Flu Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 9, 2019 Update terakhir: Nov 10, 2020 Waktu baca: 6 menit
Flu Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Gejala Flu

  • Hidung meler atau pengap
  • Cairan yang keluar dari hidung terlihat jernih tetapi berubah menjadi abu-abu. Bisa juga berwarna kuning atau hijau.
  • Sebagian besar anak mengalami demam pada awalnya.
  • Sakit tenggorokan bisa menjadi tanda pertama.
  • Kadang-kadang, anak mungkin juga memiliki suara batuk dan serak. Terkadang, mata berair dan pembengkakan kelenjar getah bening di leher juga terjadi.

Penyebab Flu

  • Flu disebabkan oleh banyak virus pernapasan. Anak-anak yang sehat menderita sekitar 6 kali setahun.
  • Virus influenza menyebabkan Flu parah dengan lebih banyak demam dan nyeri otot.
  • Flu tidak serius. Dengan Flu , sekitar 5 dan 10% anak dapat mengalami komplikasi. Biasanya ini merupakan infeksi telinga atau sinus. Infeksi disebabkan oleh bakteri.

Flu: Gejala Virus Normal

  • Flu dapat menyebabkan Flu, sakit tenggorokan, suara serak, batuk atau batuk. Mereka juga dapat menyebabkan hidung tersumbat, sinus atau telinga. Mata berair dan merah juga bisa terjadi. Flu adalah alasan paling umum untuk melakukan panggilan ke dokter. Ini karena semua gejala yang terjadi disertai dengan masuk angin.
  • Gejala Flu juga merupakan alasan nomor satu untuk kunjungan ke kantor dan UGD. Semoga informasi ini akan menghemat waktu dan uang Anda. Ini dapat membantu Anda menghindari perjalanan yang tidak perlu ke dokter. Gejala-gejala Flu di bawah ini normal. Anak-anak ini tidak perlu diperiksa:
  • Demam hingga 3 hari (kecuali jika naik di atas 104 ° F atau 40 ° C)
  • Sakit tenggorokan hingga 5 hari (dengan gejala Flu  lainnya)
  • Keluarnya cairan dari hidung dan hidung tersumbat hingga 2 minggu
  • Batuk hingga 3 minggu

Flu: Gejala Infeksi Bakteri Sekunder (Komplikasi)

Dengan menggunakan panduan ini, Anda dapat mengetahui apakah anak mengalami komplikasi. Ini terjadi pada sekitar 5 hingga 10% anak yang terserang Flu . Banyak yang mengalami infeksi telinga atau infeksi sinus. Lihat gejalanya:

  • Sakit telinga atau keluarnya kotoran telinga
  • Nyeri sinus tidak berkurang dengan pencucian hidung
  • Banyak nanah di mata (Kelopak mata saling menempel setelah tidur siang)
  • Masalah pernapasan atau pernapasan cepat (bisa radang paru-paru)
  • Demam berlangsung lebih dari 3 hari
  • Demam itu hilang selama 24 jam dan kemudian kembali
  • Radang tenggorokan berlangsung lebih dari 5 hari (mungkin radang tenggorokan)
  • Cairan keluar dari hidung berlangsung lebih dari 2 minggu
  • Batuk berlangsung lebih dari 3 minggu

Kesulitan bernafas: Cara Mengenalinya

Kesulitan bernafas adalah alasan untuk segera pergi ke dokter. Respiratory distress adalah nama medis untuk kesulitan bernafas. Berikut adalah gejala yang perlu dikhawatirkan:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20
  • Paru-paru bekerja lebih keras setiap kali bernafas atau sesak nafas
  • Nafas yang ketat sehingga anak hampir tidak bisa berbicara atau menangis
  • Iga menarik dengan setiap napas (disebut retraksi)
  • Suara bising saat bernafas (seperti mengi)
  • Bernafas lebih cepat dari biasanya
  • Bibir atau wajah berubah warna menjadi biru

Kapan Menghubungi Bantuan Medis Untuk Flu

  • Pernafasan yang parah (paru-paru bekerja lebih keras setiap kali bernafas, hampir tidak bisa berbicara atau menangis)
  • Anda menduga anak mengalami keadaan darurat yang mengancam jiwa

Segera Hubungi Dokter atau Bantuan Medis

  • Tidak sadar saat bangun ("kebingungan")
  • Kesulitan bernafas tidak hilang setelah membersihkan hidung
  • Desah (suara mendengkur bernada tinggi atau bersiul saat bernafas)
  • Bernafas lebih cepat dari biasanya
  • Kesulitan menelan dan timbul air liur
  • Iga menarik dengan setiap napas (retraksi)
  • Anak berisiko tinggi (seperti cystic fibrosis atau penyakit paru kronis lainnya)
  • Sistem kekebalan tubuh lemah. Contohnya adalah: penyakit sel sabit, HIV, kanker, transplantasi organ, mengambil steroid oral.
  • Demam lebih dari 104 ° F (40 ° C)
  • Usia kurang dari 12 minggu dengan demam. Perhatian: JANGAN memberikan bayi obat demam sebelum benar-benar timbul demam

Hubungi Dokter Dalam 24 Jam

  • Usia kurang dari 6 bulan
  • Sakit telinga atau drainase telinga
  • Cairan mata berwarna kuning atau hijau
  • Nyeri sinus di sekitar tulang pipi atau mata (bukan hanya tersumbat)
  • Demam berlangsung lebih dari 3 hari
  • Demam kembali setelah hilang lebih dari 24 jam
  • Anda merasa anak perlu diperiksa, tetapi masalahnya tidak mendesak

Saran Perawatan untuk Flu

1. Yang Harus Anda Ketahui Tentang Flu:

  • Hal biasa bagi anak-anak yang sehat untuk mendapatkan setidaknya 6 Flu dalam setahun. Ini karena ada begitu banyak virus yang menyebabkan Flu. Setiap kali Flu, tubuh anak membangun kekebalan terhadap virus itu.
  • Kebanyakan orang tua tahu kapan anak mereka Flu. Terkadang, mereka atau anak-anak lain di sekolah juga mengalaminya. Biasanya Anda tidak perlu menelepon atau menemui dokter anak. Anda perlu menghubungi dokter jika anak mengalami komplikasi. Contohnya adalah sakit telinga atau jika gejalanya berlangsung terlalu lama.
  • Flu biasa berlangsung sekitar 2 minggu. Tidak ada obat untuk membuatnya hilang lebih cepat.
  • Tetapi, ada cara yang baik untuk mengurangi gejala. Pada kebanyakan kasus selesma, gejala awalnya adalah Flu. Disertai dengan hidung tersumbat dalam 3 atau 4 hari . Perawatan untuk setiap gejala berbeda.
  • Berikut adalah beberapa saran perawatan yang dapat membantu.

2. Untuk Hidung Meler Dengan Banyak Cairan: Membersit atau Menghisap Hidung

  • Lendir dan cairan hidung mencuci kuman dari hidung dan sinus.
  • Membersihkan hidung adalah hal yang dibutuhkan.
  • Untuk anak-anak yang lebih kecil, hisap hidung dengan lembut dengan bola pengisap.
  • Letakkan petroleum jelly pada kulit di bawah hidung. Cuci kulit terlebih dahulu dengan air hangat. Ini akan membantu melindungi lubang hidung dari kemerahan.

3. Tetes Hidung Saline Untuk Membuka Hidung Tersumbat:

  • Gunakan semprotan hidung saline (air garam) untuk melonggarkan lendir kering. Jika tidak memiliki garam, bisa menggunakan beberapa tetes air. Gunakan air suling, air botolan atau air ledeng.
  • Langkah 1. Masukkan 3 tetes di setiap lubang hidung. Jika usia anak di bawah 1 tahun, gunakan 1 tetes.
  • Langkah 2. Tiup (atau hisap) setiap lubang hidung keluar saat menutup lubang hidung lainnya. Lalu, lakukan sisi yang lain.
  • Langkah 3. Ulangi tetes hidung dan membersit (atau pengisapan) sampai keluarnya cairan bening.
  • Lakukan pembilasan salin hidung ketika anak tidak bisa bernafas melalui hidung.
  • Batas pemakaian Jika di bawah 1 tahun, tidak lebih dari 4 kali sehari atau sebelum setiap menyusui.
  • Obat tetes hidung atau semprotan garam dapat dibeli di toko obat apa pun. Tidak perlu resep.
  • Tetes hidung saline juga bisa dibuat di rumah. Gunakan ½ sendok teh (2 mL) garam meja. Aduk garam ke dalam 1 gelas (8 ons atau 240 mL) air hangat. Gunakan air kemasan atau air matang untuk membuat tetes hidung saline.

Alasan tetes hidung: Menghisap atau meniup sendiri tidak dapat menghilangkan lendir yang kering atau lengket. Selain itu bayi juga tidak bisa menyusu atau minum dari botol kecuali hidungnya terbuka.

Pilihan lain: mandi air hangat untuk melonggarkan lendir. Hirup udara yang lembab, lalu tiup setiap lubang hidung.

  • Untuk anak kecil, bisa juga menggunakan cotton bud basah untuk menghilangkan lendir yang lengket.

4. Cairan - Beri Lebih Banyak:

  • Usahakan anak minum banyak cairan.
  • Tujuan: Jaga agar anak tetap terhidrasi dengan baik.
  • Ini juga akan mengencerkan keluarnya lendir dari hidung.
  • Ini juga melonggarkan segala dahak di paru-paru. Sekaligus memudahkan batuk.

5. Pelembab:

  • Jika udara di rumah Anda kering, gunakan pelembab udara.

Alasan: Udara kering membuat lendir hidung lebih tebal.

6. Obat untuk Flu:

  • Batas umur

Sebelum 4 tahun, jangan pernah menggunakan obat batuk atau Flu. Alasan: Tidak aman dan tidak disetujui oleh FDA. Selain itu, jangan gunakan produk yang mengandung lebih dari satu obat.

  • Obat Flu 

Mereka tidak disarankan. Alasan: Mereka tidak bisa mengeluarkan lendir kering dari hidung. Tetes hidung saline bekerja paling baik.

  • Dekongestan (Batas Usia: 12 tahun ke atas)

Jika tetes hidung saline tidak dapat membuka hidung, gunakan dekongestan. Semprotan hidung dekongestan (seperti Afrin) yang lebih sering digunakan. Dekongestan melalui mulut (seperti Sudafed) bisa menjadi pilihan kedua. Perhatian: Penggunaan berlebihan dapat menyebabkan efek samping.

Tidak membantu mengurangi Flu, kecuali jika anak juga memiliki alergi hidung. Bisa juga digunakan untuk menyembuhkan batuk alergi.

  • Tidak Perlu Antibiotik

Antibiotik tidak membantu Flu . Antibiotik dapat digunakan jika anak menderita infeksi telinga atau sinus.

7. Gejala Flu Lainnya - Pengobatan:

  • Demam atau Nyeri. Gunakan asetaminofen (seperti Tylenol) untuk mengobati sakit otot atau sakit kepala. Pilihan lainnya produk ibuprofen (seperti Advil). Anda juga dapat menggunakan obat-obatan ini untuk demam di atas 102 ° F (39 ° C).
  • Sakit tenggorokan. Untuk anak di atas 1 tahun, gunakan kaldu ayam hangat. Jika berusia lebih dari 6 tahun, anak juga dapat mengisap permen keras.
  • Batuk. Untuk anak di atas 1 tahun, beri madu ½ hingga 1 sendok teh (2 hingga 5 mL). Jika berusia lebih dari 6 tahun, Anda juga bisa menggunakan obat batuk. Perhatian: Jangan gunakan madu sampai usianya 1 tahun.
  • Mata merah. Bilas kelopak mata dengan bola kapas basah.

8. Kembali ke sekolah:

  • Anak dapat kembali ke sekolah setelah demamnya hilang. anak juga harus merasa cukup sehat untuk bergabung dalam kegiatan normal.
  • Penyebaran Flu tidak dapat dicegah.

9. Apa yang Perlu Diperhatikan Sebelumnya:

  • Demam dapat berlangsung 2-3 hari
  • Drainase hidung dapat berlangsung 7-14 hari
  • Batuk bisa bertahan 2-3 minggu

10. Hubungi Dokter Jika:

  • Terjadi kesulitan bernapas
  • Sakit telinga
  • Demam berlangsung lebih dari 3 hari atau lebih dari 104 ° F (40 ° C)
  • Demam apa pun jika usianya di bawah 12 minggu
  • Cairan keluar dari hidung berlangsung lebih dari 14 hari
  • Batuk berlangsung lebih dari 3 minggu

11. Saran Tambahan - Perjalanan Udara Saat Flu:

  • Aman untuk terbang ketika anak masuk angin.
  • Dia bisa mengalami penyumbatan telinga ringan atau bahkan sakit telinga singkat saat terbang. Namun biasanya hal tersebut bisa dicegah. (Lihat #12).
  • Terbang tidak akan menyebabkan infeksi telinga.

12. Saran Tambahan - Cegah Penyumbatan Telinga Selama Perjalanan Udara:

  • Sebagian besar gejala terjadi ketika pesawat turun dari ketinggian. Ini adalah penurunan pesawat selama 15 menit sebelum mendarat.
  • Biarkan anak tetap terjaga saat lepas landas dan turun.
  • Telan sesuatu saat pesawat turun dengan menggunakan cairan atau dot.
  • Anak-anak di atas usia 4 dapat mengunyah permen karet saat pesawat turun.
  • Menguap saat pesawat turun juga bisa membuka telinga tengah.
  • Minumlah banyak cairan selama penerbangan. Ini akan mencegah sekresi hidung mengering.

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Flu (Influenza). KidsHealth New Zealand. (https://www.kidshealth.org.nz/flu-influenza)
Children & Influenza (Flu). Centers for Disease Control and Prevention (CDC). (https://www.cdc.gov/flu/highrisk/children.htm)
Flu in Children: How It Spreads, Causes, Symptoms, Treatments, Prevention. WebMD. (https://www.webmd.com/cold-and-flu/children-and-flu-influenza#1)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app