
  • Obat anti nyeri golongan narkotika
  • Antibiotik tertentu, seperti klaritromisin (Biaxin, Prevpac) dan eritromisin (Erythrocin, E-mycin)
  • Obat pengatur irama jantung seperti amiodarone (Cordarone, Pacerone)
  • Penghambat saluran kalsium (CCB) seperti diltiazem (Cardizem, Dilacor, Tiazac) dan verapamil (Calan, Isoptin, Verelan)
  • Obat HIV / AIDS, termasuk indinavir (Crixivan), nelfinavir (Viracept), dan ritonavir (Norvir, Kaletra)
  • Obat nyamuk cidera (Tagamet)
  • Obat untuk dada terasa terbakar seperti Cimetidine
  • St John's wort  

Interaksi Clonazepam lainnya

Clonazepam dapat membuat Anda merasa mengantuk dan dapat mempengaruhi kesadaran Anda. Sampai Anda tahu bagaimana clonazepam mempengaruhi Anda, jangan mengemudi atau mengoperasikan mesin.

Clonazepam dan Alkohol

Jangan minum alkohol saat minum clonazepam. Alkohol dapat meningkatkan risiko Anda mengalami beberapa efek samping clonazepam.

Dosis dari Clonazepam

Clonazepam tersedia dalam tablet dan tablet terlarut. Keluarkan tablet terlarut dengan hati-hati dari kemasan foil. Pastikan tangan Anda kering,  letakkan tablet ini di lidah Anda segera.

Dosis clonazepam Anda akan tergantung pada kondisi yang Anda miliki dan respons Anda terhadap obat tersebut. Dokter Anda akan memulai dengan dosis rendah dan meningkatkan dosis sampai Anda mendapat respons yang diinginkan. Ini mungkin memakan waktu beberapa minggu.

Clonazepam hadir dalam tablet 0,5, 1, dan 2 miligram (mg). Dosis orang dewasa untuk mengobati kejang bisa dimulai pada 1,5 mg sehari, dibagi menjadi tiga dosis. Dokter Anda secara bertahap akan meningkatkan dosis Anda sampai dosis maksimum 20 mg per hari. 

Dosis anak untuk mengobati kejang bergantung pada berat badan. Dosis orang dewasa untuk mengatasi gangguan panik bisa dimulai pada 0,25 mg dua kali sehari. Setelah tiga hari, dokter Anda dapat meningkatkan dosis menjadi 1 mg sehari. 

Kemungkinan besar Anda akan mengkonsumsi clonazepam satu sampai tiga kali sehari pada waktu yang hampir bersamaan. Anda bisa meminumnya dengan atau tanpa makanan.

Overdosis Clonazepam

Overdosis clonazepam dapat menyebabkan kantuk, kebingungan, reflek yang berkurang, dan koma. Jika overdosis terjadi, hubungi pusat kontrol racun di kota anda. Jika Anda atau orang lain memiliki gejala overdosis, hubungi call centre untuk kegawat daruratan di kota anda.

Jadwal minum Clonazepam yang terlewat

Anda harus minum clonazepam persis seperti yang diperintahkan oleh dokter Anda. Mengambil lebih banyak clonazepam daripada yang ditentukan oleh dokter Anda dapat meningkatkan risiko ketergantungan. 

Jangan tiba-tiba berhenti minum clonazepam sendiri karena ini bisa menyebabkan gejala withdrawl. Jika Anda melewatkan dosis klonazepam, ambillah dosis yang terlewat segera setelah Anda ingat. 

Jika sudah waktunya untuk dosis reguler Anda berikutnya, lewati dosis yang terlewat. Jangan dobel dosis Anda untuk menebus yang terlewat

FAQ Clonazepam

T: Apakah clonazepam membuat berat badan bertambah?

J: Menurut petunjuk pemakaian, Klonopin (clonazepam) dapat menyebabkan perubahan berat bagi beberapa orang. Clonazepam dapat menyebabkan anoreksia atau nafsu makan meningkat. 

Semua obat dapat mempengaruhi orang yang berbeda dengan cara yang berbeda. Penting untuk mendiskusikan masalah yang mungkin Anda hadapi dengan obat Anda dengan penyedia layanan kesehatan Anda.

T: Berapa lama clonazepam bertahan di sistem anda?

J: Klonopin (clonazepam) adalah benzodiazepin yang digunakan untuk mengobati gangguan kecemasan dan panik. Menurut petunjuk pemakaian, obat ini memiliki waktu paruh 30-40 jam. Waktu paruh mewakili waktu yang dibutuhkan tubuh untuk mengurangi konsentrasi klonazepam sampai setengahnya. 

Jadi, setelah 2 setengah hari sekitar 75% obat itu keluar dari tubuh dan seterusnya. Beberapa obat, bagaimanapun, tetap berada di sel lemak atau sel kulit dan rambut lebih lama. Michelle McDermott, PharmD

T: Saya minum clonazepam, dan saya bertanya-tanya apa perbedaan antara tablet putih dan yang oranye?

J: Setidaknya ada empat produsen farmasi generik clonazepam (Klonopin) yang berbeda. Masing-masing membuat tablet dengan warna yang berbeda. 

FDA harus menyatakan bahwa obat generik yang disetujuinya memiliki efektivitas yang sama terhadap obat yang dipatenkan, yang berarti obat tersebut harus bertindak di dalam tubuh dengan cara yang sama. 

Oleh karena itu, kemungkinan besar kedua tablet berbeda itu bersifat bioekuivalen dan hanya dibuat oleh produsen berbeda. Jika Anda ragu bahwa ini bukan obat yang sama, tunjukkan tablet yang sebenarnya ke apoteker, yang dapat memverifikasi dengan memeriksanya secara visual. 

T: Saya telah mengkonsumsi clonazepam selama lebih dari 12 tahun karena restless Leg Syndrome saya. Adanya peningkatan dosis  setelah konsumsi bertahun-tahun dan sekarang dosisnya sudah mencapai 2 mg. Saya ingin bertanya apakah saya harus berganti obat, karena menurut yang saya baca, obat ini menimbulkan ketergantungan.

J: Ini jelas pertanyaan untuk diajukan ke dokter Anda. Clonazepam dapat menyebabkan ketergantungan psikologis dan fisik dan sering disalahgunakan. Risiko penyalahgunaan dan ketergantungan lebih besar bagi mereka yang memakai dosis clonazepam tinggi untuk jangka waktu yang lama (lebih dari beberapa minggu). Karena clonazepam dapat menyebabkan ketergantungan

Anda seharusnya tidak secara tiba-tiba berhenti minum clonazepam tanpa terlebih dahulu membicarakannya dengan penyedia layanan kesehatan anda. Jika obat ini bekerja untuk anda, maka di bawah pengawasan dokter anda, anda harus terus meminumnya. 

Dokter anda akan bekerja sama dengan anda, jika anda memutuskan untuk beralih ke obat lain, berhenti mengkonsumsinya secara perlahan. Lori Mendoza, PharmD Poulin, PharmD

T: Dapatkah sulindac dan klonopin disatukan?

J: Pertanyaan Anda mengenai interaksi obat sulindac (Clinoril) dan Klonopin. Menurut laporan interaksi obat yang dilakukan oleh Lexi-Comp, tidak ada interaksi yang ditemukan. Jen Marsico, RPh

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp