Cymbalyta - Manfaat, Dosis, dan Efek Samping

Update terakhir: Jul 6, 2019 Waktu baca: 8 menit
Telah dibaca 555.315 orang

Duloxetine digunakan untuk mengobati depresi dan kecemasan. Selain itu, duloxetine digunakan untuk membantu meringankan nyeri saraf (neuropati perifer) pada orang dengan diabetes atau nyeri berkelanjutan karena kondisi medis seperti radang sendi, nyeri punggung kronis, atau fibromyalgia (suatu kondisi yang menyebabkan nyeri meluas).

Duloxetine dapat meningkatkan mood, tidur, nafsu makan, dan tingkat energi Anda, serta mengurangi kegugupan. Obat ini juga dapat mengurangi rasa sakit karena kondisi medis tertentu. 

Duloxetine dikenal sebagai serotonin-norepinephrine reuptake inhibitor (SNRI). Obat ini bekerja dengan membantu mengembalikan keseimbangan zat alami tertentu (serotonin dan norepinefrin) di otak.

Cara Menggunakan Cymbalta

Baca Panduan Obat dan, jika tersedia, Brosur Informasi Pasien yang disediakan oleh apoteker sebelum Anda mulai menggunakan duloxetine dan setiap kali Anda membeli isi ulang. Jika Anda memiliki pertanyaan, tanyakan kepada dokter atau apoteker Anda.

Minum obat ini melalui mulut seperti yang diarahkan oleh dokter Anda, biasanya 1 atau 2 kali sehari dengan atau tanpa makanan. Jika Anda mual, Anda perlu mengonsumsi obat ini bersama makanan. 

Telan seluruh kapsul. Jangan menghancurkan atau mengunyah kapsul atau mencampur isinya dengan makanan atau cairan. Melakukan hal tersebut dapat melarutkan semua obat sekaligus, meningkatkan risiko efek samping.

Dosis ditentukan berdasarkan pada usia Anda, kondisi medis, dan respons terhadap pengobatan. Untuk mengurangi risiko efek samping, dokter mungkin mengarahkan Anda untuk memulai pengobatan ini dengan dosis rendah dan secara bertahap meningkatkan dosis Anda. 

Ikuti instruksi dokter Anda dengan cermat. Minum obat ini secara teratur agar tubuh dapat menyerap manfaatnya lebih banyak. Untuk membantu Anda mengingat, minum pada waktu yang sama setiap hari.

Sangat penting untuk terus minum obat ini sesuai resep bahkan jika Anda merasa membaik. Jangan berhenti minum obat ini tanpa berkonsultasi dengan dokter Anda. Beberapa kondisi dapat menjadi lebih buruk ketika obat ini tiba-tiba dihentikan. 

Selain itu, Anda mungkin mengalami gejala seperti pusing, kebingungan, perubahan suasana hati, sakit kepala, kelelahan, diare, perubahan tidur, dan perasaan sesaat yang mirip dengan sengatan listrik. 

Dosis Anda mungkin perlu dikurangi secara bertahap untuk mengurangi efek samping. Segera laporkan jika muncul gejala baru atau gejala yang ada memburuk.

Hubungo dokter jika tidak ada perubahan kondisi atau bahkan memburuk.

Efek Samping

Lihat juga bagian Peringatan.

Dapat terjadi mual, mulut kering, sembelit, kehilangan nafsu makan, kelelahan, kantuk, atau peningkatan keringat. Jika salah satu dari efek ini bertahan atau memburuk, segera hubungi dokter Anda.

Pusing atau sakit kepala ringan dapat terjadi, terutama ketika Anda pertama kali menggunakan atau meningkatkan dosis obat ini. Untuk mengurangi risiko pusing, pusing, atau jatuh, berdiri secara perlahan saat bangun dari posisi duduk atau berbaring.

Ingat bahwa dokter meresepkan obat ini karena menilai bahwa manfaatnya bagi Anda lebih besar daripada risiko efek samping. Banyak orang yang menggunakan obat ini tidak memiliki efek samping yang serius.

Obat ini dapat meningkatkan tekanan darah Anda. Periksa tekanan darah Anda secara teratur dan beri tahu dokter Anda jika hasilnya tinggi.

Segera hubungi dokter jika efek samping serius ini terjadi: kebingungan, mudah memar/pendarahan, penurunan minat dalam seks, perubahan kemampuan seksual, otot kram/lemah, gemetar (tremor), kesulitan buang air kecil, tanda-tanda masalah hati (seperti seperti sakit perut/abdomen, mual terus-menerus, muntah, mata/kulit menguning, urin gelap).

Segera hubungi bantuan medis segera jika Anda memiliki efek samping yang sangat serius, termasuk: tinja hitam/berdarah, muntah yang terlihat seperti bubuk kopi, kejang, mata sakit/bengkak/kemerahan, pupil mata yang melebar, perubahan penglihatan (seperti melihat pelangi di sekitar lampu saat malam hari, penglihatan kabur).

Obat ini dapat meningkatkan serotonin dan jarang menyebabkan kondisi yang sangat serius yang disebut sindrom/keracunan serotonin. Risiko meningkat jika Anda juga menggunakan obat lain yang meningkatkan serotonin, jadi beri tahu dokter atau apoteker semua obat yang Anda minum (lihat bagian Interaksi Obat). 

Segera hubungi bantuan medis jika Anda mengalami beberapa gejala berikut: detak jantung cepat, halusinasi, hilang arah, pusing parah, mual/muntah/diare parah, otot berkedut, demam yang tidak dapat dijelaskan, gugup/gelisah yang tidak biasa.

Reaksi alergi yang sangat serius terhadap obat ini jarang terjadi. Namun, segera hubungi bantuan medis jika Anda menemukan gejala-gejala reaksi alergi yang serius, termasuk: ruam, gatal/bengkak (terutama pada wajah/lidah/tenggorokan), pusing parah, kesulitan bernapas, kulit melepuh, luka pada mulut.

Ini bukan daftar lengkap kemungkinan efek samping. Jika Anda menemukan efek lain yang tidak tercantum di atas, hubungi dokter atau apoteker Anda.

Di Amerika - Hubungi dokter untuk nasihat medis tentang efek samping. Anda dapat melaporkan efek samping ke FDA di 1-800-FDA-1088 atau di www.fda.gov/medwatch.

Di Kanada - Hubungi dokter untuk nasihat medis tentang efek samping. Anda dapat melaporkan efek samping ke Health Canada di 1-866-234-2345.

Pencegahan dan Peringatan

Sebelum minum duloxetine, beri tahu dokter atau apoteker jika Anda alergi terhadapnya; atau jika Anda memiliki alergi lain. Produk ini mungkin mengandung bahan-bahan yang tidak aktif, yang dapat menyebabkan reaksi alergi atau masalah lain. Diskusikan dengan apoteker Anda untuk keterangan lebih lanjut.

Sebelum menggunakan obat ini, beri tahu dokter atau apoteker riwayat medis Anda, terutama yang berkaitan dengan: riwayat gangguan kejiwaan (seperti gangguan bipolar/manic-depressive)pribadi atau keluarga, riwayat pribadi atau keluarga dari upaya bunuh diri, masalah perdarahan

riwayat pribadi atau keluarga dari glaukoma (tipe angle-closure), tekanan darah tinggi, penyakit ginjal, penyakit hati, gangguan kejang, masalah perut (seperti pengosongan lambung yang lambat), penggunaan/penyalahgunaan alkohol.

Obat ini bisa membuat Anda pusing atau mengantuk. Alkohol atau ganja bisa membuat Anda lebih pusing atau mengantuk. Jangan mengemudi, menggunakan mesin, atau melakukan apa pun yang membutuhkan kewaspadaan tinggi sampai Anda dapat melakukannya dengan aman. Hindari konsumsi minuman beralkohol. Diskusi dengan dokter Anda jika Anda menggunakan ganja.

Jika Anda menderita diabetes, duloxetine dapat memengaruhi gula darah Anda. Periksa gula darah Anda secara teratur sesuai petunjuk dan bagikan hasilnya dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin perlu menyesuaikan obat diabetes, program olahraga, atau diet Anda.

Sebelum menjalani operasi, beri tahu dokter atau dokter gigi tentang semua produk yang Anda gunakan (termasuk obat resep, obat non resep, dan produk herbal).

Orang dewasa yang lebih tua mungkin lebih sensitif terhadap efek samping obat ini, terutama pendarahan, pusing, sakit kepala ringan, atau hilang arah. Orang dewasa yang lebih tua juga berisiko tinggi mengalami sejenis ketidakseimbangan garam (hiponatremia), terutama jika mereka menggunakan "pil air" (diuretik). Pusing, sakit kepala ringan, atau kehilangan koordinasi dapat meningkatkan risiko jatuh.

Anak-anak juga dapat lebih sensitif terhadap efek samping obat ini, seperti hilangnya nafsu makan dan penurunan berat badan. Pantau berat dan tinggi badan pada anak-anak yang menggunakan obat ini. Lihat juga Peringatan.

Selama kehamilan, obat ini harus digunakan hanya ketika benar-benar dibutuhkan. Obat ini dapat membahayakan bayi yang belum lahir. Selain itu, bayi yang lahir dari ibu yang telah menggunakan obat ini selama 3 bulan terakhir kehamilan jarang mengalami gejala putus obat seperti kesulitan makan/bernafas, kejang, otot kaku, atau menangis terus menerus. Jika Anda menemukan salah satu dari gejala ini pada bayi Anda yang baru lahir, segera hubungi dokter.

Karena masalah mental/suasana hati yang tidak diobati (seperti depresi, kecemasan) dapat menjadi kondisi serius, jangan berhenti minum obat ini kecuali diarahkan oleh dokter Anda. 

Jika Anda merencanakan kehamilan, sedang hamil, atau berpikir Anda mungkin hamil, segera diskusikan manfaat dan risiko penggunaan obat ini selama kehamilan dengan dokter Anda.

Obat ini dapat masuk ke dalam ASI dan mungkin memiliki efek yang tidak diinginkan pada bayi menyusui. Konsultasikan dengan dokter Anda sebelum menyusui.

Interaksi

Interaksi obat dapat mengubah cara kerja obat Anda atau meningkatkan risiko Anda untuk efek samping yang serius. Dokumen ini tidak mengandung semua kemungkinan interaksi obat. 

Simpan daftar semua produk yang Anda gunakan (termasuk obat resep/nonresep dan produk herbal) dan bagikan dengan dokter dan apoteker Anda. Jangan memulai, menghentikan, atau mengubah dosis obat apa pun tanpa persetujuan dokter Anda.

Beberapa produk yang dapat berinteraksi dengan obat ini termasuk: obat lain yang dapat menyebabkan pendarahan/memar (termasuk obat antiplatelet seperti clopidogrel, NSAID seperti ibuprofen, "pengencer darah" seperti warfarin).

Obat-obatan lain dapat memengaruhi pembuangan duloxetine dari tubuh Anda, yang dapat memengaruhi cara kerja duloxetine. Contohnya termasuk cimetidine, antibiotik quinolone tertentu (seperti ciprofloxacin, enoxacin), dan lainnya.

Obat ini dapat memperlambat pengeluaran obat lain dari tubuh Anda, yang dapat memengaruhi cara kerjanya. Contoh obat dapat terpengaruh, antara lain obat antiaritmia (seperti propafenone, flecainide, quinidine), antipsikotik (seperti thioridazine), antidepresan trisiklik (seperti desipramine, imipramine), antara lain.

Mengambil MAO inhibitor dengan obat ini dapat menyebabkan interaksi obat yang serius (mungkin fatal). Hindari penggunaan MAO inhibitor (isocarboxazid, linezolid, methylene blue, moclobemide, phenelzine, procarbazine, rasagiline, safinamide, selegiline, tranylcypromine) selama perawatan dengan obat ini. Sebagian besar MAO inhibitor juga tidak boleh dikonsumsi selama dua minggu sebelum dan setidaknya 5 hari setelah pengobatan dengan obat ini. Tanyakan kepada dokter Anda kapan harus mulai atau berhenti minum obat ini.

Risiko sindrom/keracunan serotonin meningkat jika Anda juga mengonsumsi obat lain yang meningkatkan serotonin. Contohnya termasuk obat-obatan yang dijual bebas seperti MDMA/"ekstasi," St. John's wort, antidepresan tertentu, antara lain (termasuk SSRI seperti fluoxetine/paroxetine, SNRI lain seperti desvenlafaxine/venlafaxine), tryptophan. Risiko sindrom/keracunan serotonin dapat meningkat ketika Anda memulai atau meningkatkan dosis obat ini.

Segera beritahu dokter atau apoteker jika Anda menggunakan produk lain yang menyebabkan kantuk termasuk alkohol, ganja, antihistamin (seperti cetirizine, diphenhydramine), obat-obatan untuk tidur atau kegelisahan (seperti alprazolam, diazepam, zolpidem), pereda otot, dan narkotika pereda nyeri (seperti codeine). 

Periksa label pada semua obat Anda (seperti alergi atau produk batuk-pilek) karena dapat mengandung bahan yang menyebabkan kantuk. Tanyakan apoteker Anda tentang menggunakan produk-produk itu dengan aman.

Aspirin dapat meningkatkan risiko pendarahan saat digunakan dengan obat ini. Namun, jika dokter telah mengarahkan Anda untuk mengambil aspirin dosis rendah untuk serangan jantung atau pencegahan stroke (biasanya dengan dosis 81-325 miligram per hari), Anda harus terus meminumnya kecuali dokter Anda menginstruksikan Anda sebaliknya.

Overdosis

Jika seseorang mengalami overdosis dan memiliki gejala serius seperti pingsan atau kesulitan bernapas, hubungi 911. Jika tidak, segera hubungi pusat pengendalian racun. Warga AS dapat menghubungi pusat kendali racun lokal mereka di 1-800-222-1222. Warga Kanada dapat menghubungi pusat kendali racun provinsi. Gejala overdosis mungkin termasuk: kantuk parah, pingsan.

Catatan

Jangan berbagi obat ini dengan orang lain.

Catat semua janji medis dan psikiatrik secara teratur. Pemeriksaan laboratorium dan/atau tes medis (seperti tekanan darah, fungsi hati) harus dilakukan secara berkala untuk memantau kemajuan Anda atau memeriksa efek samping. Konsultasikan dengan dokter Anda untuk perincian lebih lanjut.

Dosis terlewatkan

Jika Anda melewatkan satu dosis, segera minum setelah Anda ingat. Jika sudah mendekati waktu dosis berikutnya, jangan meminum dosis yang sudah terlewat dan lanjutkan jadwal dosis yang biasa Anda lakukan. Jangan menggandakan dosis untuk mengejar ketinggalan.

Penyimpanan

Simpan pada suhu kamar jauh dari cahaya dan kelembaban. Jangan simpan di kamar mandi. Jauhkan obat dari jangkauan anak anak dan hewan peliharaan.

Jangan membuang obat ke toilet atau menuangkannya ke saluran pembuangan kecuali diperintahkan untuk melakukannya. Buang produk ini dengan benar ketika kadaluwarsa atau tidak lagi diperlukan. Konsultasikan dengan apoteker atau perusahaan pembuangan limbah lokal. Informasi terakhir direvisi September 2017. Hak Cipta (c) 2017 First Databank, Inc.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp