Kebiasaan Sehat

Jangan Sembarangan Mengonsumsi Antibiotik

Pasalnya,infeksi yang disebabkan oleh virus merupakan kondisi yang tidak dapat ditangani oleh antibiotik. Bahkan, pemberian antibiotik dapat merugikan tubuh pasien.
Dipublish tanggal: Agu 16, 2019 Update terakhir: Jan 21, 2020 Waktu baca: 3 menit

Saat ini, penggunaan antibiotik atas kemauan diri sendiri banyak terjadi. Banyak orang yang dengan mudahnya membeli dan mengonsumsi antibiotik tanpa resep dokter. 

Padahal, tanpa resep yang sesuai dari dokter, obat ini tidak diperbolehkan untuk digunakan secara bebas. Jika dikonsumsi tanpa resep dokter, antibiotik bisa saja membawa dampak buruk bagi kesehatan setelah penggunaan. 

Iklan dari HonestDocs
Beli BLACKMORES CELERY 7000 via HonestDocs

Blackmores Celery dapat digunakan untuk kesehatan sendi dan meredakan sakit akibat arthirits, encok dan rematik. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Blackmores celery 7000 120 1

Penggunaan obat antibiotik juga haurs berdasarkan beberapa faktor tertentu. Hal ini berguna untuk menentukan jenis obat antibiotik yang bisa digunakan untuk mengatasi infeksi yang Anda alami. 

Maka dari itu, penggunaan antibiotik harus berdasarkan anjuran dokter yang sudah berpengalaman dalam dunia medis selama bertahun-tahun. 

Tepatkah menggunakan antibiotik untuk pengobatan? 

Pemberian antibiotik kepada pasien tidak dilakukan dengan sembarangan. 

Sebelum pasien mendapatkan antibiotik, terlebih dicek apakah infeksi yang terjadi disebabkan oleh bakteri atau parasit yang memang dapat dibunuh dengan menggunakan antibiotik. 

Hal ini bertujuan agar antibiotik yang diberikan bisa berfungsi dengan baik dalam tubuh pasien. Pasalnya,infeksi yang disebabkan oleh virus merupakan kondisi yang tidak dapat ditangani oleh antibiotik. 

Bahkan, pemberian antibiotik dapat merugikan tubuh pasien. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Thiamycin via HonestDocs

Thiamycin adalah obat antibiotik yang digunakan untuk mengobati infeksi bakteri pada saluran pernafasan, infeksi saluran pencernaan, dan infeksi saluran kemih. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Thiamycin 500 mg kapsul 1

Hal ini juga yang membuat antibiotik tidak dapat dijual dengan bebas dan masuk dalam golongan obat resep. 

Pemeriksaan dokter lah yang akan menunjukkan apakah suatu infeksi dapat ditangani dengan pemberian antibiotik atau tidak. 

Beberapa contoh infeksi yang dapat ditangani oleh antibiotik, ialah radang paru, infeksi pada saluran kemih, luka dan infeksi kulit, infeksi menular seksual (gonore dan chlamydia), dan meningitis

Sedangkan infeksi yang tidak dapat diatasi oleh antibiotik, ialah flu, bronkitis, sebagian besar jenis batuk, sebagian besar sakit atau radang tenggorokan, sebagian besar infeksi telinga, flu perut atau viral gastroenteritis

Pemilihan jenis antibiotik 

Antibiotik dipilih berdasarkan pada jenis infeksi yang dialami pasien dan penyebab infeksi itu sendiri. Pemilihan ini dilakukan karena tiap jenis antibiotik hanya dapat melawan bakteri atau parasit tertentu. 

Seperti ketika Anda mengalami radang paru-paru, maka dokter akan memberi tahu bkateri yang menyebabkan Anda mendapatkan infeksi tersebut. 

Iklan dari HonestDocs
Beli BLACKMORES CELERY 7000 via HonestDocs

Blackmores Celery dapat digunakan untuk kesehatan sendi dan meredakan sakit akibat arthirits, encok dan rematik. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Blackmores celery 7000 120 1

Tidak hanya jenis, dosis dan frekuensi antibiotik pun akan ditentukan oleh dokter berdasarkan pada kondisi kesehatan pasien. 

Nah, hal inilah yang menyebabkan pemberian ataupun penggunaan antibiotik tidak dapat dilakukan atas inisiatif sendiri. Tanpa anjuran atau resep dokter, penggunaan antibiotik hanya akan menjadikan bakteri menjadi resisten. 

Resisten berarti bakteri sudah kebal terhadap antibiotik yang dulu bisa memusnahkannya. 

Oleh karena itu, penggunaan antibiotik harus berdasarkan resep dokter agar bakteri tidak kebal terhadap antibiotik yang diberikan. 

Tubuh yang telah terinfeksi bakteri yang resisten akan sangat sulit untuk diobat dan dapat menimbulkan berbagai komplikasi. 

Interaksi dengan obat lain 

Sama seperti obat lain, antibiotik juga dapat mengganggu proses kerja obat lain yang masuk dalam tubuh pasien. Hal ini juga yang menjadi pertimbangan mengapa antibiotik harus dikonsumsi berdasarkan resep dokter. 

ujuannya adalah agar tubuh tetap berada dalam keadaan yang baik ketika mengonsumsi antibiotik bersamaan dengan obat lain. 

Terdapat jenis antibiotik tertentu yang jika dikonsumsi bersama dengan pil KB, maka kinerja pil KB akan terganggu. Apabila Anda mengalami diare atau muntah, maka dapat dipastikan bahwa pil KB tidak terserap dengan baik. 

Oleh karenanya, Anda bisa menggunakan alat kontrasepsi tambahan atau berkonsultasi dengan dokter sebelum mengonsumsi obat lain dalam waktu yang bersamaan dengan antibiotik. 

Efek samping 

Efek yang dihasilkan tiap jenis antibiotik berbeda-beda. Mulai dari efek ringan hingga yang paling berat. Penggunaan antibiotik berdasarkan resep dokter dapat mengurangi terjadinya efek samping yang serius pada tubuh. 

Berikut beberapa efek smaping yang sering terjadi sesudah mengonsumsi antibiotik: 

  1. Infeksi jamur (sekitar mulut, saluran pencernaan atau vagina)
  2. Diare
  3. Muntah
  4. Mual 

Sedangkan efek samping antibiotik yang jarang terjadi adalah: 

  1. Kulit mejadi sensitif terhadap paparan sinar matahri (fotosintesis)
  2. Gangguan pendengaran 
  3. Terbentuknya batu ginjal
  4. Kelainan darah (gangguan pembekuan darah

Waspada reaksi alergi 

Jika penggunaan antibiotik berdasarkan resep dokter, maka antibiotik yang diberikan akan disesuaikan dengan kondisi tubuh pasien. 

Jika pasien memiliki alergi tertentu, dokter akan memberikan antibiotik yang dapat diterima oleh tubuh pasien. 

Jika pasien memiliki alergi dan menggunakan antibiotik atas inisiatif sendiri, maka hal tersebut dapat berakibat fatal. Reaksi alergi yang biasa terjadi meliputi:

  1. Ruam
  2. Pembengkakan pada wajah dan lidah 
  3. Kesulitan bernapas

Oleh karena itu, gunakanlah antibiotik dengan resep dokter agar terhindar dari berbagai kemungkinan buruk. 

Mengonsumsi antibiotik secara bebas dapat menimbulkan kerugian, seperti efek samping, biaya, dan infeksi yang semakin parah akibat bakteri yang berubah keblal terhadap antibiotik. 

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit