Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Doctor men
Ditinjau oleh
AHMAD MUHLISIN
Kesehatan Fisik

Apa Beda Asam Urat dan Rematik? Ketahui Disini

Update terakhir: DEC 8, 2019 Tinjau pada DEC 8, 2019 Waktu baca: 5 menit
Telah dibaca 1.742.888 orang

Apa Beda Asam Urat dan Rematik? Ketahui Disini

Sakit sendi yang sedang Anda derita akibat asam urat atau rematik? Pada awalnya mungkin akan sulit membedakan antara asam urat dan rematik. Tak heran, karena kedua penyakit ini memang memiliki karakteristik dan gejala yang mirip yaitu sama-sama menyerang persendian. Namun, tetap ada yang beda antara asam urat dan rematik, dan perbedaannya sangat mendasar.

Rheumatoid arthritis (RA) atau biasa disebut rematik terjadi akibat kelainan pada sistem imun yang menyebabkan peradangan pada sendi. Tanda khas dari rematik yaitu menyerang banyak sendi sekaligus dan simetris (kanan kiri sama). Selain sendi, respon sistem imun yang salah ini juga terjadi pada kulit, jantung, paru-paru dan organ lainnya. Meskipun sudah banyak hipotesa yang menjelaskan tentang penyebab penyakit ini, namun hingga kini belum ada satu penyebab pasti dari rematik. Baca: Faktor Penyebab Rematik dan Cara Mencegahnya

Iklan dari HonestDocs
Beli BLACKMORES CELERY 7000 via HonestDocs

Blackmores Celery dapat digunakan untuk kesehatan sendi dan meredakan sakit akibat arthirits, encok dan rematik. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Blackmores celery 7000 120 1

Sementara radang sendi asam urat (gout) merupakan salah satu bentuk peradangan sendi yang sudah parah. Namun, penyebabnya sudah diketahui dengan pasti, yaitu terjadinya penumpukan endapan kristal asam urat pada sendi akibat kadar asam urat darah yang tinggi. Kristal-kristal inilah yang mencetuskan reaksi peradangan, terutama pada jempol kaki. Berbeda dengan rematik, sendi yang terkena gout hanya satu atau dua, serta tidak simetris.

Rematik dan asam urat bisa menjadi gangguan yang sangat menyakitkan. Namun, dalam kebanyakan kasus, umumnya asam urat cenderung lebih dapat diobati dan memiliki prognosis yang lebih baik.

Untuk lebih jelasnya mengenai perbedaan asam urat dan rematik, cermati tabel dan penjelasan di bawah ini.

Tabel Komparasi Beda Asam Urat dan Rematik

Asam Urat Rematik
Gejala yang berpengaruh ke seluruh tubuh (sistemik) Nyeri dan demam ringan yang disertai rasa tidak nyaman pada sendi, hingga rasa sakit dan pembengkakan yang parah. Rasa sakit ringan dan peradangan; kelelahan (siang hari); kaku pada sendi; otot mengecil; pembengkakan buku-buku jari; Komplikasi pada jaringan synovial sendi: gagal sendi, sulit bergerak, osteoporosis serta infeksi
Gejala terkait Terbentuknya tophi (sejumlah besar kristal asam urat yang terkumpul di sendi dan sekaligus merusaknya). Zat ini juga terbentuk di tulang tulang dan tulang rawan seperti di telinga. Sering merasakan sakit di dalam sendi, disertai demam, penurunan berat badan, atau melibatkan sistem organ lainnya. Muncul ekstra artikular carpal tunnel pada: nodul, paru, jantung, kulit (vaskulitis), mata (sindrom sjorgen, skleritis)
Pengobatan Mengistirahatkan sendi serta lakukan kompres es, NSAID, kortikosteroid, colchicine (obat penghilang rasa sakit), obat-obatan yang membantu mengurangi produksi asam urat atau sekresinya, diet sehat rendah purin. NSAID, steroid (prednison), DMARD (Metotreksat), antimalaria (kloroquin), kortikosteroid.
Diagnosa Tes foto sendi, mengambil cairan sendi yang bengkak untuk dianalisi, tes darah.
  1. Tes anemia (cek feretin, ion pengikat zat besi)
  2. Tes tulang (ALP)
  3. Tes peradangan (protein C-reaktif dan ESR)
Gejala pada sendi Sakit pada sendi, bengkak, kemerahan, terasa panas, dan sensitif. Dalam beberapa kasus, terbentuk tophi. Sendi terasa sakit, bengkak, dan kaku; simetris; mempengaruhi persendian yang lebih kecil seperti tangan dan pergelangan kaki.
Proses penyakit Penyakit metabolik Penyakit kronis autoimun
Jenis kelamin Lebih sering terjadi pada wanita; terutama yang sudah menopouse. Lebih sering menyerang wanita daripada pria.
Penyebab Hiperurisemia - terlalu banyak kandungan kristal asam monosodium urate (asam urat) di dalam darah dan cairan sendi. Diklasifikasikan sebagai penyakit autoimun, tidak diketahui penyebab sebenarnya. Gabungan antara faktor lingkungan dan genetik; hormon reproduksi wanita.
Sendi yang paling sering terkena Jempol kaki, sendi lainnya yang kadang terkena asam urat yaitu pergelangan kaki, tumit, lutut, pergelangan tangan, jari tangan, siku, dll. Bersifat simetris, sering memengaruhi sendi kecil dan besar di kedua sisi tubuh, seperti kedua tangan, pergelangan tangan atau siku,  dan buku-buku jari.
Usia terjangkit Pada pria umumnya usia di atas 35 tahun dan setelah menopause pada wanita. Pada umur 35-45 tahun.
Kecepatan dalam menjangkit Tiba-tiba terjangkit Cepat, kurang dari satu tahun

Simak penjelasannya berikut ini...

Perbedaan Penyebab Asam Urat dan Rematik

Rematik merupakan penyakit dimana terjadi kesalahan dalam sistem imun. Sebagai akibatnya, sistem imun menyerang jaringan yang sehat, menyebabkan peradangan yang merusak persendian.

Di sisi lain, penyebab penyakit asam urat adalah timbunan kristal asam urat yang bentuknya seperti jarum. Zat ini biasanya terkumpul pada jaringan ikat, rongga sendi dan diantara keduanya. Endapan ini yang menyebabkan radang sendi, pembengkakan, kemerahan, terasa panas, nyeri, kekakuan pada persendian.

Iklan dari HonestDocs
Beli BLACKMORES CELERY 7000 via HonestDocs

Blackmores Celery dapat digunakan untuk kesehatan sendi dan meredakan sakit akibat arthirits, encok dan rematik. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Blackmores celery 7000 120 1

Penderita asam urat (gout) harus memperhatikan makanan, hindari yang kaya purin. Baca:

  • Pantangan Makan Bagi Penderita Asam Urat
  • Makanan Penyebab Asam Urat yang Masih Boleh Dikonsumsi

Beda Asam Urat dan Rematik Berdasarkan Tanda dan Gejala

Rematik biasanya ditandai dengan munculnya rasa sakit dan kekakuan yang berlangsung lebih dari 30 menit di pagi hari atau setelah istirahat atau duduk yang lama. Lain halnya dengan asam urat, kekakuan hanya muncul pada kondisi yang sudah parah.

Rematik biasanya ditandai dengan pembengkakan organ tubuh secara simetris, misalnya: kedua belah tangan, kedua siku, dll. Sedangkan asam urat biasanya melibatkan hanya satu sendi atau bisa juga melibatkan sendi dalam pola yang simetris.

Gejala paling khas dari rematik meliputi nyeri sendi, peradangan, nyeri saat ditekan dan kemerahan pada sendi, serta kekakuan di pagi hari yang berkepanjangan. Sendi yang terkena memiliki rentang gerak terbatas. Beberapa kasus juga membuat penderitanya mengalami demam, penurunan berat badan, kelelahan, dan anemia. Lebih lanjut baca disini: 15 Ciri-ciri dan Gejala Rematik (Rheumatoid Arthritis)

Di sisi lain, penderita asam urat biasanya tiba-tiba mengalami sendi yang panas, memerah, bengkak, yang disebabkan oleh endapan kristal asam urat diantara persendian. Serangan gejalanya sering terjadi di malam hari pada salah satu sendi, ditandai dengan rasa sakit yang parah. Kondisi ini biasanya juga dibarengi dengan nyeri dan demam serta perasaan sakit di sekujur tubuh. Lebih lanjut, baca disini: Gejala Asam Urat pada Kaki dan Tips Mengatasinya

Pada asam urat, meskipun rasa sakit dan pembengkakan hilang dengan pengobatan, nyeri ini biasanya akan kembali lagi pada sendi yang sama atau yang lainnya. Sedangkan pada rematik rasa sakitnya akan berlangsung terus menerus tanpa jeda.

Iklan dari HonestDocs
Beli BLACKMORES CELERY 7000 via HonestDocs

Blackmores Celery dapat digunakan untuk kesehatan sendi dan meredakan sakit akibat arthirits, encok dan rematik. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Blackmores celery 7000 120 1

Beda Asam Urat dan Rematik Berdasarkan Persendian yang Terpengaruh

Pada rematik, peradangan umumnya terjadi pada buku-buku jari dan pada persendian tangan atau di sekitar ujung jari. Sementara asam urat biasanya mempengaruhi persendian di jempol kaki. Bagian lain yang juga sering terpengaruh adalah pergelangan kaki, tumit, lutut, pergelangan tangan, jari tangan, siku dll.

Beda Asam Urat dan Rematik Berdasarkan Kondisi Penderita

Laki-laki dewasa terutama yang telah berusia antara 40 dan 50 tahun biasanya lebih mudah mengalami asam urat dibanding wanita. Untuk wanita biasanya asam urat ini terjadi setelah menopouse. Selain itu, orang yang melakukan transplantasi organ lebih rentan mengalami asam urat. Sementara rematik lebih banyak terjadi pada wanita mulai dari usia 20-an.

Meskipun Anda bisa menduganya, namun untuk memastikan diagnosis suatu asam urat atau rematik, Anda perlu memeriksakan diri ke dokter. Dokter akan melakukan serangkaian pemeriksaan seperti rontgen atau CT scan.

Terkadang juga diperlukan pengambilan cairan sendi yang meradang untuk dilakukan pengujian apakah betul karena asam urat atau asam urat palsu (pseudogout). Hal ini penting, karena penanganan yang amat berbeda antara satu dengan lainnya.

Referensi

Becker, M. UpToDate (2018). Patient Education: Gout (Beyond the Basics).

Blahd, W. WebMD (2017). Understanding Gout – Prevention.

Centers for Disease Control and Prevention CDC (2017). Gout.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit