Pleurodesis - Manfaat, Efek Samping, dan Dosis

Update terakhir: Aug 15, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 951.411 orang

Pleurodesis adalah prosedur yang menggunakan obat untuk menempelkan paru-paru ke dinding dada. Prosedur ini menutup ruang antara lapisan luar paru-paru Anda dan dinding dada (rongga pleura) untuk mencegah cairan atau udara terus membangun di sekitar paru-paru.

Apakah Tujuan Prosedur Pleurodesis?

Anda mungkin perlu menjalani prosedur pleurodesis jika Anda mengalami paru-paru kolaps berulang (pneumotoraks) atau penumpukan cairan yang berkelanjutan di sekitar paru-paru (efusi pleura). Biasanya, Anda memiliki sedikit cairan di rongga pleura - ruang antara dinding dada dan paru-paru. Ketika ada terlalu banyak cairan di ruang tersebut, paru-paru tidak dapat mengembang dengan baik.

Berbagai kondisi yang dapat menyebabkan cairan ekstra terkumpul di rongga pleura, termasuk:

  • gagal jantung
  • pneumonia
  • TBC
  • kanker
  • penyakit hati dan ginjal
  • radang pankreas
  • radang sendi

Penumpukan cairan dapat menyebabkan gejala seperti nyeri, batuk, dan sesak napas.

Dalam pleurodesis, dokter akan menyuntikkan obat ke dalam ruang antara paru-paru dan dinding dada. Ada beragam zat yang bisa digunakan. Obat tersebut akan mengiritasi dan melebarkan jaringan, sehingga menghasilkan jaringan parut yang membuat paru menempel di dinding dada.

Dengan menempelkan paru-paru ke dinding dada, pleurodesis menghilangkan ruang dimana cairan atau udara terkumpul.

Detail prosedur

Pleurodesis dapat dilakukan sendiri, atau bersama-sama dengan prosedur untuk mengalirkan udara atau cairan dari sekitar paru-paru Anda (torakostomi atau torakoskopi).

Selama prosedur pleurodesis:

  • Anda akan mendapatkan obat untuk mengendalikan rasa sakit dan membuat Anda rileks.
  • Obat yang dipilih untuk pleurodesis akan disuntikkan ke dada Anda melalui tabung.
  • Anda mungkin perlu mengubah posisi sekitar sekali setiap 10 menit atau lebih untuk memastikan obat mencapai setiap bagian dari rongga dada Anda.

Jika Anda menjalani prosedur pleurodesis dengan thoracostomy atau thoracoscopy, prosedur ini akan dilakukan di ruang operasi dengan menggunakan anestesi.

Selama prosedur:

  • Anda akan mendapatkan obat untuk mencegah rasa sakit dan membuat Anda rileks.
  • Dokter akan menggunakan anestesi lokal untuk mematikan area dada Anda di mana sayatan akan dibuat. Area kulit itu juga akan disterilkan.
  • Dokter akan membuat sayatan kecil dan memasukkan kamera untuk operasi atau tabung sempit yang disebut tabung dada. Kemudian cairan tersebut akan dimasukan ke dalam kantong koleksi.
  • Setelah itu, doksisiklin, atau obat lain akan disuntikkan ke ruang pleura melalui tabung dada. Obat akan melapisi bagian luar paru-paru Anda dan membuat permukaan lengket yang membuatnya menempel ke dinding dada.
  • Dokter Anda mungkin melakukan rontgen untuk memastikan bahwa prosedurnya berhasil.

Proses Penyembuhan Setelah Pleurodesis

Tabung dada akan tetap di tempatnya selama 24 hingga 48 jam, atau sampai paru-paru Anda menempel di rongga dada Anda. Jika Anda memiliki prosedur bedah, Anda mungkin harus tinggal di rumah sakit selama beberapa hari.

Selain itu, pemeriksaan X-ray akan rutin dilakukan untuk memeriksa kemajuan kondisi penyembuhan.  Setelah tabung dada dilepas, Anda harus menjaga luka tetap bersih. Cuci setiap hari dengan sabun lembut dan keringkan.

Anda mungkin melihat beberapa drainase dari luka selama satu atau dua hari. Simpan perban di atasnya sampai berhenti mengering. Ganti perban setidaknya setiap hari. Ikuti semua perawatan luka dan ikuti instruksi yang diberikan oleh dokter atau ahli medis lainnya.

Berikut adalah hal-hal yang tidak boleh dilakukan setelah menjalani prosedur pleurodesis:

  • Jangan menggosok luka, karena dapat memperlambat penyembuhan.
  • Jangan menaruh salep, lotion pada sayatan.
  • Jangan mandi, berenang, atau duduk di bak mandi air panas sampai sayatan sembuh sepenuhnya.
  • Jangan mengonsumsi obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) selama setidaknya tujuh hari setelah pleurodesis. Obat-obatan ini dapat mencegah permukaan paru-paru saling menempel. Tanyakan kepada dokter Anda obat apa yang bisa Anda gunakan untuk mengendalikan rasa sakit Anda.
  • Jangan mengangkat benda berat hingga mendapat persetujuan dari dokter Anda.
  • Hindari ketegangan atau menahan napas.

Komplikasi Pleurodesis

Risiko prosedur termasuk:

  • infeksi
  • koleksi nanah di ruang pleural (empyema)
  • demam
  • rasa sakit

Jika Anda juga memiliki torakostomi, kemungkinan komplikasi dapat termasuk:

  • paru-paru yang kolaps
  • cedera pada dinding dada, arteri, atau paru-paru
  • gumpalan darah
  • sebuah tabung yang bergerak keluar dari tempatnya

Efek Samping

Anda mungkin merasakan sakit atau pegal di daerah tempat tabung dada diletakkan selama beberapa hari. Rasa sakit mungkin bertambah buruk saat Anda menarik napas dalam-dalam.

Kemungkinan efek samping lainnya, termasuk:

  • demam
  • sesak napas
  • Infeksi

Periksa lukanya setiap hari, dan hubungi dokter Anda jika Anda memiliki:

  • peningkatan kemerahan, pembengkakan, atau nyeri di sekitar lokasi sayatan
  • nanah mengalir dari luka
  • banyak pendarahan
  • demam lebih dari 100,4 ° F (39 ° C)

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit