Penyebab Keringat Malam Yang Paling Utama

Dipublish tanggal: Feb 22, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Jun 7, 2019 Waktu baca: 2 menit
Penyebab Keringat Malam Yang Paling Utama

Sebagai seorang dokter, saya sering mendapat keluhan dari pasien mengenai keringat malam. Maksud keringat malam di sini adalah munculnya keringat berlebihan di malam hari meskipun suasana tidak panas atau gerah, dan Anda tidak melakukan aktivitas yang cukup untuk mengeluarkan keringat seperti orang normal. Kita akan mencari tahu Apa penyebab keringat malam yang mungkin Anda alami.

Jika kamar tidur sangat panas (gerah) atau ketika tidur terlalu banyak memakai selimut, Anda mungkin berkeringat saat tidur, dan ini adalah wajar dan normal. Berkeringat di malam hari digambarkan sebagai keringat yang berlebihan dan biasanya berupa keringat dingin yang muncul pada malam hari sehingga dapat membasahi pakaian dan seprai, hal ini tidak ada kaitannya dengan lingkungan atau ruangan yang terlalu panas.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Ada banyak penyebab keringat malam. Begitu banyaknya akan agak sulit menentukan penyebab pastinya. Oleh karena itu, dokter memerlukan informasi mengenai riwayat medis dan chek up pasien secara terperinci.

Penyebab Berkeringat Berlebihan di Malam Hari

Beberapa kondisi atau penyakit yang dapat menyebabkan terjadinya berkeringan berlebihan di malam hari antara lain:

Hiperhidrosis idiopatik

Hiperhidrosis idiopatik adalah suatu kondisi kronis di mana tubuh menghasilkan terlalu banyak keringat tanpa penyebab medis yang dapat diidentifikasi.

Infeksi

Tuberkulosis atau TBC adalah infeksi yang paling sering menyebabkan keringat malam. Namun infeksi bakteri, seperti endokarditis (radang katup jantung), osteomyelitis (radang pada tulang), dan abses, serta HIV bisa juga menyebabkan keringat berlebihan di malam hari.

Kanker

Beberapa jenis kanker memiliki gejala awal berupa kerigat berlebihan di malam hari. Jenis kanker yang sering menyebabkannya adalah limfoma. Sebagai gejala tambahan, orang yang memiliki penyakit kanker juga mengalami demam dan penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan. Selain limfoma, kanker lain seperti leukemia dan keganasan lain juga memiliki gejala keringat malam.

Obat-obatan

Menggunakan obat-obatan tertentu dapat menyebabkan keringta malam. Obat yang paling sering menyebabkannya adalah antidepresan. Dari 8% hingga 22%  orang yang memakai obat antidepresan akan mengalami keringat berlebihan di malam hari. Obat-obatan psikiatri lainnya juga dikaitkan dengan keringat malam. Selain itu, Obat-obatan penurun demam, seperti aspirin dan acetaminophen (parasetamol), kadang-kadang dapat menyebabkan berkeringat setelah Anda meminumnya. Obat antihipertensi, phenotiazine dan narkotika seperti alkohol, heroin juga menyebabkan keringat malam hari.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Diabetes via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 36

Hipoglikemia

Gula darah rendah dapat menyebabkan berkeringat. Pasien diabetes yang menggunakan insulin atau obat diabetes oral mungkin suatu ketika menyebabkan hipoglikemia pada malam hari yang ditandai dengan keringat berlebihan.

Menopause

Hot flashes yang menyertai menopause dapat terjadi pada malam hari dan menyebabkan berkeringat. Ini adalah penyebab utama berkeringat di malam hari pada wanita yang memasuki masa menopause (biasanya 40 tahun ke atas).

Gangguan hormon

Berkeringat di malam hari dikaitkan dengan beberapa gangguan hormon, seperti pheochromocytoma( tumor jinak pada kelenjar adrenal) , tumor karsinoid, hipertiroidisme, gangguan ovarium dan  pembedahan paska operasi testis (orchiectomy).

Kondisi neurologis

Kondisi neurologis seperti dysreflexia otonom, syringomyelia pasca trauma, stroke, dan neuropati otonom dapat menyebabkan peningkatan produksi keringat dan dapat menyebabkan keringat malam yang berlebihan. Walaupun ini jarang.

Penyebab Lainnya

  • Kehamilan
  • Kecemasan
  • Gastroesophagel Refluks Disease
  • Diabetes Insipidus
  • Sindroma kelelahan kronis

Karena begitu banyaknya penyebab, maka diperlukan evaluasi atau pemeriksaan menyeluruh untuk menentukan secara pasti apa penyebab keringat malam yang Anda alami.

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
When to Be Concerned About Night Sweats. Healthline. (https://www.healthline.com/health/when-to-be-concerned-about-night-sweats)
Night sweats: Causes and treatments in men and in women. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/296818.php)
8 Causes of Night Sweats: Menopause and More. WebMD. (https://www.webmd.com/menopause/guide/8-causes-of-night-sweats)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app