Kenali Cara Membedakan Kedutan Mata Biasa Dan Akibat Penyakit Saraf Mata

Dipublish tanggal: Agu 24, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 18, 2020 Waktu baca: 3 menit
Kenali Cara Membedakan Kedutan Mata Biasa Dan Akibat Penyakit Saraf Mata

Mengenai Anatomi Mata

Organ mata adalah yang paling banyak digunakan dari panca indera dan merupakan salah satu sarana utama yang kita gunakan untuk mengumpulkan informasi dari lingkungan kita. Lebih dari 75% informasi yang kami terima tentang dunia di sekitar kami terdiri dari informasi visual.

Mata sering dibandingkan dengan kamera. Masing-masing mengumpulkan cahaya dan kemudian mengubah cahaya itu menjadi gambaran. Keduanya juga memiliki lensa untuk memfokuskan cahaya yang masuk. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Sama seperti kamera yang memfokuskan cahaya ke film untuk membuat gambar, mata memfokuskan cahaya ke lapisan sel khusus, yang disebut retina.

Bagian penting dari organ mata antara lain:

  1. Orbit
  2. Konjungtiva
  3. Sklera
  4. Kornea
  5. Chamber anterior
  6. Pupil
  7. Iris
  8. Lensa

Mengenai Saraf Mata

Saraf optik adalah kumpulan lebih dari 1 juta serabut saraf yang membawa pesan visual. Anda memiliki satu yang menghubungkan bagian belakang setiap mata (retina Anda) ke otak Anda. 

Kerusakan saraf optik dapat menyebabkan kehilangan penglihatan. Jenis kehilangan penglihatan dan seberapa parah tergantung pada di mana kerusakan terjadi. Ini dapat mempengaruhi satu atau kedua mata.

Saraf optik, juga dikenal sebagai saraf kranial II, adalah saraf kranial berpasangan yang mentransmisikan informasi visual dari retina ke otak.

Saraf optik mentransmisikan semua informasi visual termasuk persepsi kecerahan, persepsi warna dan kontras (ketajaman visual). Ini juga melakukan impuls visual yang bertanggung jawab untuk dua refleks neurologis penting: refleks cahaya dan refleks akomodasi.

Apa itu Kedutan Mata?

Kedutan kelopak mata, atau miokimia, adalah kejang otot-otot kelopak mata yang berulang dan tidak disengaja. Kedutan biasanya terjadi di kelopak atas, tetapi bisa terjadi di kelopak atas dan bawah.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Bagi kebanyakan orang, kedutan ini sangat ringan dan terasa seperti tarikan lembut pada kelopak mata.

Kedutan  biasanya terjadi setiap beberapa detik selama satu atau dua menit.

Apa yang menyebabkan Kedutan Mata?

Kejang kelopak mata dapat terjadi tanpa sebab yang dapat diidentifikasi. 

Namun demikian, kedutan kelopak mata dapat disebabkan atau diperburuk oleh:

  1. iritasi mata
  2. ketegangan kelopak mata
  3. kelelahan
  4. kurang tidur
  5. mengerahkan tenaga fisik
  6. efek samping obat
  7. penggunaan alkohol, tembakau, atau kafein
  8. fakt
  9. faktor stress
  10. kondisi medis lain seperti uveitis, radang kelopak mata (blepharitis) 

Kedutan akibat Mata kering

Banyak orang dewasa mengalami mata kering, terutama setelah usia 50 tahun. 

Mata kering juga sangat umum di antara orang yang menggunakan komputer, minum obat-obatan tertentu (terutama antihistamin dan beberapa antidepresan), memakai lensa kontak dan mengonsumsi kafein dan / atau alkohol.

Iklan dari HonestDocs
Standard Facial 1 Kali Di Reface Clinic

Sudah termasuk cuci wajah, peeling, ekstrak komedo, dan masker.

Standard facial 1x di reface clinic

Blefarospasme

Jika kejang menjadi kronis, Anda mungkin memiliki apa yang dikenal sebagai blefarospasme yang merupakan kondisi untuk mengedip atau berkedip kronis dan tidak terkendali.

Gejala-gejala blepharospasm termasuk mata berkedut berulang atau tidak berkedip. Kedutan sering terjadi pada saat Anda terlalu lelah, stres, atau cemas. 

Itu juga bisa terjadi ketika Anda terpapar cahaya terang dan sinar matahari. Mungkin lebih baik ketika Anda tidur atau berkonsentrasi pada kegiatan .

Kedutan yang tidak terkendali bisa menjadi lebih buruk dari waktu ke waktu. Akhirnya, Anda mungkin merasa seolah sulit untuk membuka kelopak mata Anda. Ketika kondisi ini berlanjut, kelopak mata Anda mungkin tertutup selama beberapa jam. 

Kedutan mata akibat hemifacial spasm 

Kejang hemifacial adalah gangguan sistem saraf di mana otot-otot di satu sisi wajah Anda berkedut tanpa sadar. Kejang hemifacial paling sering disebabkan oleh pembuluh darah yang menyentuh saraf wajah, tetapi mungkin disebabkan oleh cedera saraf wajah atau tumor, atau tidak  memiliki penyebab.

Pada spasme hemifacial terdapat kontraksi klonik atau tonik otot yang dipersarafi oleh saraf wajah biasanya pada satu sisi, paling tidak pada awalnya. Dalam banyak kasus ada kompresi vaskular saraf saat keluar dari tengkorak. 

Blefarospasme dan Hemofacial spasm tampaknya merupakan entitas yang berbeda, tetapi beberapa pasien menunjukkan bahwa beberapa pasien mungkin menderita keduanya.

Magnetic resonance imaging (MRI) menggunakan magnet yang kuat dan gelombang radio untuk membuat gambar rinci kepala Anda dan menentukan penyebab kejang hemifacial Anda. 

Dokter menyuntikkan zat pewarna kontras ke dalam pembuluh darah (magnetic resonance angiogram) untuk mencari pembuluh darah abnormal yang mungkin mengiritasi saraf wajah.

21 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Schagen SK, et al. (2012). Discovering the link between nutrition and skin aging [Abstract]. DOI: (http://doi.org/10.4161/derm.22876)
Sarifakioğlu N, et al. A new phenomenon: “Sleep lines” on the face [Abstract]. DOI: (https://doi.org/10.1080/02844310410027257)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app