Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Doctor men
Ditinjau oleh
VINA SETIAWAN

Kenali Demam Rematik Dari Penyebab, Gejala dan, Pengobatannya

Update terakhir: NOV 18, 2019 Tinjau pada NOV 18, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 2.006.645 orang

Tahukan Anda bahwa antibiotik pertama kali ditemukan oleh Alexander Fleming pada tahun 1928, Penemuan Antibiotik adalah salah satu kemajuan dalam bidang kesehatan yang sangat bermanfaat bagi seluruh umat manusia

Sebelum obat-obatan antibiotik digunakan secara luas, demam rematik adalah penyebab terbesar terjadinya kelaianan katup jantung. Demam rematik adalah komplikasi yang terjadi dari radang sakit tenggorokan yang tidak diobati (disebabkan oleh infeksi kelompok A bakteri streptokokus).

Iklan dari HonestDocs
Beli Thiamycin via HonestDocs

Thiamycin adalah obat antibiotik yang digunakan untuk mengobati infeksi bakteri pada saluran pernafasan, infeksi saluran pencernaan, dan infeksi saluran kemih. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Thiamycin 500 mg kapsul 1

Demam rematik dapat merusak jaringan tubuh dengan menyebabkannya peradanganan, tetapi komplikasi yang paling berbahaya adalah bila peradangan terjadi pada jantung Anda. 

Demam rematik dapat menyebabkan peradangan jantung yang berujung pada pembentukan luka (jaringan parut). Jaringan parut ini dapat membuat mobilitas katup jantung berkurang, hasilnya katup jantung jadi sulit untuk membuka atau menutup, sehingga menyebabkan jantung Anda bekerja lebih keras untuk memompa darah ke seluruh tubuh Anda. 

Kerusakan katup ini dapat menyebabkan kondisi yang disebut penyakit jantung rematik, yang berisiko menyebabkan penyakit gagal jantung kongestif.

Apa yang menyebabkan demam rematik?

Saat seseorang terinfeksi bakteri seperti yang terjadi pada kasus infeksi tenggorokan yang menyebabkan radang tenggorokan dan tidak diobati secara baik dan benar, infeksi bakteri yang awalnya hanya terdapat pada tenggorokan, dapat berkembang menjadi infeksi sistemik, yang artinya kuman menyerang seluruh tubuh melalui sirkulasi darah.

Sebagai perlawanan dari infeksi yang terjadi, tubuh akan mengirim antibodi untuk melawan kuman penyebab peradangan. Pada suatu ketika, antibodi ini tidak hanya menyerang kuman penyebab infeksi, tetapi dapat menyerang jaringan sendi atau jaringan pada jantung Anda. 

Jika antibodi menyerang jantung Anda, mereka dapat menyebabkan katup jantung Anda meradang dan akhirnya mengalami pembengkakan yang menyebabkan mobilitas katup jantung berkurang.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Simvastatin berfungsi untuk menurunkan kadar kolesterol yang tinggi pada pasien – pasien dislipidemia. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Siapa yang berisiko terkena demam rematik?

Kurang dari 0,3% orang yang mengalami radang tenggorokan juga mengalami demam rematik. Demam rematik paling umum terjadi pada anak-anak berusia 5 hingga 15 tahun, tetapi orang dewasa juga mungkin mengalami kondisi ini. 

Dokter berpikir bahwa sistem kekebalan tubuh yang lemah dapat meningkatkan risiko seseorang terserang demam rematik.

Apa saja gejala demam rematik?

Gejala demam rematik biasanya dimulai 1 hingga 6 minggu setelah Anda mengalami infeksi streptokokus yang menyebabkan radang tenggorokan. Gejala yang umunm ditemukan yaitu:

  • Demam
  • Nyeri atau pembengkakan pada sendi di pergelangan tangan, siku, lutut, atau pergelangan kaki Anda
  • Munculnya benjolan kecil di bawah kulit, di atas siku atau lutut (disebut nodul)
  • Ruam merah yang timbul di dada, punggung, atau perut Anda
  • Perut sakit atau tidak merasa lapar
  • Letih, sesak nafas, atau merasa sangat lelah

Diagnosa Demam Rematik

Dokter Anda akan memulai dengan melakukan pemeriksaan kultur tenggorokan untuk mencari tahu apakah Anda mengalami infeksi streptokokus.

Kemudian, dokter Anda akan menggunakan stetoskop untuk mendengarkan apakah terdapat bising jantung yang dapat menggambarkan masalah pada jantung Anda. 

Dokter juga akan mencari nodul di persendian Anda. Kadang-kadang, tes darah, rontgen dada, atau elektrokardiogram (EKG atau EKG) mungkin diperlukan untuk menegakan diagnosis demam rematik.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Bagaimana pengobatan pada demam rematik dilakukan?

Demam rematik harus segera diobati. Jika Anda mengalami sakit tenggorokan yang berlangsung lebih dari 3 hari, atau jika Anda mengalami demam dan sakit kepala bersama dengan sakit tenggorokan, Anda harus mengunjungi dokter untuk melakukan pemeriksaan kultur tenggorokan. 

Bahkan jika Anda tidak menderita sakit tenggorokan tetapi mengalami demam dan muncul ruam pada kulit, hal ini bisa menggambarkan terjadinya peradangan pada diri Anda, dan pemeriksaan tetap harus dilakukan. 

Perlu diingat bahwa demam rematik dapat dihasilkan dari infeksi streptokokus yang tidak diobati, jadi sangat penting untuk mengobati infeksi sebelum menyebabkan komplikasi yang lebih buruk. Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam pengobatan demam rematik, yaitu :

  • Perubahan Gaya Hidup
    Jika demam rematik telah menyebabkan penyakit jantung rematik atau kerusakan pada katup jantung Anda, dokter Anda mungkin menyarankan agar Anda meminum obat antibiotik dalam jangka waktu yang panjang. Beberapa pasien dengan demam rematik perlu minum antibiotik seumur hidup mereka. Dalam kasus apa pun, Anda harus selalu memberi tahu dokter atau dokter gigi tentang riwayat demam rematik Anda sebelum menjalani prosedur bedah atau gigi. Prosedur seperti itu dapat menyebabkan bakteri memasuki aliran darah dan menginfeksi katup jantung Anda.
  • Obat-obatan
    Jika dokter mengetahui bahwa Anda mengalami infeksi bakteri streptokokus, Dokter akan meresepkan obat antibiotik. Penting bahwa Anda meminum obat sesuai dengan anjuran dokter. Jangan berhenti minum obat hanya karena Anda mulai merasa lebih baik. Banyak orang merasa lebih baik setelah beberapa hari terapi, jadi mereka berhenti minum obat mereka. Tapi perlu diketahui walaupun sakit tenggorokan Anda sudah sembuh, tanpa antibiotik dalam aliran darah Anda, bakteri streptokokus masih dapat berkembang biak dan mempengaruhi jantung dan organ lainnya.
  • Prosedur operasi
    Jika infeksi streptokokus menyebabkan demam rematik, dokter Anda mungkin meresepkan obat-obatan anti-inflamasi atau aspirin untuk mengurangi pembengkakan di jaringan tubuh Anda. Kadang-kadang, pasien perlu mengkonsumsi diuretik untuk membantu mengeluarkan kelebihan air dan garam. Berapa lama Anda mengkonsumsi obat ini bergantung pada usia Anda, berapa banyak serangan yang Anda miliki, dan seberapa parah gejala Anda. 

Pada beberapa pasien, demam rematik dapat merusak katup jantung. Dalam kasus ini, dokter Anda dapat merekomendasikan operasi untuk memperbaiki atau mengganti katup yang rusak.


Referensi

DerSarkissian, C. WebMD (2017). Understanding Rheumatic Fever -- the Basics.

Johnson, S. Healthline (2018). Rheumatic Fever.

Mayo Clinic (2018). Diseases & Conditions. Strep throat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit