Albuterol: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Feb 22, 2019 Update terakhir: Jan 27, 2022 Tinjau pada Jun 28, 2019 Waktu baca: 4 menit

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Albuterol adalah agonis beta short-acting yang digunakan untuk meredakan serangan asma pada usia 4 tahun ke atas;
  • Dibandingkan sediaan oral (diminum), Albuterol yang dihirup bekerja lebih cepat, efektif, dan minim efek samping;
  • Albuterol bekerja sekitar 5-8 menit dan efeknya bisa bertahan 3-6 jam;
  • Efek samping albuterol inhalasi adalah bronkospasme, sedangkan sediaan oralnya dapat menyebabkan efek pusing, sakit kepala, hingga nyeri otot;
  • Anda tidak disarankan untuk menggunakan albuterol lebih dari 2 hari per minggu untuk menghilangkan gejala asma;
  • Klik untuk mendapatkan Albuterol atau obat asma lainnya ke rumah Anda di HDmall. *Gratis ongkir ke seluruh Indonesia & bisa COD.

Penyakit asma adalah penyakit yang disebabkan oleh alergi yang tergolong penyakit yang tidak bisa 100% sembuh. Hal ini karena begitu seseorang terpapar suatu zat yang membuatnya alergi, maka orang tersebut akan kambuh kembali.

Pengobatan asma secara garis besar terdiri dari dua cara, yaitu pengobatan untuk meredakan serangan dan pengobatan untuk mengontrol perburukan asma agar tidak semakin parah. Pengobatan Asma identik dengan alat hisap yang terbuat dari tabung logam yang disambungkan dengan inhaler.

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

Salah satu kandungan dalam alat hisap tersebut adalah albuterol (salbutamol). Albuterol adalah salah satu contoh obat yang dapat meredakan serangan asma.

Mengenai Albuterol

Golongan

Resep dokter

Kemasan

  • Larutan nebulasi
  • Tablet
  • Sirup

Kandungan

Albuterol

Manfaat Albuterol

Albuterol adalah agonis beta short-acting (disingkat: SABA). Obat ini bisa dikatakan sebagai penyelamat bagi orang yang menderita serangan asma, termasuk yang usianya 4 tahun ke atas. 

Albuterol juga dapat digunakan untuk mencegah asma yang disebabkan oleh olahraga. Albuterol digunakan melalui inhaler dosis terukur.

Saat ini, albuterol dipasarkan sebagai tiga produk dengan merek dagang:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Jantung via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 10
  • ProAir, dibuat oleh Teva Respiratory, LLC;
  • Proventil, dibuat oleh Merck & Co, Inc;
  • Ventolin, dibuat oleh GlaxoSmithKline;

Albuterol juga hadir sebagai larutan nebulasi, tablet, dan sirup. Dibandingkan sediaan oral (diminum), Albuterol yang dihirup bekerja lebih cepat, efektif, dan minim efek samping. 

Lembaga Jantung, Paru, dan Darah Nasional merekomendasikan penggunaan SABA untuk semua pasien yang mengalami serangan asma. Tiga dosis SABA cukup untuk mengobati 60-70% pasien yang datang ke gawat darurat karena serangan asma.

Albuterol bekerja dengan melemaskan otot polos pada saluran udara yang spasme akibat serangan asma. Dengan begitu, saluran udara menjadi lebih terbuka dan membantu melancarkan pernapasan.

Albuterol mempengaruhi seluruh saluran udara, dari trakea besar ke bronkiolus yang sangat kecil. Obat ini bekerja sekitar 5-8 menit dan efeknya bisa bertahan 3-6 jam.

Kontraindikasi

Orang dengan masalah jantung harus berhati-hati mengonsumsi albuterol. Pasalnya, albuterol dapat menyebabkan perubahan tekanan darah, detak jantung, dan gejala penyakit jantung lainnya. Maka itu, sebelum menggunakan albuterol untuk mengobati asma, beri tahukan dokter jika Anda memiliki penyakit jantung atau tekanan darah tinggi.

Bagi Anda yang memiliki masalah tiroid, kejangdiabetes, atau kadar kalium rendah, tidak disarankan untuk menggunakan albuterol. Alih-alih bermanfaat, obat asma yang satu ini justru dapat memperburuk kondisi tersebut.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Jika Anda alergi terhadap albuterol atau bahan lainnya pada kemasan, Anda tidak boleh mengonsumsi obat ini.

Efek samping Albuterol

Sama seperti obat pada umumnya, penggunaan albuterol dapat menimbulkan efek samping. Akan tetapi, reaksinya bisa jadi berbeda-beda, tergantung dari dosis obat, usia, dan daya tahan tubuh masing-masing orang.

Salah satu efek samping albuterol yang terjadi adalah bronkospasme yang muncul tepat setelah menggunakan inhaler. Biasanya, hal ini kerap terjadi saat awal-awal Anda menggunakan tabung baru. Jika itu terjadi, segera konsultasikan ke dokter.

Untuk sediaan oral, albuterol dapat menyebabkan efek samping berupa:

Jika efek samping berlanjut atau semakin memburuk, segera periksakan diri ke dokter untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut.

Dosis Albuterol

Dosis albuterol bisa jadi berbeda-beda pada setiap orang. Hal ini tergantung dari usia, jenis kelamin, tingkat keparahan penyakit, dan kebutuhan masing-masing orang.

Setiap inhaler memiliki sedikit perbedaan. Pastikan untuk membaca instruksi yang tertera pada kemasan. Tanyakan lebih lanjut pada dokter mengenai cara menggunakan inhaler Anda dengan benar.

Sebelum menggunakan salah satu produk albuterol, sebaiknya utamakan sediaan inhaler. Caranya, kocok inhaler selama beberapa detik, lalu tekan canister ke bawah dan lepaskan satu puff ke udara. 

Ulangi cara ini 2-3 tiga kali lagi, tergantung pada instruksi yang tertera pada kemasan inhaler. Anda harus mengulangnya lagi jika Anda tidak menggunakan inhaler tersebut selama 2 minggu.

Agar lebih jelas, begini cara menggunakan albutamol inhaler dosis terukur;

  • Kocok inhaler sebelum menggunakannya;
  • Hembuskan napas sampai paru-paru Anda kosong;
  • Letakkan corong di mulut  dan jangan biarkan ada udara yang bocor dari sela-sela bibir;
  • Mulailah bernapas dalam-dalam dan perlahan melalui mulut, lalu tekan canister untuk melepaskan “puff” saat Anda menarik napas. Tekan sampai tabung berhenti bergerak;
  • Tahan napas Anda selama 10 detik, lalu buang napas perlahan. Untuk beberapa inhaler, Anda harus melepas inhaler dari mulut Anda sebelum mulai menahan napas;
  • Jika dokter meminta Anda untuk mengambil lebih dari 1 kali hisapan, berikan jeda sekitar 1 menit. Kocok inhaler kembali dan ulangi cara tersebut.

Interaksi Albuterol

Potensi interaksi obat terjadi ketika digunakan bersamaan dengan obat lain, sehingga dapat mengubah cara kerja obat. Sebagai akibatnya, obat tidak dapat bekerja dengan maksimal atau bahkan menimbulkan racun yang membahayakan tubuh. 

Jenis obat yang dapat berinteraksi dengan albuterol adalah:

Kemungkinan ada obat lain yang juga dapat bereaksi dengan albuterol, tapi belum dicantumkan dalam daftar di atas. Oleh sebab itu, penting untuk mengetahui obat apa saja yang sedang Anda konsumsi dan beri tahukan pada dokter.

Apa yang harus saya lakukan jika saya lupa untuk menggunakan Albuterol?

Albuterol adalah obat pereda, artinya obat ini dapat diambil sesuai kebutuhan untuk mengobati serangan asma atau mencegah asma yang disebabkan oleh akitivitas berat. Ketika penghitung pada inhaler menunjukkan bahwa tersisa 20 kali hisapan lagi, maka sudah saatnya untuk mengisi ulang inhaler Anda.

Albuterol tidak boleh digunakan secara teratur. Studi menunjukkan bahwa mengambil albuterol secara teratur dapat menyebabkan gangguan fungsi paru-paru. 

Anda tidak disarankan untuk menggunakan albuterol lebih dari 2 hari per minggu untuk menghilangkan gejala asma. Konsultasikan ke dokter jika Anda ingin mengganti obat asma agar disesuaikan dengan kebutuhan dan kondisi Anda.

Penggunaan albuterol pada ibu hamil

Belum ada studi yang menemukan keamanan albuterol pada ibu hamil atau menyusui. Lembaga Jantung, Paru, dan Darah Nasional menyatakan bahwa albuterol adalah SABA yang bisa digunakan pada waktu kehamilan. Namun, pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter kandungan terlebih dahulu sebelum Anda menggunakan albuterol saat hamil atau menyusui. 

Artikel terkait:


5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
University of Illinois-Chicago, Drug Information Group, Albuterol (Inhalation Route) (https://www.healthline.com/health/albuterol-inhalation-suspension-pressurized), 17 October 2016.

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app