Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM

Hiperaldosteronisme - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: NOV 17, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 932.018 orang

Salah satu fungsi kelenjar adrenalin adalah menghasilkan hormon yang disebut aldosteron yang berperan aktif dalam tekanan darah Anda. Hal ini dilakukan dengan cara menjaga keseimbangan natrium, kalium, dan air dalam darah Anda. 

Hiperaldosteronisme adalah kelainan kelenjar endokrin yang melibatkan satu atau kedua hormon adrenalin, yang menghasilkan terlalu banyak hormon aldosteron. 

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Kondisi ini dapat menyebabkan tubuh Anda kehilangan terlalu banyak kalium dan menahan terlalu banyak natrium, yang meningkatkan retensi air, volume darah, dan tekanan darah.

Apa yang menyebabkan Hiperaldosteronisme?

Ada dua jenis hiperaldosteronisme, yang dikenal sebagai hiperaldosteronisme primer dan sekunder. Walaupun keduanya memiliki gejala yang sama, namun keduanya memiliki penyebab yang berbeda.

Hiperaldosteronisme primer

Hiperaldosteronisme primer disebabkan oleh masalah pada satu atau kedua kelenjar adrenal. Kadang-kadang disebut juga sebagai sindrom Conn.

Beberapa orang dilahirkan dengan adrenalin yang terlalu aktif. Namun beberapa orang mungkin mengalami hiperaldosteronisme primer karena:

  • tumor jinak di salah satu kelenjar adrenal
  • kanker adrenokortikal
  • aldosteronisme yang dapat diatasi dengan glukokortikoid
  • jenis masalah bawaan lainnya yang mempengaruhi kelenjar adrenal

Hiperaldosteronisme sekunder

Hiperaldosteronisme sekunder disebabkan oleh sesuatu di luar kelenjar adrenal. Hal ini biasanya dikaitkan dengan berkurangnya aliran darah ke ginjal Anda.

Beberapa hal dapat menyebabkan kondisi ini, termasuk:

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat
  • penyumbatan atau penyempitan arteri ginjal
  • penyakit hati kronis
  • gagal jantung
  • obat diuretik

Tanda dan gejala Hiperaldosteronisme

Gejala utama hiperaldosteronisme adalah tekanan darah tinggi, yang bisa berkisar dari sedang hingga berat. Dalam beberapa kasus, tekanan darah tinggi yang berkaitan dengan hiperaldosteronisme tidak merespons pengobatan. 

Pada kondisi yang lain, hiperaldosteronisme hanya dapat merespon kombinasi obat-obatan tertentu.

Tekanan darah tinggi biasanya tidak memiliki gejala khusus. Namun tekanan darah tinggi biasanya dapat disertai dengan gejala-gejala lain sebagai berikut:

  • sakit kepala
  • Pusing
  • masalah penglihatan
  • sakit dada
  • sesak napas

Gejala utama lain dari hiperaldosteronisme adalah hipokalemia, yang merujuk pada kadar kalium yang rendah dalam darah Anda. Meskipun tidak selalu menimbulkan gejala, kasus hipokalemia yang lebih moderat dapat menyebabkan:

  • Kelelahan
  • Kram otot
  • Rasa haus meningkat
  • Peningkatan rasa buang air kecil
  • Kelemahan otot
  • Jantung berdebar

Bagaimana cara mencegah terjadinya Hiperaldosteronisme?

Sampai saat ini masih belum diketahui cara mencegah terjadinya hiperaldosteronisme.

Bagaimana cara mengobati Hiperaldosteronisme?

Diagnosa Hiperaldosteronisme

Jika Anda memiliki gejala hyperaldosteronism, dokter Anda kemungkinan akan memulai dengan melakukan pemeriksaan darah untuk memeriksa kadar aldosteron dan renin (enzim yang dilepaskan oleh ginjal Anda yang bekerja dengan aldosteron untuk membantu menyeimbangkan tekanan darah). Orang dengan hiperaldosteronisme umumnya memiliki kadar renin yang rendah dan kadar aldosteron yang tinggi.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Tergantung pada hasil pemeriksaan darah Anda, dokter mungkin akan menjalankan beberapa pemeriksaan lain, termasuk:

  • Tes challenge dengan obat captopril.
  • Tes infus saline.
  • Tes salt-loading.
  • Tes supresi dengan fludrocortisone.
  • CT atau MRI scan perut.
  • Sampel vena adrenal.

Jika Anda sudah mengkonsumsi obat untuk tekanan darah tinggi, dokter Anda mungkin meminta Anda untuk berhenti meminumnya untuk jangka waktu singkat ketika mereka melakukan pemeriksaan di atas.

Pengobatan Hiperaldosteronisme

Mengobati hiperaldosteronisme biasanya berfokus pada pengurangan kadar aldosteron atau memblokir efek aldosteron, tekanan darah tinggi, dan kalium darah yang rendah. Ada beberapa cara untuk mengatasinya yang tergantung pada apa yang menyebabkan hiperaldosteronisme Anda.

Obat-obatan

Dokter Anda mungkin akan meresepkan obat antagonis reseptor mineralokortikoid, seperti spironolakton. Jenis obat ini dapat memblokir efek aldosteron pada tubuh Anda, seperti tekanan darah tinggi dan kalium darah yang rendah. 

Anda mungkin masih perlu minum obat tambahan untuk membantu mengelola tekanan darah Anda.

Operasi

Jika Anda memiliki tumor pada salah satu kelenjar adrenalin Anda, dokter Anda mungkin dapat mengangkat kelenjar adrenalin yang terkena tumor. Dengan melakukan prosedur, yang disebut adrenalektomi.

Perubahan gaya hidup

Selain pengobatan dan pembedahan, ada beberapa perubahan gaya hidup yang dapat Anda lakukan untuk memberikan manfaat kesehatan tambahan dan membantu mengatasi efek dari banyaknya hormon aldosteron.

Perubahan gaya hidup tersebut dapat termasuk:

  • Mengkonsumsi makanan yang sehat.
  • Berolahraga Olahraga yang teratur, bahkan hanya dalam 30 menit berjalan kaki selama beberapa kali seminggu, dapat membantu mengurangi tekanan darah.
  • Mengurangi konsumsi alkohol dan kafein.
  • Berhenti merokok.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Pencarian yang sering mengarah ke halaman ini