ADELIA MARISTA SAFITRI, S.K.M
Ditulis oleh
ADELIA MARISTA SAFITRI, S.K.M
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI

Begini Cara Memilih Obat Asma Inhaler Sesuai Kondisi

Dipublish tanggal: Sep 23, 2020 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Begini Cara Memilih Obat Asma Inhaler Sesuai Kondisi

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Inhaler adalah obat asma yang dilengkapi dengan tabung kecil berisi obat, memiliki bentuk kecil sehingga praktis dibawa ke mana-mana;
  • Berdasarkan kandungan obatnya, inhaler terdiri dari reliever inhaler (untuk meredakan asma) dan preventer inhaler (untuk mencegah asma kambuh);
  • Berdasarkan jenis alatnya, obat asma inhaler terdiri dari inhaler dosis terukur, inhaler serbuk kering, dan nebulizer;
  • Inhaler bubuk kering perlu diisap dengan kuat dan cepat agar obatnya bisa masuk. Inhaler jenis ini tidak cocok untuk anak-anak karena rentan menyebabkan batuk;
  • Nebulizer lebih cocok digunakan untuk bayi, anak kecil, penderita asma yang tergolong parah, atau orang yang membutuhkan obat asma dalam dosis besar;
  • Klik untuk mendapatkan obat asma inhaler dan obat asma lainnya ke rumah Anda di HDMall. Gratis ongkir ke seluruh Indonesia dan bisa COD.

Bagi penderita asma, obat inhaler menjadi salah satu barang yang wajib ada di dalam tas. Ya, obat asma ini menjadi pertolongan pertama jika asma kambuh. 

Namun, perlu diketahui bahwa tidak semua orang cocok menggunakan inhaler yang sama. Simak cara memilih obat asma inhaler yang tepat sesuai kebutuhan pada ulasan berikut ini.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Asma via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 35

Jenis obat asma inhaler berdasarkan kandungan obat

Inhaler adalah obat asma yang dilengkapi dengan tabung kecil berisi obat. Bentuknya yang kecil membuat obat ini sangat praktis dibawa ke mana-mana dan tidak memakan banyak tempat dalam tas.

Inhaler digunakan dengan cara dihirup lewat mulut. Begitu obatnya masuk ke dalam tubuh, obat tersebut akan membantu melonggarkan dan merilekskan saluran pernapasan, sehingga gejala asma bisa dikendalikan dengan baik.

Obat inhaler tersedia dalam berbagai jenis yang dapat disesuaikan dengan usia, tingkat keparahan asma, dan efek sampingnya masing-masing. Berikut jenis obat asma inhaler berdasarkan kandungan obatnya:

1. Inhaler untuk meredakan gejala asma (reliever inhaler)

Reliever inhaler cocok digunakan untuk meredakan dada sesak dan napas bunyi (mengi) karena asma. Biasa disebut dengan bronkodilator, inhaler jenis ini mampu melebarkan saluran napas sehingga gejala asma bisa cepat mereda.

Inhaler tipe reliever cocok digunakan untuk meringankan gejala asma yang hanya kambuh sesekali. Jika asma bisa kambuh 3 kali seminggu atau lebih, lebih baik gunakan inhaler yang khusus untuk mencegah serangan asma (preventer inhaler).

2. Inhaler untuk mencegah serangan asma (preventer inhaler)

Bila gejala asma Anda sering kambuh dan mengganggu, itu artinya Anda membutuhkan preventer inhaler atau obat asma inhaler yang fungsinya untuk mencegah serangan asma. Obat yang digunakan biasanya mengandung steroid.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Steroid bekerja dengan cara mengurangi peradangan di saluran pernapasan. Dengan demikian, saluran napas jadi lebih lebar dan mengurangi suara ngik-ngik saat dada terasa sesak.

Inhaler steroid sebaiknya digunakan minimal 2 kali sehari dan lanjutkan sampai 7-14 hari untuk melihat perubahannya. Dengan kata lain, jenis obat asma inhaler ini bukan berfungsi untuk meredakan gejala secara langsung, melainkan untuk mencegah asma kambuh.

Contoh obat asma inhaler yang cocok untuk mencegah asma kambuh adalah:

  • Beclometasone;
  • Budesonide;
  • Ciclesonide;
  • Fluticasone;
  • Mometasone.

Akan tetapi, perlu diketahui bahwa penggunaan inhaler mengandung kortikosteroid dapat menurunkan kepadatan tulang, apalagi jika dosisnya tinggi dan digunakan dalam jangka panjang. Oleh karena itu, pastikan kebutuhan kalsium tubuh Anda tercukupi setiap hari dengan mengonsumsi makanan sumber kalsium seperti susu, roti, bayam, selada air, atau aprikot kering.

Baca juga: Sering Pakai Inhaler Asma? Waspadai Efeknya pada Kesehatan Mulut dan Gigi

Jenis obat asma inhaler berdasarkan alat

Meski sama-sama digunakan dengan cara dihirup, inhaler tersedia dalam berbagai macam bentuk, yaitu:

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

1. Inhaler dosis terukur

Metered-dose inhaler (MDI) atau inhaler dosis terukur adalah inhaler yang terdiri dari tabung bertekanan berisi obat. Jenis obat asma inhaler ini memiliki perhitungan dosis bawaan sehingga Anda akan tahu seberapa banyak dosis yang tersisa di dalamnya.

Untuk menggunakannya, Anda perlu menekan tuas dengan kuat agar inhaler mengeluarkan obat di dalamnya. Begitu dihirup, obat tersebut akan langsung masuk ke dalam saluran pernapasan dan perlahan-lahan meredakan gejala asma.

Dibandingkan alat inhaler lainnya, tipe inhaler dosis terukur ini sangat mudah digunakan, termasuk untuk anak-anak hingga lansia. Namun khusus untuk anak-anak dan lansia, sebaiknya gunakan alat bantu tambahan seperti spacer devices supaya dosisnya lebih akurat dan obatnya lebih mudah masuk ke saluran pernapasan.

2. Inhaler bubuk kering

Beda dengan inhaler dosis terukur, inhaler bubuk kering lebih mudah digunakan karena tidak perlu ditekan. Anda hanya perlu menghirupnya lewat mulut supaya serbuk di dalamnya bisa masuk ke saluran napas.

Meski tidak perlu ditekan layaknya inhaler dosis terukur, Anda perlu menghirup inhaler bubuk kering dengan cepat dan kuat dengan 1 kali hisapan, supaya obatnya bisa langsung masuk ke paru-paru. Obat asma inhaler ini tidak cocok untuk anak kecil karena rentan menyebabkan batuk.

3. Nebulizer

Nebulizer adalah obat asma inhaler yang mengubah cairan bronkodilator menjadi kabut halus. Kabut yang dihasilkan akan mengalir lewat corong atau masker yang dipasang di hidung atau mulut, kemudian dihirup oleh penggunanya.

Nebulizer lebih cocok digunakan untuk orang-orang yang mengalami kesulitan memakai inhaler seperti bayi, anak kecil, penderita asma yang tergolong parah, atau orang yang membutuhkan obat asma dalam dosis besar. Akan tetapi, penggunaan nebulizer memakan lebih banyak waktu, yaitu sekitar 5-15 menit sekali pakai.

Pilihlah obat asma inhaler yang sesuai dengan kondisi dan kebutuhan Anda. Bila masih ragu, tanyakan lebih lanjut dengan dokter mengenai dosis dan cara memakai inhaler agar hasilnya maksimal dalam tubuh. Bila gejala asma Anda tak juga membaik atau bahkan memburuk, segera periksakan diri ke dokter untuk mendapatkan penanganan lanjutan.

Baca selengkapnya: Tips Memilih Nebulizer yang Tepat untuk di Rumah

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Mayo Clinic. Asthma inhalers: Which one’s right for you? (https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/asthma/in-depth/asthma-inhalers/art-20046382). 9 Juli 2020.
American Academy of Allergy, Asthma & Immunology. Inhaled Asthma Medications. (https://www.aaaai.org/conditions-and-treatments/library/asthma-library/inhaled-asthma-medications).
Patient. Asthma Inhalers. (https://patient.info/chest-lungs/asthma-leaflet/asthma-inhalers). 20 Februari 2019.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app