Mengenal Penyebab Terjadinya Anemia Penyakit Kronis

Dipublish tanggal: Agu 24, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 19, 2020 Waktu baca: 3 menit
Mengenal Penyebab Terjadinya Anemia Penyakit Kronis

Anemia penyakit kronis adalah rendahnya kadar sel darah merah dalam tubuh sebagai akibat penyakit autoimun (penyakit di mana sistem kekebalan tubuh menyerang sendi dan / atau organ tubuh) atau penyakit kronis lainnya. 

Penyakit kronis adalah penyakit yang bertahan lebih dari 3 bulan. Kondisi ini juga disebut anemia peradangan atau anemia peradangan dan penyakit kronis. Kondisi ini adalah jenis anemia kedua yang paling umum, setelah anemia akibat kekurangan zat besi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Apa yang menyebabkan terjadinya Anemia karena Penyakit Kronis?

Penyebab pasti anemia penyakit kronis dapat bervariasi. Biasanya beberapa proses terjadi secara bersamaan. Anemia dapat disebabkan oleh berkurangnya usia sel darah merah normal. 

Selain itu, produksi sel darah merah (erythropoiesis) atau erythropoietin (hormon yang merangsang produksi sel darah merah) dapat terganggu. 

Penyebab pasti anemia penyakit kronis mungkin tergantung pada kondisi yang mendasarinya. Misalnya, sel kanker dapat mengeluarkan zat tertentu yang dapat merusak atau menghancurkan sel darah merah yang belum matang. 

Dalam beberapa kasus, sel-sel kanker atau penyakit menular dapat masuk ke dalam sumsum tulang dan mengganggu proses produksi sel darah secara langsung.

Siapa yang berisiko mengalami Anemia akibat Penyakit Kronis?

Penyakit paling umum yang dapat menyebabkan anemia adalah:

Bagaimana mekanisme terjadinya Anemia akibat Penyakit Kronis?

Para peneliti telah menyimpulkan, bahwa seseorang dengan anemia penyakit kronis juga memiliki ketidakseimbangan dalam distribusi zat besi dalam tubuh dan sebagai akibatnya tidak dapat secara efektif menggunakan zat besi untuk membuat sel darah baru walaupun memiliki kadar zat besi yang cukup atau tinggi yang disimpan dalam jaringan. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Zat besi adalah mineral penting yang ditemukan di semua sel tubuh dan sangat penting bagi tubuh untuk berfungsi dan tumbuh dengan baik. Zat besi banyak ditemukan pada beberapa jenis makanan seperti daging merah, unggas, telur dan sayuran. 

Kadar zat besi harus tetap dalam kisaran tertentu di dalam tubuh, jika tidak mereka dapat menyebabkan anemia (karena kadar zat besi fungsional rendah) atau kerusakan organ yang bersangkutan (karena kadar zat besi tinggi yang abnormal di jaringan tertentu).

Zat besi diperlukan untuk memproduksi hemoglobin, bagian dari sel darah merah yang membawa oksigen. 

Temuan kunci dalam anemia penyakit kronis adalah peningkatan penyerapan dan retensi zat besi dalam sel-sel tertentu, yang menyebabkan berkurangnya jumlah zat besi fungsional yang tersedia untuk produksi hemoglobin. 

Kurangnya zat besi fungsional menghambat perkembangan hemoglobin, yang, pada gilirannya, mengurangi jumlah oksigen yang dikirim ke seluruh tubuh (anemia).

Para peneliti percaya bahwa sistem kekebalan tubuh, yang tetap terus aktif pada individu dengan penyakit kronis, menghasilkan zat yang mempengaruhi perkembangan, penyimpanan, dan transportasi zat besi di dalam tubuh. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Sel-sel dalam sistem kekebalan tubuh menghasilkan sitokin, protein khusus yang merangsang atau menghambat fungsi sel-sel sistem kekebalan tubuh lainnya.

Hepcidin, hormon yang diproduksi di hati yang membantu mengatur metabolisme dan transportasi zat besi dalam tubuh, memainkan peran penting dalam terjadinya anemia penyakit kronis. 

Para peneliti percaya sitokin spesifik yang dikenal sebagai interleukin-6 (IL-6) merangsang produksi hepcidin dalam banyak kasus, meskipun hepcidin juga dapat diproduksi sebagai respons terhadap peradangan dengan jalur yang tidak melibatkan IL-6. 

Kelebihan hepcidin menyebabkan terlalu banyak zat besi yang terperangkap di dalam sel, menurunkan jumlah zat besi yang tersedia untuk memproduksi hemoglobin, sehingga mengakibatkan anemia. 

Sebagian besar peneliti percaya bahwa hepcidin adalah faktor kunci yang menyebabkan terjadinya anemia penyakit kronis.

10 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Morrow ES Jr. Allscripts EPSi. Mayo Clinic, Rochester, Minn. July 22, 2019.
Your guide to anemia. National Heart, Lung, and Blood Institute. https://www.nhlbi.nih.gov/files/docs/public/blood/anemia-yg.pdf.
Anemia. American Society of Hematology. https://www.hematology.org/Patients/Anemia/.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app