Hipopituitarisme - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: Jul 6, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 784.273 orang

Kelenjar pituitari adalah kelenjar yang terletak di bagian bawah otak Anda. Kelenjar pituitari berfungsi untuk melepaskan delapan hormon. Masing-masing hormon ini memiliki fungsinya masing-masing pada tubuh Anda. 

Hormon yang diproduksi oleh kelenjar hipofisis meliputi:

  • Adrenocorticotropic hormone (ACTH) memicu produksi kortisol dan reaksi kimia yang membuat tubuh Anda memproduksi adrenalin dan noradrenalin.
  • Hormon antidiuretik (ADH) mengendalikan tekanan darah Anda dan mengatur regulasi cairan dalam tubuh Anda.
  • Follicle-stimulating hormone (FSH) merangsang pertumbuhan folikel ovarium pada wanita dan produksi sperma pada pria.
  • Hormon pertumbuhan (GH) membuat anak-anak tumbuh, dan mempertahankan struktur dan metabolisme tubuh pada orang dewasa.
  • Hormon luteinizing (LH) bertanggung jawab atas kesuburan, pubertas, dan menstruasi pada wanita.
  • Oksitosin penting untuk persalinan dan menyusui. Mungkin juga memainkan peran besar dalam perilaku manusia.
  • Prolaktin memiliki lebih dari 300 kegunaan dalam tubuh.
  • Hormon perangsang tiroid (TSH) mengatur produksi hormon dalam tiroid.
  • Hipopituitarisme terjadi ketika kelenjar pituitari tidak cukup menghasilkan satu atau lebih dari hormon-hormon ini.

Apa yang menyebabkan kelenjar pituitari kurang aktif?

Trauma dapat menyebabkan kelenjar pituitari Anda tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Misalnya, ketika Anda menjalani operasi otak, menderita infeksi otak, atau mengalami cedera kepala, dapat mempengaruhi kelenjar hipofisis Anda.

Beberapa tumor juga dapat mempengaruhi fungsi kelenjar pituitari, contohnya:

  • tumor otak
  • tumor kelenjar hipofisis (penyebab umum hipopituitarisme)
  • tumor hipotalamus

Beberapa kemungkinan penyebab hipopituitarisme lainnya termasuk:

  • sarkoidosis (penyakit paru-paru kronis)
  • hemochromatosis (penyakit keturunan yang ditandai dengan terlalu banyak zat besi dalam tubuh)
  • histiocytosis X (kelainan autoimun yang langka di mana sel kekebalan tubuh menyerang organ)
  • stroke 
  • TBC
  • limfositik hipofisitis (penyakit autoimun yang ditandai oleh peradangan kelenjar hipofisis)
  • kehilangan darah saat melahirkan (sindrom Sheehan)
  • terapi radiasi
  • cedera otak traumatis pada bayi baru lahir, bayi, dan anak-anak

Dalam beberapa kasus hipopituitarisme, penyebabnya mungkin tidak diketahui.

Gejala kelenjar hipofisis yang kurang aktif

Gejala yang ditimbulkan dari kondisi hipopituitarisme tergantung pada hormon apa yang mengalami penurunan produksi. Beberapa gejala yang dapat disebabkan oleh hipopituitarisme berdasarkan hormon yang mengalami masalah contohnya:

Bagaimana cara mencegah terjadinya kondisi hipopituitarisme?

Hipopituitarisme tidak sepenuhnya dapat dicegah, khususnya jika kondisi ini disebabkan oleh tumor otak yang tidak diketahui penyebabnya. Namun ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mencegah terjadinya hipopituitarisme, contohnya:

  • Perawatan pasca melahirkan yang baik untuk mencegah terjadinya hipopituitarisme pada ibu akibat pendarahan.
  • Terapi radiasi yang meminimalkan paparan hipofisis dapat mengurangi angka kejadian hipopituitarisme.
  • Berkonsultasi dengan dokter bedah saraf jika Anda hendak menjalani operasi pada otak yang mungkin menyebabkan terjadinya cedera pada kelenjar pituitari 
  • Mencegah terjadinya stroke dengan menerapkan pola hidup sehat

Apa yang dapat Anda lakukan untuk mengatasi kelenjar pituitari yang tidak aktif?

Diagnosa

Jika dokter Anda mencurigai adanya gangguan hipofisis,kemungkinan dokter akan melakukan beberapa tes untuk memeriksa kadar berbagai hormon dalam tubuh Anda. Tes yang dapat dilakukan dokter meliputi:

  • Tes darah. Pemeriksaan darah dapat membantu mendeteksi defisit hormon sebagai akibat dari gangguan pada kelenjar hipofisis. Sebagai contoh, tes darah dapat mengidentifikasi kadar hormon tiroid, adrenal atau seks, yang rendah dan dapat menentukan apakah menurunnya produksi hormon disebabkan oleh gangguan pada kelenjar pituitari.
  • Pencitraan otak. Magnetic resonance imaging (MRI) otak Anda dapat mendeteksi tumor hipofisis atau kelainan struktural lainnya. 
  • Stimulasi atau pengujian dinamis. Dokter Anda mungkin menyarankan Anda pergi ke klinik endokrin khusus untuk menjalani tes yang memeriksa sekresi hormon tubuh Anda.

Pengobatan hipopituitarisme

Kondisi ini harus ditangani oleh dokter spesialis penyakit dalam ahli endokrin. Tidak ada pengobatan tunggal yang dapat menyembuhkan penyakit ini, karena kondisi ini dapat mempengaruhi sejumlah hormon. Secara umum, tujuan perawatan adalah untuk mengembalikan semua kadar hormon Anda menjadi kembali normal.

Pengobatan hipopituitarisme mungkin dapat dilakukan dengan minum obat untuk mengganti hormon yang tidak diproduksi kelenjar hipofisis Anda dengan benar. Dalam hal ini, dokter Anda perlu memeriksa kadar hormon Anda secara teratur. Pemeriksaan rutin dapat membantu dokter untuk menyesuaikan dosis obat yang Anda gunakan untuk memastikan Anda mendapatkan dosis yang optimal.

Jika tumor menyebabkan masalah pituitari, operasi pengangkatan tumor dapat dilakukan untuk mengembalikan produksi hormon Anda menjadi normal. Dalam beberapa kasus, terapi radiasi juga dapat dilakukan untuk mengobati tumor.


Referensi

Holm, G. Healthline (2017). Underactive Pituitary Gland (Hypopituitarism).

Hormone Health (2017). Hypopituitarism.

Kim, SY. (2015). Diagnosis and treatment of Hypopituitarism. Endocrinology and Metabolism, 30(4), pp. 443-455.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit