Kontraindikasi Penggunaan Ibuprofen Pada Penderita Asma

Dipublish tanggal: Agu 23, 2019 Update terakhir: Nov 10, 2020 Tinjau pada Mar 18, 2020 Waktu baca: 3 menit
Kontraindikasi Penggunaan Ibuprofen Pada Penderita Asma

Apa itu Asma?

Asma adalah suatu kondisi di mana saluran udara Anda menyempit dan membengkak serta menghasilkan lendir ekstra. Kondisi  Ini bisa membuat sulit bernafas dan memicu batuk, mengi dan sesak napas.

Bagi sebagian orang, asma adalah gangguan ringan. Namun itu bisa menjadi masalah besar yang mengganggu kegiatan sehari-hari dan dapat menyebabkan serangan asma yang mengancam jiwa.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Asma via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 35

Mengenai serangan Asma

Serangkaian peristiwa inflamasi dalam sistem pernapasan dapat menyebabkan gejala parah serangan asma. Di seluruh dunia, sekitar 250.000 orang meninggal setiap tahun akibat asma.

Serangan asma terjadi ketika gejala telah mencapai puncaknya. Serangan ini mungkin mulai tiba-tiba dan dapat berkisar dari yang ringan sampai yang parah.

Pada serangan asma, pembengkakan di saluran udara dapat sepenuhnya mencegah oksigen mencapai paru-paru, yang juga menghentikannya memasuki aliran darah dan menuju ke organ-organ vital.

Jenis serangan asma ini bisa berakibat fatal dan memerlukan rawat inap yang mendesak.

Pada awal serangan asma, saluran udara memungkinkan cukup udara ke paru-paru, tetapi tidak membiarkan karbon dioksida meninggalkan paru-paru dengan kecepatan yang cukup cepat. 

Karbon dioksida beracun jika tubuh tidak mengeluarkan gas, dan serangan asma yang berkepanjangan dapat menyebabkan penumpukan gas di paru-paru.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Kondisi ini dapat mengurangi jumlah oksigen yang memasuki aliran darah.

Apa itu Ibuprofen?

Ibuprofen adalah obat antiinflamasi non-steroid (NSAID) yang berasal dari asam propionat dan dianggap sebagai yang pertama dari propionik. 

Ibuprofen adalah NSAID yang paling sering digunakan dan diresepkan. Hal ini sangat umum terjadi pada obat yang dijual bebas yang banyak digunakan sebagai analgesik, antiinflamasi dan antipiretik.

Penggunaan ibuprofen dan enantiomernya Dexibuprofen dalam campuran rasemat merupakan obat umum untuk penatalaksanaan nyeri ringan hingga sedang yang berhubungan dengan dismenore, sakit kepala, migrain, nyeri gigi pasca operasi, spondylitis, osteoarthritis, dan rheumatoid arthritis

Karena aktivitasnya melawan prostaglandin dan sintesis tromboxan, ibuprofen telah dikaitkan dengan perubahan fungsi trombosit dan perpanjangan usia kehamilan dan persalinan.

Mengapa penderita Asma harus mengonsumsi ibuprofen dengan hati- hati?

Orang yang menderita asma disarankan untuk mengonsumsi ibuprofen dengan hati-hati. Jika seseorang dengan asma mengonsumsi ibuprofen sebagai obat penghilang rasa sakit, cara ini dapat menyebabkan gejala asma atau radang bagian dalam hidung.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Asma via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 35

Ibuprofen dan obat penghilang rasa sakit lainnya dapat memperburuk gejala asma, seperti sesak napas. Jika seseorang dengan asma memiliki reaksi alergi terhadap ibuprofen atau obat lain, itu sering dapat menyebabkan mengi atau sesak napas.

Ibuprofen juga dapat memperburuk gejala asma dengan menyebabkan saluran udara menyempit dalam kondisi yang dikenal sebagai bronkospasme.

Asma yang diinduksi aspirin adalah kondisi lain yang diyakini dapat terjadi dengan penggunaan NSAID lain juga.

Mekanisme Farmakologi Ibuprofen pada penderita Asma

Ibuprofen dan NSAID lainnya bekerja dengan menghambat protein yang disebut cyclooxygenase. Tidak jelas mengapa beberapa orang dengan asma terlalu sensitif terhadap inhibitor tersebut.

Kondisi ini mungkin terkait dengan kelebihan bahan kimia yang disebut leukotrien. Pada penderita asma, leukotrien dilepaskan ke saluran udara oleh sel-sel alergi di saluran bronkial. 

Ini menyebabkan otot-otot bronkial mengalami kejang dan tuba bronkial membengkak.

Apa yang terjadi apabila anda mengonsumsi Ibuprofen saat serangan Asma atau riwayat Asma?

Jika Anda memiliki asma dengan sesitivitas pada aspirin, ibuprofen dapat memicu gejala asma. Gejala reaksi alergi biasanya berkembang dalam beberapa jam setelah minum obat

Beberapa dari mereka dapat mengalami kondisi sebagai berikut diantaranya :

  1. hidung tersumbat, pilek
  2. batuk
  3. mengi, masalah pernapasan
  4. bronkospasme
  5. sesak napas
  6. ruam kulit, gatal-gatal
  7. pembengkakan wajah
  8. sakit perut
  9. syok

Gejala di atas dapat muncul dan berkembang dalam waktu 30 hingga 180 menit, tetapi juga dapat terjadi selama kurun waktu hingga 24 jam. 

Antihistamin untuk alergi biasanya aman dikonsumsi untuk penderita asma. Namun, mereka dapat memiliki efek samping, terutama jika dikonsumsi bersamaan dengan obat-obatan tertentu.

Penderita asma harus selalu berkonsultasi dengan dokter dan membaca instruksi pengobatan sebelum mengonsumsi obat antihistamin.

Obat lainnya seperti antihipertensi dan pengobatan penyakit jantung juga dapat memperburuk gejala asma, sehingga harus dilakukan konsultasi lebih lanjut terkait pengobatan ini. 

11 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Lo P-C, et al. (2016). Risk of asthma exacerbation associated with nonsteroidal anti-inflammatory drugs in childhood asthma. DOI: (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5072955/)
Familydoctor.org editorial staff. (2014). Asthma | Medicines that can make it worse. (https://familydoctor.org/medicines-that-can-make-it-worse/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app