penyakit radang usus Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Penyakit radang usus lebih lanjut. Baca informasi penyebab, gejala, pengobatan, hingga diskusi dari pengguna HonestDocs. Klik di sini!
Dipublish tanggal: Jul 24, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 4 menit
penyakit radang usus Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Penyakit radang usus (IBD) mengacu pada beberapa penyakit terkait yang mempengaruhi saluran pencernaan. Dalam kasus ini, saluran pencernaan membengkak dan merah (meradang) dan jaringan usus bisa rusak atau hancur.

Penyakit Crohn dan kolitis ulserativa adalah dua bentuk IBD. Keduanya adalah penyakit kronis. Mereka sama dalam beberapa hal, tetapi mereka juga memiliki beberapa perbedaan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Pendukung Gizi & Nutrisi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 8

Pada penyakit Crohn, semua lapisan saluran pencernaan dapat meradang dan mendapatkan luka, atau bisul. Penyakit Crohn dapat memengaruhi bagian mana pun dari saluran pencernaan dari mulut ke anus

Biasanya mempengaruhi ujung usus kecil dan usus besar. Bisa ada tambalan sehat di antara tambalan yang meradang.

Pada kolitis ulserativa, hanya lapisan dalam (mukosa) usus besar yang meradang dan mengalami bisul. Umumnya, kolitis ulserativa dapat mempengaruhi seluruh usus besar. 

Beberapa anak memiliki bercak usus yang sehat di antara bercak yang meradang, tetapi ini mungkin tidak berlaku untuk anak.

Anak-anak dengan IBD dapat memiliki ciri penyakit Crohn dan kolitis ulserativa.

IBD terkadang juga mempengaruhi bagian tubuh lainnya, seperti persendian, hati, mata atau kulit.

Iklan dari HonestDocs
Beli Pendukung Gizi & Nutrisi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 8

Gejala penyakit radang usus

Gejala IBD yang paling umum adalah:

Gejalanya berkisar dari ringan⎯nyeri ringan, tinja yang longgar atau perut yang mengandung gas⎯hingga yang parah, di mana seorang anak merasakan sakit dua kali lipat. 

Kehilangan berat badan, buang air besar lebih dari 8 kali sehari dan mengeluarkan darah. Gejala dapat bervariasi dari waktu ke waktu. 

Hal biasa bagi seorang anak tidak mengalami gejala selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun dan kemudian mengalami gejala yang muncul kembali. Terkadang ini menyulitkan dokter untuk membuat diagnosis.

Masalah kesehatan lain yang diperhatikan dokter

IBD dapat menyebabkan masalah kesehatan lainnya. 

Ini dapat mencakup pertumbuhan yang lambat, pubertas yang tertunda, tulang yang melemah atau kepadatan tulang yang lebih rendah, kecemasan, depresi, dan tantangan emosional. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Pendukung Gizi & Nutrisi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 8

Baca lebih lanjut tentang komplikasi penyakit Crohn atau kolitis ulserativa.

Mendiagnosis penyakit radang usus

Diagnosis selalu dimulai dengan riwayat kesehatan yang terperinci. Untuk mendiagnosis penyakit radang usus, tim Pusat IBD akan menanyakan riwayat penyakit anak secara terperinci. dokter dan anggota tim lainnya akan memeriksa anak.

anak mungkin juga menjalani tes, termasuk praktikum, pencitraan tubuh (radiologi) dan endoskopi.

Tes Laboratorium

Dokter menggunakan tes laboratorium ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang anak:

Tes darah. 

Tes darah memeriksa anemia, yang bisa menjadi pertanda perdarahan internal yang berat di usus, dan tingginya tingkat sel darah putih dan trombosit, yang bisa menjadi tanda peradangan. 

Kadar protein darah bisa memberi tahu tim jika anak tidak makan cukup protein, tidak menyerap cukup protein atau kehilangan terlalu banyak protein karena peradangan. 

Tes lain mencari zat dalam darah yang merupakan tanda-tanda peradangan (tes protein C-reaktif, laju sedimentasi).

Tes pada sampel tinja. 

Tim menggunakan tes ini untuk mencari darah atau tanda-tanda infeksi. Tes feses tertentu dapat memberitahu tim jika anak memiliki peradangan aktif.

Tujuan pengobatan IBD

  • Mengembalikan keseimbangan dan kesehatan tubuh anak Anda
  • Meringankan rasa sakit atau gejala lain yang disebabkan oleh IBD
  • Mengurangi radang dan sembuhkan borok di usus anak Anda
  • Memastikan anak Anda mendapatkan nutrisi yang baik
  • Mengembalikan pertumbuhan dan perkembangan anak Anda
  • Memastikan anak Anda membangun kepadatan tulang terbaik
  • Membantu anak dan keluarga Anda dengan efek mental, emosional, dan sosial dari IBD

Obat-obatan untuk penyakit radang usus

Rumah sakit memulai perawatan untuk IBD dengan obat-obatan dan bantuan nutrisi. Obat-obatan terutama ditujukan untuk menenangkan sistem kekebalan tubuh, yang terlalu reaktif, dan mengurangi peradangan.

Rumah sakit mencoba untuk menghindari penggunaan kortikosteroid (obat-obatan yang menekan sistem kekebalan tubuh) karena mereka dapat menyebabkan efek samping jangka panjang jika digunakan berulang kali.

Beberapa obat lain dapat membantu. Termasuk obat baru yang disebut natalizumab. Ini dapat membatasi pergerakan sel-sel kekebalan yang terlalu aktif. 

Ini digunakan pada orang dewasa dengan penyakit Crohn dan tersedia untuk anak-anak melalui Pusat IBD.

Gizi dan penyakit radang usus, termasuk diet karbohidrat spesifik

Tugas usus adalah memecah makanan sehingga nutrisi dapat diserap ke dalam aliran darah. Peradangan yang diakibatkan IBD dapat menyulitkan anak untuk mendapatkan nutrisi yang cukup untuk tumbuh dan berkembang. 

Bantuan nutrisi dapat membantu memperbaiki kekurangan. Pada saat peradangan terkendali, bantuan nutrisi masih perlu untuk menjaga pola makan yang sehat dan seimbang.

Bantuan nutrisi dapat berarti mengubah apa atau bagaimana anak  makan atau menggunakan terapi nutrisi (formula atau diet khusus).

Tim Pusat IBD merancang rencana nutrisi lengkap untuk anak  sehingga mereka mendapatkan cukup kalori dan makan berbagai makanan, termasuk buah-buahan dan Sayuran.

Terapi nutrisi

Ada banyak bukti yang menunjukkan bahwa terapi nutrisi tertentu dapat mengurangi peradangan pada IBD. 

Di Pusat IBD, rumah sakit melibatkan terapi nutrisi dan membantu keluarga memutuskan apakah jenis perawatan ini tepat untuk anak mereka dan bagaimana menggunakannya.

Operasi untuk penyakit radang usus

Anak mungkin perlu dioperasi jika:

  • Mengalami peradangan serius yang tidak membaik dengan obat-obatan dan bantuan nutrisi.
  • Usus mereka menjadi sangat sempit atau parut karena IBD. Ini bisa memblokir usus.
  • Penyakit Crohn mempengaruhi area di sekitar anus mereka. Ini dapat menyebabkan rasa sakit, infeksi, dan kantung nanah (abses).

Prosedur pembedahan yang dilakukan berbeda untuk penyakit Crohn dan untuk kolitis ulserativa.

Untuk penyakit Crohn, ahli bedah memperbaiki atau menghilangkan bagian usus yang terkena dan mempertahankan sebanyak mungkin usus sehat. Ahli bedah menggunakan banyak teknik untuk melakukan ini.

Untuk kolitis ulserativa, dokter bedah mengangkat seluruh usus besar dan lapisan rektum (atau, terkadang, seluruh rektum). Dalam kebanyakan kasus, dokter akan membuat kantong di dalam tubuh dari ujung usus kecil (ileum) ke anus. 

Kemudian dokter akan menghubungkan usus kecil ke lubang luar yang dibuat di kulit perut sehingga limbah bisa lewat ke kantung. Kantung ini (kantung ileostomi) terpasang di bagian luar. 

Kemudian, ketika kantung bagian dalam dapat mengambil alih, dokter bedah akan menutup ileostomi. 

Adakalanya saluran pencernaan anak tidak cukup sehat untuk membuat kantong di dalam yang berfungsi; dalam hal ini, anak harus tetap menggunakan ileostomi. 


2 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Inflammatory Bowel Disease in Children and Adolescents. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4702263/)
Crohn’s Disease in Children and Teens: Symptoms, Causes, and Treatments. WebMD. (https://www.webmd.com/ibd-crohns-disease/crohns-disease/crohns-disease-in-children-and-teens#1)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app