Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Kesehatan Fisik

Cara Membedakan Sakit Kepala Biasa, Sinus, dan Migrain

Update terakhir: NOV 14, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 1.124.109 orang

Cara Membedakan Sakit Kepala Biasa, Sinus, dan Migrain

Semua orang pasti pernah mengalami sakit kepala. Sakit kepala bisa terasa di bagian yang berbeda-beda, entah di bagian depan, tengah, belakang, hingga sakit kepala sebelah. Karena letaknya berbeda-beda, Anda mungkin masih bingung membedakan mana gejala sakit kepala biasa, sinus, atau migrain.

Hati-hati, salah diagnosis bisa membuat Anda salah minum obat dan pada akhirnya sakit kepala tak kunjung sembuh. Lantas, apa bedanya sakit kepala biasa, sinus, dan migrain? Berikut selengkapnya untuk Anda.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Apa itu sakit kepala biasa?

Sakit kepala biasa bisa disebut juga dengan sakit kepala tegang (tension headache). Jenis sakit kepala ini paling sering dialami oleh hampir semua orang selama hidupnya.

Saat mengalami sakit kepala biasa, Anda mungkin akan merasakan nyeri tumpul di kedua sisi kepala. Gejala sakit kepala biasa lainnya dapat berupa sensasi kaku dan tegang di leher hingga mengganggu aktivitas. 

Penyebab sakit kepala biasa umumnya karena pilek atau asupan kafein yang terlalu banyak dalam tubuh. Sakit kepala biasa juga bisa terjadi akibat stres emosional dan fisik, depresi, hingga minum alkohol.

Apa itu sakit kepala sinus?

Jika Anda merasakan sakit kepala yang disertai nyeri di sekitar mata, maka bisa jadi Anda mengalami sakit kepala sinus. Gejalanya sekilas mirip seperti saat Anda terkena migrain, sehingga banyak orang salah mengartikan sakit kepala sinus dengan migrain.

Sakit kepala sinus adalah jenis sakit kepala yang disebabkan oleh infeksi pada salah satu sinus. Sinus merupakan rongga kecil di bagian kanan dan kiri dekat hidung dan saling terhubung.

Tanda dan gejala sakit kepala sinus adalah nyeri di daerah hidung disertai kemerahan, pembengkakan, demam, hingga hidung meler. Bila dibiarkan terus-menerus, sakit kepala sinus bisa memburuk seiring berjalannya waktu.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Apa itu migrain?

Banyak orang menyebut migrain sebagai sakit kepala sebelah. Ya, migrain adalah jenis sakit kepala yang terasa berdenyut atau berat sebelah. Kondisi ini bisa terasa semakin parah ketika Anda beraktivitas.

Gejala sakit kepala migrain lainnya meliputi mual, muntah, sensitif terhadap cahaya, bau, dan suara. Beberapa orang juga mengalami gangguan sensorik bernama aura, dimana penderitanya melihat garis zig-zag atau titik-titik terang di hadapannya. Bahkan, ada juga yang mengalami kesemutan di salah satu sisi tubuh saat mengalami migrain.

Migrain dapat dikatakan sebagai penyakit keturunan. Bila Anda memiliki ayah, ibu, atau anggota keluarga yang sering terkena migrain, maka Anda berisiko 70% mengalami hal yang sama di kemudian hari.

Baca Juga: 5 Penyebab Sakit Kepala Bagian Depan Beserta Ciri-Cirinya

Beda jenis sakit kepala, beda cara pengobatannya

Setiap jenis sakit kepala mempunyai gejala yang berbeda-beda. Oleh karena itu, pengobatannya pun tentu akan berbeda pula.

Hati-hati, salah diagnosis bisa membuat Anda salah memilih obat sakit kepala. Alih-alih menyembuhkan, sakit kepala justru bisa bertambah parah dan tak kunjung sembuh.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Supaya tidak tertukar, berikut cara mengobati sakit kepala berdasarkan jenisnya, yaitu:

1. Sakit kepala biasa

Sebagian besar kasus sakit kepala biasa umumnya bisa sembuh sendiri dengan istirahat. Akan tetapi jika rasanya semakin mengganggu, Anda dapat mengobati sakit kepala biasa dengan pereda nyeri. Misalnya paracetamol atau ibuprofen.

Selain dengan obat medis, Anda juga dapat mengobati sakit kepala biasa dengan cara yang lebih alami. Mulai dari memperbanyak minum air putih, istirahat cukup, pijat, hingga akupuntur. Semua cara tersebut bisa membantu melepaskan ketegangan di bagian kepala, sehingga lambat laun sakit kepala biasa akan mereda. 

2. Sakit kepala sinus

Pengobatan sakit kepala sinus dilakukan berdasarkan penyebabnya masing-masing. Untuk memastikannya, segera periksakan diri Anda ke dokter spesialis telinga, hidung, dan tenggorokan (THT).

Jika sakit kepala sinus disebabkan oleh infeksi bakteri, maka dokter akan memberikan antibiotik untuk Anda. Sedangkan bila disebabkan oleh infeksi virus, maka dokter akan meresepkan dekongestan atau obat pereda nyeri guna meringankan gejala sakit kepala sinus.

3. Migrain

Sakit kepala migrain dapat diobati dengan obat pereda nyeri seperti paracetamol, ibuprofen, atau obat golongan triptan. Selain dengan obat-obatan, melakukan pola hidup sehat juga penting dilakukan supaya migrain tidak mudah kambuh.

Cobalah perbanyak asupan magnesium, vitamin B, dan omega-3 untuk mengatasi migrain. Anda bisa mendapatkan seluruh nutrisi tersebut dengan makan bayam, gandum utuh, kacang almon, ikan salmon, dan jenis ikan lainnya.

Selain itu, seimbangkan juga dengan olahraga rutin supaya Anda terhindar dari serangan sakit kepala yang mengganggu.

Baca Selengkapnya: 10 Obat Sakit Kepala Alami yang Ampuh Tanpa Efek Samping

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit