​Tanda Stroke pada Pria: Cara Mengidentifikasi Stroke dan Mencari Bantuan

Dipublish tanggal: Mei 27, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
​Tanda Stroke pada Pria: Cara Mengidentifikasi Stroke dan Mencari Bantuan

Apakah stroke biasa terjadi pada pria?

Setiap tahun, sekitar 800.000 orang terserang penyakit stroke. Stroke adalah serangan yang disebabkan oleh gumpalan atau pembuluh darah pecah yang telah memotong aliran darah ke otak. Sebanyak 130.000 orang akan meninggal setiap tahun akibat komplikasi terkait stroke, seperti pneumonia atau pembekuan darah.

Centers for Disease Control and Prevention menempatkan stroke sebagai penyebab kematian nomor lima di Amerika Serikat. Risiko komplikasi seumur hidup jauh lebih rendah pada pria dibandingkan wanita. Pria juga cenderung meninggal karena stroke.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Kemampuan mengenali gejala stroke dapat membantu menyelamatkan nyawa. Jika Anda merasa seseorang terserang stroke, segera hubungi layanan darurat setempat.

Gejala stroke yang umum

Bagi pria dan wanita, stroke ditandai oleh ketidakmampuan untuk berbicara atau memahami pembicaraan, ekspresi tegang, ketidakmampuan untuk bergerak atau merasakan bagian dari tubuh, dan kebingungan. Seseorang yang mengalami stroke mungkin juga kesulitan berbicara atau memahami percakapan. 

Tidak ada gejala stroke yang khas pada pria. Enam gejala paling umum dari stroke mempengaruhi beberapa bagian tubuh, meliputi:

  • Mata: tiba-tiba kesulitan melihat di satu atau kedua mata
  • Wajah, lengan, atau kaki: lumpuh mendadak, lemah, atau mati rasa, kemungkinan besar di satu sisi tubuh
  • Perut: muntah atau merasakan keinginan untuk sakit
  • Tubuh: kelelahan keseluruhan atau kesulitan bernapas
  • Kepala: sakit kepala mendadak dan parah tanpa sebab yang diketahui
  • Kaki: pusing mendadak, kesulitan berjalan, atau kehilangan keseimbangan atau koordinasi

Gejala yang tepat bervariasi tergantung pada area otak mana yang terpengaruh. Stroke seringkali hanya mempengaruhi sisi kiri atau hanya otak kanan.

Faktor risiko

Baik pria maupun wanita memiliki peningkatan risiko stroke jika mereka:

  • merokok
  • memiliki tekanan darah tinggi, penyakit jantung, fibrilasi atrium, atau diabetes
  • pernah mengalami serangan iskemik sementara (stroke kecil yang dapat berlangsung beberapa menit atau beberapa jam)
  • penyalahgunaan narkoba atau alkohol
  • mengalami obesitas
  • tidak aktif secara fisik

Apa yang harus dilakukan jika terkena stroke?

National Stroke Association merekomendasikan strategi yang mudah untuk mengidentifikasi gejala stroke. Jika Anda berpikir bahwa Anda atau seseorang di sekitar Anda mungkin mengalami stroke, Anda harus Bertindak CEPAT, yaitu:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5
  • Minta orang itu untuk tersenyum. Apakah satu sisi wajah mereka terkulai?
  • Minta orang tersebut untuk mengangkat kedua tangan. Apakah satu lengan mengarah  ke bawah?
  • Minta orang itu untuk mengulangi ucapan frase sederhana. Apakah ucapan mereka tidak jelas atau aneh?
  • Jika Anda mengamati salah satu dari gejala-gejala ini, sekarang saatnya untuk menghubungi layanan darurat lokal Anda segera.

Pilihan pengobatan untuk stroke

Untuk stroke iskemik
Sekitar 85 persen adalah jenis stroke iskemik. Ini berarti bahwa gumpalan darah memotong aliran darah ke otak. Dokter akan memberikan obat yang disebut aktivator plasminogen jaringan (tPA) untuk melarutkan atau memecah gumpalan. 

Agar efektif, obat ini harus diberikan dalam waktu empat setengah jam dari penampilan gejala pertama. Jika tPA bukan pilihan karena alasan tertentu, dokter akan memberi Anda pengencer darah atau obat lain untuk menghentikan trombosit dari penggumpalan dan pembentukan gumpalan.

Pembedahan dan prosedur invasif lainnya juga merupakan pilihan. Dokter dapat melakukan trombolisis intra-arteri. Selama prosedur ini, obat diberikan melalui kateter yang dimasukkan di paha atas Anda.

Pilihan lain termasuk mengeluarkan bekuan darah melalui kateter yang mencapai arteri yang terkena di otak. Kateter melingkar di sekitar arteri kecil di otak untuk membantu menghilangkan bekuan darah. Jika Anda memiliki penumpukan plak di arteri di leher , dokter dapat menyarankan prosedur untuk membuka halangan arteri ini.

Untuk Stroke hemoragik
Stroke hemoragik terjadi ketika arteri di otak Anda pecah atau adanya pembocoran darah. Pendekatan pengobatan didasarkan pada penyebab stroke yang mendasarinya:

  • Aneurisma. Dokter dapat menyarankan operasi untuk menghalangi aliran darah ke aneurisma.
  • Tekanan darah tinggi. Dokter dapat memberikan obat untuk menurunkan tekanan darah dan mengurangi pendarahan.
  • Arteri yang rusak dan pembuluh darah yang pecah. Dokter dapat merekomendasikan perbaikan arteriovenous malformation (AVM) untuk mencegah pendarahan tambahan.

Secara umum, pria yang sembuh dari penyakit stroke pulih lebih cepat dan dengan hasil yang lebih baik daripada wanita. Pria juga cenderung mengalami:

  • kecacatan terkait stroke
  • gangguan aktivitas hidup sehari-hari
  • depresi
  • kelelahan
  • gangguan mental
  • kualitas hidup yang lebih buruk setelah stroke

Butuh banyak usaha agar dapat pulih setelah terkena penyakit stroke. Rehabilitasi tidak akan membalikkan kerusakan otak, tetapi dapat membantu Anda mempelajari kembali keterampilan yang mungkin telah hilang, termasuk belajar berjalan atau belajar berbicara. Waktu yang Anda perlukan untuk pulih tergantung pada tingkat keparahan stroke. 

Meskipun beberapa orang memerlukan beberapa bulan untuk pulih, yang lain mungkin membutuhkan terapi selama bertahun-tahun. Orang dengan kelumpuhan atau masalah kontrol motorik mungkin membutuhkan perawatan rawat inap jangka panjang. Namun, orang yang mengalami stroke dapat hidup lama dan hidup dengan baik jika mereka menjalani rehabilitasi dan mematuhi gaya hidup sehat yang dapat mencegah stroke di masa depan.

21 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
What are the signs and symptoms of a stroke? (2016). (https://www.nhlbi.nih.gov/health/health-topics/topics/stroke/signs)
Sue-Min L, et al. (2005). Sex differences in stroke recovery. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC1364522/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app