Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM

Sindrom Wallenberg : Penyebab,Gejala,dan Pengobatannya

Update terakhir: SEP 17, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 1.222.792 orang

Sindrom wallenberg adalah suatu kondisi gangguan saraf yang sangat jarang sekali terjadi. Penyakit ini disebabkan terutama akibat dari gangguan riwayat stroke atau kerusakan batang otak

Apa Itu Sindrom Wallenberg

Wallenberg syndrome adalah suatu kondisi langka di mana suatu infark, atau stroke, terjadi di medula lateral di otak. Medula lateral adalah bagian dari batang otak. 

Darah yang mengandung oksigentidak sampai ke bagian otak pada arteri yang sudah tersumbat yang terjadi akibat penyakit stroke Kondisi ini juga kadang-kadang disebut infark medula lateral. Hingga saat ini penyebab dari sindrom wallenberg masi belum jelas.

Apa penyebab Sindrom Wallenberg

Penyebab dari munculnya sindrom wallenberg biasanya terkait adanya gangguan organ otak dan pembuluh darah di otak.

Penyebab mendasar yang paling umum dari sindrom Wallenberg adalah stroke batang otak pada arteri serebelar vertebra atau posterior inferior batang otak. 

Namun, beberapa gangguan atau kondisi lain yang dilaporkan telah dikaitkan dengan sindrom Wallenberg diantaranya: 

  • trauma mekanis ke arteri vertebralis di leher 
  • arteritis vertebral (radang dinding arteri) 
  • kanker metastasis 
  • hematoma 
  • aneurisma arteri vertebralis 
  • ensefalitis batang otak herpetik (berkaitan dengan herpes) 
  • cedera kepala 
  • malformasi arteriovenosa (AVM) 
  • multiple sclerosis 
  • infeksi varicella 
  • Tuberkulosis batang otak

Sindrom Wallenberg juga dapat menyebabkan gejala khas pada tubuh. Beberapa orang mungkin mengalami perubahan neurologis di satu sisi tubuh mereka, seperti merasa lebih dingin di satu sisi. 

Orang mungkin merasakan sakit, rasa menyengat, atau mati rasa di satu sisi tubuh. Sensasi ini dapat terjadi di seluruh tubuh tetapi lebih umum di daerah, seperti lengan, kaki, dan wajah.

Apa saja Gejala Sindrom Wallenberg

Wallenberg syndrome dapat menyebabkan berbagai gejala tergantung pada penyebab spesifik dan lokasi kerusakan otak yang tepat. 

Gejalanya meliputi:

  • rasa sakit dan kehilangan sensorik suhu di satu sisi wajah serta di sisi yang berlawanan dari tubuh 
  • nystagmus 
  • masalah dengan keseimbangan dan gaya berjalan (berjalan) koordinasi 
  • muntah 
  • vertigo
  • disfagia
  • suara serak
  • cegukan 
  • Sindrom Horner (ukuran pupil menurun, kelopak mata terkulai dan penurunan keringat pada sisi wajah yang terkena) dengan defisit visual

Beberapa orang melaporkan merasa adanya kehilangan keseimbangan pada tubuh atau perubahan posisi miring pada ruangan di sekitar. Beberapa orang mungkin mengalami perubahan drastis pada detak jantung atau tekanan darah mereka.

Dokter akan membuatkan diagnosis setelah meninjau riwayat kesehatan seseorang dan mendengarkan deskripsi gejalanya. Anda mungkin perlu menjalani CT scan atau MRI jika dokter mencurigai Anda menderita sindrom Wallenberg. 

Pemeriksaan melalui sistem pencitraan  ini digunakan untuk mengkonfirmasi apakah ada sumbatan di arteri dekat medula lateral.

Bagaimana cara mencegah Sindrom Wallenberg?

Gejala yang berbeda dapat muncul tergantung pada seberapa banyak medula lateral telah rusak. Beberapa orang melihat penurunan gejala mereka dalam beberapa bulan setelah stroke ketika otak pulih, sementara yang lain mungkin ditinggalkan dengan cacat neurologis selama bertahun-tahun setelah stroke awal.

Penyebab lain dapat mempengaruhi berapa lama gejala berlangsung. Individu harus mendiskusikan pandangan jangka panjang mereka dengan dokter mereka. Adalah penting bahwa siapa pun yang memiliki sindrom Wallenberg mengikuti rencana perawatan apa pun untuk memberikan pemulihan.

Bagaimana cara mencegah Sindrom Wallenberg

Pencegahan sidnrom wallenber harus diawali dengan hidup sehat. Hidup sehat terutama melalui pola makan sehari-hari, kebiasaan hidup, dan olahraga

Pencegahan ini sangat berguna untuk mengurangi dampak timbulnya gejala stroke dan gangguan pembuluh darah lainnya yang menimbulkan kerusakan otak yang dapat memicu terjadinya sindrom wallenberg.

Perhatian khusus pada penderita diabetes melitus dan peningkatan darah tinggi atau hipertensi, konsumsi obat-obatan setiap hari untuk menjaga kestabilan kondisi kesehatan sehingga mencegah perburukan gejala.

Pengobatan Sindrom Wallenberg

Pengobatan untuk sindrom Wallenberg berfokus terutama pada menghilangkan gejala dan rehabilitasi. Selang makanan mungkin diperlukan untuk masalah menelan yang parah. 

Terapi bicara dan / atau menelan mungkin bermanfaat. Obat-obatan dapat digunakan untuk mengendalikan rasa sakit.  Perawatan mungkin juga tergantung pada penyebab yang mendasari.

Karena tidak ada obat untuk sindrom Wallenberg, perawatan biasanya digunakan untuk mengurangi gejela yang dialami, penanganan awal sebagai berikut: 

  • Selang makanan (feeding tube) untuk membantu pemberian makanan karena komplikasi kesulitan menelan. 
  • Terapi bicara dan / atau menelan untuk membantu berbicara dan menelan 
  • Obat untuk membantu meringankan rasa sakit, seperti obat anti-epilepsi gabapentin (Neurontin) 
  • Obat pengencer darah, seperti heparin atau warfarin (Coumadin), untuk membantu mengurangi penyumbatan di pembuluh darah 5. Terapi pembedahan, namun penanganan ini jarang diperlukan

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit