Yasiden (Piroxicam)

Update terakhir: Feb 14, 2019 Waktu baca: 5 menit
Telah dibaca 478.028 orang

Ini adalah review terhadap obat dengan merk yasiden. Di bagian akhir review ini juga disertakan tautan merk-merk obat lain dengan nama generik yang sama dengan yasiden.

pabrik

First medifarma

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

golongan

harus dengan resep dokter

kemasan

 yasiden dipasarkan dengan kemasan sebagai berikut :

  • dos 10 x 10 kapsul 10 mg
  • 10 x 10 kapsul 20 mg

kandungan

tiap kemasan yasiden mengandung zat aktif (nama generik) sebagai berikut :

  • piroxicam 10 mg / kapsul
  • piroxicam 20 mg / kapsul

Sekilas tentang zat aktif (nama generik)

piroxicam adalah nonsteroidal anti-inflammatory drug ( NSAID ) kelas oxicam yang digunakan untuk meringankan nyeri. piroxicam bekerja dengan cara menghambat kerja enzim siklooksigenase (COX). Enzim ini berfungsi untuk membantu pembentukan prostaglandin saat terjadinya luka dan menyebabkan rasa sakit dan peradangan. Dengan menghalangi kerja enzim COX, prostaglandin lebih sedikit diproduksi, yang berarti rasa sakit dan peradangan akan mereda.

Indikasi yasiden

  • Kegunaan yasiden (piroxicam) adalah untuk mengobati (rematik) reumatoid arthritis dan osteoarthritis , dismenorea primer , dan nyeri pasca operasi
  • yasiden (piroxicam) digunakan juga sebagai analgetic (penghilang rasa sakit) pada kondisi radang
  • Pada tahun 2007, The European Medicines Agency mengeluarkan review dan rekomendasi bahwa penggunaan piroxicam dibatasi hanya untuk pengobatan inflamasi kronis, karena hanya dalam keadaan ini manfaat yang diperoleh dari penggunaan piroxicam lebih tinggi dari resikonya .
  • Karena mekanisme kerjanya menghambat enzim COX, yasiden (piroxicam) selain mempunyai fungsi analgetic juga bisa digunakan sebagai antipyretic (penurun panas), meskipun jarang digunakan untuk kegunaan itu

Kontra indikasi 

  • jangan menggunakan obat ini untuk pasien yang pernah mengalami reaksi hipersensitivitas terhadap yasiden (piroxicam), aspirin atau NSAID lainnya.
  • obat ini juga dikontraindikasikan untuk pasien yang memiliki masalah ginjal, hati, pasien yang menderita asma, polip hidung, urtikaria, atau radang / tukak pada lambung atau usus
  • yasiden (piroxicam) tidak boleh digunakan untuk pengobatan nyeri perioperatif pada pasien yang menjalani operasi koroner artery bypass graft ( CABG )

Efek Samping yasiden

  • efek samping yasiden (piroxicam) yang relatif ringan diantaranya adalah : Anoreksia, nyeri perut, sembelit, diare, dispepsia,  perut kembung, perdarahan kotor / perforasi, mulas, mual, ulkus (lambung / duodenum), dan muntah
  • efek samping lain dari obat ini misalnya sakit kepala, pusing , gugup , depresi , mengantuk , insomnia , vertigo , gangguan pendengaran ( seperti tinnitus ), dan sensitivitas cahaya (gangguan penglihatan)
  • efek samping yasiden (piroxicam) yang lebih berat adalah peningkatan tekanan darah, edema, efek samping pada kulit (termasuk sindrom stevens - johnson dan nekrolisis epidermal toksik, meskipun kejadiannya jarang) dan peningkatan enzim hati
  • yasiden (piroxicam) juga bisa menyebabkan gagal ginjal , pankreatitis , kerusakan hati , eosinofilia paru dan alveolitis terutama jika digunakan untuk jangka waktu lama dan dosis yang lebih tinggi
  • Anemia kadang-kadang terjadi pada pasien yang menggunakan NSAID, termasuk  yasiden (piroxicam)
  • yasiden (piroxicam) mempunyai efek samping yang lebih tinggi terhadap saluran pencernaan dan kulit jika dibandingkan dengan obat - obat NSAID lainnya

Perhatian

  • yasiden (piroxicam) digunakan setelah makan atau bersama makanan
  • Jika terdapat tanda-tanda dan gejala yang konsisten dengan penyakit hati klinis, atau jika manifestasi sistemik terjadi (misalnya, eosinofilia, ruam, dll), yasiden (piroxicam) harus dihentikan
  • Pasien pada pengobatan jangka panjang dengan NSAID termasuk yasiden (piroxicam), hemoglobin atau hematokrit mereka harus diperiksa, jika mereka menunjukkan gejala anemia.
  • NSAID diketahui memiliki efek terhadap penglihatan, dianjurkan pasien yang mengalami keluhan penglihatan selama pengobatan dengan yasiden (piroxicam) untuk melakukan pemeriksaan mata.
  • yasiden (piroxicam) tidak boleh diberikan untuk pasien yang sensitif terhadap aspirin dan harus digunakan secara hati-hati pada pasien dengan asma yang sudah ada sebelumnya.
  • Penelitian pada wanita yang menggunakan NSAID menunjukkan penundaan reversibel dalam ovulasi. Oleh karena itu, pada wanita yang mengalami kesulitan hamil atau yang sedang menjalani pemeriksaan infertilitas, penggunaan NSAID termasuk yasiden (piroxicam) harus benar-benar dipertimbangkan.
  • NSAID termasuk yasiden (piroxicam), dapat menyebabkan timbulnya hipertensi atau memperburuk hipertensi yang sudah ada sebelumnya. Tekanan darah harus dimonitor selama memulai pengobatan NSAID dan sepanjang perjalanan terapi .
  • yasiden (piroxicam) harus digunakan secara hati-hati pada pasien yang mengalami retensi cairan atau gagal jantung .
  • NSAID harus digunakan dengan sangat hati-hati pada pasien dengan riwayat penyakit maag, penyakit radang usus (kolitis ulserativa, penyakit Crohn) dan perdarahan gastrointestinal. Resiko perdarahan dapat meningkat jika penggunaan NSAID  termasuk yasiden (piroxicam) bersamaan dengan kortikosteroid oral, antikoagulan, penggunaan jangka panjang, merokok, menggunakan alkohol, usia lanjut, dan status kesehatan yang buruk.
  • pengobatan dengan yasiden (piroxicam) tidak dianjurkan pada pasien dengan penyakit ginjal. Jika terapi dengan yasiden (piroxicam) harus digunakan, pemantauan ketat fungsi ginjal pasien sangat disarankan.
  • Seperti NSAID lainnya , yasiden (piroxicam) harus dihindari pada akhir kehamilan , karena dapat menyebabkan penutupan dini duktus arteriosus .
  • NSAID termasuk yasiden (piroxicam) meningkatkan resiko kardiovaskular ( CV ) seperti infark miokard , dan stroke , yang bisa berakibat fatal . Resiko ini semakin meningkat jika digunakan dalam jangka panjang

Toleransi Terhadap kehamilan

Penelitian pada reproduksi hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin dan tidak ada studi yang memadai dan terkendali dengan baik pada manusia, namun jika potensi keuntungan dapat dijamin, penggunaan obat pada ibu hamil dapat dilakukan meskipun potensi resiko sangat besar.

interaksi obat

 yasiden (piroxicam) berinteraksi dengan obat-obat sebagai berikut :

  • Aspirin : jika yasiden (piroxicam) diberikan bersamaan dengan aspirin, kadar yasiden (piroxicam) dalam plasma mengalami penurunan sekitar 80% dari nilai normal. Seperti NSAID lainnya, penggunaan secara bersamaan yasiden (piroxicam) dan aspirin umumnya tidak dianjurkan karena potensi efek sampingnya meningkat.
  • methotrexate : NSAID menghambat akumulasi methotrexate di ginjal. Ini menyebabkan NSAID termasuk yasiden (piroxicam) bisa meningkatkan toksisitas methotrexate.
  • ACE (Angiotensin Converting Enzym) Inhibitor : NSAID dapat mengurangi efek antihipertensi ACE-inhibitor. Pada pasien yang sudah lanjut usia, pemakaian bersamaan yasiden (piroxicam) dan ACE-inhibitor, dapat mengakibatkan kerusakan fungsi ginjal, termasuk kemungkinan gagal ginjal akut. Efek ini biasanya reversibel.
  • Diuretik : yasiden (piroxicam) dapat mengurangi efek natriuretik furosemide dan tiazid pada beberapa pasien.
  • Lithium : NSAID meningkatkan kadar lithium dalam plasma dan mengurangi klirens lithium dari ginjal. Konsentrasi minimum lithium rata-rata meningkat 15% dan clearance ginjal mengalami penurunan sekitar 20%. Jadi, ketika yasiden (piroxicam) dan lithium diberikan bersamaan, tanda-tanda toksisitas lithium harus diamati secara seksama.
  • Warfarin : efek warfarin dan NSAID termasuk yasiden (piroxicam) pada perdarahan Gastrointestinal yang sinergis, sehingga penggunaan kedua obat ini secara bersama-sama memiliki resiko perdarahan lebih tinggi

Dosis yasiden

yasiden (piroxicam) diberikan dengan dosis :

  • Dosis lazim dewasa untuk Osteoarthritis : 20 mg 1 x sehari atau 10 mg  2 x sehari secara oral. Direkomendasikan dosis harian maksimum adalah 20 mg .
  • Dosis lazim dewasa untuk Nyeri : 20 mg 1 x sehari atau 10 mg 2 x sehari secara oral. Direkomendasikan dosis harian maksimum adalah 20 mg .
  • Dosis lazim dewasa untuk Rheumatoid Arthritis : 20 mg 1 x sehari atau 10 mg 2 x sehari secara oral . Direkomendasikan dosis harian maksimum adalah 20 mg .
  • Dosis lazim pediatric untuk Nyeri : 0,2-0,3 mg / kg per oral 1 x sehari . Dosis harian maksimum adalah 15 mg .

 Terkait

  •  merk-merk obat dengan kandungan piroxicam
  • merk-merk obat yang termasuk analgetic
  • merk-merk obat yang termasuk antipyretic
  • merk - merk obat yang termasuk NSAID
  • merk - merk obat yang termasuk anti radang
  • merk - merk obat yang termasuk anti rematik

 Jika informasi ini berguna, bagikan ke teman - teman anda

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dalam waktu 3 hari atau lebih cepat dalam 24 jam di wilayah DKI Jakarta dengan pembayaran melalui transfer bank atau Go-Pay. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum

Chat di WhatsApp