Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM

Katup Mitral - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: SEP 15, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 676.093 orang

Katup mitral terletak di sisi kiri jantung di antara dua ruang yaitu atrium kiri dan ventrikel kiri. Katup berfungsi untuk menjaga darah mengalir dengan baik dalam satu arah dari atrium kiri ke ventrikel kiri. Ini juga mencegah darah mengalir mundur.

Penyakit katup mitral terjadi ketika katup mitral tidak berfungsi dengan baik, memungkinkan darah mengalir mundur ke atrium kiri. Akibatnya, jantung tidak memompa cukup darah keluar dari ruang ventrikel kiri untuk memasok tubuh dengan darah yang dipenuhi oksigen

Hal ini bisa menyebabkan gejala seperti kelelahan dan sesak napas. Namun, banyak orang dengan penyakit katup mitral tidak mengalami gejala apapun.

Jika tidak diobati, penyakit katup mitral dapat menyebabkan komplikasi serius yang mengancam jiwa seperti gagal jantung atau detak jantung tidak teratur, yang disebut aritmia.

Jenis penyakit Katup Mitral

Ada tiga jenis penyakit katup mitral yaitu stenosis, prolaps, dan regurgitasi.

  • Stenosis katup mitral

Stenosis terjadi ketika pembukaan katup menjadi sempit. Ini berarti tidak cukup darah yang dapat masuk ke ventrikel kiri.

  • Prolaps katup mitral

Prolaps terjadi ketika flap pada tonjolan katup bukannya menutup rapat. Ini mungkin mencegah katup menutup sepenuhnya, dan regurgitasi - aliran darah ke belakang - dapat terjadi.

  • Regurgitasi katup mitral

Regurgitasi terjadi ketika darah bocor dari katup dan mengalir mundur ke atrium kiri ketika ventrikel kiri menekan.

Penyebab penyakit Katup Mitral

Setiap bentuk penyakit katup mitral memiliki penyebab sendiri.

  • Stenosis katup mitral

Stenosis katup mitral biasanya disebabkan oleh jaringan parut akibat demam rematik. Biasanya penyakit pada masa kanak-kanak, demam rematik timbul dari respons imun tubuh terhadap infeksi bakteri streptokokus. Demam rematik merupakan komplikasi serius radang tenggorokan atau demam berdarah.

Organ yang paling terpengaruh oleh demam rematik akut adalah persendian dan jantung. Sendi bisa menjadi meradang, yang dapat menyebabkan cacat sementara dan kadang-kadang kronis. Berbagai bagian jantung dapat meradang dan menyebabkan kondisi jantung yang berpotensi serius ini, termasuk:

  • endocarditis: radang selaput jantung
  • miokarditis: radang otot jantung
  • pericarditis: radang selaput yang mengelilingi jantung

Jika katup mitral meradang, hal ini dapat menyebabkan kondisi jantung kronis yang disebut penyakit jantung rematik. Tanda-tanda dan gejala klinis dari kondisi ini mungkin tidak terjadi sampai 5 sampai 10 tahun setelah episode demam rematik.

Ada penyebab lain dari stenosis katup mitral, tetapi ini jarang terjadi, termasuk:

  • gumpalan darah
  • penumpukan kalsium
  • cacat jantung bawaan
  • pengobatan radiasi
  • tumor
  • Prolaps katup mitral

Prolaps katup mitral sering tidak memiliki penyebab spesifik atau diketahui. Ini cenderung berjalan dalam keluarga atau terjadi pada mereka yang memiliki kondisi lain, seperti skoliosis dan masalah jaringan ikat.

  • Regurgitasi katup mitral

Berbagai masalah jantung dapat menyebabkan regurgitasi katup mitral. Anda dapat mengembangkan regurgitasi katup mitral jika Anda pernah memiliki:

  • endokarditis, atau radang selaput dan katup jantung
  • serangan jantung
  • demam rematik

Gejala penyakit Katup Mitral

Gejala penyakit katup mitral bervariasi tergantung pada masalah yang terjadi. Bahkan kondisi ini mungkin tidak menimbulkan gejala sama sekali. Ketika gejala muncul, tanda-tanda yang terjadi dapat meliputi:

  • batuk
  • napas pendek, terutama saat Anda berbaring atau berolahraga
  • kelelahan
  • pusing

Anda juga mungkin merasakan sakit atau sesak di dada. Dalam beberapa kasus, Anda mungkin merasa jantung  berdetak tidak teratur atau cepat. Gejala semua jenis penyakit katup mitral biasanya berkembang secara bertahap. Kondisi ini mungkin muncul atau memburuk ketika tubuh menghadapi stres berlebihan, infeksi atau kehamilan.

Diagnosis penyakit Katup Mitral

Jika dokter mencurigai bahwa adanya penyakit katup mitral, dokter akan melakukan pemeriksaan dengan stetoskop untuk mendengarkan jantung. Bunyi atau pola ritme yang tidak biasa dapat membantu mendiagnosis apa yang sedang terjadi.

Serangkaian tes pemeriksaan juga dapat dilakukan untuk membantu memastikan diagnosis, meliputi:

Tes pencitraan

  • Ekokardiogram: Tes ini menggunakan gelombang ultrasonik untuk menghasilkan gambar struktur dan fungsi jantung.
  • X-ray: Tes umum ini menghasilkan gambar pada komputer atau film dengan mengirimkan partikel sinar-X melalui tubuh.
  • Echocardiogram transesophageal: Tes ini menghasilkan gambar jantung lebih rinci daripada echocardiogram tradisional. Selama prosedur, dokter Anda memasang alat yang memancarkan gelombang ultrasonik ke kerongkongan, yang terletak tepat di belakang jantung.
  • Kateterisasi jantung: Prosedur ini memungkinkan dokter melakukan berbagai tes, termasuk mendapatkan gambar pembuluh darah jantung. Selama prosedur, dokter memasukkan tabung tipis dan panjang ke lengan, paha atas, atau leher dan memasangkannya ke jantung.
  • Elektrokardiogram (EKG atau EKG): Tes ini mencatat aktivitas listrik jantung.
  • Pemantauan Holter: Ini adalah perangkat pemantauan portabel yang merekam aktivitas listrik jantung selama periode waktu tertentu, biasanya 24 hingga 48 jam

Tes untuk memantau aktivitas jantung

  • Tes stres

Dokter  mungkin ingin memantau Anda saat berolahraga untuk menentukan bagaimana jantung Anda merespons stres fisik.

Pengobatan penyakit Katup Mitral

Perawatan untuk penyakit katup mitral mungkin tidak diperlukan, tergantung pada keparahan kondisi dan gejala Anda. Jika kasus Anda cukup parah, ada tiga kemungkinan perawatan atau kombinasi perawatan yang dapat memperbaiki kondisi, sebagai berikut.

Obat-obatan

Jika perawatan diperlukan, dokter akan mulai perawatan dengan obat-obatan. Tidak ada obat yang benar-benar dapat memperbaiki masalah struktural dengan katup mitral. Beberapa obat dapat meredakan gejala atau mencegahnya perburukan gejala. Obat-obatan ini termasuk:

  • antiaritmia, untuk mengobati irama jantung abnormal
  • antikoagulan, untuk mengencerkan darah
  • beta blocker, untuk memperlambat detak jantung
  • diuretik, untuk mengurangi akumulasi cairan di paru-paru

Valvuloplasty

Dalam beberapa kasus, dokter mungkin perlu melakukan prosedur medis. Misalnya, dalam kasus stenosis katup mitral, dokter dapat menggunakan balon untuk membuka katup dalam prosedur yang disebut balon valvuloplasti.

Operasi

Dalam kasus yang parah, pembedahan mungkin diperlukan. Dokter dapat memperbaiki secara bedah katup mitral yang ada agar berfungsi dengan baik. Jika itu tidak memungkinkan, penggantian katup mitral baru mungkin diperlukan. 

Penggantiannya bisa dilakukan secara biologis atau mekanis. Penggantian biologis dapat diperoleh dari sapi, babi, atau manusia lain.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit