Kesehatan Anak

Susu Formula Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 9, 2019 Update terakhir: Feb 11, 2020 Waktu baca: 7 menit
Susu Formula Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Saran Perawatan untuk Pemberian Susu Formula

1. Jenis-jenis Formula:

  • Formula susu-protein, formula protein-kedelai, dan formula hidrolisat
  • Formula kedelai tidak mengandung laktosa atau protein susu sapi. Saat ini, 20% bayi di AS diberi susu formula kedelai. Seringkali, beralih ke kedelai tidak dilakukan dengan alasan yang sah.
  • Formula hidrolisat berarti protein dalam susu telah dipecah. Ini disarankan ketika anak-anak sensitif terhadap protein kedelai dan susu.

2. Formula Pengganti dan Alergi Susu:

  • Beralih dari satu formula berbasis susu ke formula lain tidak membantu mengurangi gejala apa pun. Namun hal tersebut tidak berbahaya.
  • Beralih dari satu susu formula ke susu formula lain kadang-kadang bermanfaat untuk diare parah. Ini dapat terjadi karena tingkat laktase rendah sementara. Ini juga dapat digunakan untuk keluarga yang vegetarian.
  • Beralih dari susu formula ke kedelai terkadang bermanfaat untuk alergi susu sapi. Alergi susu sapi terjadi pada 1-2% bayi. Biasanya yang disarankan adalah formula protein hidrolisat (seperti Alimentum). Ini karena 15% bayi ini juga alergi terhadap protein kedelai.
  • Mengganti formula untuk bayi yang sering menangis, muntah, atau memiliki banyak gas jarang membantu.
  • Jangan mengganti formula tanpa berbicara dengan dokter anak.

3. Formula Bubuk vs Cairan:

  • Formula tersedia dalam 3 bentuk: bubuk, cairan pekat dan cairan siap makan.
  • Formula terkonsentrasi dicampur 1:1 dengan air.
  • Formula siap-makan tidak membutuhkan air tambahan.
  • Formula bubuk dicampur 2 ons (60 mL) air per setiap sendok bubuk. Jangan pernah menambahkan air tambahan karena formula yang encer dapat menyebabkan kejang.
  • Formula bubuk paling murah harganya. Formula siap-makan paling mahal.
  • Formula bubuk adalah formula yang paling mudah digunakan untuk suplemen menyusui.
  • Formula siap-makan adalah formula yang paling mudah digunakan untuk bepergian.

4. Susu Sapi Utuh, 1%, 2% dan Susu Skim:

  • Susu sapi sebaiknya tidak diberikan kepada bayi sebelum usia 12 bulan. Alasan: Dapat meningkatkan risiko anemia defisiensi besi dan alergi.
  • Susu skim (susu bebas lemak), 1% susu rendah lemak atau 2% susu sebaiknya tidak digunakan sebelum usianya 2 tahun. Alasan: Bayi perlu kandungan lemak dari susu sapi utuh (3,5%). Ini diperlukan untuk pertumbuhan otak yang cepat.

5. Vitamin dan Zat Besi:

  • Untuk bayi, gunakan formula yang mengandung zat besi. Ini dapat membantu mencegah anemia defisiensi besi.
  • Jumlah zat besi dalam formula yang diperkaya zat besi terlalu kecil untuk menyebabkan gejala penyakit. Zat besi dalam formula tidak menyebabkan sembelit atau diare.
  • Formula yang diperkaya zat besi mengandung semua vitamin dan mineral yang dibutuhkan kecuali untuk fluoride.
  • Oleh karena itu, vitamin tambahan tidak diperlukan untuk bayi yang menggunakan susu formula.
  • Dari usia 6 bulan hingga 16 tahun, beberapa anak membutuhkan suplemen fluoride. Fluoride diperlukan untuk mencegah kerusakan gigi. Fluoride merupakan obat resep. Jika perlu resep, diskusikan dengan dokter anak selama jam kantor. Pengecualian: Fluoride tersedia dalam persediaan air anak di sebagian besar kota. bayi akan mendapatkan fluoride dalam jumlah cukup jika air kota digunakan untuk mencampur susu formula.

6. Air untuk Dicampur Dengan Formula:

Sebagian besar persediaan air kota aman untuk membuat 1 botol sekaligus. Jalankan air keran dingin selama 1 menit. Jangan gunakan air keran hangat. (Alasan: Untuk menghindari kemungkinan paparan timbal). Panaskan air dingin ke suhu yang diinginkan. Tambahkan ini ke bubuk atau konsentrat formula.

Pengecualian:

  • Air sumur yang belum diuji
  • Air kota dengan kontaminasi terbaru
  • Negara berkembang dengan pasokan air yang tidak aman 
  • anak mengalami penurunan kekebalan
  • Untuk kondisi ini, gunakan air suling, air kemasan, atau air keran yang disaring.
  • Pilihan lain adalah menggunakan air kota atau air sumur yang sudah direbus. Rebus selama 10 menit. Tambahkan 1 menit ekstra per ketinggian 1.000 kaki (305 meter).
  • Air botolan harganya lebih mahal dari air suling.

Jika membuat sediaan formula, perlu air suling, botol atau air matang.

7. Air Tambahan:

  • Bayi biasanya tidak membutuhkan air tambahan. (Alasan: susu formula biasa adalah 85% air)
  • Terlalu banyak air dapat menyebabkan kejang.
  • Anda dapat memberikan air jika cuaca sangat panas.
  • Jangan berikan 120 ons air tambahan per hari. Batasi selama 6 bulan pertama kehidupan. Pengecualian: Jangan berikan apa pun selama bulan pertama
  • Setelah memulai makanan padat, bayi membutuhkan lebih banyak air.

8. Jumlah - Berapa Banyak Per Makan:

Jumlah rata-rata susu formula yang dikonsumsi bayi adalah:

  • Bayi baru lahir: 2-3 ons (60-90 mL) per menyusui
  • Usia 1 bulan: 4 ons (120 mL) per menyusui
  • Usia 2 bulan: 5 ons (150 mL) per menyusui
  • Usia 4 bulan: 6 ons (180 mL) per menyusui
  • Usia 6 bulan: 7-8 ons (210-240 mL) per menyusui
  • Jumlahnya dapat bervariasi tergantung pada berat bayi dan jika bayi mengalami lonjakan pertumbuhan.
  • Nafsu makan bayi bervariasi sepanjang hari. Jika bayi berhenti menyusu atau kehilangan nafsu makan, menyusu harus dihentikan.
  • Jika bayi sehat tidak lapar pada beberapa kali menyusui, tingkatkan interval menyusu.
  • Jumlah formula paling banyak yang disarankan per hari adalah 32 ons (1 liter).
  • Terlalu banyak makan dapat menyebabkan muntah, diare, atau penambahan berat badan yang terlalu banyak.
  • Jika bayi membutuhkan lebih dari 32 ons (1 liter), bicarakan dengan dokter Anda tentang memulai makanan padat.
  • Bersihkan susu formula yang tersisa di botol setiap kali selesai makan. Jangan gunakan kembali formula sisa ini. Alasan: Mengandung kuman yang bisa tumbuh.

9. Frekuensi Pemberian Makanan (Jadwal)

Bayi terutama harus diberi makan ketika mereka lapar. Jika bayi rewel dan sudah lebih dari 2 jam, beri dia makan. Beberapa pedoman yang dapat membantu tercantum di bawah ini:

  • Dari lahir hingga usia 3 bulan, beri makan setiap 2 hingga 3 jam.
  • Dari usia 3 hingga 9 bulan, beri makan setiap 3 hingga 4 jam.
  • Bayi sering mengatur jadwal mereka sendiri pada usia 1 hingga 2 bulan.

10. Lama Makan:

  • Makan seharusnya tidak lebih dari 20 menit.
  • Jika makan terlalu lama, periksa puting untuk memastikan tidak tersumbat.
  • Puting yang bersih harus menetes sekitar 1 tetes per detik. Periksa ini ketika botol susu formula terbalik.

11. Makan Malam - Cara Menghentikannya:

  • Kebanyakan bayi baru lahir perlu diberi makan setidaknya dua kali setiap malam.
  • Sebagian besar bayi yang diberi susu formula menghentikan pemberian makan malam pada usia 4 bulan. Kiat di bawah ini dapat membantu bayi tidur lebih lama di malam hari:
  • Pertahankan interval pemberian makan siang hari minimal 2 jam. Perlahan regangkan mereka hingga 3 jam.
  • Pada siang hari, bayi tidak boleh tidur lebih dari 3 jam setiap kali. Jika bayi tidur lebih lama dari itu, bangunkan dia untuk menyusu.
  • Tempatkan bayi di tempat tidur mengantuk tetapi bangun. Jangan memberi susu botol atau gendong sambil goyangkan perlahan hingga tidur.
  • Jadikan menyusui tengah malam menjadi singkat dan membosankan dibandingkan dengan menyusui di siang hari. Jangan menyalakan lampu atau berbicara dengan anak. Beri dia makan lebih cepat.

12. Rumus suhu:

  • Sebagian besar bayi menyukai susu formula pada suhu tubuh.
  • Di musim panas, beberapa bayi lebih suka susu formula yang lebih dingin.
  • Di musim dingin, beberapa bayi lebih suka susu formula hangat.
  • Suhu terbaik adalah suhu yang disukai bayi. Bagaimanapun, tidak ada risiko kesehatan dalam menentukan suhu susu.
  • Pastikan formulanya tidak terlalu panas. Alasan: Dapat membakar mulut bayi.

13. Penyimpanan Formula:

  • Jika Anda bisa, buat susu formula anak segar untuk setiap kali makan. Namun, jika formula perlu dibuat sebelumnya:
  • Formula yang sudah disiapkan harus disimpan di lemari es. Ini harus digunakan dalam waktu 24 jam.
  • Kaleng formula terbuka juga harus disimpan di lemari es. Kaleng harus ditutup dan digunakan dalam waktu 24 jam.
  • Formula yang dibiarkan pada suhu kamar selama lebih dari 1 jam harus dibuang.
  • Formula sisa harus segera dibuang. Alasan: Mengandung kuman yang bisa tumbuh.

14. Sereal dan Makanan Padat Lainnya:

  • Bayi yang diberi susu botol harus mulai mengonsumsi makanan bayi antara 4 dan 6 bulan. -Makanan bayi pertama bisa berupa sereal dan/atau buah.
  • Makanan padat sebelum usia 4 bulan tidak diperlukan. Memulai makanan padat sebelum usia 4 bulan membuat menyusui menjadi lebih berantakan dan lebih lama. Memulai makanan padat lebih awal juga bisa menyebabkan tersedak.
  • Makanan padat tidak meningkatkan tidur sepanjang malam untuk bayi yang diberi susu botol.
  • Menunda makanan padat melewati usia 9 bulan tidak disarankan. Penundaan berisiko bayi akan menolak makanan padat.

15. Bersendawa:

  • Tidak apa-apa jika bayi tidak bersendawa.
  • Bersendawa adalah pilihan, tetapi tidak wajib.
  • Bersendawa dapat mengurangi gumoh, tetapi tidak mengurangi tangis.
  • Bersendawa dapat dilakukan dua kali per menyusui, sekali di tengah dan sekali di akhir.
  • Jika bayi tidak bersendawa setelah Anda menepuk 1 menit, Anda bisa berhenti menepuknya.

16. Pembusukan Gigi Pada Bayi Yang Menggunakan Botol:

  • Beberapa bayi dan balita yang lebih tua terbiasa dengan botol sebelum tidur.
  • Tertidur dengan botol susu atau jus dapat menyebabkan kerusakan gigi yang parah.
  • Cegah kebiasaan buruk ini dengan tidak menggunakan botol sebagai dot. Selain itu, jangan gunakan botol sebagai objek keamanan.
  • Jika Anda tidak bisa menghentikan botol, isilah dengan air. Gunakan air sebagai ganti susu formula atau susu sebelum tidur.

17. Perjalanan:

  • Gunakan botol susu formula siap saji.
  • Campur formula sebelum perjalanan dan bawa dalam wadah dingin.
  • Gunakan formula bubuk. Masukkan sejumlah yang dibutuhkan ke dalam botol. Bawalah air bersih dalam botol terpisah. Campur sebelum makan.

18. Dot dan Botol:

  • Produk dot atau botol aman digunakan.
  • Tidak perlu mensterilkan botol atau puting susu. Cuci dengan sabun dan air. Bilas sampai bersih.
  • Aman untuk mencuci botol dan puting di mesin pencuci piring.

19. Kotoran setelah pemberian susu formula, Normal:

  • Kotoran mekonium berwarna gelap, kehijauan-hitam, tebal dan lengket. Mereka biasanya keluar selama 3 hari pertama setelah bayi lahir.
  • Feses transisional adalah campuran dari mekonium dan feses susu. Warnanya coklat kehijauan dan lebih longgar. Keluar pada hari 4 hingga 5.
  • Kotoran susu normal tanpa mekonium terlihat sejak hari ke 6.
  • Bayi yang diberi susu formula mengeluarkan 1 hingga 8 feses per hari selama minggu pertama. Kemudian mulai melambat menjadi 1 hingga 4 per hari. Ini berlangsung hingga usia 2 bulan.
  • Kotoran berwarna kuning dan tebal seperti selai kacang. Kotoran hijau juga normal (biasanya disebabkan oleh empedu).
  • Setelah usia 2 bulan, sebagian besar bayi mengeluarkan 1 atau 2 feses per hari. Mereka juga dapat mengeluarkan 1 setiap hari. Feses ini lunak dan solid.

20. Ketidaknyamanan pada Ibu yang Menyusui Dengan Botol

  • Meskipun Anda memilih untuk tidak menyusui, payudara Anda akan menghasilkan susu. ASI masuk pada hari ke 2 atau 3. Payudara yang bengkak bisa terasa sakit selama beberapa hari. Ini yang harus dilakukan:
  • Ibuprofen. Minum 400 mg ibuprofen (seperti Advil) 3 kali sehari. Ini akan membantu mengurangi rasa sakit dan bengkak. Tidak perlu resep khusus untuk obat ini.
  • Kompres Dingin. Gunakan kompres dingin atau kantong es yang dibungkus kain basah. Taruh di payudara Anda selama 20 menit. Lakukan ini sesering yang dibutuhkan. Ini akan mengurangi produksi susu. Jangan gunakan kompres panas. Panas akan meningkatkan produksi susu.
  • Pemompaan. Untuk rasa sakit sedang, pompa sedikit ASI. Ini akan membantu mengurangi rasa sakit Anda. Memompa ASI dapat meningkatkan produksi ASI. Tetapi, melakukan ini untuk menghilangkan rasa tidak nyaman Anda tidak berbahaya.
  • Bra. Kenakan bra yang dapat menopang payudara dengan baik atau bra olahraga. Kenakan 24 jam sehari.
  • Mengikat. Mengikat payudara dengan mengenakan bra ketat tidak lagi disarankan. Mengikat dengan menggunakan pembungkus elastis juga tidak disarankan. Mengikat dapat meningkatkan risiko infeksi payudara (mastitis).

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Types of formula milk. NHS (National Health Service). (https://www.nhs.uk/conditions/pregnancy-and-baby/types-of-infant-formula/)
13 Best Baby Formulas of 2019: For Colic, Gas, and More. Healthline. (https://www.healthline.com/health/baby/best-baby-formula)
The Best Formula for Your Baby: How To Choose & MIxing Tips. WebMD. (https://www.webmd.com/parenting/baby/choosing-a-formula)

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Buka di app