Kaku Otot - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: Apr 13, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 628.008 orang

Kekakuan otot adalah salah satu penyebab paling umum dari nyeri otot. Ini ditandai dengan ketidakmampuan otot untuk bersantai secara normal. Kondisi ini dapat memengaruhi salah satu otot dalam tubuh, menyebabkan rasa sakit yang tajam sehingga sulit untuk bergerak. Kekakuan otot juga dikenal sebagai ketegangan otot, kekakuan, atau kekakuan.

Apa penyebab kekakuan otot?

Otot terdapat di seluruh tubuh anda. Ketika Anda perlu menggerakkan bagian tertentu dari tubuh Anda, otak Anda mengirimkan sinyal saraf ke otot-otot yang terletak di bagian tubuh itu.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Ini menyebabkan otot mengencang, atau berkontraksi. Otot dapat berkontraksi sedikit atau banyak, tergantung pada jenis sinyal yang dikirim otak. Setelah berkontraksi, otot-otot rileks sampai waktu berikutnya. 

Kekakuan otot terjadi ketika otot tetap berkontraksi atau sebagian berkontraksi untuk periode yang lama. Otak terus mengirim sinyal saraf yang memberi tahu otot untuk berkontraksi bahkan ketika otot tidak lagi diperlukan untuk bergerak.

Ini kadang-kadang bisa berlangsung selama beberapa jam atau hari. Semakin lama otot Anda berkontraksi, semakin banyak rasa sakit yang akan Anda rasakan.

Kekakuan otot seringkali dipicu oleh stres. Stres dapat mempengaruhi sistem saraf tubuh, termasuk sarafnya dan bagaimana fungsinya. Sistem saraf dapat merespons stres dengan memberi tekanan tambahan pada pembuluh darah, yang mengakibatkan berkurangnya aliran darah ke otot. Ini bisa menyebabkan ketegangan otot dan rasa sakit.

Kekakuan otot juga dapat disebabkan oleh obat-obatan tertentu, seperti statin. Beberapa kondisi medis juga dapat menyebabkan kekakuan otot. Ini termasuk:

  • amyotrophic lateral sclerosis, yang merupakan penyakit neurodegeneratif progresif yang menyebabkan masalah saraf dan hilangnya kontrol otot sukarela
  • sindrom kompartemen kronis, yang merupakan kondisi otot dan saraf yang disebabkan oleh olahraga yang menyebabkan nyeri dan pembengkakan
  • sindrom kelelahan kronis, yang merupakan kondisi yang menyebabkan kelelahan ekstrem, kelainan tidur, dan nyeri otot
  • klaudikasio, yaitu suatu kondisi di mana kram terjadi karena kurangnya aliran darah ke otot, biasanya di kaki
  • dehidrasi, yang merupakan kondisi yang berkembang sebagai akibat dari tidak minum cukup air
  • penundaan nyeri otot, yang merupakan kondisi yang ditandai dengan rasa sakit dan kekakuan pada otot yang berkembang beberapa jam atau beberapa hari setelah latihan yang sangat berat.
  • dystonia, yang merupakan kondisi yang menyebabkan kontraksi otot acak dan tidak disengaja
  • fibromyalgia, yang merupakan gangguan kronis yang dapat menyebabkan nyeri otot, nyeri, dan kekakuan
  • lupus, yang merupakan penyakit radang kronis yang dapat menyebabkan nyeri dan kekakuan pada persendian
  • penyakit Lyme dan Rocky Mountain melihat demam, yang merupakan penyakit yang ditularkan melalui kutu yang dapat menyebabkan kerusakan saraf
  • myofascial pain syndrome, yang merupakan gangguan kronis di mana tekanan pada titik-titik sensitif pada otot menyebabkan rasa sakit
  • penyakit Parkinson, yang merupakan penyakit neurologis progresif yang memengaruhi gerakan
  • polymyalgia rheumatica, yang merupakan penyakit radang kronis yang dapat menyebabkan nyeri otot dan kekakuan, terutama di bahu
  • cedera regangan berulang, yang merupakan cedera pada otot atau saraf sebagai akibat dari penggunaan otot yang berlebihan
  • rheumatoid arthritis, yang merupakan gangguan peradangan kronis yang mempengaruhi sendi, terutama di tangan dan kaki
  • infeksi bakteri dan virus
  • saraf terjepit

Kapan anda harus menghubungi dokter terkait kekakuan otot?

Jika Anda tahu bahwa kekakuan otot Anda adalah akibat dari cedera ringan, stres atau terlalu sering digunakan, maka Anda biasanya dapat mengobatinya di rumah secara efektif. Namun, jika Anda curiga bahwa kekakuan otot Anda disebabkan oleh cedera atau penyakit yang parah, maka Anda harus menghubungi dokter Anda.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Anda juga harus menghubungi dokter Anda jika kekakuan otot Anda tidak hilang dalam waktu satu minggu atau disertai dengan salah satu dari yang berikut:

  • gigitan kutu
  • ruam yang tidak bisa dijelaskan
  • otot merah dan bengkak
  • peningkatan dosis obat atau perubahan jenis obat

Anda harus menghubungi layanan gawat darurat atau langsung pergi ke ruang gawat darurat jika Anda mengalami kekakuan otot bersama dengan gejala-gejala berikut:

  • sulit bernafas
  • pusing
  • kelemahan otot yang parah
  • demam tinggi
  • leher kaku

Bagaimana kekakuan otot didiagnosis?

Untuk mendiagnosis kekakuan otot, dokter Anda terlebih dahulu akan memeriksa riwayat medis Anda dan melakukan pemeriksaan fisik. Mereka juga dapat melakukan tes laboratorium untuk mencari kerusakan otot dan menyingkirkan kemungkinan kondisi mendasar yang mungkin menyebabkan kekakuan otot Anda.

Tes-tes ini mungkin termasuk:

  • tes darah, yang dapat membantu dokter Anda memeriksa kerusakan otot dan adanya gangguan autoimun tertentu yang dapat menyebabkan kekakuan
  • MRI dan CT scan, yang dapat mengungkapkan adanya kelainan tulang yang mungkin menyebabkan saraf terjepit
  • electromyogram, yang dapat membantu dokter Anda mengevaluasi seberapa baik otot dan saraf bekerja
  • USG, yang dapat membantu dokter menemukan air mata dan radang pada serat otot

Bagaimana kekakuan otot diobati?

Tujuan utama perawatan adalah mendorong otot untuk rileks. Perawatan spesifik yang digunakan untuk kekakuan otot dapat bervariasi tergantung pada penyebabnya.

Home remedies

Obat rumahan biasanya efektif dalam mengobati kekakuan otot yang disebabkan oleh cedera ringan, stres, atau terlalu sering digunakan. Cara tersebut meliputi:

  • Oleskan kompres hangat atau bantal pemanas pada otot yang terkena untuk membantu mengendurkan otot yang kaku.
  • Regangkan otot kaku dengan lembut untuk membantu mengendurkannya.
  • Hindari aktivitas berat yang dapat memicu otot menjadi kaku lagi.
  • Dorong otot untuk rileks menggunakan pijatan, yoga, atau tai chi.

Perawatan medis

Anda akan memerlukan perawatan medis untuk cedera parah atau kondisi kesehatan mendasar yang dapat menyebabkan kekakuan otot Anda. Perawatan pertama akan mengatasi kondisi atau cedera dan kemudian kekakuan otot.

Tergantung pada penyebab spesifik dari kekakuan otot Anda, perawatan medis mungkin melibatkan pembedahan, obat-obatan, dan terapi fisik. Anda dan dokter Anda dapat mendiskusikan perawatan mana yang terbaik untuk Anda.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Dok kalo kedutt itu kenapa ya dok kadang ditangan di kaki diperut gt kenapaa dok
Pertanyaan ini telah dijawab oleh seorang ahli medis

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit