Kanker Limfoma - Penyebab, Gejala dan, Pengobatan

Update terakhir: Jul 6, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 1.431.256 orang

Kanker Limfoma muncul pada sistem Limfatik yang menghubungkan Kelenjar Limfe atau getah bening ke seluruh bagian tubuh. Sel-sel darah putih Limfosit dalam sistem Limfatik berfungsi membantu pembentukan  antibodi tubuh untuk memerangi infeksi.

Namun bila sel B dalam sistem Limfatik diserang oleh sel kanker, maka sistem kekebalan tubuh akan menurun dan tubuh akan terinfeksi oleh sel kanker.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat GRATIS Ongkir via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir minimal pembelanjaan Rp50.000.

Medicine delivery 01

Kenali jenis-jenis Limfoma

Kanker Limfoma ini digolongkan dalam dua kategori yang pertama ada Limfoma Hodgkin dan Limfoma Non Hodgkin. Perbedaannya terletak pada jenis sel Limfosit yang diserang. Hal ini dapat diketahui dari pemeriksaan laboratorium dengan  pengamatan dibawah mikroskop.

Limfoma yang digolongkan dalam jenis Hodgkin ini terdeteksi oleh adanya sel Abnormal Reed Sternberg dalam pemeriksaan. Sedangkan Limfoma Non Hodgkin ini terdiri tanpa sel yang abnormal, limfoma jenis ini lebih sering terjadi.

Kenali gejala umum Kanker Limfoma

Gejala yang utama yang biasa dialami oleh penderita adalah timbulnya benjolan yang tidak terasa sakit, pada bagian leher, ketiak dan selangkangan. Selain itu ada gejala lain yang dapat terjadi antara lain, mudah lelah, mengalami demam dan menggigil, rentan mengalami infeksi, berkeringat pada malam hari, batuk yang tidak kunjung sembuh dalam waktu yang lama.

Perubahan nafsu makan, berat badan yang berkurang drastis, pendarahan yang parah,  nyeri dada,gt;pembengkakan pada perut. Bila Anda mengalami benjolan pada bagian tubuh disertai dengan gejala lain, maka segeralah konsultasikan pada dokter Anda.

Jangan mencoba memijat benjolan, hal ini dapat memperparah kondisi Anda.

Penyebab dan faktor resiko Kanker Limfoma

Perubahan atau mutasi pada DNA sel Limfosit yang menyebabkan pertumbuhannya menjadi tidak terkendali yang ditandai dengan terbentuknya benjolan. Sehingga terbentuklah kanker limfoma. Penyebab dari mutasi sel ini belum diketahui dengan pasti.

Meski begitu ada beberapa faktor yang dicurigai meningkatkan resiko kanker ini antara lain Usia, sebagian besar kanker ini menyerang pada usia lanjut yaitu diatas 50 tahun, sistem imun tubuh yang lemah sehingga sel kanker dengan mudah menyerang sel B.

Faktor keturunan, resiko kanker ini meningkat apabila seseorang memiliki riwayat keluarga yang pernah mengalami kanker ini, obesitas atau kelebihan berat badan adat meningkatkan resiko kanker ini,

Bagaimana mengetahui seseorang mengalami Kanker Limfoma

Langkah awal yang dilakukan untuk mengetahui penyakit ini adalah dengan mengamati tanda dan gejala yang dialami, kemudian konsultasikan pada dokter. Apabila dokter menyarankan untuk melakukan pemeriksaan lebih lanjut, maka lakukanlah prosedur tersebut.

Prosedur antara lain pemeriksaan darah dan urine. Dalam pemeriksaan ini dokter dapat mengetahui kondisi Anda secara umum. Deteksi dengan foto rontgen, CT scan, atau MRI, dapat dilakukan untuk mengetahui tingkat penyebaran sel kanker.

Biopsi pengambilan sampel jaringan kelenjar getah bening yang membengkak serta sumsum tulang. Rontgen dada dikhawatirkan terdapat penyebaran Limfoma pada paru-paru.

Tingkat stadium pada Kanker Limfoma

Terdapat 4 stadium kanker

  • Yang pertama kanker limfoma stadium 1 dimana kanker menyerang salah satu kelompok kelenjar Limfe
  • Stadium 2, kanker sudah menyerang 2 kelompok kelenjar Limfe atau menyebar ke 1 organ di sekitar kelenjar Limfe tersebut
  • Stadium 3 kanker menyebar pada kelompok kerlenjar Limfe pada tubuh bagian atas dan bawah dengan diafragma sebagian atas
  • Stadium 4 kanker menyebar melalui sistem Limfatik dan masuk melalui berbagai organ atau sumsum tulang

Bagaimana pengobatan Kanker Limfoma

Pengobatan kanker ini ditentukan berdasarkan kondisi kesehatan, usia, jenis kanker, dan stadium kanker. Pada Limfoma Non Hodgkin beberapa kasus tidak memerlukan penanganan segera. Ada kanker yang berkembang dengan lambat, kemudian dokter akan memberikan alternatif pengobatan.

Pengobatan utama pada kanker ini ialah dengan kemoterai yang dapat diberikan melalui infus atau dalam bentuk oral. Terapi ini dapat dikombinasi dengan radioterapi, pemberian steroid, terapi biologis, transplantasi sumsum tulang belang. Dimana pengobatan kanker ini memiliki efek samping yang umum seperti mual, muntah, diare dan kelelahan.

Pastikan Anda mencegah sedini mungkin Kanker Limfosit dengan menerapkan pola hidup sehat dan segeralah periksakan ke dokter bila Anda mengalami gejala-gejala Kanker Limfoma.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit