Minyak Pohon Teh: Informasi Manfaat dan Cara Kerja

Dipublish tanggal: Apr 27, 2019 Update terakhir: Okt 26, 2020 Waktu baca: 7 menit

Minyak pohon teh berasal dari daun pohon teh. Pohon teh dinamai oleh pelaut abad ke 18 yang membuat teh berbau seperti pala dari daun pohon yang tumbuh di pantai tenggara Australia yang berawa. 

Jangan samakan pohon teh dengan tanaman teh umum yang digunakan untuk membuat teh hitam dan hijau.

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

Minyak pohon teh dioleskan ke kulit (digunakan secara topikal) untuk mengobati infeksi seperti jerawat, infeksi jamur pada kuku (onikomikosis), kutu, kudis, kaki atlet (tinea pedis), dan kurap. 

Selain itu, minyak pohon teh juga digunakan secara topikal sebagai antiseptik lokal untuk luka dan lecet, luka bakar, gigitan dan sengatan serangga, bisul, infeksi vagina, herpes labialis berulang, sakit gigi, infeksi mulut dan hidung, sakit tenggorokan, dan infeksi telinga seperti otitis media dan otitis eksterna.

Beberapa orang menambahkannya ke air mandi untuk mengobati batuk, hidung tersumbat, dan radang paru-paru.

Bagaimana cara kerjanya?

Zat kimia dalam minyak pohon teh dapat membunuh bakteri dan jamur, dan mengurangi reaksi alergi pada kulit.

Kegunaan & Efektivitas

Mungkin efektif untuk:

  • Jerawat ringan sampai sedang. Menggunakan gel minyak pohon teh 5% tampaknya sama efektifnya dengan benzoil peroksida 5% (Oxy-5, Benzac AC, dan lainnya) untuk mengobati jerawat. Minyak pohon teh mungkin bekerja lebih lambat daripada benzoil peroksida, tetapi tampaknya jarang mengakibatkan iritasi kulit wajah. Ketika digunakan dua kali sehari selama 45 hari, minyak pohon teh mengurangi beberapa gejala jerawat, termasuk tingkatan keparahannya.
  • Infeksi jamur pada kuku (onikomikosis). Aplikasi topikal dari larutan minyak pohon teh 100% sebanyak dua kali sehari selama enam bulan, dapat menyembuhkan infeksi kuku jari kaki pada sekitar 18% orang yang mencobanya. Minyak pohon teh juga dapat memperbaiki penampilan dan gejala kuku pada sekitar 56% pasien setelah tiga bulan dan 60% pasien setelah enam bulan perawatan. Tampaknya penggunaan minyak pohon teh sebanding dengan aplikasi dua kali sehari larutan clotrimazole 1% (Fungoid, Lotrimin, Lotrimin AF). Konsentrasi minyak pohon teh yang lebih rendah tampaknya tidak seefektif itu. Misalnya, ada beberapa bukti bahwa krim minyak pohon teh 5% yang dioleskan tiga kali sehari selama dua bulan tidak memiliki manfaat apapun.
  • Kaki atlet (tinea pedis). Aplikasi topikal krim minyak pohon teh 10% atau krim tolnaftate 1% (Genaspor, Tinactin, Ting, dan lainnya)bekerja dengan baik untuk menghilangkan gejala kaki atlet, termasuk penskalaan, peradangan, gatal, dan terbakar. Namun, krim minyak pohon teh 10% tampaknya tidak menyembuhkan infeksi. Solusi minyak pohon teh yang lebih kuat (25% atau 50%) diperlukan untuk menyembuhkannya. Aplikasi larutan minyak pohon teh 25% atau 50% tampaknya dapat meredakan gejala dan menghilangkan infeksi pada sekitar setengah dari orang yang mencobanya selama 4 minggu. Namun, konsentrasi minyak pohon teh 25% atau 50% tampaknya tidak seefektif menyembuhkan infeksi seperti obat-obatan lainnya; clotrimazole atau terbinafine.

Tidak adanya cukup bukti untuk:

  • Infeksi bakteri pada vagina (bacterial vaginosis). Penelitian awal menunjukkan bahwa minyak pohon teh bermanfaat bagi orang dengan bakteri vaginosis.
  • Ketombe. Penelitian awal menunjukkan bahwa menggunakan sampo minyak pohon teh 5% selama tiga menit setiap hari dalam 4 minggu mengurangi lesi kulit kepala, gatal-gatal pada kulit kepala, dan sifat berminyak pada orang yang berketombe.
  • Plak gigi. Penelitian yang meneliti efek minyak pohon teh pada plak gigi memiliki hasil yang tidak konsisten. Beberapa penelitian awal menunjukkan bahwa menyikat gigi dengan gel minyak pohon teh 2,5% sebanyak dua kali sehari selama 8 minggu mampu mengurangi perdarahan gusi tetapi tidak mengurangi plak pada orang yang menderita radang gusi yang disebabkan oleh plak. Selain itu, menggunakan obat kumur yang mengandung minyak pohon teh setelah pembersihan gigi profesional tampaknya tidak mengurangi pembentukan plak. Namun, berkumur dengan produk tertentu (Tebodont) yang mengandung minyak pohon teh dan bahan kimia xylitol tampaknya mengurangi plak. Berkumur dengan produk lain yang mengandung minyak pohon teh, cengkeh, dan kemangi suci tampaknya juga mengurangi plak.
  • Radang gusi. Penelitian yang meneliti efek minyak pohon teh pada gingivitis memiliki hasil yang tidak konsisten. Beberapa penelitian awal menunjukkan bahwa menyikat gigi dengan gel minyak pohon teh 2,5% sebanyak dua kali sehari selama delapan minggu mengurangi perdarahan gusi tetapi tidak meningkatkan kesehatan gusi secara keseluruhan pada orang yang menderita radang gusi yang disebabkan oleh plak. Namun, berkumur dengan produk tertentu (Tebodont) yang mengandung minyak pohon teh dan bahan kimia xylitol tampaknya mengurangi peradangan gusi. Selain itu, berkumur dengan produk lain yang mengandung minyak pohon teh, cengkeh, dan kemangi suci tampaknya mengurangi peradangan gusi.
  • Bau mulut. Penelitian awal menunjukkan bahwa menambahkan minyak pohon teh ke campuran minyak esensial yang mengandung peppermint dan minyak lemon dapat mengurangi bau mulut ketika digunakan sebagai bagian dari aktivitas pembersihan mulut selama 3 menit.
  • Wasir. Beberapa penelitian awal menunjukkan bahwa mengoleskan gel yang mengandung minyak pohon teh, asam hialuronat, dan metil-sulfonil-metana mengurangi gejala wasir pada anak-anak, termasuk rasa sakit, peradangan dan gatal-gatal.
  • Herpes labialis. Penelitian sejauh ini menunjukkan bahwa menerapkan gel minyak pohon teh 6% sebanyak lima kali sehari tidak memperbaiki penyakit herpes labialis.
  • Kelebihan rambut tubuh pada wanita (hirsutisme). Penelitian awal menunjukkan bahwa menggunakan semprotan yang mengandung minyak lavender dan minyak pohon teh sebanyak dua kali sehari selama 3 bulan sedikit mengurangi pertumbuhan rambut di beberapa daerah tubuh pada wanita dengan hirsutisme.
  • Kutu rambut. Penelitian awal menunjukkan bahwa minyak pohon teh mungkin mengusir kutu. Selain itu, menggunakan kombinasi lavender dan minyak pohon teh dapat membunuh telur kutu dan mengurangi jumlah kutu hidup. Tidak jelas apakah efeknya disebabkan oleh minyak pohon teh saja atau kombinasi lavender dan minyak pohon teh.
  • Infeksi Staphylococcus aureus yang kebal terhadap metisilin (MRSA). Tidak ada bukti yang jelas tentang efek minyak pohon teh pada infeksi MRSA. Jika dibandingkan dengan pengobatan MRSA standar, menambahkan minyak pohon teh tampaknya tidak meningkatkan aktivitas pembersihan MRSA secara keseluruhan atau mencegah infeksi. Selain itu, penggunaan larutan minyak pohon teh ketika membersihkan luka tampaknya tidak meningkatkan aktivitas pembersihan MRSA. Namun, sebuah studi awal menunjukkan bahwa menggunakan salep hidung minyak pohon teh 4% dan sabun mandi minyak pohon teh 5% bersamaan dengan perawatan standar lainnya mungkin memiliki manfaat kecil. Minyak pohon teh tampaknya tidak mencegah infeksi MRSA.
  • Reaksi kulit alergi terhadap nikel. Penelitian awal menunjukkan bahwa minyak pohon teh murni dapat mengurangi area dan kemerahan reaksi kulit pada orang yang alergi nikel. Selain itu, beberapa bukti awal menunjukkan bahwa mengoleskan minyak pohon teh encer ke kulit sebelum paparan nikel mengurangi reaksi kulit pada orang yang alergi terhadap nikel.
  • Sariawan (kandidiasis orofaringeal). Orang dengan AIDS memiliki sistem kekebalan yang lemah, sehingga mereka kadang-kadang menderita infeksi "oportunistik" seperti sariawan. Ada beberapa bukti yang menyatakan bahwa minyak pohon teh mungkin bermanfaat pada pasien dengan HIV/AIDS yang sariawannya tidak merespon obat antijamur biasa seperti flukonazol. Menghirup dan mengeluarkan larutan minyak pohon teh selama 2-4 minggu tampaknya memperbaiki gejala. Ada juga bukti awal yang menyatakan bahwa penggunaan minyak pohon teh sebagai bagian dari campuran minyak esensial dapat meningkatkan kenyamanan oral pada pasien kanker. Namun, menambahkan 1 mL minyak pohon teh ke perawatan kondisioner standar tidak mengurangi infeksi dan peradangan pada orang dengan gigi palsu.
  • Infeksi kulit yang disebabkan oleh virus tertentu. Penelitian awal menunjukkan bahwa mengoleskan kombinasi minyak pohon teh dan yodium ke kulit anak-anak selama 30 hari membantu membersihkan benjolan kulit yang disebabkan oleh poxvirus lebih baik daripada hanya minyak pohon teh atau yodium saja.
  • Infeksi vagina (trikomoniasis). Penelitian awal menunjukkan bahwa minyak pohon teh mungkin bermanfaat bagi orang dengan jenis infeksi vagina yang disebut trikomoniasis.
  • Infeksi vagina (kandidiasis vagina). Penelitian awal menunjukkan bahwa minyak pohon teh mungkin bermanfaat bagi orang dengan jenis infeksi vagina yang disebut kandidiasis vagina.
  • Kongesti.
  • Batuk.
  • Infeksi telinga.
  • Mencegah infeksi pada luka, lecet, luka bakar, gigitan dan sengatan serangga, dan bisul.
  • Kurap.
  • Kudis.
  • Sakit tenggorokan.
  • Kondisi lainnya.

Diperlukan lebih banyak bukti untuk menilai efektifitas penggunaan minyak pohon teh pada kondisi diatas.

Efek samping & keamanan

Minyak pohon teh MUNGKIN AMAN bagi kebanyakan orang ketika memakai kulit, tetapi dapat menyebabkan iritasi dan pembengkakan kulit. Minyak pohon teh terkadang menyebabkan kulit kering, gatal, menyengat, terbakar, dan kemerahan pada orang dengan jerawat.

Iklan dari HonestDocs
Standard Facial 1 Kali Di Reface Clinic

Sudah termasuk cuci wajah, peeling, ekstrak komedo, dan masker.

Standard facial 1x di reface clinic

Mengoleskan produk yang mengandung minyak pohon teh dan minyak lavender ke kulit mungkin tidak aman untuk anak laki-laki yang belum mencapai pubertas. 

Produk-produk ini mungkin memiliki efek hormon yang dapat mengganggu hormon normal dalam tubuh anak laki-laki. Dalam beberapa kasus, produk ini mengakibatkan anak laki-laki mengalami pertumbuhan payudara abnormal yang disebut ginekomastia

Keamanan produk ini saat digunakan oleh gadis-gadis muda masih tidak diketahui.

Minyak pohon teh sangat tidak aman bila diminum. Jangan menggunakan minyak pohon teh secara oral. Sebagai aturan umum, jangan pernah menggunakan minyak esensial murni secara oral karena bisa memunculkan efek samping yang serius. 

Menggunakan minyak pohon teh secara oral dapat menyebabkan kebingungan, ketidakmampuan untuk berjalan, ruam, dan koma.

Pencegahan & peringatan khusus:

Ibu hamil dan menyusui: Minyak pohon teh MUNGKIN AMAN bila diterapkan pada kulit. Namun, sangat tidak aman untuk diminum. Menelan minyak pohon teh bisa menjadi racun.

Iklan dari HonestDocs
Standard Facial 1 Kali Di Reface Clinic

Sudah termasuk cuci wajah, peeling, ekstrak komedo, dan masker.

Standard facial 1x di reface clinic

Interaksi Minyak Pohon Teh

Kami saat ini tidak memiliki informasi untuk Interaksi TEH POHON MINYAK.

Dosis Minyak Pohon Teh

Dosis berikut telah dipelajari dalam penelitian ilmiah:

ORANG DEWASA

DIAPLIKASIKAN KE KULIT:

Jerawat: gel minyak pohon teh 5% diaplikasikan setiap hari.

Serangan kutu bulu mata (oodular demodicosis): Lulur kelopak mata setiap seminggu sekali dengan menggunakan minyak pohon teh 50% serta lulur kelopak mata setiap harinya dengan sampo pohon teh atau dengan minyak pohon teh 10%; digunakan sekali atau dua kali tiap harinya selama 3-5 menit hingga 6 minggu.

Jamur kuku (onikomikosis): larutan minyak pohon teh 100% dioleskan dua kali sehari selama 6 bulan.

Kaki atlet (tinea pedis): Larutan minyak pohon teh 25% atau 50% digunakan dua kali sehari selama satu bulan. Krim minyak pohon teh 10% juga dioleskan sebanyak dua kali sehari selama satu bulan.

ANAK-ANAK

DIAPLIKASIKAN KE KULIT:

Jerawat: Gel minyak pohon teh 5% diaplikasikan setiap hari.

Serangan kutu bulu mata(oodular demodicosis): Lulur kelopak mata setiap seminggu sekali dengan minyak pohon teh 50% dan pijat kelopak mata setiap harinya dengan salep pohon teh 5%.


13 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Wallengren J. (2010). Tea tree oil attenuates experimental contact dermatitis [Abstract]. DOI: (https://doi.org/10.1007/s00403-010-1083-y)
Pearce AL, et al. (2005). Reduction of nickel-induced contact hypersensitivity reactions by topical tea tree oil in humans [Abstract]. DOI: (https://doi.org/10.1007/s00011-004-1317-6)
Oliveira CS, et al. (2016). Development and preliminary cosmetic potential evaluation of Melaleuca alternifolia cheel (myrtaceae) oil and resveratrol for oily skin. DOI: (https://doi.org/10.23937/2469-5750/1510032)

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app