Gangguan Irama Jantung (Valvular Atrial Fibrilasi) - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Dipublish tanggal: Apr 29, 2019 Update terakhir: Jan 21, 2020 Waktu baca: 3 menit

Atrial fibrilasi (AFib) adalah suatu kondisi dimana tidak adanya kontraksi yang adekuat dari serambi jantung (atrial) sehingga menyebabkan irama jantung yang tidak normal. Berdasarkan mekanisme yang menyebabkannya, AFib diklasifikasikan menjadi AFV Valvular dan AFV non-valvular.

AFib valvular adalah suatu kondisi yang ditemukan pada orang yang memiliki kelainan katup jantung atau katup jantung prostetik. AFib nonvalvular umumnya mengacu pada AFib yang disebabkan oleh hal-hal lain, seperti tekanan darah tinggi atau stres.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Simvastatin berfungsi untuk menurunkan kadar kolesterol yang tinggi pada pasien – pasien dislipidemia. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Masih ada beberapa perdebatan tentang bagaimana mendefinisikan AFib valvular secara tepat. Sekitar 4 hingga 30 persen orang dengan AFib dianggap memiliki AFib valvular. 

Angka dengan rentang yang cukup jauh ini mungkin disebabkan oleh kurangnya konsensus tentang penyebab pasti yang membedakan penyakit AFib valvular dan AFib Non-valvular.

Bagi tenaga medis seperti dokter dan dokter spesialis, penting untuk membedakan antara AFib nonvalvular dan valvular, karena keduanya memiliki tatalaksana yang berbeda.

Apa penyebab terjadinya Atrial Fibrilasi Valvular?

Beberapa penyebab yang dapat menimbulkan terjadinya atrial fibrilasi valvular meliputi

1.Stenosis Katup Mitral

Katup mitral adalah katup yang membatasi antara jantung kiri bagian atas dan jantung kiri bagian bawah. Katup mitral berfungsi untuk mengatur aliran darah yang dapat keluar masuk antar ruang jantung. 

Stenosis katup mitral adalah suatu kondisi dimana katup mitral menjadi kaku sehingga tidak dapat membuka secara penuh sehingga menyebabkan volume darah yang mengalir menjadi berkurang.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Simvastatin berfungsi untuk menurunkan kadar kolesterol yang tinggi pada pasien – pasien dislipidemia. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Demam rematik adalah penyebab paling umum dari stenosis katup mitral. Walaupun kondisi ini jarang ditemukan di Amerika Serikat, demam rematik masih sering ditemukan di negara-negara berkembang.

2.Katup Jantung Buatan

Penyebab lain dari AFib valvular adalah memiliki katup jantung buatan. Katup jantung buatan digunakan untuk menggantikan katup jantung yang rusak. Katup dapat dibuat dari berbagai bahan, seperti:

  • katup jantung mekanis
  • katup jaringan dari donor hewan
  • katup jaringan dari donor manusia

Gejala AFib Valvular

Jika Anda mengalami gejala AFib, gejala yang ditimbulkan meliputi:

Jika Anda memiliki AFib selama lebih dari 12 bulan, maka kondisi ini disebut AFib persisten.

Apakah Atrial Fibrilasi Valvular dapat dicegah?

Atrial fibrilasi valvular tidak sepenuhnya dapat dicegah, namun jika Anda mengalami suatu penyakit peradangan akibat infeksi, Anda perlu segera memeriksakan diri Anda ke dokter untuk mencegah terjadinya penyakit jantung rematik yang dapat menyebabkan kerusakan katup mitral dan mencegah terjadinya atrial fibrilasi valvular.

Apa penanganan yang dibutuhkan untuk mengatasi Atrial Fibrilasi Valvular?

Diagnosa

Atrial fibrilasi adalah kondisi yang dapat mengancam jiwa. Jika Anda mengalami gejala-gejala jantung seperti di atas, segera periksakan diri Anda ke dokter. Jika dokter berpikir Anda mungkin memiliki AFib, mereka akan melakukan pemeriksaan fisik dan menggali lebih jauh tentang keluarga dan riwayat medis Anda. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Jantung via HDmall

Dapatkan Obat Jantung Terlengkap 2020. Beli sekarang juga, GRATIS ongkir* pengiriman ke seluruh Indonesia dan bisa COD. Privasi Paket Pengiriman. Konsultasi gratis dengan apoteker kami.

Default internal ads 10

Mereka juga akan meminta Anda untuk menjalani beberapa pemeriksaan medis seperti :

Pengobatan AFib Valvular

Pengobatan Atrial Fibrilasi valvular berfokus pada mengontrol detak dan ritme jantung serta mencegah pembekuan darah.

Obat antikoagulasi dapat membantu mengurangi kemungkinan terjadinya pembekuan darah. Obat antikoagulan sangat dibutuhkan khususnya jika Anda memiliki katup jantung buatan. Karena gumpalan darah cenderung terbentuk pada permukaan katup buatan.

Antikoagulan yang paling umum digunakan adalah antagonis vitamin K, seperti warfarin (Coumadin). Antikoagulan ini dapat menghambat kemampuan tubuh untuk menggunakan vitamin K, yang diperlukan untuk membentuk gumpalan darah.

  • Mengontrol detak jantung dan ritme

Jika seseorang dengan gambaran ekg atrial fibrilasi disertai dengan kesadaran yang menurun, maka dokter mungkin menggunakan prosedur yang dikenal sebagai kardioversi untuk mengatur ulang ritme jantung Anda. tindakan medis ini dilakukan dengan memberikan aliran listrik ke jantung untuk memulai kembali aktivitas listrik jantung.

Obat-obatan tertentu juga dapat membantu menjaga irama jantung. Contohnya termasuk:

  • Ablasi Jantung

Prosedur yang lebih invasif, seperti ablasi kateter jantung, juga tersedia untuk mengembalikan ritme jantung. Ablasi jantung dapat dilakukan jika seseorang dengan kelainan Atrial Fibrilasi tidak respon dengan pengobatan menggunakan antikoagulan.

Sebelum merekomendasikan ablasi, dokter Anda akan mempertimbangkan kesehatan Anda secara keseluruhan.


3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Atrial fibrillation: Symptoms, complications, and risk factors. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/323621.php)
Atrial Fibrillation: Causes, Symptoms, Treatment, and More. Healthline. (https://www.healthline.com/health/living-with-atrial-fibrillation)
Atrial Fibrillation (AFib) Causes, Risk factors and Triggers. WebMD. (https://www.webmd.com/heart-disease/atrial-fibrillation/causes-risks-triggers-afib#1)

Artikel ini hanya sebagai informasi awal mengenai kondisi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini
Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app