Sakit Kepala Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 17, 2019 Update terakhir: Nov 10, 2020 Waktu baca: 5 menit
Sakit Kepala Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Apakah ini gejala anak?

  • Nyeri atau tidak nyaman kepala
  • Ini mencakup dahi ke bagian belakang kepala
  • Tidak disebabkan oleh cedera kepala

Penyebab Sakit Kepala Akut

1. Penyakit Virus

Kebanyakan sakit kepala akut adalah bagian dari penyakit karena virus. Flu adalah contoh umum. Sakit kepala ini mungkin berhubungan dengan tingkat demam. Umumnya sakit ini dapat bertahan beberapa hari.

2. Sakit Kepala Akibat Kelaparan

Sekitar 30% orang sakit kepala saat lapar. Itu hilang dalam 30 menit makan sesuatu.

Iklan dari HonestDocs
Beli PARATUSIN 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Paratusin tablet 3

3. Sakit kepala MSG

MSG adalah penambah rasa yang terkadang ditambahkan ke sup atau makanan lain. Dalam jumlah yang lebih besar, MSG dapat menyebabkan timbulnya sakit kepala yang tiba-tiba. Rona wajah juga dapat timbul.

4. Penyebab Umum Yang Tidak Berbahaya

Latihan keras, sinar matahari yang cerah, memainkan instrumen musik yang ditiup  atau mengunyah permen karet merupakan penyebab umum yang sering dilaporkan. Begitu juga batuk parah. "Sakit kepala akibat es krim" dipicu oleh makanan atau minuman dingin. Rasa sakit yang lebih buruk biasanya di antara mata (jembatan hidung).

5. Cedera kepala

Sebagian besar hanya menyebabkan cedera kulit kepala. Ini dapat terasa menyakitkan di kulit kepala selama beberapa hari. Nyeri hebat, sakit yang lebih dalam atau sakit seluruh kepala perlu diperiksa.

6. Infeksi Sinus Frontal

Dapat menyebabkan sakit kepala di dahi, tepat di atas alis. Gejala lainnya adalah hidung tersumbat dan tetesan postnasal. Langka terjadi pada anak usia sebelum 10 tahun. Alasan: sinus frontal belum terbentuk pada rentang usia tersebut. Infeksi sinus lainnya dapat menyebabkan sakit wajah, bukan sakit kepala.

7. Meningitis

Infeksi bakteri pada membran yang menutupi sumsum tulang belakang dan otak. Gejala utamanya adalah leher kaku, sakit kepala, kebingungan dan demam. Anak-anak kecil lesu atau mudah tersinggung sehingga mereka tidak bisa dihibur. Jika tidak ditangani sejak dini, anak dapat menderita kerusakan otak.

Penyebab Sakit Kepala Berulang

1. Otot Tegang

Jenis sakit kepala yang paling sering terjadi. Sakit kepala karena otot tegang menimbulkan perasaan tegang di sekitar kepala. Otot-otot leher juga menjadi sakit dan kencang. Sakit kepala karena tegang dapat disebabkan karena berada dalam satu posisi untuk waktu yang lama. Ini bisa terjadi ketika membaca atau menggunakan komputer. Anak-anak lain mengalami sakit kepala karena tegang sebagai reaksi terhadap stres atau kekhawatiran. Contohnya adalah tekanan untuk nilai yang lebih baik atau argumen keluarga.

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

2. Sakit kepala migrain

Sakit kepala parah dan sangat menyakitkan yang membuat anak tidak dapat melakukan aktivitas normal. Sakit kepala ini dapat berdenyut dan sering terjadi hanya di satu sisi. Gejalanya tiba-tiba muncul dan hilang. Muntah atau mual timbul pada 80% kasus. Lampu dan suara dapat memperburuk migrain. Sebagian besar anak ingin berbaring di ruangan yang gelap dan sunyi. Migrain paling sering terjadi karena genetik keluarga.

3. Menghindari Sekolah

Sakit kepala sering terjadi di pagi hari di hari-hari sekolah. Ini dapat mencegah anak pergi ke sekolah. Rasa sakitnya nyata dan dikarenakan ambang nyeri yang rendah.

4. Sakit Kepala Rebound

Disebabkan oleh obat-obatan nyeri yang digunakan secara berlebihan dalam dosis tinggi. Paling sering terjadi saat menggunakan obat-obatan OTC. Kafein dalam beberapa obat penghilang rasa sakit dapat berperan besar dalam kondisi ini. Dapat diobati dengan meminum obat penghilang rasa sakit dengan dosis yang benar.

5. Bukan Karena Membutuhkan Kacamata

Penglihatan yang buruk dan sulit melihat papan tulis dapat menyebabkan sakit mata. Terkadang dapat menyebabkan sakit kepala karena otot tegang. Tetapi, menggunakan kacamata jarang dapat menyelesaikan masalah sakit kepala yang tidak juga memiliki sakit mata.

Skala Nyeri

Ringan: anak merasakan sakit dan memberitahu Anda tentang hal itu. Tapi, rasa sakit itu tidak menghalangi anak dari aktivitas normal apa pun. Tidak ada perubahan kegiatan sekolah, bermain dan tidur.

Sedang: Rasa sakit membuat anak tidak dapat melakukan aktivitas normal. Hanya dapat membangunkannya dari tidur.

Parah: Rasa sakitnya sangat buruk. Membuat anak tidak dapat melakukan semua kegiatan normal.

Kapan Menghubungi Bantuan Medis Untuk Sakit Kepala

  • Sulit untuk bangun atau pingsan
  • Bingung saat bercerita
  • Lemah pada lengan atau tungkai di satu sisi tubuh

Segera Hubungi Dokter atau Bantuan Medis

Saran Perawatan

Perawatan untuk Sakit Kepala Ringan

1. Yang Harus Anda Ketahui Tentang Sakit Kepala Ringan:

  • Sakit kepala sangat umum terjadi pada beberapa penyakit karena virus. Umumnya akan hilang dalam 2 atau 3 hari.
  • Sakit kepala yang tidak dapat dijelaskan dapat terjadi pada anak-anak, seperti halnya pada orang dewasa. Mereka biasanya terjadi dalam beberapa jam atau bertahan hingga satu hari.
  • Kebanyakan sakit kepala berulang yang dapat terjadi pada siapa saja adalah sakit kepala karena otot tegang otot.
  • Sebagian besar sakit kepala (termasuk sakit kepala karena otot tegang) dibantu oleh langkah-langkah berikut.

2. Obat Nyeri:

  • Untuk membantu mengatasi rasa sakit, berikan produk asetaminofen (seperti Tylenol).
  • Pilihan lainnya produk ibuprofen. Gunakan sesuai kebutuhan. 
  • Sakit kepala karena demam biasanya membantu menurunkan demam.

3. Makanan Dapat Membantu:

  • Berikan jus buah atau makanan jika anak lapar.
  • Jika anak belum makan lebih dari 4 jam, tawarkan makanan.
  • Alasan: Melewatkan makan dapat menyebabkan sakit kepala pada anak.

4. Istirahat - Berbaringlah:

  • Berbaringlah di tempat yang tenang dan rileks sampai merasa lebih baik.

5. Kompres Dingin Untuk Mengurangi Sakit:

  • Letakkan kompres dingin atau waslap basah dingin di dahi.
  • Lakukan ini selama 20 menit. Ulangi sesuai kebutuhan.

6. Meregangkan otot leher:

  • Regangkan dan gosok otot leher yang kencang.

7. Pencegahan Sakit Kepala Karena Otot Tegang:

  • Jika sesuatu mengganggu anak, bantu dia membicarakannya. Bantu dia menghilangkannya.
  • Ajari anak untuk beristirahat ketika sedang mengerjakan tugas sekolah. Bantu anak untuk rileks selama istirahat ini.
  • Ajari anak pentingnya tidur yang cukup.
  • Beberapa anak mungkin merasakan tekanan untuk mencapai lebih banyak. Ini dapat menyebabkan sakit kepala. Jika demikian halnya dengan anak, bantu dia menemukan keseimbangan yang lebih baik.
  • Perhatian: Sering sakit kepala sering disebabkan oleh terlalu banyak stres atau khawatir. Yang pasti, periksakan anak terlebih dahulu.

8. Hubungi Dokter Jika:

  • Sakit kepala menjadi parah
  • Muntah
  • Sakit kepala tanpa gejala lain berlangsung lebih dari 24 jam
  • Sakit kepala berlangsung lebih dari 3 hari

Perawatan untuk Sakit Kepala Migrain

1. Yang Harus Anda Ketahui Tentang Sakit Kepala Migrain:

  • Sakit kepala ini seperti sakit kepala migrain yang dialami anak sebelumnya.
  • Semakin cepat sakit kepala migrain diobati, semakin besar kemungkinan pengobatannya akan berhasil.
  • Seringkali perawatan yang paling membantu adalah tidur.

Berikut adalah beberapa saran perawatan yang dapat membantu.

2. Pengobatan Migrain:

  • Jika dokter anak telah meresepkan obat untuk migrain, gunakan sesuai petunjuk. Berikan segera setelah migrain muncul.
  • Jika tidak, Anda dapat menggunakan ibuprofen (seperti Advil). Ini adalah obat bebas terbaik untuk migrain. Berikan segera. Ulangi dalam 6 jam jika perlu.

3. Mencoba untuk tidur:

  • Mintalah anak berbaring di tempat yang gelap dan sunyi.
  • Cobalah tertidur.
  • Orang dengan migrain sering terbangun dari tidur ketika migrainnya hilang.

4. Pencegahan Serangan Migrain:

  • Minum banyak cairan.
  • Jangan melewatkan waktu makan.
  • Tidur cukup setiap malam.

5. Apa yang Perlu Diperhatikan Sebelumnya:

  • Dengan pengobatan, sakit kepala migrain biasanya hilang dalam 2 hingga 6 jam.
  • Kebanyakan orang dengan migrain mendapat 3 atau 4 serangan per tahun.

6. Kembali ke sekolah:

  • Anak-anak dengan sakit kepala migrain tidak dapat bersekolah.
  • Anak-anak dengan sakit kepala migrain juga umumnya mengalami sakit kepala karena otot tegang. Mereka harus minum obat pereda rasa sakit dan pergi ke sekolah.

7. Hubungi Dokter Jika:

  • Sakit kepala menjadi jauh lebih buruk daripada migrain sebelumnya
  • Sakit kepala berlangsung lebih lama dari migrain sebelumnya

13 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Orr SL. The evidence for the role of nutraceuticals in the management of pediatric migraine: A review. Current Pain and Headache Reports. 2018; doi:10.1007/s11916-018-0692-6.
Kedia S. Complementary and integrative approaches for pediatric headache. Seminars in Pediatric Neurology. 2016; doi:10.1016/j.spen.2016.01.010.
Hershey AD. Pediatric headache. Continuum. 2015; doi:10.1212/CON.0000000000000197.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app