Gejala TB Akan Makin Parah Bila Anda Lupa Minum Obat.

Dipublish tanggal: Jul 12, 2019 Update terakhir: Nov 10, 2020 Waktu baca: 3 menit
Gejala TB Akan Makin Parah Bila Anda Lupa Minum Obat.

Seperti yang dikutip dari WHO (World Health Organization), Tuberkulosis (TB) adalah salah satu dari 10 penyebab utama kematian di seluruh dunia.

Pada 2017, 10 juta orang terkena penyakit TB, dan 1,6 juta meninggal karena penyakit ini (termasuk 0,3 juta di antara orang dengan HIV).TB telah menjadi pembunuh utama pada penderita HIV-positif.

Iklan dari HonestDocs
Beli PARATUSIN 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Paratusin tablet 3

Mengenai Tuberkulosis

TBC adalah penyakit menular yang biasanya menyerang paru-paru dibandingkan dengan penyakit lain yang disebabkan oleh agen infeksi tunggal, TBC adalah pembunuh terbesar kedua di dunia.

Apa yang menyebabkan tuberkulosis?

Tuberkulosis (TB) disebabkan oleh bakteri (Mycobacterium tuberculosis) yang paling sering menyerang paru-paru. TBC dapat disembuhkan dan dicegah.

TB menyebar dari orang ke orang melalui udara. Ketika orang dengan TB paru batuk, bersin atau meludah, mereka akan mendorong kuman TB ke udara dan dihirup oleh orang lain hingga infeksi dapat masuk ke paru.

Gejala Tuberkulosis

Gejala awal pada terjadinya tuberkulosis antara lain:

TB juga dapat mempengaruhi bagian tubuh lainnya. Gejala yang akan muncul tergantung pada bagian tubuh yang terpengaruh.

Mengenai Pengobatan Tuberkulosis

Terdapat poin yang diketahui sebagai pencapaian dalam pengobatan penyakit tuberkulosis diantaranya:

Iklan dari HonestDocs
Beli PARATUSIN 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Paratusin tablet 3
  • Pemberantasan infeksi M. tuberculosis 
  • Pencegahan perkembangan resistensi obat 
  • Mencegah kekambuhan penyakit 
  • Pencegahan penularan M. tuberculosis

Kepatuhan obat menjadi salah satu cara untuk memberantas serta mencegah perkembangan infeksi di dalam tubuh. Tidak semua orang mengganggap ini hal mudah karen kebiasaan hidup yang berbeda yang membuat sulitnya mengatur waktu dan rutinitas obat yang dikonsums. 

Penderita tuberkulosis memerlukan pemberian obat kombinasi, terutama bagi penderita TB aktif. orang dengan TB aktif (terutama TB-MDR) akan memerlukan kontrol ketat dalam pemberian obat

Antibiotik biasanya harus diminum dalam waktu yang relatif lama. Lama waktu standar untuk rangkaian antibiotik TB adalah sekitar 6 bulan.

Pengobatan menjadi efektif apabila diberikan sesuai dosis, waktu, dan jenis pemberian obat. Beberapa obat TB yang perlu dikenali yaitu:

Obat ini diberikan secara kombinasi tetap selama 6 atau 9 bulan tergantung jenis TB yang terkena. 

Empat jenis obat yaitu INH, RIF, PZA, dan EMB  harus dimasukkan dalam rejimen pengobatan awal sampai hasil tes kerentanan TB obat tersedia. Setiap obat dalam rejimen awal memainkan peran penting.

Iklan dari HonestDocs
Beli PARATUSIN 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Paratusin tablet 3

INH dan RIF memungkinkan rejimen jangka pendek dengan tingkat kesembuhan yang tinggi. PZA memiliki aktivitas sterilisasi yang kuat, yang memungkinkan pemendekan rejimen lebih lanjut dari 9 hingga 6 bulan. 

EMB membantu mencegah munculnya resistansi RIF ketika resistansi INH primer ada. Jika hasil tes kerentanan obat diketahui dan organisme sepenuhnya rentan, EMB tidak perlu dimasukkan. 

Fase lanjutan perawatan diberikan selama 4 atau 7 bulan.

Fase kelanjutan 4 bulan harus digunakan pada pasien dengan TB tanpa komplikasi, , yang rentan terhadap obat, jika ada konversi dahak yang didokumentasikan dalam 2 bulan pertama.

Fase kelanjutan 7 bulan hanya disarankan untuk:

  • Pasien dengan penyakit TB paru kavitas atau luas yang disebabkan oleh organisme yang rentan terhadap obat dan kultur dahak positif yang diperoleh pada saat penyelesaian 2 bulan pengobatan 
  • Pasien yang fase pengobatan awal tidak termasuk PZA; atau
  • Pasien dirawat dengan  obat INH dan RPT sekali seminggu dan yang memiliki hasil tes darah 2 bulan dengan hasil positif. 

Kepatuhan obat tuberkulosis harus didasari dengan tekad kuat untuk sembuh dari penyakit. Sebaiknya sama sekali untuk tidak lupa mengonsumsi obat setiap hari sesuai anjuran dokter. Anda harus terbiasa dengan Siklus pengobatan demi kesembuhan.  Berikut beberapa hal yang perlu diperhatikan selama pengobatan Tuberkulosis. 

  • Minumlah obat sesuai petunjuk. Jangan berhenti minum obat meskipun anda sudah merasa lebih baik. 
  • Mengonsumsi obat diluar atau tidak sesuai dengan apa yang dianjurkan oleh dokter Anda dapat menyebabkan bakteri TB menjadi kebal terhadap obat tersebut ( resistensi obat) 
  • Minumlah obat dalam dosis tunggal setiap hari, pada waktu yang bersamaan dan untuk periode yang diperlukan sesuai petunjuk. Ingat: dosis obat yang hilang dapat menyebabkan kegagalan pengobatan.
  • Beberapa obat, seperti Rifampicin, harus diminum dengan perut kosong ketika berinteraksi dengan makanan.
  • Pastikan dosis setiap obat yang Anda minum sudah benar.
  • Hindari alkohol selama periode perawatan Anda.
  • Gangguan perut ringan dapat terjadi pada awal pengobatan tetapi biasanya membaik selama beberapa hari. 
  • Perhatikan semua efek samping pada jenis obat yang dikonsumsi. 

11 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Tintinalli JE, et al., eds. Tuberculosis. In: Tintinalli's Emergency Medicine: A Comprehensive Study Guide. 8th ed. New York, N.Y.: McGraw Hill Education; 2016. https://accessmedicine.mhmedical.com.
Tuberculosis (TB): Who should be tested. Centers for Disease Control and Prevention. https://www.cdc.gov/tb/topic/testing/whobetested.htm.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app