Tips Memilih Sunscreen (Tabir Surya) Sesuai Jenis Kulit

Dipublish tanggal: Feb 22, 2019 Update terakhir: Agu 23, 2021 Tinjau pada Jun 13, 2019 Waktu baca: 6 menit
Tips Memilih Sunscreen (Tabir Surya) Sesuai Jenis Kulit

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Anda dianjurkan untuk memilih sunscreen yang mengandung minimal 5% micro zinc oxide dan 5% micro titanium dioxide.
  • Hindari menggunakan sunscreen yang tanggal pembuatannya (MFD) sudah lama atau yang kemasannya sudah dibuka sejak setahun lalu.
  • Bagi Anda yang memiliki kulit kering, pilihlah sunscreen yang mengandung pelembap seperti minyak lanolin, dan silikon dengan konsistensi pekat.
  • Bagi pemilik kulit berminyak, gunakan sunscreen berbahan dasar air (aqua) yang memberikan efek menenangkan pada kulit.
  • Khusus untuk anak-anak, pilihlah sunscreen yang mengandung titanium dioxide dan zinc oxide yang aman untuk kulit sensitif.
  • Klik untuk mendapatkan tabir surya atau obat kulit lainnya ke rumah Anda di HDmall. *Gratis ongkir ke seluruh Indonesia & bisa COD.

Memasuki musim kemarau berpotensi bikin kulit jadi kering dan gosong. Itu artinya, kita perlu siap sedia sunscreen alias tabir surya untuk melindungi tubuh. Eits, jangan salah pilih sunscreen, ya, karena tiap jenis kulit membutuhkan tipe tabir surya yang berbeda-beda. Lalu, bagaimana cara memilih sunscreen sesuai jenis kulit? Begini triknya.

Aturan dasar dalam memilih sunscreen

Sebelum memilih sunscreen sesuai jenis kulit, pahami dulu bahwa ada beberapa aturan dasar dalam memilih tabir surya dan ini berlaku untuk semua jenis kulit:

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

1. Pilih sunscreen yang bisa memblokir semua jenis sinar UV berbahaya

Faktanya, tak semua sunscreen atau tabir surya mampu memblokir UVA dan UVB. Nyatanya, hanya micro zinc oxide saja yang bisa memblokir semua sinar UVA. 

Di samping itu, menurut para ahli, micro zinc oxide memiliki sifat stabil dalam botol dan saat dipakai, bahan ini tetap stabil meski ketika terkena paparan sinar matahari. Bahkan, bahan ini juga tidak diserap masuk ke dalam tubuh.

Oleh sebab itu, Anda dianjurkan untuk memilih sunscreen yang mengandung minimal 5% micro zinc oxide. Jangan khawatir untuk mengoleskannya ke kulit karena bahan ini tak pedih di mata dan jarang memicu jerawat, iritasi kulit,atau reaksi alergi.

Ingatlah juga bahwa indeks SPF hanya menginformasikan pada Anda tentang seberapa baik produk tersebut dalam menghalangi sinar UVB. Dengan lain kata, angka SPF-nya tidak menunjukkan informasi apa pun tentang kemampuan sunscreen dalam melindungi kulit dari sinar UVA.

Jadi, sebelum membeli produk sunscreen atau sunblock, pastikan untuk selalu membaca daftar bahan aktif yang tertera pada kemasannya. Kalau produk tersebut mengandung micro zinc oxide 5% atau lebih tinggi, maka itu boleh dimasukkan dalam keranjang belanjaan.

Anda juga harus memerhatikan bahan lain yang ada dalam produk sunscreen seperti micro titanium dioxide. Pilih produk yang mengandung minimal 5% bahan tersebut. Berikutnya, baca kemasan sunscreen dan pilih yang mengandung Mexoryl SX dan zinc oxide.

Iklan dari HonestDocs
Standard Facial 1 Kali Di Reface Clinic

Sudah termasuk cuci wajah, peeling, ekstrak komedo, dan masker.

Standard facial 1x di reface clinic

Baca selengkapnya: Sunblock atau Sunscreen, Mana yang Lebih Cocok untuk Anda?

2. Beli produk yang benar-benar baru

Memang benar bahwa semua produk sunscreen yang dijual di toko masih baru, bersegel, dan belum pernah dipakai. Namun, istilah 'baru' di sini bukan mengarah pada aspek itu. 

Perlu diketahui bahwa bahan tabir surya bisa rusak seiring berjalannya waktu, apalagi kalau suhu ruang penyimpanannya kurang baik--entah itu terlalu panas atau dingin.

Maka dari itu, pastikan untuk selalu mengecek tanggal pembuatannya (MFD) dan tanggal kedaluwarsanya. Hindari menggunakan sunscreen yang tanggal MFD-nya sudah lama atau yang kemasannya sudah Anda buka sejak setahun lalu.

3. Pilih sunscreen yang tepat

Maksud dari sunscreen yang tepat di sini adalah tabir surya yang sesuai jenis kulit, bagian tubuh, dan tingkat aktivitas. Misalnya, kalau Anda hobi berenang atau melakukan olahraga air lainnya, maka belilah yang memuat label water-resistant.

Bila kulit rawan terkena jerawat, pilih yang kualitasnya bagus. Pastikan sunscreen Anda mengandung titanium dioxide dan micro zinc oxide karena keduanya tidak menyumbat pori-pori.

Iklan dari HonestDocs
Standard Facial 1 Kali Di Reface Clinic

Sudah termasuk cuci wajah, peeling, ekstrak komedo, dan masker.

Standard facial 1x di reface clinic

Menurut para ahli, sunscreen yang tepat itu yang bisa melindungi kulit dari UVA dan UVB. Maka dari itu, carilah produk yang mengandung:

  • Cinnamates (octylmethyl cinnamate & cinoxate)
  • Benzophenones (oxybenzone)
  • Ecamsule (Mexoryl SX) 
  • Salicylates
  • Sulisobenzone
  • Titanium dioxide
  • Avobenzone (Parsol 1789)
  • Zinc oxide

Sedangkan untuk penangkal UVB-nya, pilihlah produk yang SPF-nya 15 atau lebih tinggi. Idealnya, semakin tinggi SPF-nya, semakin baik pula kemampuan sunscreen dalam mencegah terjadinya kulit gosong (sunburn) yang disebabkan UVB. Namun faktanya, kadang hal itu tidak benar.

Kebanyakan orang menganggap bahwa SPF 30 mampu memberikan perlindungan 2 kali dari SPF 15. Faktanya, SPF 15 sudah bisa menyaring 93% UVB, sedangkan SPF 30 hanya 97% saja.

Sederhananya, tabir surya dengan SPF 15 sudah cukup baik untuk kebanyakan orang. Namun, jika Anda memiliki riwayat penyakit lupus atau kanker kulit, sebaiknya pilihlah sunscreen dengan SPF 30++ atau lebih tinggi.

Tips memilih sunscreen berdasarkan jenis kulit

Agar hasilnya maksimal bagi kulit, sesuaikan tabir surya atau sunscreen dengan jenis kulit Anda:

1. Kulit kering

Ciri-ciri kulit kering ditandai dengan sedikitnya kadar minyak pada kulit dan gampang sensitif. Biasanya, tekstur kering membuat penampilan kulit jadi garing karena kurangnya kelembaban. Pemilik kulit kering juga kerap merasa tidak nyaman atau mengalami sensasi 'kesat' setelah mandi atau cuci muka, terutama setiap kali lupa mengoleskan pelembab.

Baca selengkapnya: Tips Menggunakan Pelembab Wajah untuk Hasil Maksimal

Bagi Anda yang memiliki kulit kering, pilihlah sunscreen yang mengandung pelembap seperti minyak lanolin, dan silikon. Pilihlah produk yang konsistensinya pekat karena lebih ampuh melindungi kulit dari kerusakan. Bisa berupa losion, krim, atau salep sesuai kebutuhan.

Khusus untuk penderita melasma, kondisi kulit yang berhubungan dengan kanker kulit, atau yang kulitnya cenderung putih, pilihlah tabir surya dengan SPF 30 untuk perlindungan ekstra.

2. Kulit berminyak

Kulit berminyak merupakan salah satu yang paling bermasalah karena bagian hidung, pipi, dan dahi biasanya mengalami kelebihan minyak. Jenis kulit ini membuat wajah kelihatan ‘basah’, berminyak, mengkilap, kasar, dan berpori-pori besar. Tak jarang, pemilik kulit wajah berminyak kerap mengalami jerawatan saat cuaca panas.

Nah, bagi pemilik kulit berminyak, gunakan sunscreen berbahan dasar air (aqua). Jenis tabir surya ini memberikan efek mengeringkan dan tidak membuat kulit semakin berminyak. Selain itu, sunscreen berbahan dasar aqua juga memiliki efek menenangkan kulit dan jerawat yang timbul.

Baca juga: Cara Mengurangi Minyak di Wajah, Tuntas, dan Aman

3. Kulit sensitif

Orang yang kulitnya sensitif sebaiknya memakai sunscreen yang mengandung zinc oxide murni. Pasalnya, bahan ini hampir tidak pernah menyebabkan iritasi atau alergi.

4. Kulit normal

Kalau kulit Anda normal, maka sunscreen dalam bentuk losion adalah yang terbaik. Sunscreen SPF 15 dalam bentuk losion dapat memberikan kelembaban yang pas tanpa membuat wajah tampak kering atau berminyak.

5. Kulit bermasalah

Penderita gangguan kulit seperti lupus dan rosacea disarankan untuk memilih sunscreen bertipe ringan yang dirancang untuk bayi dan anak-anak. Pilihlah tabir surya yang mengandung bahan zinc oxide atau titanium dioxide, ketimbang produk yang sarat bahan kimia seperti PABA (para-aminobenzoic acid), oxybenzone, dioxybenzone, atau sulisobenzone. Kalau Anda mengalami iritasi kulit atau alergi, hindari juga sunscreen yang mengandung alkohol, zat pengawet, atau parfum tambahan.

Pemilik kulit berjerawat sebaiknya tidak memakai sunscreen yang bikin wajah berminyak, biasanya tampil dalam formulasi krim karena produk ini bisa memperparah jerawatnya. Ensulizole (phenylbenzimidazole sulfonic acid) yang efektif menangkal radiasi UVB memiliki konsistensi minyak lebih sedikit dibanding zat kimia sunscreen lainnya.

Namun, karena obat jerawat biasanya cenderung membuat kulit kering, maka tabir surya dalam bentuk gel mungkin lebih baik ketimbang yang bentuknya losion atau krim. Selain itu, karena mayoritas obat jerawat meningkatkan sensitivitas kulit terhadap sinar matahari, hal ini membuat kulit semakin rawan rusak. Maka dari itu, oleskan sunscreen setiap hari untuk menjaga kesehatan kulit dari jerawat. 

6. Kulit anak

Sejumlah bahan kimia dalam produk sunscreen diam-diam bisa mengiritasi kulit anak-anak yang masih sensitif. Contohnya adalah oxybenzone dan PABA yang sering menimbulkan reaksi. 

Maka dari itu, khusus untuk anak-anak, pilihlah sunscreen yang mengandung titanium dioxide dan zinc oxide. Kedua bahan tersebut cenderung lebih aman untuk kulit sensitif sehingga sering ditemukan dalam produk sunscreen untuk bayi.

Anda juga bisa memilih sunscreen model semprot atau spray yang lebih praktis dan mudah digunakan. Namun, ingat, sunscreen semprot semacam ini tak boleh diaplikasikan langsung ke wajah. Semprotkan dulu ke telapak tangan, baru oleskan ke wajah.

7. Kulit gelap

Pemilik kulit gelap mungkin berpikir tak perlu pakai sunscreen lagi. Toh, pigmen kulitnya sudah banyak dan cukup untuk melindungi dari kanker kulit. Ya, setidaknya dibanding kulit putih, risiko pemilik kulit gelap lebih rendah untuk terkena kanker.

Walau mungkin tak mengalami kulit terbakar sinar matahari (sunburn), kulit gelap yang mengalami tanning juga bisa rusak DNA-nya akibat paparan sinar UV. Maka dari itu, pemilik kulit gelap tetap perlu mengoleskan sunscreen. Pilihlah tabir surya yang mengandung titanium karena tidak hanya melindungi kulit, bahan tersebut juga bisa membuat tampilan kulit lebih putih.

8. Kulit lansia

Orang-orang yang berusia lanjut tetap perlu mengoleskan sunscreen setiap hari. Hal ini bertujuan agar terhindar dari penyakit mematikan seperti kanker kulit, atau efek non-kanker lainnya seperti penuaan, kerutan, noda hitam, kulit kendur, dan kulit kasar. 

Namun, karena para lansia mungkin kerepotan untuk mengoleskan tabir surya di area kaki dan punggung, sebaiknya pilihlah jenis sunscreen yang model spray. 

Nah, beberapa tips memilih sunscreen sesuai jenis kulit tadi bisa menjadi pedoman bagi Anda agar tidak salah pilih tabir surya. Dengan pemilihan jenis tabir surya yang tepat, kulit akan semakin sehat dan terlindungi dari risiko kerusakan akibat paparan sinar UV matahari.

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
7 Best Sunscreens for Oily Skin According to Our Dermatologists. Healthline. (https://www.healthline.com/health/sunscreen-for-oily-skin)
Fitzpatrick skin types: What to know about your skin type. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/320639.php)
Choosing the Best Sunscreen. WebMD. (https://www.webmd.com/beauty/features/whats-best-sunscreen)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app