Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Doctor men
Ditinjau oleh
DR VINA SETIAWAN

Dolmatil : Manfaat,Efek Samping,dan Dosis

Update terakhir: SEP 16, 2019 Tinjau pada SEP 16, 2019 Waktu baca: 5 menit
Telah dibaca 1.571.375 orang

Dolmatil adalah obat yang mengandung bahan aktif sulpiride, yang merupakan jenis obat yang disebut antipsikotik. Obat ini digunakan untuk mengobati skizofrenia (penyakit kejiwaan).

Sulpiride bekerja dengan memblokir reseptor dopamin di otak. Dopamin adalah senyawa alami yang disebut neurotransmitter. Obat ini adalah bahan kimia yang disimpan dalam sel-sel saraf dan terlibat dalam mengirimkan pesan antara sel-sel saraf

Dopamin adalah neurotransmitter yang diketahui terlibat dalam mengatur suasana hati dan perilaku.

Penyakit psikotik dianggap disebabkan oleh gangguan dalam aktivitas neurotransmiter (terutama dopamin) di otak. Skizofrenia diketahui terkait dengan aktivitas dopamin yang berlebihan di otak, dan hal ini mungkin menyebabkan terjadinya delusi dan halusinasi yang merupakan ciri dari penyakit ini.

Sulpiride bekerja dengan cara menghalangi reseptor di otak yang merespon dopamin. Obat ini mencegah aktivitas dopamin yang berlebihan dan membantu mengendalikan gejala skizofrenia.

Orang dengan skizofrenia mungkin mengalami 'gejala positif' (seperti halusinasi, gangguan pikiran, hiperaktif) dan / atau 'gejala negatif' (seperti kurangnya emosi dan isolasi sosial). Sulpiride efektif dalam meredakan gejala skizofrenia baik gejala positif dan negatif.

Mengenai Dolmatil

Golongan:

Obat resep

Kemasan:

Tablet

Kandungan:

Obat antipsikotik 

Bagaimana cara penggunaan obat ini?

Dolmatil tersedia dalam bentuk tablet dengan sediaan 400 hingga 800mg. Tablet sulpiride dapat dikonsumsi sebelum atau sesudah makan. Sulpiride biasanya diminum dua kali sehari (pagi dan sore). Dosis yang diresepkan akan bervariasi dari orang ke orang. Penting untuk mengikuti instruksi yang diberikan oleh dokter Anda.

Dosis penggunaan pada orang dewasa

Dosis awal 400 mg hingga 800 mg setiap hari, diberikan satu atau dua tablet dua kali sehari (pagi dan sore).

  • Untuk mengatasi gejala dominan positif, harus menggunakan dosis yang lebih tinggi. Dosis yang dianjurkan biasanya 400 mg dua kali sehari, ditingkatkan secara berkala hingga mencapai dosis  maksimum hingga 1200 mg dua kali sehari.
  • Untuk mengatasi gejala dominan negatif, dosis yang digunakan harus di bawah 800 mg setiap hari; oleh karena itu, dosis awal 400 mg dua kali sehari dianjurkan. Kemudian diturunkan menjadi 200 mg dua kali sehari
  • Pasien dengan gejala campuran positif dan negatif, tanpa predominasi, biasanya akan merespon dosis 400 - 600 mg dua kali sehari.

Penggunaan pada anak-anak di bawah usia 14 tahun tidak dianjurkan dan penggunaan pada orang tua di atas 65 tahun tidak memiliki penyesuaian dosis khusus.

Jika Anda lupa minum obat segera minum obat setelah Anda ingat, kecuali hampir waktunya untuk dosis berikutnya. Dalam hal ini tinggalkan dosis yang terlupakan dan minum dosis berikutnya seperti biasa. Jangan minum dosis ganda untuk mengganti dosis yang terlewat.

Jika Anda telah minum obat ini untuk waktu yang lama, Anda tidak boleh berhenti minum obat itu secara tiba-tiba kecuali dengan arah dokter, bahkan jika Anda merasa lebih baik dan berpikir Anda tidak membutuhkannya lagi. 

Ini karena obat mengendalikan gejala penyakit tetapi tidak benar-benar menyembuhkannya, sehingga jika Anda tiba-tiba menghentikan pengobatan, gejala Anda dapat muncul kembali. 

Menghentikan obat secara tiba-tiba juga jarang menyebabkan gejala penarikan seperti mual, muntah, sulit tidur atau tremor. Ketika pengobatan jangka panjang dengan obat ini dihentikan, maka prosesnya harus dilakukan secara bertahap,sesuai dengan instruksi dari dokter Anda.

Siapa yang tidak boleh menggunakan obat ini?

  • Anak-anak di bawah 14 tahun
  • Orang dengan penyakit hati berat
  • Orang denganPenyakit ginjal berat
  • Orang dengan gangguan jumlah sel darah normal dalam darah
  • Orang denganGangguan darah keturunan disebut porfiria akut
  • Penderita tumor kelenjar adrenal (phaeochromocytoma)
  • Penderita tumor yang pertumbuhannya dirangsang oleh hormon prolaktin, misalnya tumor kelenjar pituitari (pituitary prolactinoma) atau kanker payudara
  • Orang dengan kesadaran berkurang, reaksi lambat atau kantuk karena penyakit atau obat-obatan yang mengurangi aktivitas dalam sistem saraf pusat
  • Orang dengan masalah herediter langka intoleransi galaktosa, defisiensi Lapp laktosa atau malabsorpsi glukosa-galaktosa (tablet Dolmatil mengandung laktosa)

Obat ini tidak boleh digunakan jika Anda alergi terhadap salah satu atau salah satu bahannya. Harap beri tahu dokter atau apoteker Anda jika sebelumnya Anda pernah mengalami alergi semacam itu.

Jika Anda merasa telah mengalami reaksi alergi, hentikan penggunaan obat ini dan segera beri tahu dokter atau apoteker Anda.

Efek samping apa yang dapat ditimbulkan bersamaan dengan penggunaan obat ini?

Obat-obatan dan kemungkinan efek sampingnya dapat memengaruhi setiap orang dengan berbagai cara. Berikut ini adalah beberapa efek samping yang diketahui terkait dengan penggunaan obat ini. Hanya karena efek samping dinyatakan di sini tidak berarti bahwa semua orang yang menggunakan obat ini akan mengalami semua efek samping dari daftar efek samping berikut.

  • Gelisah
  • Gerakan tangan, kaki, wajah, leher, dan lidah yang tidak normal, misalnya tremor, berkedut, kekakuan (efek ekstrapiramidal)
  • Peningkatan air liur
  • Gerakan tak sadar pada lidah, wajah, mulut, dan rahang, yang kadang-kadang bisa disertai dengan gerakan tak sadar pada lengan dan kaki (tardive dyskinesia)
  • Gangguan tidur (insomnia)
  • Mengantuk
  • Penurunan tekanan darah (hipotensi) yang dapat menyebabkan pusing
  • Gangguan pada pengaturan suhu tubuh (ini lebih sering terjadi pada orang lanjut usia dan dapat menyebabkan stroke panas dalam cuaca yang sangat panas atau hipotermia dalam cuaca yang sangat dingin)
  • Muncul ruam kulit
  • Berat badan bertambah
  • Tingkat prolaktin darah tinggi (hormon penghasil susu) - kadang-kadang ini dapat menyebabkan gejala seperti pembesaran payudara, produksi ASI dan penghentian periode menstruasi
  • Masalah seksual, seperti masalah ereksi
  • Kejang
  • Detak jantung tidak teratur (aritmia)
  • Temperatur tinggi dikombinasikan dengan penurunan tingkat kesadaran, pucat, berkeringat, dan detak jantung yang cepat (sindrom maligna neuroleptik). Kondisi ini emerlukan penghentian obat dan perawatan medis segera
  • Penurunan jumlah sel darah putih dalam darah

Beri tahu dokter Anda jika Anda menderita demam, sakit tenggorokan, muncul luka pada mulut atau tanda-tanda infeksi lainnya saat minum obat ini, karena gejala-gejala ini bisa menunjukkan masalah dengan sel darah putih Anda. Dokter Anda mungkin ingin Anda melakukan tes darah untuk memeriksa jumlah sel darah putih dalam darah Anda.

  • Penyakit kuning atau masalah hati
  • Gangguan penggumpalan darah

Efek samping yang tercantum di atas mungkin tidak termasuk semua efek samping yang dilaporkan oleh produsen obat. Untuk informasi lebih lanjut tentang segala risiko lain yang mungkin terkait dengan obat ini, silakan baca informasi yang diberikan bersama obat tersebut atau konsultasikan dengan dokter atau apoteker Anda.

Apakah obat ini aman dikonsumsi bersama dengan obat-obatan lain?

Penting untuk memberi tahu dokter atau apoteker mengenai obat apa yang sudah Anda pakai, termasuk obat-obatan yang dibeli tanpa resep dan obat-obatan herbal, sebelum Anda memulai perawatan dengan obat ini. 

Obat-obatan yang dapat mengganggu kerja dari obat Dolmatil atau mungkin dapat meningkatkan terjadinya efek samping menjadi lebih parah meliputi :

Antasida (untuk mengobati gangguan pencernaan atau mulas) dan sukralfat dapat mengurangi penyerapan sulpiride dari usus. Karena ini bisa membuat sulpiride kurang efektif.

Mungkin ada peningkatan risiko kantuk dan sedasi jika sulpiride dikonsumsi dengan salah satu dari obat berikut ini (yang juga dapat menyebabkan kantuk):

  • alkohol
  • barbiturat, misalnya amobarbital, fenobarbital
  • benzodiazepin, misalnya diazepam, temazepam
  • Antidepresan MAOI, misalnya fenelzin
  • antihistamin penenang, misalnya klorfenamin, hidroksizin
  • tablet tidur, misalnya zopiklon
  • obat penghilang rasa sakit opioid yang kuat, misalnya morfin, kodein
  • antidepresan trisiklik, misalnya amitriptyline

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp