Cegah dan Deteksi Kanker Sejak Dini

Dipublish tanggal: Sep 4, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 4 menit

Penyakit kanker menjadi momok yang menakutkan untuk setiap orang. Tak ada yang ingin kesehatannya direnggut oleh penyakit kanker. Meskipun begitu seringkali kita lupa dan jarang memerhatikan tanda-tanda yang dapat mengakibatkan kanker. 

Selain itu, pola hidup yang tidak sehat juga terabaikan. Walaupun sederhana, hal tersebut dapat mencegah kanker di kemudian hari kelak.

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Kanker adalah penyakit berbahaya yang dapat menyerang siapa saja tanpa pandang usia. Oleh karena itu perlu kiranya untuk mendeteksi kanker sejak dini. Stadium awal kanker biasanya tidak menimbulkan gejala yang dapat dilihat. 

Pemeriksaan atau skrining dapat mengenali keberadaan dari kanker dan bisa menjadi langkah pencegahan agar kanker tidak berkembang menjadi penyakit yang lebih berbahaya.

Skrinning Kanker

Skrinning atau pemeriksaan awal adalah upaya untuk mengetahui cikal bakal kanker pada tubuh. Upaya ini juga merupakan tindakan pencegahan bagi orang yang memiliki resiko tinggi terkena kanker. 

Beberapa tes skrining biasanya diperuntukkan bagi orang dengan resiko genetik khusus. Riwayat kesehatan keluarga dan usia pasien akan menentukan tes mana yang disarankan untuk diambil

Berikut adalah beberapa jenis kanker beserta tes yang dapat dilakukan :

Kanker serviks

Adapun rangakaian skrinning untuk mendeteksi kanker serviks adalah sebagai berikut :

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saluran Kemih & Prostat via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 21
    • Pap Smear : digunakan untuk mencari perubahan sel yang berpotensi menjadi kanker serviks.
    • HPV : dapat mendeteksi human papillomavirus ya.ng dapat menyebakan perubahan sel.
    • Ultrasound Pelvis.
    • Computed Tomography (CT) Pelvis.

    Gejala kanker serviks :

      • Terjadi pendarahan pada vagina yang tidak normal.
      • Sakit saat berhubungan seksual.
      • Keluar cairan tidak normal pada vagina.
      • Siklus haid berubah.
      • Anemia.
      • Urine atau tinja masuk ke vagina.
      • Berat badan menurun.

      Skrinning ini disarankan untuk wanita dengan kondisi sebagai berikut :

        • Usia 25 tahun lebih, aktif berhubungan seksual.
        • Usia 25-49 tahun, Pap Smear bisa dilakukan tiga tahun sekali.
        • Usia ≥49 tahun, dianjurkan tes lima tahun sekali.
        • Usia ≥65 tahun, hanya perlu melakukan tes jiak tes terakhir tidak normal atau tidak pernah tes sejak umur 50 tahun.

        Kanker prostat

        Adapaun rangkaian skrinning yang dapat dilakukan :

          • PSA (Prostate Spesific Antigen) : PSA merupakan protein yang diproduksi oleh jaringan kanker prostat
          • Digital Rectal Exam : dokter akan memperkirakan ukuran prostat dan mencoba mencari benjolan atau kelainan lainnya.

          Gejala kanker prostat :

            • Seiring buang air kecil terutama pada malam hari.
            • Aliran urine lemah
            • Tersaki sakit atau perih saat ejakulasi dan buang air.
            • Keluarnya air seni disertai dengan darah.
            • Disfungsi ereksi.
            • Sulit mengeluarkan atau menghentikan aliran urine.

            Skrinning ini disarankan untuk pria dengan kondisi sebagai berikut :

              • Usia 40-75 tahun.
              • Memiliki keluarga dengan riwayat penyakit kanker prostat.

              Kanker paru-paru

              Adapun skrinning yang dapat dilakukan adalah :

              Iklan dari HonestDocs
              Beli Onkologi via HDmall

              Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

              Default internal ads 19
                • Rontgen dada.
                • CT scan dosis rendah.
                • Sitologi sputum : pemeriksaan sampel dahak untuk memeriksa sel kanker.
                • Tumur Marker for Lung Cancer

                Gejala kanker paru-paru :

                  • Batuk yang tak kunjung sembuh dan bertambah parah.
                  • Suara serak.
                  • Sesak napas.
                  • Nyeri pada dada.
                  • Keluar dahak berdarah.
                  • Berat badan menurun.
                  • Infeksi seperti bronkitis atau pneumonia.

                  Skrinning ini disarankan bagi Anda dengan kondisi sebagai berikut :

                    • Usia 55-74 tahun, aktif merokok atau sudah berhenti meroko dalam kurun waktu 15 tahun terakhir.
                    • Usia 55-74 tahun, Memiliki 30 smocking pack years.
                    • Orang yang berprofesi rentan terpapar bahan kimia asbestos, bensin atau zat kimia sejenis lainnya.

                    Kanker payudara

                    Adapun skrinning yang dapat dilakukan adalah :

                      • Mamogram : pemeriksaan rontgen untuk mengetahui rupa pada jaringan payudara dan menemukan kelainan sel.
                      • SADARI : Periksa Payudara Sendir minimal sebualn sekali. Mendeteksi apakah ada benjolan atau perubahan pada puting atau kulit payudara.
                      • MRI Breast.
                      • Ultrasound Breast.

                      Gejala kanker payudara :

                        • Terdapat benjolan keras pada payudara.
                        • Beberapa bagian payudara bengkak.
                        • Nyeri pada bagian payudara.
                        • Keluar cairan bukan ASI yang berwarna kuning, cokelat, merah atau bening.
                        • Puting berubah bentuk

                        Skrinning ini disarankan bagi Anda dengan kondisi sebagai berikut :

                          •  Wanita usia 47 tahun ke atas dan masuk masa menopause.
                          • Memiliki anggota keluarga dengan riwayat kanker payudara.

                          Kanker usus

                          Adapun skrinning yang dapat dilakukan adalah :

                            • Pemeriksaan tinja : bisa dengan tes FOBT, FIT dan FIT-DNA
                            • Tes sigmoidoskopi.
                            • Kolonoskopi.

                            Gejala kanker usus :

                              • Diare yang berlangsung lama.
                              • Keluar darah saat buang air besar.
                              • Perut terasa kram dan nyeri terus menerus

                              Skrinning ini disarankan bagi Anda dengan kondisi sebagai berikut :

                                • Usia 60-75 tahun untuk tes FOBT
                                • Usia 55 tahun untuk tes sigmoidoskopi.
                                • Memiliki anggota keluarga dengan riwayat kanker usus.

                                Kanker hati

                                Adapun skrinning yang dapat dilakukan adalah :

                                  • Scan USG
                                  • MRI
                                  • Laparaskopi
                                  • Angiografi

                                  Gejala kanker hati :

                                    • Tinja berwarna putih
                                    • Kulit dan bagian putih mata berwarna kuning
                                    • Berat badan menurun
                                    • Limpa membesar.
                                    • Perut membengkak.

                                    Skrinning ini disarankan bagi Anda dengan kondisi sebagai berikut :

                                      • Orang pengidap hepatitis B dan C.
                                      • Orang pengidap hemakromatosis.
                                      • Pecandu minuman berakohol.

                                      Kanker darah.

                                      Adapun skrinning yang dapat dilakukan adalah :

                                        Gejala kanker darah :

                                          • Demam atau menggigil.
                                          • Mudah berdarah atau mimisan.
                                          • Letih dan lemas terus menerus.
                                          • Berat badan menurun.
                                          • Sering infeksi.

                                          Skrinning ini disarankan bagi Anda dengan kondisi sebagai berikut :

                                            • Orang yang memiliki gangguan genetik.
                                            • Orang yang memiliki keluarga dengan riwayat penyakit kanker darah.
                                            • Orang yang bekerja pada tempat berpotensi terpapar zat kimia berbahaya.

                                            Pemeriksaan untuk mengetahui sel kanker pada seseorang perlu dilakukan yang namanya biopsi. Sel yang diduga terkena kanker akan diperiksa lebih lanjut oleh dokter dan ditentukan apakah sel tersbut masih normal atau berubah menjadi sel kanker.

                                            Deteksi dini kanker dapat menambah peluang kesembuhan bagi seseorang apalagi sebelumnya memiliki riwayat keluarga dengan penyakit kanker atau faktor berisiko lainnya.


                                            4 Referensi
                                            Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
                                            American Cancer Society Prevention, Early Detection, and Survivorship Guidelines. American Cancer Society. (https://www.cancer.org/health-care-professionals/american-cancer-society-prevention-early-detection-guidelines.html)
                                            Cancer Prevention & Early Detection. American Cancer Society. (https://www.cancer.org/research/cancer-facts-statistics/cancer-prevention-early-detection.html)
                                            Early detection of cancer. World Health Organization (WHO). (https://www.who.int/cancer/detection/en/)

                                            Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

                                            Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
                                            (1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

                                            Tanya Dokter

                                            Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


                                            Lampirkan file (foto atau video)
                                            Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
                                            Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
                                            * Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

                                            Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

                                            Submit
                                            Buka di app