HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI

Pengobatan Gangguan Irama Jantung Dengan Ablasi Jantung

Dipublish tanggal: Apr 29, 2019 Update terakhir: Mar 9, 2020 Waktu baca: 3 menit

Ablasi jantung adalah prosedur yang dilakukan oleh dokter spesialis jantung intervensi, Prosedur ini dilakukan dengan memasang threading catheter (kabel fleksibel panjang) melalui pembuluh darah yang masuk ke dalam jantung. 

Seorang ahli jantung akan menggunakan elektroda untuk mengalirkan arus listrik dengan tegangan yang aman pada area jantung untuk memperbaiki detak jantung yang tidak teratur.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Jantung via HDmall

Dapatkan Obat Jantung Terlengkap 2020. Beli sekarang juga, GRATIS ongkir* pengiriman ke seluruh Indonesia dan bisa COD. Privasi Paket Pengiriman. Konsultasi gratis dengan apoteker kami.

Default internal ads 10

Pada kondisi apa prosedur Ablasi Jantung dibutuhkan?

Terkadang jantung Anda berdetak terlalu cepat, terlalu lambat, atau tidak teratur. Gangguan irama jantung juga disebut aritmia dan kadang-kadang dapat diobati melalui prosedur ablasi jantung. 

Aritmia adalah gejala dari penyakit jantung yang sangat umum ditemukan, terutama di kalangan lansia dan pada orang yang telah memiliki penyakit jantung.

Kebanyakan orang yang menderita aritmia tidak memiliki gejala berbahaya atau memerlukan perawatan medis khusus. Mereka dapat menjalani kehidupan normal dengan terapi menggunakan obat-obatan.

Indikasi menjalani prosedur ablasi jantung adalah orang yang:

  • memiliki kondisi aritmia yang tidak respon terhadap pengobatan
  • mengalami efek samping yang tidak dapat ditolerir dari pengobatan aritmia
  • memiliki jenis aritmia tertentu yang cenderung dapat ditangani dengan prosedur ablasi jantung
  • beresiko tinggi untuk terkena serangan jantung mendadak atau komplikasi lainnya

Ablasi jantung mungkin bermanfaat bagi orang dengan jenis aritmia tertentu:

  • AV nodal reentrant tachycardia (AVNRT): detak jantung yang sangat cepat yang disebabkan oleh gangguan hantaran impuls jantung
  • fibrilasi atrium dan flutter atrium: detak jantung yang tidak teratur dan cepat akibat gangguan pada serambi jantung (ruang jantung bagian atas).
  • takikardia ventrikel: ritme yang sangat cepat dan berbahaya akibat pada bilik jantung (ruang jantung bagian bawah)

Apa yang perlu anda lakukan sebelum menjalani prosedur Ablasi Jantung?

Anda perlu melakukan pemeriksaan Elektrokardiografi untuk mengukur aktivitas listrik dan ritme jantung Anda. Dokter Anda mungkin juga akan bertanya mengenai kondisi lain yang Anda miliki, seperti diabetes atau penyakit ginjal

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️ Privasi Terjamin ✔️

Iklan obat

Wanita yang hamil tidak boleh melakukan ablasi jantung karena prosedur ini dapat memberikan efek samping pada bayi akibat paparan radiasi.

Dokter Anda akan memberitahu Anda untuk tidak makan atau minum apapun setelah tengah malam sebelum menjalani prosedur. Anda juga disarankan untuk menghentikan penggunaan obat-obatan yang dapat meningkatkan risiko pendarahan, seperti aspirin (Bufferin), warfarin (Coumadin), atau jenis pengencer darah lainnya. 

Konsultasikan dengan dokter Anda mengenai apa yang perlu Anda lakukan dan apa yang tidak boleh Anda lakukan.

Bagaimana proses Ablasi Jantung berjalan?

Prosedur ablasi jantung dilakukan di ruangan khusus yang dikenal sebagai laboratorium elektrofisiologi. Tim pelayanan kesehatan Anda tergabung dari ahli jantung, teknisi, perawat, dan dokter ahli anestesi akan bekerja sama membantu dalam prosedur ini. 

Prosedur ini biasanya memakan waktu antara tiga hingga enam jam. Prosedur ini dapat dilakukan dengan obat bius total atau obat bius lokal.

Secara umum, prosedurnya akan meliputi langkah-langkah sebagai berikut :

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️ Privasi Terjamin ✔️

Iklan obat
  • Pertama, dokter anestesi akan memberi Anda obat bius yang kemudian akan membuat Anda mengantuk dan dapat menyebabkan Anda tertidur. Selama Anda berada di bawah pengaruh obat bius, peralatan akan memonitor aktivitas listrik jantung Anda.
  • membersihkan area kulit di lengan, leher, atau selangkangan.
  • memasang kateter melalui pembuluh darah dan masuk ke jantung .
  • menyuntikkan pewarna kontras khusus untuk membantu melihat area otot jantung yang abnormal.
  • menggunakan kateter dengan elektroda di ujungnya untuk menembakan energi yang berasal dari frekuensi radio. proses ini menghancurkan sebagian kecil jaringan jantung yang tidak normal sehingga dapat memperbaiki detak jantung kembali normal.

Setelah menjalani prosedur ablasi jantung, Anda akan menjalani perawatan di area resusitasi selama empat hingga enam jam untuk membantu tubuh Anda pulih sepenuhnya. Selama masa pemulihan, perawat akan memonitor irama jantung. 

Anda mungkin bisa pulang pada hari yang sama, atau pada kondisi-kondisi tertentu, Anda mungkin membutuhkan perawatan di rumah sakit.

Apa risiko yang dapat terjadi selama menjalani prosedur Ablasi Jantung?

Risiko termasuk pendarahan, rasa sakit, dan infeksi di tempat pemasangan kateter. Komplikasi yang lebih serius jarang terjadi, tetapi komplikasi yang dapat terjadi meliputi:


3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Atrial Fibrillation Treatment: Options for Treating AFib. WebMD. (https://www.webmd.com/heart-disease/atrial-fibrillation/ss/slideshow-treating-afib)
AFib Treatment: Possible New Road Map. Healthline. (https://www.healthline.com/health-news/map-for-afib-treatment)
Catheter ablation for A-fib: What to expect. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/316554.php)

Artikel ini hanya sebagai informasi awal mengenai kondisi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini
Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app