Kesehatan Fisik

3 Penyakit Kelenjar Tiroid Yang Perlu Anda Tahu

Dipublish tanggal: Feb 22, 2019 Update terakhir: Feb 11, 2020 Tinjau pada Jun 13, 2019 Waktu baca: 3 menit
3 Penyakit Kelenjar Tiroid Yang Perlu Anda Tahu
Ada banyak macam penyakit kelenjar tiroid, namun di sini ada tiga yang tersering dan harus kita tahu, penyakit tiroid yang dimaksud adalah penyakit Hashimoto, penyakit Graves, dan gondok. Mari kita pelajari tentang gejala, diagnosis, dan pengobatannya. Tiroid adalah kelenjar yang berbentuk kupu-kupu yang terletak di pangkal leher tepat di bawah jakun. Kelenjar tiroid memproduksi hormon yang mengatur metabolisme tubuh (proses menciptakan dan menggunakan energi). Ada beberapa gangguan yang berbeda yang dapat muncul ketika tiroid menghasilkan terlalu banyak hormon (hipertiroid) atau terlalu sedikit atau rendah (hipotiroid). Kondisi ketidakseimbangan hormn disebabkan oleh berbagai penyakit, ada empat gangguan tiroid yang tersering yaitu penyakit Hashimoto, penyakit Graves, dan gondok.

Penyakit Hashimoto

Nama lainnya adalah Tiroiditis Hashimoto atau tiroiditis limfatik kronis. Penyakit ini dapat terjadi pada semua usia, tetapi paling sering terjadi pada wanita setengah baya. Terjadi karena proses autoimun, di mana sistem kekebalan tubuh keliru sehingga menyerang dan secara perlahan-lahan menghancurkan kelenjar tiroid. Dengan demikian kemampuan kelenjar tiroid dalam memproduksi hormon menjadi menurun. Pada kasus yang ringan tidak ada gejala penyakit hashimoto yang tampak atau mungkin hanya berlangsung ringan. Penyakit ini dapat tetap stabil selama bertahun-tahun dan gejala yang muncul seringkali ringan dan tidak spesifik, dalam artian gejala yang muncul mirip dengan penyakit lainnya. Gejala tiroidtis hashimoto meliputi: Untuk menegakkan diagnosis hashimoto maka diperlukan pemeriksaan darah untuk melihat:
  • Meningkatnya kadar TSH
  • Rendahnya hormon tiroid (T3 atau T4)
  • Adanya antibodi abnormal yang mungkin menyerang tiroid.
Pengobatan yang diperlukan yaitu terapi penggantian hormon tiroid, karena tidak obat yang benar-benar dapat menyembuhkan penyakit ini.

Penyakit Graves'

Penyakit Graves merupakan penyebab utama hipertiroid (tiroid yang terlalu aktif). Ini merupakan gangguan autoimun dan terjadi ketika sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang kelenjar tiroid sehingga menyebabkan kelenjar tiroid menghasilkan hormon secara berlebihan. Lebih sering terjadi pada wanita usia 20 sampai 30 tahun dan ada kaitannya dengan faktor keturunan. Faktor risiko lain termasuk stres, kehamilan, dan merokok. Gejala penyakit Grave termasuk: Diagnosis penyakit grave dapat ditegakkan dengan cara:
  • Pemeriksaan fisik sederhana:  tiroid membesar, mata melotot, nadi cepat, tekanan darah tinggi dan gejala-gejala di atas.
  • Periksa darah: Kadar tiroksin (T4) tinggi dan kadar TSH rendah, keduanya merupakan tanda-tanda penyakit Graves.
  • Serapan iodium tinggi.
Tidak ada pengobatan untuk menghentikan sistem kekebalan tubuh menyerang kelenjar tiroid sehingga menyebabkan kelebihan hormon. Namun, gejala-gejala penyakit Graves dapat dikendalikan dengan beberapa cara pengobatan, sering dengan kombinasi perawatan sebagai berikut:
  • Beta blocker untuk mengontrol detak jantung yang cepat, kecemasan, dan berkeringat
  • Obat anti-tiroid untuk mencegah tiroid memproduksi hormon berlebihan
  • Iodium radioaktif untuk menghancurkan seluruh atau sebagian klenjar tiroid
  • Operasi pembedahan

Penyakit Gondok (Goiter)

Goiter atau Gondok adalah pembesaran non-kanker dari kelenjar tiroid. Penyebab gondok yang paling sering adalah kekurangan yodium dalam makanan. Gondok bisa menyerang siapa saja pada usia berapa pun, terutama di daerah di mana makanan Iodium sedikit biasanya daerah pegunungan. Gondok lebih umum terjadi setelah usia 40 tahun dan pada wanita. Faktor risiko lain termasuk riwayat kesehatan keluarga, penggunaan obat-obatan tertentu, kehamilan, dan paparan radiasi. Mungkin tidak ada gejala apapun jika gondok tidak parah. Gondok dapat menyebabkan satu atau lebih dari gejala berikut jika tumbuh cukup besar, tergantung pada ukurannya: Diagnosis dan Pengobatan Gondok Dokter akan memeriksa daerah leher selama pemeriksaan fisik rutin. Tes darah juga diperlukan untuk melihat kadar hormon tiroid, TSH, dan antibodi dalam aliran darah. USG tiroid diperlukan untuk memeriksa pembengkakan atau nodul. Gondok biasanya diobati hanya ketika terjadi cukup parah atau menyebabkan gejala. Jika penyebab gondok adalah kekurangan Iodium, maka pasien dianjurkan mengonsumsi dosis kecil Iodium. Jika begitu besar, maka diperlukan tindakan bedah atau operasi untuk menghapus semua atau sebagian kelenjar tiroid.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

10 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Trik Mudah Bedakan Benjolan Kelenjar Tiroid dan Getah Bening - Health Liputan6.com (http://health.liputan6.com/read/3032251/trik-mudah-bedakan-benjolan-kelenjar-tiroid-dan-getah-bening)
Is Graves' Disease Fatal? Eye, Symptoms, Treatment, Diagnosis, & Diet (https://www.medicinenet.com/graves_disease/article.htm)
Graves’ Disease Diet: Foods to Eat and Foods to Avoid (https://www.healthline.com/health/graves-disease-diet#1)

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Buka di app