Lercanidipine: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Feb 14, 2019 Update terakhir: Jan 21, 2020 Tinjau pada Mei 7, 2019 Waktu baca: 4 menit

Hipertensi adalah kontributor utama beban penyakit global, yang sangat sering ditemukan pada orang-orang dengan usia lanjut. Menurut perkiraan, Hipertensi telah menyebabkan 7,1 juta kematian dini pada tahun 2002 dan merupakan masalah yang terus meningkat di seluruh dunia.Hipertensi adalah faktor risiko yang sangat erat pengaruhnya dalam menyebabkan berbagai penyakit kardiovaskular, dan sering dikombinasikan dengan faktor risiko lain seperti merokok, obesitas, dan aktivitas fisik. Obat antihipertensi dikenal dapat mencegah komplikasi jantung. Menurunkan risiko stroke hingga 40% pada seseorang yang mengalami penurunan tekanan darah diastolik jangka panjang 5-6 mmHg.

Pengobatan hipertensi bertujuan untuk mengurangi risiko komplikasi penyakit jantung jangka panjang, dan melibatkan modifikasi gaya hidup, terapi obat antihipertensi, dan pengobatan kondisi lainnya yang dapat memperparah kondisi hipertensi. 

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Nutrisi esensial bagi kesehatan ibu dan perkembangan bayi selama 1000 hari pertama kehidupan. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Obat antihipertensi terdiri dari 5 kelas utama (diuretik, calcium channel blockers, β-blocker, penghambat enzim pengonversi angiotensin [ACE], dan blocker reseptor angiotensin) semuanya efektif dalam menurunkan tekanan darah, sehingga pilihan obat dapat diatur oleh karakteristik pasien (profil risiko, penyakit penyerta), tolerabilitas obat, biaya obat, dan meningkatnya kesadaran akan kebutuhan terapi kombinasi untuk mencapai tekanan darah yang diinginkan.

Mengenai Lercanidipine

Golongan:

Obat resep

Kemasan:

Tablet

Kandungan:

Calcium channel blockers

Apa itu Lercanidipine?

Lercanidipine termasuk dalam kelompok obat-obatan yang disebut calcium channel blockers yang menghalangi masuknya kalsium ke dalam sel-sel otot jantung dan pembuluh darah yang membawa darah menjauh dari jantung (arteri). Masuknya kalsium ke dalam sel-sel ini yang menyebabkan jantung berkontraksi dan pembuluh darah menyempit. 

Dengan memblokir masuknya kalsium, calcium channel blockers dapat mengurangi kontraksi jantung dan melebarkan (memperlebar) arteri, sehingga menyebabkan tekanan darah berkurang. Lercanidipine diresepkan untuk Anda untuk mengobati tekanan darah tinggi atau suatu kondisi yang juga dikenal sebagai hipertensi.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Siapa yang tidak bisa minum Lercanidipine?

Lercanidipine dapat dikonsumsi oleh orang dewasa berusia 18 tahun ke atas. Tetapi Lercanidipine tidak cocok digunakan untuk beberapa kalangan tertentu seperti:

  • Pernah mengalami reaksi alergi terhadap lercanidipine atau obat lain di masa lalu
  • Sedang mencoba untuk hamil, sedang hamil atau Anda sedang menyusui
  • Memiliki penyakit hati atau ginjal
  • Menderita penyakit jantung atau baru saja mengalami serangan jantung

Bagaimana dosis dan cara penggunaan obat Lercanidipine?

Selalu gunakan lercanidipine persis sesuai dengan arahan dokter Anda. Lercanidipine tersedia dalam bentuk tablet dengan dosis 10mg dan 20mg. Bahan lain yang terkandung di dalam obat ini meliputi:

  • Lactose monohydrate
  • Microcrystalline cellulose
  • Sodium starch glycolate
  • Povidone K30
  • Magnesium stearate
  • Film coating
  • Hypromellose
  • Talc
  • Titanium dioxide (E171)
  • Macrogol 6000
  • Ferric oxide (E172)

Biasanya Lercanidipine digunakan sekali sehari. Anda dapat minum lercanidipine kapan saja, tetapi usahakan untuk menggunakan obat ini pada waktu yang sama setiap hari, Dosis awal penggunaan Lercanidipine adalah 10mg sekali sehari. Jika dosis ini tidak bekerja dengan cukup baik (tekanan darah Anda tetap terlalu tinggi), Anda mungkin perlu meningkatkan dosis Anda menjadi 20mg sekali sehari. Peningkatan dosis akan dilakukan dengan arahan dari dokter. 

Minum lercanidipine pada saat perut kosong, setidaknya 15 menit sebelum makan. Karena makanan berlemak dapat meningkatkan jumlah lercanidipine yang diserap tubuh Anda dan membuat Anda mengalami efek samping yang lebih berat. Telan tablet Lercanidipine seluruhnya dengan segelas air.

Efek samping apa yang dapat ditimbulkan dari penggunaan Lercanidipine?

Seperti semua obat-obatan, lercanidipine dapat menyebabkan efek samping, walaupun tidak semua orang mendapatkannya. Efek samping sering membaik ketika tubuh Anda terbiasa dengan obat tersebut. Efek samping yang paling sering terjadi akibat penggunaan Lercanidipine adalah:

Efek samping yang serius dari penggunaan Lercanidipine jarang terjadi. Efek sampingnya meliputi nyeri dada. Jika hal ini terjadi, Anda perlu periksa ke dokter. karena nyeri dada kemungkinan bisa menjadi pertanda terjadinya serangan jantung. Selain itu efek samping lainnya yang dapat terjadi adalah Reaksi alergi yang serius. Segera pergi ke dokter atau unit gawat darurat jika Anda mengalami reaksi alergi seperti bibir membengkak, gatal-gatal dan lain- lain. Lercanidipine biasanya tidak dianjurkan pada kehamilan atau saat menyusui.

Jika Anda mencoba untuk hamil atau sudah hamil, bicarakan dengan dokter Anda tentang manfaat dan kemungkinan bahaya mengonsumsi lercanidipine. Daftar efek samping di atas, bukanlah daftar efek samping lengkap yang dapat ditimbulkan oleh penggunaan obat ini. Untuk informasi lengkap mengenai efek samping yang mungkin terjadi pada penggunaan obat ini, periksa pada label informasi yang tertera pada kemasan, atau konsultasikan dengan dokter Anda. 

Apakah Lercanidipine aman dikonsumsi bersama dengan obat-obatan lain?

Jika Anda minum obat lain yang berfungsi untuk menurunkan tekanan darah, seperti ramipril atau lisinopril, bersamaan dengan lercanidipine, kombinasi ini kadang-kadang dapat menurunkan tekanan darah Anda terlalu banyak sehingga menyebabkan Anda mengalami hipotensi. Hipotensi dapat menyebabkan Anda merasa pusing atau bahkan pingsan. Jika hal ini terus terjadi pada Anda, beri tahu dokter Anda karena Anda mungkin membutuhkan penyesuaian dosis. Beberapa obat-obatan dapat mengganggu cara kerja Lercanidipine. Lercanidipine juga dapat mengganggu cara beberapa obat lain bekerja. Konsultasikan dengan dokter Anda sebelum menggunakan Lercanidipine jika Anda mengonsumsi obat-obatan seperti:

Beri tahu dokter Anda mengenai semua pengobatan yang Anda gunakan termasuk obat dengan resep dokter dan obat-obatan bebas yang Anda gunakan seperti vitamin, mineral, produk herbal, dan suplemen. Jangan mulai menggunakan obat baru tanpa berkonsultasi dengan dokter Anda terlebih dahulu.


8 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Grassi G, Robles NR, Seravalle G, Fici F. Lercanidipine in the management of hypertension: An update. J Pharmacol Pharmacother 2017;8:155-65. The Journal of Pharmacology & Pharmacotherapeutics. (http://www.jpharmacol.com/article.asp?issn=0976-500X;year=2017;volume=8;issue=4;spage=155;epage=165;aulast=Grassi)
The Lercanidipine in Adults (LEAD) Study. Medscape. (https://www.medscape.com/viewarticle/460066)
LERCANIDIPINE HYDROCHLORIDE 10MG TABLETS. Drugs.com. (https://www.drugs.com/uk/lercanidipine-hydrochloride-10mg-tablets-leaflet.html)

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app