Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Doctor men
Ditinjau oleh
DR. VINA SETIAWAN

Caspofungin : Manfaat,Efek Samping,dan Dosis

Update terakhir: SEP 15, 2019 Tinjau pada SEP 15, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 1.671.272 orang

Selama beberapa dekade terakhir, kejadian infeksi jamur serius telah meningkat. Infeksi yang dimaksud adalah infeksi jamur yang bersifat invasif dengan progresifitas yang sangat cepat. 

Hal ini telah dikaitkan dengan banyak faktor, seperti meningkatnya tingkat kelangsungan hidup pasien yang sakit kritis, penggunaan instrumentasi dan kateterisasi, dan jumlah pasien dengan kondisi imun yang buruk. 

Candida dan Aspergillus spp. (terutama C. albicans dan A. fumigatus) adalah dua jamur patogen yang paling umum ditemukan pada kelompok pasien tertentu (misalnya pasien yang mengalami penurunan imunitas akibat menerima kemoterapi kanker atau pasien yang menjalani transplantasi organ. aspergillosis dikaitkan dengan tingkat kematian hingga 95% pada kelompok orang yang mengalami masalah dengan sistem imun.

Caspofungin (Cancidas®)  adalah yang pertama dari kelas agen antijamur baru, echinocandins. Ulasan ini memberikan ringkasan sifat farmakologis caspofungin intravena dan berfokus pada profil klinisnya dalam indikasi yang disetujui. 

Di seluruh dunia kegunaan dari obat ini adalah: pengobatan awal terhadap terjadinya infeksi jamur yang diduga pada pasien demam, neutropenic (penurunan sel darah putih yang berakibat lemahnya sistem imun), pengobatan candidiasis invasif, termasuk kandidaemia (infeksi jamur kandida di dalam darah), pada pasien neutropenik dan non-neutropenik; pengobatan aspergillosis invasif pada pasien yang tidak mempan atau mengalami masalah terhadap agen antijamur lainnya; dan pengobatan kandidiasis esofagus dan orofaringeal.

Mengenai Caspofungin

Golongan:

Obat resep

Kemasan:

Injeksi

Kandungan:

Obat antijamur

Dosis dan cara penggunaan Caspofungin

Caspofungin tersedia dalam beberapa sediaan seperti:

  • Caspofungin 50 mg bubuk untuk konsentrat untuk larutan infus: Setiap vial mengandung 50 mg caspofungin (sebagai asetat). Eksipien dengan efek yang diketahui: Setiap 50 mg vial mengandung 35,7 mg sukrosa
  • Caspofungin 70 mg bubuk untuk konsentrat untuk larutan infus: Setiap vial mengandung 70 mg caspofungin (sebagai asetat). Eksipien dengan efek yang diketahui: Setiap 70 mg vial mengandung 50,0 mg sukrosa

Caspofungin harus digunakan bersamaan oleh resep dokter dalam pengelolaan infeksi jamur invasif. Cara penggunaanya pun berbeda pada kelompok usia tertentu dan berbeda pada orang dengan kondisi kesehatan tertentu.

  • Pasien dewasa
  • Pasien anak (12 bulan hingga 17 tahun)
  • Populasi khusus

Dosis awal 70 mg tunggal harus diberikan pada Hari ke-1, diikuti oleh 50 mg setiap hari sesudahnya. Pada pasien dengan berat lebih dari 80 kg, setelah dosis awal 70 mg, direkomendasikan untuk mengambil Caspofungin dengan dosis 70mg setiap harinya.

Tidak ada penyesuaian dosis yang diperlukan berdasarkan jenis kelamin atau ras.

Pada pasien anak-anak (usia 12 bulan hingga 17 tahun), dosis harus didasarkan pada luas permukaan tubuh pasien. Untuk semua indikasi, Dosis awal adalah 70 mg / m2 (tidak melebihi dosis aktual 70 mg) harus diberikan pada Hari 1, diikuti oleh 50 mg / m2 setiap hari sesudahnya (tidak melebihi dosis aktual 70 mg setiap hari) ). 

Jika dosis harian 50 mg / m2 ditoleransi dengan baik tetapi tidak memberikan respon klinis yang memadai, dosis harian dapat ditingkatkan menjadi 70 mg / m2 setiap hari (tidak melebihi dosis harian aktual 70 mg).

Keamanan dan kemanjuran caspofungin belum cukup dipelajari dalam uji klinis yang melibatkan neonatus dan bayi di bawah usia 12 bulan. Perhatian khusus disarankan saat menggunakan obat ini pada kelompok usia ini.

Lama pengobatan

Durasi terapi harus didasarkan pada respons klinis pasien. Terapi harus dilanjutkan sampai 72 jam setelah resolusi neutropaenia (jumlah neutrophil ≥ 500). Pasien yang ditemukan memiliki infeksi jamur harus dirawat selama minimal 14 hari dan pengobatan harus dilanjutkan selama minimal 7 hari setelah neutropenia dan gejala klinis teratasi.

Lama pengobatan kandidiasis invasif harus didasarkan pada respons klinis dan mikrobiologis pasien. Setelah tanda dan gejala kandidiasis invasif membaik dan kultur menjadi negatif, peralihan ke terapi antijamur oral dapat dipertimbangkan. Secara umum, terapi antijamur harus dilanjutkan setidaknya 14 hari setelah kultur positif terakhir.

Lama pengobatan aspergillosis invasif berbeda setiap orang dan harus ditentukan berdasarkan kasus per kasus dan harus didasarkan pada tingkat keparahan penyakit yang mendasari pasien, pemulihan dari sistem imunitas yang buruk, dan respon klinis. Secara umum, pengobatan harus dilanjutkan setidaknya 7 hari setelah gejala membaik.

Pada pasien usia lanjut (usia 65 tahun atau lebih), tidak ada penyesuaian dosis sistematis yang diperlukan.

Efek samping apa yang dapat ditimbulkan obat ini?

Suntikan caspofungin dapat menyebabkan efek samping. Beri tahu dokter Anda jika salah satu dari gejala ini semakin parah atau tidak hilang:

Beberapa efek samping bisa serius. Jika Anda mengalami gejala-gejala ini, segera hubungi dokter Anda atau dapatkan perawatan medis darurat:

  • demam
  • panas dingin
  • pembengkakan pada tangan, kaki, pergelangan kaki, atau kaki bagian bawah
  • rasa sakit, kemerahan, dan pembengkakan pembuluh darah
  • diare
  • mual
  • muntah
  • sakit perut
  • sakit punggung
  • sakit kepala
  • pembengkakan pada wajah, tenggorokan, lidah, atau bibir
  • suara serak
  • kesulitan menelan atau bernapas
  • sesak napas
  • batuk
  • mengi
  • sensasi kehangatan
  • gatal-gatal
  • ruam
  • gatal
  • detak jantung cepat
  • kelelahan ekstrim
  • pendarahan atau memar yang tidak biasa
  • kekurangan energi
  • kehilangan selera makan
  • sakit di bagian kanan atas perut
  • kulit atau mata menguning
  • gejala seperti flu

Suntikan caspofungin dapat menyebabkan efek samping lain. Hubungi dokter Anda jika Anda memiliki masalah yang tidak biasa saat menggunakan obat ini.

Interaksi Obat

Obat ini dapat berinteraksi dengan obat-obatan lainnya termasuk:

  • Karbamazepin
  • Deksametason
  • Efavirenz
  • Fosphenytoin
  • Nevirapine
  • Fenitoin
  • Rifampin
  • Siklosporin
  • Tacrolimus

Perhatian

Tidak ada atau data terbatas dari penggunaan caspofungin pada wanita hamil. Caspofungin tidak boleh digunakan selama kehamilan karena termasuk obat kategori C pada kehamilan.

Tidak diketahui secara pasti apakah caspofungin akan terkandung di dalam ASI. Data farmakodinamik / toksikologis yang tersedia pada hewan telah menunjukkan ekskresi caspofungin dalam susu. Wanita yang menerima caspofungin tidak boleh menyusui.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp